Kerajaan Bolaang Mongondow

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kerajaan Bolaang Mongondow merupakan nama kerajaan di wilayah Sulawesi Utara yang berkuasa dari abad ke-13 hingga abad 20. Nama Bolaang berasal dari kata bolango atau balangon yang berarti laut. Sedangkan Mongondow berasal dari kata momondow yang berarti berseru tanda kemenangan. Boolang terletak di tepi pantai utara wilayah Bolaang Mongondow, dan Mongondow terletak di sekitar Kotamobagu.[1][2]

Sejarah kerajaan Bolaang Mongondow[sunting | sunting sumber]

Bolaang Mongondow adalah wilayah Suku Mongondow. Bahasa Ibu penduduk asli di daerah ini adalah bahasa Mongondow. Asal mula Suku Mongondow berasal dari keturunan Gumalangit dan Tendeduata serta Tumotoibokol dan Tumotoibokat. Tempat tinggal mereka di gunung Komasaan (wilayah Bintauna saat ini). Makin lama turunan kedua keluarga itu semakin banyak, sehingga mereka mulai menyebar ke timur di Tudu in Lombagin, Buntalo, Pondoli’, Ginolantungan. Selanjutnya ke wilayah pedalaman di tempat bernama Tudu in Passi, Tudu in Lolayan, Tudu in Sia’, Tudu in Bumbungon, Mahag, Siniow dan lain-lain. Kerajaan Bolaang Mongondow berdiri pada abad ke 13 Masehi dikenal sebagai kerajaan Bolaang. Dalam dokumentasi pelaut Eropa baik Spanyol maupun Portugis, kerajaan ini di sebut sebagai Rey de Boulan atau kerajaan Bolaang. Ibukota kerajaan sering berpindah-pindah sesuai tempat berdiamnya Raja seperti di Dumoga, Lombagin, Bolaang, Manado, Tonsea, Kotobangon dan lain lain. Itulah nama nama ibu negeri kerajaan Bolaang. Dimana raja berada, disitu Ibukota dan kekuasaannya dilangsungkan.

Pada abad ke-18 kekuasaan Bolaang memudar dengan aneksasi wilayah oleh VOC dengan jalan politik (kontrak) maka berkuranglah luas wilayah kerajaan Bolaang dan tersisa wilayah yang didiami etnik Mongondow. Dengan demikian, kerajaan Bolaang yang dipimpin oleh para Raja Mongondow ini, yang di abad ke-16 dan 17 memiliki kekuasaan membentang luas di semenanjung Utara Sulawesi dengan kawula/rakyatnya terdiri dari berbagai suku praktis, memasuki abad ke-18 menyusut baik pengaruh maupun wilayahnya. Pada abad inilah kerajaan Bolaang ditambahkan nama Mongondow menjadi Bolaang Mongondow, menandakan berakhirnya era keemasan kerajaan Bolaang, dengan penguasa dan kawulanya hanya suku Mongondow. Kerajaan Bolaang Mongondow bergabung dengan NKRI pada 1 Juli tahun 1950 dengan keluarnya Maklumat raja tentang bergabung ke Repoblik Indonesia dan pengunduran diri Raja. Dengan demikian, bekas kerajaan Bolaang Mongondow menjadi Daerah Tingkat II dalam Provinsi Sulawesi yang beribukota di Makassar saat itu.

Daftar Raja-Raja Kerajaan Bolaang Mongondow[sunting | sunting sumber]

A. PERIODE BOLAANG-MANADO`

1) 1280 – 1360: Punu` Mokodoludut kinta Punugomolung, bertahta di Dumoga dan Manado. Raja Mongondow,Bolaang dan Manado

2) 1360 – 1370: Punu` Pondadat kinta ki Lokongbanua, bertahta di Manado. Raja Manado

3) 1370 – 1430 : Punu Jajubangkai, bertahta di Buntalo (Bolaang) dan Manado. Raja Bolaang dan Manado

4) 1430 – 1490 : Punu Kinarang kinta ki Damopolii, bertahta di Dumoga,Kotobangon,Bolaang, Kema dan Manado. Raja Bolaang dan Manado

5) 1490 – 1500: Punu` Panamon kinta ki Pahawonsuluge, bertahta di Manado. Raja Manado

6) 1500 – 1510: Punu` Paputungan kinta ki Lokongbanua II bertahta di Manado. Raja Manado. Julukan Datu Balangon atau Raja di Laut

7) 1490 – 1558: Punu` Busisi, bertahta di Bolaang 1490-1510 sebagai raja Bolaang, bertahta di Manado 1510-1558 sebagai Raja Manado dan Bolaang

8) 1558 - 1580 : Punu Makalalo, bertahta di Manado sebagai Raja Manado

9) 1560 – 1610 : Punu Mokodompit, bertahta di Bolaang 1560-1580 sebagai Raja Bolaang, bertahta di Manado 1580-1610. Raja Bolaang-Manado

10) 1610 - 1644 ; Punu Tadohe bertahta di Manado 1610-1614, bertahta di Bolaang 1615-1620, kembali bertahta di Manado 1620-1644. raja Bolaang- Manado. Julukan Abo Sadohe, Raja Bolaang (Rey de Bulan), Koning van Manado en Loloda (Raja Manado dan raja bagi diaspora Loloda), Rey Christo (Raja Kristen) dan Dom Fernando.

11) 1644 – 1689: Raja Loloda Mokoagow. Raja Bolaang-Manado. Julukan Datu Binangkang (Raja yang di segani), Koning van Amoera (Raja Amurang), Koning van Manado (Raja Manado), Koning van Bulan (Raja Bolaang). Raja Peperangan (een oorlogszuchtig vorst)

B. PERIODE BOLAANG

12) 1690 – 1731: Raja Jacobus Manoppo tandattangan kontrak dengan pihak VOC 20 mei 1695

13) 1731 – 1735: Raja Fransiscus Manoppo

14) 1735 – 1748 : Raja Salomon Manoppo

15) 1748 – 1756  : Djogugu Johanes Wiliam Damopolii ( Pejabat Raja sementara )

C. PERIODE BOLAANG MONGONDOW

16) 1756 – 1764  : Raja Salmon Manoppo ( di angkat kembali Menjadi Raja yang kedua kalinya)

17) 1764 – 1767: Raja Eugenius Manoppo

18) 1767 – 1770: Raja Christofeel Manoppo

19) 1770 – 1773: Raja Markus Manoppo

20) 1773 – 1779: Raja Manuel Manoppo

21) 1825 – 1829: Raja Cornelius Manoppo

22) 1829 – 1833: Raja Ismail Cornelis Manoppo

23) 1833 – 1858: Sultan Jakobus Manuel Manoppo

24) 1858 – 1862: Raja Adreanus Cornelis Manoppo

25) 1862-1886: Raja Johanes Manuel Manoppo

26) 1886 – 1893: Raja Abraham Sugeha atau Datu Pinonigad

27) 1893 – 1901: Raja Riedl Manuel Manoppo

28) 1901- : Raja Dango Cornelius Manoppo. Wafat setelah sehari di angkat menjadi raja

29) 1901 – 1928: Raja Datu Cornelius Manoppo

30) 1928 – 1938: Raja Laurens Cornelius Manoppo

31) 1947 – 1950: Raja Henny Yusuf Cornellius Manoppo[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Kabupaten Bolaang Mongondow". bolmongkab.go.id. Diakses tanggal 2022-04-18. 
  2. ^ Manado, Tim Tribun. "Asal Mula Nama Bolaang Mongondow". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2022-06-13. 
  3. ^ Ningsih, Widya Lestari (2021-11-15). Nailufar, Nibras Nada, ed. "Kerajaan Bolaang Mongondow: Sejarah, Raja-raja, dan Keruntuhan". Kompas.com. Diakses tanggal 2022-06-13. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

https://sultansinindonesieblog.wordpress.com/sulawesi/kingdom-of-bolaang-mongondow/

http://melayuonline.com/ind/history/dig/497/kerajaan-bolaang-mongondow Diarsipkan 2015-03-27 di Wayback Machine.

http://totabuanku.blogspot.com/2009/01/sekilas-sejarah-bolaang-mongondow.html

http://budaya-indonesia.org/asal-mula-bolaang-mongondow/