KT Corporation

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
KT Corporation
Sebelumnya
Korea Telecommunications Authority (1981-2002)
Publik
Simbol sahamKRX: 030200
NYSE: KT
LSE: KTCD
IndustriTelekomunikasi
Didirikan28 September 1885; 135 tahun lalu (1885-09-28) (dengan nama Korea Telegrams Hansung Administration)
Hansung, Joseon (kini Seoul, Korea Selatan)
10 Desember 1981; 39 tahun lalu (1981-12-10) (dengan nama Korean Telecommunications Authority, KTA)
Seongnam, Korea Selatan
Kantor
pusat
Distrik Bundang, Seongnam, Korea Selatan
Tokoh
kunci
Hyun-Mo Koo (CEO)
ProdukJaringan tetap
Telekomunikasi seluler
Layanan internet
Televisi digital
Kartu kredit
Hiburan
Pendidikan
Lahan yasan
Infrastruktur
Olahraga
Perangkat lunak
PendapatanKRW 24,342 milyar (2019)[1]
PemilikPemerintah Korea Selatan melalui National Pension Service (12,19%)
Karyawan
23.372 (Desember 2019)
Anak
usaha
KTDS
KTH
KTP
KTN
KT Submarine
KT Telecop
KT Capital
KT Rental
KTM&S
Genie Music
Nasmedia
KT CS
KT IS
KT SkyLife
KT Wibro Infra
Seezn
Situs webcorp.kt.com/eng/

KT Corporation (Hangul: 주식회사 케이티), sebelumnya bernama Korea Telecom, adalah perusahaan telekomunikasi terbesar di Korea Selatan.

Bekas badan usaha milik negara ini (Pemerintah Korea Selatan melalui National Pension Service sekarang hanya memegang 12,19% saham dan merupakan pemegang saham terbesar) adalah perusahaan telekomunikasi pertama di Korea Selatan, serta mendominasi pasar jaringan tetap dan pita lebar Internet, karena melayani sekitar 90% dari total pelanggan jaringan tetap dan 45% dari total pelanggan Internet berkecepatan tinggi di Korea Selatan. Setelah menjual afiliasinya yang berbisnis di bidang nirkabel, yakni Korea Mobile Telecom pada tahun 1994, KT kembali ke pasar nirkabel dengan membentuk operator PCS, KTF pada bulan Januari 1997.

Pada tahun 2009, perusahaan ini bergabung dengan anak usahanya yang bergerak di bisnis nirkabel, yakni KTF, sehingga menjadikan KT sebagai chaebol (konglomerat) terbesar kesembilan di Korea Selatan, dengan aset hampir 24 triliun won ($20 milyar).[2]

Pada bulan Januari 2011, KT meluncurkan merek tunggal "Olleh", baik untuk layanan jaringan tetap maupun pita lebar seluler.[3]

Gambaran umum[sunting | sunting sumber]

Didirikan pada tahun 1981 sebagai sebuah utilitas publik, KT memainkan peran penting dalam mentransformasi Korea Selatan menjadi pusat teknologi besar. Sebagai sebuah BUMN, KT KT memiliki kekuatan untuk membuat perubahan pada dirinya sendiri maupun pada industri telekomunikasi Korea secara umum. Setelah menjual afiliasinya yang berbisnis di bidang nirkabel pada tahun 1994, KT kemudian mendirikan anak usaha serupa pada tahun 1996, yang mana, bersama Dacom, merupakan salah satu penyedia jasa Internet pertama di Korea Selatan. Pada tahun 2001, KT mengakuisisi Thrunet, yang kemudian menjadi penyedia pita lebar terbesar di Korea Selatan.[4] Pada tahun 2009, KT bergabung dengan KTF, anak usahanya yang berbisnis di bidang nirkabel, sebagai upaya untuk mengintegrasikan bisnis jaringan tetap dan seluler. Setelah memperkenalkan Apple iPhone ke Korea Selatan, KT terus mencari area bisnis baru, seperti media, e-commerce, dan kemitraan bisnis global. National Pension Service (NPS) adalah pemegang saham KT terbesar, dengan memegang 6,81% saham hingga tanggal 31 Desember 2012, namun NPS tidak memegang hak manajerial atas perusahaan ini.[5] Dengan struktur kepemilikan saham KT saat ini, tidak ada yang bertindak sebagai pemegang saham pengendali.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Logo mulai tahun 1991 hingga 2001.

Sebelum privatisasi[sunting | sunting sumber]

  • 1981: Didirikan pada tanggal 10 Desember dengan nama KTA[6]
  • 1984: Menjadi yang kesepuluh di dunia untuk mengembangkan switch elektronik TDX-1
  • 1987: Menyelesaikan pembangunan jaringan jarak jauh otomatis nasional[7]
  • 1991: Mengubah namanya menjadi Korea Telecom
  • 1993: Sekitar 20 juta jalur telepon telah terpasang, padahal baru 4,5 juta yang telah terpasang pada tahun 1982.
  • 1995: Satelit Mugunghwa No. 1 diluncurkan
  • 1996: Satelit Mugunghwa No. 2 diluncurkan
  • 1996: Mendapat lisensi PCS dan CT-2. KT Freetel (operator jaringan seluler) resmi didirikan.
  • 1997: Status KT berubah dari organisasi yang sebagian besar didanai oleh negara, menjadi organisasi yang sebagian kecil didanai oleh negara.
  • 1 Oktober 1997: Undang-Undang Privatisasi & Peningkatan Struktur Bisnis Perusahaan Publik diterapkan ke KT
  • 1998: Memindahkan kantor pusatnya dari Jongno-gu, Seoul, ke Bundang-gu, Provinsi Gyeonggi
  • Desember 1998: Melantai di bursa saham
  • 1999: Satelit Mugunghwa No. 3 diluncurkan
  • Juni 2000: Mengakuisisi hak manajemen atas Hansol M.com
  • Desember 2000: Mendapat lisensi IMT-2000
  • April 2001: Layanan Caller ID (CID) diluncurkan

Setelah privatisasi[sunting | sunting sumber]

  • Mei 2001: Rencana privatisasi diumumkan. Merayakan hari jadinya yang ke-20 dan mengubah namanya dari Korea Telecom menjadi KT. Sentral telepon milik KT direstrukturisasi menjadi kantor cabang regional. "Let's" juga diluncurkan sebagai slogan baru KT.
  • 2002: Privatisasi KT difinalisasi.[8]
  • 2005: Berdasarkan data Komisi Perdagangan Adil, KT memiliki 12 anak usaha dan total aset sebesar 29,315 triliun won, sehingga merupakan konglomerat terbesar kedelapan di Korea Selatan.
  • 28 Desember 2005: Meluncurkan layanan telekomunikasi antar-Korea dan membuka kantor cabang di kompleks industri Gaesung, Korea Utara
  • Januari 2009: Enam hari setelah menjadi Chairman KT, Suk-Chae Lee mengemukakan rencana untuk menggabungkan KT dengan KTF
  • Maret 2009:[9] Mendapat persetujuan bersyarat dari Korea Communications Commission (KCC) mengenai penggabungan KT dan KTF
  • April 2009: Peluncuran Qook, sebuah merek paket layanan. Layanan jaringan tetap “Ann”, pita lebar “Megapass”, dan IPTV “Mega TV” pun diubah namanya masing-masing menjadi “Qook Phone,” “Qook Internet” dan “Qook TV”.

Setelah penggabungan KT dan KTF[sunting | sunting sumber]

  • 1 Juni 2009: KT dan KTF, anak usahanya yang berbisnis di bidang nirkabel, resmi bergabung
  • Juli 2009: Slogan perusahaan ini diganti dari "All New" menjadi "Olleh Management," dan "Olleh KT" resmi diluncurkan sebagai identitas perusahaan yang baru
  • November 2009:[10] Meluncurkan layanan pita lebar Show dan Qook.
  • November 2009: Menjadi operator lokal pertama yang meluncurkan Apple iPhone di Korea
  • Desember 2009: Meluncurkan ponsel cerdas 3W pertama (Wi-Fi, WiBro, WCDMA), yakni "Show Omnia" di Korea
  • Juni 2010: Meluncurkan "uCloud", sebuah layanan penyimpanan berbasis awan
  • Agustus 2010: Layanan internet KT diluncurkan kembali dengan nama "Olleh", sesuai slogan perusahaan ini.
  • 31Agustus 2010: KT masuk dalam Dow Jones Sustainability World Index[11]
  • 10 September 2010: Meluncurkan Apple iPhone 4 di Korea dan paket data 3G tanpa batas[12]
  • 11-12 November 2010: Menjadi penyedia layanan telekomunikasi resmi untuk KTT G20 Seoul[13]
  • 25 Januari 2011: Jaringan tetap "Qook" dan pita lebar seluler "Show" diubah namanya masing-masing menjadi "Olleh Home" dan "Olleh Mobile".[14]
  • 10 Februari 2011: Mengakuisisi 20,05% saham BC Card.[15]
  • 3 Januari 2012 : Meluncurkan layanan LTE.[16]
  • September 2012 : Mendapat penghargaan Global Supersector Leader for Telecommunications (nomor 1 dalam hal praktek bisnis berkelanjutan) dari Dow Jones Sustainability Index untuk dua tahun berturut-turut.[17]
  • Akhir 2015: Presiden KT, Suk-Jae Lee dituntut atas pengingkaran kepercayaan dan penggelapan, namun ia menyangkalnya.[18]

Tata kelola perusahaan[sunting | sunting sumber]

Hingga bulan Maret 2012, dewan direksi KT terdiri dari tiga direktur non-independen dan delapan direktur independen. Direktur independen diajukan oleh Komite Nominasi Direktur Independen berdasarkan keahlian dan kepemimpinan bisnisnya, serta menjabat selama kurang dari tiga tahun. Chairman dipilih dari direktur independen dan menjabat selama satu tahun. Dewan direksi terdiri dari lima subkomite tetap dan dua subkomite ad hoc. Jika dibutuhkan, subkomite tambahan juga dapat dibentuk. Direktur non-independen KT saat ini adalah Chang-Gyu Hwang (Chairman & CEO), Hyeon-myung Pyo, dan Il-yung Kim, sementara direktur independen KT adalah Eung Han Kim (Chairman), Chun-Ho Lee, Hyun-nak Lee, Byong-won Bahk, Keuk-je Sung, Sang-Kyun Cha, dan Do-Kyun Song.[19]

Layanan[sunting | sunting sumber]

Nirkabel[sunting | sunting sumber]

Hingga tahun 2012, pelanggan KT dapat menerima layanan di semua pita frekuensi yang ditentukan, dengan satu atau lebih antarmuka radio.[20]

Rentang frekuensi Pita frekuensi Lebar frekuensi (MHz) Generasi Antarmuka radio Lisensi Catatan
850 MHz (819-824, 864-869) 26 10 3,9G LTE 50 milyar won,[21] untuk 10 tahun (rencana)
900 MHz (905-915, 950-960) 8 2x10 3,9G LTE
1800 MHz (1735-1740, 1745-1755, 1830-1850) 3 35 3,9G LTE
2100 MHz (1960-1980,2150-2170) 1 2x20 3,5G, 3,9G W-CDMA, LTE 130 milyar won, untuk 15 tahun
2300 MHz (2330-2360) 30 3,9G WiBro 12,68 milyar won, dengan dukungan wilayah rural,
untuk 7 tahun, hingga bulan Maret 2019
3500 MHz (??) 100 5G NR
28 GHz (??) 800 5G NR

Ponsel cerdas dan tablet[sunting | sunting sumber]

KT adalah operator pertama di Korea Selatan yang memperkenalkan iPhone ke Korea pada bulan November 2009.[22][23] Model generasi selanjutnya pun berhasil terjual sebanyak satu juta unit hanya dalam waktu empat bulan setelah diluncurkan pada bulan September 2010. KT kemudian meluncurkan iPad pada bulan November 2010.[24]

Hotspot Wi-Fi[sunting | sunting sumber]

Hingga bulan Juni 2015, KT memiliki dan mengoperasikan lebih dari 140.000 hotspot Wi-Fi dengan nama "KT Olleh WiFi zones."[25]

4G LTE[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Januari 2012, KT menghentikan layanan 2G di kawasan Seoul, dan pada bulan Maret 2012, akhirnya dihentikan di seluruh Korea Selatan, karena frekuensi 1,8 GHz akan digunakan untuk jaringan LTE yang diberi merek "Olleh LTE" (올레 엘티이). Layanan LTE akan tersedia di seantero Korea Selatan pada bulan Juni 2012. LTE pita ganda pada 900 MHz juga akan tersedia di Seoul pada akhir tahun 2012.[26]

GiGA LTE[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juni 2015, KT mengumumkan bahwa mereka telah bermitra dengan Samsung Electronics untuk menggabungkan Wi-Fi dan LTE ke dalam sebuah layanan seluler dengan kecepatan gigabit bernama GiGA LTE.[27] Jaringan baru tersebut diperkirakan 15 kali lebih cepat daripada LTE dan empat kali lebih cepat daripada LTE-A tiga pita, yang saat ini merupakan jaringan nirkabel tercepat di Korea Selatan.[28]

TRS[sunting | sunting sumber]

KT adalah satu-satunya operator yang menyediakan TRS di Korea Selatan, setelah menggabungkan t-on Telecom pada bulan September 2012.

Rumah cerdas[sunting | sunting sumber]

Pada semester pertama tahun 2011, KT meluncurkan "Kibot", sebuah robot yang khusus dikembangkan untuk pendidikan dan hiburan anak-anak, yang juga dilengkapi fitur tambahan, seperti versi lebih canggih dari fitur yang dapat ditemukan di ponsel video dan Internet saat ini. Pada semester kedua tahun 2011, KT berencana berekpansi ke layanan suara dengan menyediakan layanan rumah cerdas.[butuh klarifikasi]

Mobile TV[sunting | sunting sumber]

KT meluncurkan aplikasi Mobile TV, yang memungkinkan pelanggannya untuk melihat IPTV langsung dan video on demand di ponsel cerdas dan tablet.

Layanan satelit[sunting | sunting sumber]

Koreasat 5A diluncurkan di atas roket Falcon 9 pada tahun 2017

KT mengoperasikan satelit-satelit Koreasat sejak tahun 1995. Sejumlah satelit tersebut pun telah dijual ke Asia Broadcast Satellite, sementara KT Corporation tetap menyediakan sejumlah layanan satelit.[29]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "KT Corp. - Financial Highlights". kt.com. Diakses tanggal 2021-01-23. 
  2. ^ "KT Releases United Brand 'QOOK'". Newsworld. May 9, 2009. 
  3. ^ "페이지 오류 안내 - 글로벌 No.1 KT". www.kt.com. 
  4. ^ Farivar, Cyrus (2011). The Internet of Elsewhere: The Emergent Effects of a Wired World. Rutgers University Press. hlm. 49–50. ISBN 9780813549620. 
  5. ^ "[투자정보] 사업보고서 - :: 사랑 받는 국민기업 - Global ICT Convergence Leader". KT Corp. Diakses tanggal 2013-09-30. 
  6. ^ "KT Corp (KT) Company Profile". Reuters. 
  7. ^ "History". KT Corp. 
  8. ^ Hussain, Tariq (2006). "Diamond Dilemma." Translated by Lee Se-Min, Random House Korea, p. 135. ISBN 89-5986-333-5
  9. ^ KT, Lee Suk-Chae appointed as...Personnel moves initiated today, Digital Times
  10. ^ KT Fixed-Mobile Convergence Services QOOK & SHOW Launched, Newsis.
  11. ^ Components – DJSI WORLD and DJSI WORLD EX US Diarsipkan July 19, 2011, di Wayback Machine.
  12. ^ KT launches unlimited 3G data services following WiFi services Diarsipkan 2012-03-28 di Wayback Machine., Economy Today
  13. ^ munhwa.com, kt Wonderful, Korea Wonderful
  14. ^ New Year Plan/2011 Business Strategy (3), KT, Focuses on Convergence and Enhancing Customer Satisfaction
  15. ^ "KT signs master agreement with Woori and Busan Banks". Moneytoday.co.kr. Diakses tanggal 2013-09-30. 
  16. ^ "KT aims for 4 million LTE subscribers". Koreaherald.com. 2012-01-02. Diakses tanggal 2013-09-30. 
  17. ^ "Sustainability Indexes - Review". Sustainability-indexes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-21. Diakses tanggal 2013-09-30. 
  18. ^ 상희, 안 (2015-12-04). "'배임·횡령' 이석채 전 KT 회장, 항소심서 거듭 무죄 주장" [Former KT Chairman Lee Seok-chae claims innocence repeatedly]. chosun.com (dalam bahasa Korea). Diakses tanggal 27 February 2020. 
  19. ^ "[Investor Relations] The Board of Directors - :: Enabling Transformation - Global ICT Convergence Leader". Kt.com. Diakses tanggal 2013-09-30. 
  20. ^ "Korean Mobile frequency as of 27 Sep 2012". slowtime. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2012. Diakses tanggal 30 October 2012. 
  21. ^ "KT is not doing good with lte service". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2013. Diakses tanggal 30 October 2012. 
  22. ^ Katz, Leslie (November 29, 2009). "iPhone officially lands in South Korea". CNET. 
  23. ^ Elmer-DeWitt, Philip (November 18, 2009). "The iPhone is headed to Seoul". Fortune. 
  24. ^ In-soo Nam (Nov 7, 2010). "KT Corp. to launch iPad in South Korea". MarketWatch. 
  25. ^ Blanchard, Nicole (June 17, 2015). "Samsung, Korea's KT partner for GiGA LTE, combining LTE and Wi-Fi at up to 1.17 Gbps". FierceWirelessTech. [pranala nonaktif permanen]
  26. ^ "KT will add LTE 900 by end of 2012 in seoul" (dalam bahasa Korea). Electronic Times Internet. 2012-09-10. Diakses tanggal October 30, 2012. 
  27. ^ Lawson, Stephen (June 16, 2015). "Wi-Fi and LTE join up for gigabit mobile service in Korea". PC World. 
  28. ^ Kim Young-won (June 15, 2015). "KT commercializes world's fastest LTE". Korea Herald. Seoul: Herald Corporation. 
  29. ^ (May 24, 2010). Asia Broadcast Satellite Acquires Koreasat-3. Siaran pers.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]