Arkeologi Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Prajnaparamita dari Jawa mungkin telah menjadi ikon seni Indonesia kuno yang paling terkenal, sebagai salah satu citra langka yang berhasil menggabungkan kesempurnaan estetika dan spiritualitas.[1]

Arkeologi Indonesia adalah studi tentang arkeologi dari negeri kepulauan yang saat ini membentuk negara Indonesia, yang membentang dari masa prasejarah hingga hampir dua milenium sejarah yang terdokumentasi. Kepulauan Indonesia kuno merupakan sebuah jembatan maritim geografis antara pusat-pusat politik dan budaya India Kuno dan Tiongkok Kekaisaran, dan terkenal sebagai bagian dari Jalur Sutra Maritim kuno.[2]

Lembaga arkeologi pemerintah pertama secara resmi dibentuk pada tahun 1913 dengan didirikannya Oudheidkundige Dienst di Nederlandsch-Indië (Dinas Arkeologi di Hindia Timur Belanda) di bawah Profesor Dr. N.J. Kromm.[3](hlm.5)

Saat ini, lembaga arkeologi nasional di Indonesia adalah Pusat Penelitian Arkeologi Nasional.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Periode awal[sunting | sunting sumber]

Selama periode awal penemuan arkeologis di Indonesia, dari abad ke-16 hingga ke-18, patung-patung kuno, candi, reruntuhan, dan situs arkeologi lainnya, serta artefak biasanya dibiarkan utuh, tidak diganggu oleh penduduk setempat. Hal ini terutama karena pantangan lokal dan kepercayaan takhayul yang menghubungkan patung dan reruntuhan kuno dengan roh-roh yang mungkin menyebabkan kemalangan. Sebagai contoh, dua babad Jawa kuno dari abad ke-18 menyebutkan kasus-kasus nasib buruk yang terkait dengan "gunung arca-arca", yang sebenarnya merupakan reruntuhan dari monumen Buddhis Borobudur. Menurut Babad Tanah Jawi, monumen itu merupakan faktor fatal bagi Mas Dana, seorang pemberontak yang memberontak melawan Pakubuwono I, raja Mataram pada tahun 1709.[5] Tercatat bahwa bukit "Redi Borobudur" dikepung dan para pemberontak dikalahkan dan dihukum mati oleh raja. Dalam "Babad Mataram" (atau "Sejarah Kerajaan Mataram"), monumen ini dikaitkan dengan kemalangan Pangeran Monconagoro, putra mahkota Kesultanan Yogyakarta pada tahun 1757.[6]

Contoh lain: kompleks Candi Prambanan dan Sewu dihubungkan dengan legenda Jawa Roro Jonggrang; cerita rakyat yang menakjubkan tentang banyak jin yang membangun hampir seribu candi, dan seorang pangeran yang mengutuk seorang putri yang cantik namun licik menjadi sebuah patung batu.[7] Meskipun demikian, beberapa Keraton Jawa mengumpulkan artefak-artefak arkeologis, termasuk arca-arca Hindu-Budha. Sebagai contoh, Keraton Surakarta, Keraton Yogyakarta, dan Praja Mangkunegaran mengumpulkan artefak-artefak arkeologis dalam museum-museum istana mereka.[8] Di daerah-daerah di mana kepercayaan Hindu bertahan, khususnya Bali, situs-situs arkeologi seperti cagar alam Goa Gajah masih menjalankan fungsi keagamaan yang awalnya sebagai tempat suci peribadatan.[9]

Tokoh Arkeologi Indonesia[sunting | sunting sumber]

Jan Laurens Andries Bandres

Para arkeolog meletakkan dasar bagi perkembangan arkeologi Indonesia, khususnya di bidang teks kuno.

Orang asal Belanda ini mempelajari bahasa Jawa Kuno dan prasasti sehingga memudahkan pengerjaan prasasti Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wettenschapen.

Tujuan Brandes adalah melindungi peninggalan budaya masa lalu, seperti naskah kuno istana.


F. D. K. Bosch

Sejak tahun 1914, ia ditugaskan untuk mengelola pemerintahan kolonial, menggantikan pendahulunya.

Tugas pertama adalah menyelesaikan pekerjaan pendahulunya, memperbaruinya dan mempublikasikannya. Di bawah kepemimpinannya, Bosch memperkenalkan arkeologi melalui gagasan-gagasan prasejarah, seni, arsitektur, budaya dan prasasti, sehingga arkeologi menjadi ilmu yang tiada tara dengan ilmu-ilmu lainnya.


R. Soekomo

Seokomo menjadi arkeolog pertama yang meraih gelar sarjana dan doktor bersama para arkeolog Belanda yang memimpin ekspedisi ke Sumatera.

Ia meyakini pada masa Sriwijaya, garis pantai Sumatera Timur berada di pedalaman. Kesibukannya sebagai peneliti arkeologi dan sejarah kebudayaan Indonesia tidak membuatnya melupakan ilmu akademis serta pengetahuannya tentang candi-candi yang ada di Indonesia.

Tantangan Arkeologi Indonesia[sunting | sunting sumber]

Tantangan utama dalam dunia arkeologi terletak pada bidang penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan serta mengandalkan ideologi dan nilai - nilai ekonomi untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan sosial budaya di masyarakat.

Arkeologi diperlukan untuk menciptakan banyak produk ilmiah yang bersifat baik. Perubahan teknologi yang terus maju akan dipandang sebagai ilmu yang mengalami kemunduran. Persiapan hukum untuk pendidikan dan peningkatan kehidupan belum lengkap namun telah disesuaikan dengan dokumen. Menghadapi tantangan yang harus dilalui oleh arkeologi, maka pelestarian wisata budaya bahari menjadi pertimbangan untuk dikembangkan. Peningkatan tersebut akan mencapai puncaknya dan akan dijiwai dengan semangat kebangsaan. Besarnya tuntutan terhadap kemajuan dan perkembangan pendidikan menjadi tantangan bagi arkeologi Indonesia di masa depan, yaitu terletak pada kemampuannya menghasilkan bahan bacaan bagi generasi muda yang cerdas. Kondisi ini telah menjadi tanggung jawab yang melekat pada organisasi arkeologi sejak didirikan.


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Worshipping the Source: The Buddhist Goddess Prajnaparamita". egregores. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-02. Diakses tanggal 2017-09-10. 
  2. ^ "Maritime Silk Road". SEAArch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-05. Diakses tanggal 2017-09-11. 
  3. ^ Soejono (R. P.) (2006). Archaeology: Indonesian Perspective : R.P. Soejono's Festschrift. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, International Center for Prehistoric and Austronesian Studies (Indonesia), Penerbit Yayasan Obor Indonesia (dalam bahasa Indonesian). ISBN 9789792624991. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-10. Diakses tanggal 2017-09-10. 
  4. ^ "Sejarah Pusat Arkeologi Nasional". Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (dalam bahasa Indonesian). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-10. Diakses tanggal 2017-09-10. 
  5. ^ Soekmono (1976), page 4.
  6. ^ Soekmono (1976), page 5.
  7. ^ "Rara Jonggrang: The Legend of Prambanan Temple, Yogyakarta – Indonesia". ceritarakyatnusantara.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-28. Diakses tanggal 2017-12-27. 
  8. ^ Kaya, Indonesia. "Mengenal Sejarah, Seni, dan Tradisi Solo di Museum Keraton Surakarta | IndonesiaKaya.com – Eksplorasi Budaya di Zamrud Khatulistiwa". IndonesiaKaya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-28. Diakses tanggal 2017-12-27. 
  9. ^ Budi Utomo, Bambang (2 November 2018). "Tokoh Peletak Dasar - Dasar Arkeologi Indonesia". Pusat Penelitian Arkeologi Nasional. Diakses tanggal 14 Oktober 2023. 

[1]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sofian, Harry (2020-10-28). "Mengenal Ilmu Arkeologi dan Perkembangan Ilmu Arkeologi di Indonesia". Warung Sains Teknologi. Diakses tanggal 2023-10-14.