Amartya Sen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Amartya Kumar Sen
Amartya Sen 2012.jpg
Sen pada tahun 2012
Lahir3 November 1933 (umur 88)
Shantiniketan, Kemaharajaan Britania (kini dikenal dengan Birbhum, Bengal Barat, India)
Warga negaraIndia and Bangladesh (Kehormatan)
Suami/istri
Nabaneeta Dev Sen
(m. 1958; c. 1976)

Eva Colorni
(m. 1978; wafat 1985)

Emma Rothschild
(m. sesudah 1991)
Institusi
BidangEkonomi kesejahteraan
Teori pilihan sosial
Ekonomi pembangunan
MazhabPendekatan kapabilitas
Alma mater
DipengaruhiGautama Buddha, Adam Smith, John Rawls, John Maynard Keynes, B. R. Ambedkar, Kenneth Arrow, Piero Sraffa, Maurice Dobb, Mary Wollstonecraft,[1] Karl Marx[2]
KontribusiTeori pembangunan manusia
Pendekatan hak terhadap kelaparan[3]
PenghargaanPenghargaan Nobel di bidang Ekonomi (1998)
Bharat Ratna (1999)
Medali Kemanusiaan Nasional Amerika (2012)[4]
Penghargaan Johan Skytte di bidang Ilmu Politik (2017)

Amartya Kumar Sen (Bengali: [ˈɔmortːo ˈʃen]; lahir 3 November 1933) adalah seorang ekonom dan filsuf India yang sejak tahun 1972 telah mengajar dan bekerja di Inggris dan Amerika Serikat. Sen telah memberikan kontribusi akademik untuk isu-isu seperti ekonomi kesejahteraan, teori pilihan sosial, keadilan ekonomi dan sosial, teori ekonomi kelaparan, teori keputusan, ekonomi pembangunan, kesehatan masyarakat, dan ukuran kesejahteraan negara.

Saat ini Amartya Sen adalah Profesor Universitas Thomas W. Lamont dan Profesor Ekonomi dan Filsafat di Universitas Harvard.[5] Dia sebelumnya menjabat sebagai Master of Trinity College di University of Cambridge.[6] Dia dianugerahi Penghargaan Nobel Memorial dalam Ilmu Ekonomi[7] pada tahun 1998 dan penghargaan Bharat Ratna dari India pada tahun 1999 untuk karyanya di bidang ekonomi kesejahteraan. Asosiasi Penerbit dan Penjual Buku Jerman memberinya Perhargaan Perdamaian 2020 dari Perdagangan Buku Jerman untuk karya kesarjanaan perintisnya yang membahas masalah keadilan global dan memerangi ketidaksetaraan sosial dalam bidang pendidikan dan pelayanan kesehatan.

Riwayat awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

'Pratichi', rumah Sen di Shantiniketan

Amartya Sen lahir dalam keluarga Hindu Baidya[8][9][10] di Bengal, India Britania. Rabindranath Tagore adalah orang yang memberikan dia namanya (bahasa Bengali: অমর্ত্য, terj. har. abadi atau seperti surga).[11] Keluarga Sen berasal dari Wari dan Manikganj, Dhaka, Bangladesh saat ini. Ayahnya Ashutosh Sen adalah Profesor Kimia di Universitas Dhaka, Komisaris Pembangunan di Delhi dan kemudian Ketua Komisi Pelayanan Publik Benggala Barat. Dia pindah bersama keluarganya ke Benggala Barat pada tahun 1945. Ibu Sen, Amita Sen adalah putri dari Kshiti Mohan Sen, seorang sarjana Sansekerta terkemuka dan sarjana India kuno dan abad pertengahan yang juga merupakan rekan dekat Rabindranath Tagore. Kshiti Mohan Sen menjabat sebagai Wakil Rektor kedua Universitas Visva Bharati dari tahun 1953 hingga 1954.

Sen memulai pendidikan sekolahnya di St Gregory's School di Dhaka pada tahun 1940. Pada musim gugur 1941, Sen diterima di Patha Bhavana, Shantiniketan, tempat dia menyelesaikan pendidikan sekolahnya. Sekolahnya memiliki banyak ciri progresif, seperti tidak menyukai ujian atau ujian kompetitif. Selain itu, sekolahnya menekankan keragaman budaya, dan menerima pengaruh budaya dari seluruh dunia.[12] Pada tahun 1951, Sen belajar di Presidency College, Calcutta, tempat dia memperoleh gelar BA di bidang ekonomi dengan First in the First Class, dengan minor di Matematika. Saat belajar di Presidency College, Sen didiagnosis menderita kanker mulut, dan diberi peluang 15% untuk hidup lima tahun.[13] Dengan pengobatan radiasi, dia berhasil selamat. Pada tahun 1953, dia memulai studinya di Trinity College, Cambridge. Dia kemudian memperoleh gelar BA kedua di bidang ekonomi pada tahun 1955 dengan First Class dan juga menempati perangkat teratas..Ketika masih berstatus sebagai seorang mahasiswa PhD di Cambridge, dia ditawari posisi Profesor dan Kepala Departemen Ekonomi Universitas Jadavpur yang baru berdiri di Kalkuta. Dia merupakan orang termuda yang pernah mengepalai Departemen Ekonomi di sana, dan menjabat dari tahun 1956 hingga 1958.

Sementara itu, Sen juga terpilih sebagai penerima sebuah Prize Fellowship di Trinity College, yang memberinya empat tahun kebebasan untuk melakukan apapun yang dia suka; dia membuat keputusan radikal untuk belajar filsafat. Sen menjelaskan: "Perluasan studi saya ke bidang filsafat penting bagi saya bukan hanya karena beberapa bidang minat utama saya di bidang ekonomi berhubungan cukup erat dengan disiplin filsafat (misalnya, teori pilihan sosial menggunakan logika matematika secara intensif dan juga mengacu pada filsafat moral, dan begitu juga studi tentang ketidaksetaraan dan kekurangan), tetapi juga karena saya melihat bahwa studi filsafat secara inheren adalah sangat bermanfaat."[14] Ketertarikannya pada filsafat berasal dari masa kuliahnya Presidency College. Di sana, dia membaca buku-buku tentang filsafat dan memperdebatkan tema-tema filosofis. Salah satu buku yang paling dia minati adalah Social Choice and Individual Values karya Kenneth Arrow.[15]

Di Cambridge pada waktu itu, terdapat perdebatan besar antara pendukung ekonomi Keynesian, dan ekonom neo-klasik yang skeptis terhadap Keynes. Karena kurangnya antusiasme terhadap teori pilihan sosial di Trinity dan Cambridge, Sen memilih subjek yang berbeda untuk tesis PhD-nya, yang berjudul "The Choice of Techniques" pada tahun 1959. Penelitiannya telah diselesaikan lebih awal, meskipun dia juga mendapatkan saran dari asisten supervisornya di India, Profesor AK Dasgupta, yang diberikan kepada Sen saat dia mengajar dan merevisi pekerjaannya di Jadavpur, di bawah pengawasan seorang pengikut pasca-Keynesian yang "brilian tapi sangat tidak toleran", Joan Robinson.[16] Quentin Skinner mengatakan bahwa Sen adalah anggota perkumpulan rahasia Cambridge Apostles selama masa studinya di Cambridge.[17]

Selama 1960–1961, Amartya Sen mengunjungi Massachusetts Institute of Technology, dengan mengambil cuti dari Trinity College.

Karier[sunting | sunting sumber]

Sen memulai karirnya baik sebagai pendidik dan peneliti di Departemen Ekonomi Universitas Jadavpur dalam kapasitasnya sebagai Guru Besar Ekonomi pada tahun 1956. Dia memengang posisi itu selama dua tahun. Dari tahun 1957 hingga 1963, Sen mendapatkan posisi Fellow di Trinity College, Cambridge. Antara tahun 1960 dan 1961, Sen adalah profesor tamu di Massachusetts Institute of Technology di Amerika Serikat, tempat dia mengenal Paul Samuelson, Robert Solow, Franco Modigliani, dan Norbert Wiener.[18] Dia juga seorang profesor tamu di University of California, Berkeley (1964-1965) dan Cornell University (1978-1984). Dia mengajar sebagai Profesor Ekonomi antara tahun 1963 dan 1971 di Sekolah Ekonomi Delhi (tempat dia menyelesaikan magnum opus-nya Collective Choice and Social Welfare pada tahun 1969).[19]

Pada masa ini, Sen juga sering berkunjung ke berbagai sekolah ekonomi utama India lainnya dan pusat-pusat studi seperti Universitas Jawaharlal Nehru, Institut Statistik India, Pusat Studi Pembangunan, Institut Politik dan Ekonomi Gokhale dan Pusat Studi Ilmu Sosial. Dia adalah pendamping ekonom terkemuka seperti Manmohan Singh (Mantan Perdana Menteri India dan ekonom veteran yang bertanggung jawab dalam meliberalisasi ekonomi India), KN Raj (Penasihat berbagai Perdana Menteri dan ekonom veteran yang merupakan pendiri Pusat Studi Pembangunan, Trivandrum, yang merupakan salah satu lembaga pemikir dan sekolah terkemuka di India) dan Jagdish Bhagwati (yang dikenal sebagai salah satu ekonom India terbesar di bidang Perdagangan Internasional dan saat ini mengajar di Universitas Columbia). Pada tahun 1971, Sen bergabung dengan London School of Economics sebagai Profesor Ekonomi. Di sana dia mengajar hingga 1977. Dari 1977 hingga 1988, dia mengajar di Universitas Oxford, tempat dia menjabat sebagai Profesor Ekonomi dan Fellow Nuffield College, dan kemudian Profesor Ekonomi Politik Drummond dan Fellow All Souls College, Oxford dari 1980.

Pada tahun 1987, Sen bergabung dengan Harvard sebagai Profesor Ekonomi Universitas Thomas W. Lamont. Pada tahun 1998 dia diangkat sebagai Master of Trinity College, Cambridge,[20] dan menjadi kepala dari Asia pertama di sebuah perguruan tinggi Oxbridge.[21] Pada Januari 2004, Sen kembali ke Harvard. Dia juga mendirikan Eva Colorni Trust di bekas Universitas Guildhall London atas nama mendiang istrinya.

Sen dengan Presiden India ke-13 Pranab Mukherjee di Rashtrapati Bhavan pada tahun 2012.

Pada Mei 2007, Sen ditunjuk sebagai ketua[22] Nalanda Mentor Group untuk mengkaji kerangka kerja sama internasional, dan mengusulkan struktur kemitraan, yang akan mengatur pendirian Proyek Universitas Internasional Nalanda sebagai pusat pendidikan internasional yang berupaya menghidupkan kembali pusat pendidikan tinggi kuno yang hadir di India dari abad kelima hingga 1197.

Sen juga pernah memimpin juri Ilmu Sosial untuk Infosys Prize dari 2009 hingga 2011, dan juri Humaniora dari 2012 hingga 2018.[23]

Pada 19 Juli 2012, Sen menjadi rektor pertama dari Universitas Nalanda (NU) yang diusulkan.[24] Sen dikritik karena proyek tersebut tidak berjalan seperti yang diharapkan karena penundaan yang berlebihan, salah urus dan kurangnya kehadiran anggota fakultas di lapangan.[25] Pengajaran di universitas itu dimulai pada Agustus 2014. Pada 20 Februari 2015, Sen menarik pencalonannya untuk masa jabatan rektor kedua.

Karya[sunting | sunting sumber]

Sen memberikan kuliah perdana parlemen di Parliament House (India).

Karya Sen tentang 'Choice of Techniques' melengkapi karya Maurice Dobb. Di negara berkembang, strategi Dobb-Sen mengandalkan pada memaksimalkan surplus yang dapat diinvestasikan, mempertahankan upah riil yang konstan dan menggunakan seluruh peningkatan produktivitas tenaga kerja, karena perubahan teknologi, untuk meningkatkan tingkat akumulasi. Dengan kata lain, pekerja diharapkan tidak menuntut peningkatan standar hidup mereka meskipun telah menjadi lebih produktif. Makalah Sen pada akhir 1960-an dan awal 1970-an membantu mengembangkan teori pilihan sosial, yang pertama kali menjadi terkenal dalam karya ekonom Amerika Kenneth Arrow. Arrow telah dikenal secara luas menunjukkan bahwa ketika pemilih memiliki tiga atau lebih alternatif (pilihan), setiap sistem pemungutan suara dengan urutan peringkat setidaknya dalam beberapa situasi pasti akan bertentangan dengan apa yang dianggap banyak orang sebagai norma dasar demokrasi. Kontribusi Sen terhadap literatur adalah untuk menunjukkan dalam kondisi apa teorema ketidakmungkinan Arrow[26] diterapkan, serta untuk memperluas dan memperkaya teori pilihan sosial, yang diinformasikan oleh minatnya dalam sejarah pemikiran ekonomi dan filsafat.

Pada tahun 1981, Sen menerbitkan Poverty and Famines: An Essay on Entitlement and Deprivation (1981), sebuah buku yang di dalamnya dia berpendapat bahwa wabah kelaparan terjadi tidak hanya dari kekurangan makanan, tetapi dari ketidaksetaraan yang dibangun dalam mekanisme distribusi makanan. Sen juga berpendapat bahwa wabah kelaparan Bengal disebabkan oleh ledakan ekonomi perkotaan yang menaikkan harga pangan, sehingga menyebabkan jutaan pekerja pedesaan mati kelaparan ketika upah mereka tidak sesuai.[27]

Ketertarikan Sen pada isu-isu kelaparan berasal dari pengalaman pribadinya. Ketika berusia sembilan tahun, dia menyaksikan wabah kelaparan Bengal tahun 1943 yang menyebabkan sebanyak tiga juta orang tewas. Kehilangan nyawa yang mengejutkan ini adalah tidak perlu, Sen menyimpulkan. Dia menyajikan data bahwa terdapat persediaan makanan yang memadai di Bengal pada saat itu, tetapi kelompok orang tertentu termasuk buruh pedesaan yang tidak memiliki tanah dan penyedia layanan perkotaan seperti tukang cukur tidak memiliki sarana untuk membeli makanan karena harganya naik dengan cepat karena faktor-faktor yang mencakup akuisisi oleh militer, pembelian panik, penimbunan, dan pencongkelan harga, semuanya terkait dengan perang di wilayah tersebut. Dalam Poverty and Famines, Sen mengungkapkan bahwa dalam banyak kasus wabah kelaparan, persediaan makanan tidak berkurang secara signifikan. Di Bengal, misalnya, produksi pangan, meski turun dari tahun sebelumnya, tetapi masih lebih tinggi dari tahun-tahun sebelumnya ketika tidak ada wabah kelaparan. Sen menunjukkan bahwa sejumlah faktor sosial dan ekonomi, seperti upah yang menurun, pengangguran, kenaikan harga pangan, dan distribusi pangan yang buruklah yang menyebabkan wabah kelaparan. Pendekatan kapabilitasnya berfokus pada kebebasan positif, kemampuan aktual seseorang untuk menjadi atau melakukan sesuatu, dibandingkan pendekatan kebebasan negatif, yang umum dalam ekonomi dan hanya berfokus pada non-intervensi. Dalam kelaparan Bengal, kebebasan negatif buruh pedesaan untuk membeli makanan tidak terpengaruh. Namun, mereka tetap kelaparan karena mereka tidak benar-benar bebas melakukan apa pun, mereka tidak memiliki fungsi nutrisi, atau kemampuan untuk melarikan diri dari kesakitan.[butuh rujukan]

Selain karyanya yang penting tentang penyebab kelaparan, karya Sen di bidang ekonomi pembangunan memiliki pengaruh yang cukup besar dalam perumusan "Human Development Report",[28] yang diterbitkan oleh United Nations Development Programme.[29] Publikasi tahunan ini melakukan pemeringkatan negara-negara dalam berbagai indikator ekonomi dan sosial. Publikasi ini berhutang pada kontribusi Sen di antara para ahli teori pilihan sosial lainnya di bidang pengukuran ekonomi kemiskinan dan ketidaksetaraan.

Kontribusi revolusioner Sen terhadap indikator ekonomi dan sosial pembangunan adalah konsep "kapabilitas" yang dikembangkan dalam artikelnya Equality of What.[30] Dia berpendapat bahwa pemerintah harus diukur terhadap kemampuan konkret warganya. Ini karena pembangunan top-down akan selalu mengalahkan hak asasi manusia selama definisi istilahnya masih diragukan (apakah sesuatu yang "benar" harus diberikan atau sesuatu yang tidak bisa dihilangkan begitu saja?). Misalnya, di Amerika Serikat warga negara memiliki hak untuk memilih. Bagi Sen, konsep ini terbilang kosong. Agar warga negara memiliki kapasitas untuk memilih, pertama-tama mereka harus memiliki "fungsi". "Fungsi" ini dapat berkisar dari yang sangat luas, seperti ketersediaan pendidikan, hingga yang sangat spesifik, seperti transportasi ke tempat pemungutan suara. Hanya ketika hambatan seperti itu dihilangkan, warga negara benar-benar dapat dikatakan bertindak berdasarkan pilihan pribadi. Terserah masyarakat individu untuk membuat daftar kemampuan minimum yang dijamin oleh masyarakat itu. Untuk contoh "pendekatan kemampuan" dalam praktik, lihat Women and Human Development karya Martha Nussbaum.[31]

Sen juga pernah menulis artikel kontroversial di The New York Review of Books berjudul "Lebih dari 100 Juta Wanita Hilang" (lihat Wanita Hilang di Asia), menganalisis dampak kematian dari ketidaksetaraan hak antara gender di negara-negara berkembang, khususnya di Asia. Studi lain, termasuk satu oleh Emily Oster, berpendapat bahwa ini adalah perkiraan yang berlebihan, meskipun Oster sejak itu menarik kembali kesimpulannya.[32]

Pada tahun 1999, Sen memajukan dan mendefinisikan kembali pendekatan kapabilitas dalam bukunya Development as Freedom.[33] Sen berpendapat bahwa pembangunan harus dilihat sebagai upaya untuk memajukan kebebasan nyata yang dapat dinikmati individu, dibandingkan hanya berfokus pada metrik seperti PDB atau pendapatan per kapita. Sen terinspirasi oleh tindakan kekerasan yang dia saksikan sebagai seorang anak menjelang Pemisahan India pada tahun 1947. Pada suatu pagi, seorang buruh harian Muslim bernama Kader Mia tersandung melalui gerbang belakang rumah keluarga Sen, berdarah dari luka pisau di punggungnya. Karena kemiskinannya yang ekstrem, dia datang ke lingkungan Sen yang mayoritas beragama Hindu untuk mencari pekerjaan; pilihannya adalah kelaparan keluarganya atau risiko kematian datang ke lingkungan itu. Harga dari ketidakbebasan ekonomi Kader Mia adalah kematiannya. Kader Mia tidak perlu datang ke daerah yang tidak bersahabat untuk mencari penghasilan di masa-masa sulit itu jika keluarganya bisa bertahan tanpanya. Pengalaman ini membuat Sen mulai berpikir tentang ketidakbebasan ekonomi sejak usia muda.

Dalam Development as Freedom, Sen menguraikan lima jenis kebebasan khusus: kebebasan politik, fasilitas ekonomi, peluang sosial, jaminan transparansi, dan keamanan protektif. Kebebasan politik mengacu pada kemampuan rakyat untuk memiliki suara dalam pemerintahan dan untuk dapat mengawasi pihak berwenang. Fasilitas ekonomi menyangkut sumber daya di dalam pasar dan mekanisme pasar itu sendiri. Setiap fokus pada pendapatan dan kekayaan di negara akan berfungsi untuk meningkatkan fasilitas ekonomi bagi rakyat. Peluang sosial berkaitan dengan pendirian yang memberikan manfaat seperti perawatan kesehatan atau pendidikan bagi masyarakat, memungkinkan individu untuk menjalani kehidupan yang lebih baik. Jaminan transparansi memungkinkan individu untuk berinteraksi dengan beberapa tingkat kepercayaan dan pengetahuan tentang interaksi. Keamanan protektif adalah sistem jaring pengaman sosial yang mencegah suatu kelompok yang terkena kemiskinan menjadi sasaran kesengsaraan yang mengerikan. Sebelum karya Sen ini, isu-isu ini hanya dipandang sebagai akhir dari perkembangan; kemewahan yang diberikan kepada negara-negara yang berfokus pada peningkatan pendapatan. Namun, Sen berpendapat bahwa peningkatan kebebasan nyata harus menjadi tujuan dan sarana pembangunan. Dia menguraikan ini dengan mengilustrasikan sifat-sifat yang saling berhubungan erat dari lima kebebasan utama karena dia percaya bahwa perluasan salah satu dari kebebasan itu dapat menyebabkan ekspansi di kebebasan yang lain juga. Dalam hal ini, dia membahas korelasi antara peluang sosial pendidikan dan kesehatan dan bagaimana keduanya melengkapi kebebasan ekonomi dan politik. Karena sebagai orang yang sehat dan terdidik lebih layak untuk membuat keputusan ekonomi dan terlibat dalam demonstrasi politik yang bermanfaat dll. Perbandingan juga dibuat antara Tiongkok dan India untuk menggambarkan saling ketergantungan kebebasan ini. Kedua negara bekerja untuk mengembangkan ekonomi mereka, Tiongkok sejak 1979 dan India sejak 1991.

Ekonomi kesejahteraan berusaha untuk mengevaluasi kebijakan ekonomi dalam hal pengaruhnya terhadap kesejahteraan masyarakat. Sen, yang mengabdikan karirnya untuk isu-isu seperti itu, disebut "hati nurani dari profesinya". Monografnya yang berpengaruh, Collective Choice and Social Welfare (1970), membahas masalah-masalah yang berkaitan dengan hak-hak individu (termasuk perumusan paradoks liberal), keadilan dan kesetaraan, aturan mayoritas, dan ketersediaan informasi tentang kondisi individu, telah mengilhami para peneliti untuk mengalihkan perhatian mereka terhadap masalah kesejahteraan dasar. Sen merancang metode untuk mengukur kemiskinan yang menghasilkan informasi yang berguna untuk meningkatkan kondisi ekonomi bagi orang-orang miskin. Misalnya, karya teoretisnya tentang ketidaksetaraan memberikan penjelasan mengapa jumlah perempuan lebih sedikit daripada laki-laki di India[34] dan di Tiongkok, meskipun di Barat dan di negara-negara miskin yang tidak bias secara medis, perempuan memiliki tingkat kematian yang lebih rendah di segala usia, hidup lebih lama, dan mempunyai populasi yang sedikit lebih besar dibandingkan laki-laki. Sen mengklaim bahwa rasio miring ini dihasilkan dari perawatan kesehatan yang lebih baik dan kesempatan masa kanak-kanak yang diberikan kepada anak laki-laki di negara-negara tersebut, serta aborsi selektif jenis kelamin.

Pemerintah dan organisasi internasional yang menangani krisis pangan juga dipengaruhi oleh karya Sen. Pandangannya mendorong pembuat kebijakan untuk memperhatikan tidak hanya untuk mengurangi kesengsaraan langsung orang miskin tetapi juga untuk menemukan cara untuk menggantikan pendapatan yang hilang dari orang miskin—misalnya melalui pekerjaan umum—dan untuk mempertahankan harga makanan yang stabil. Sebagai seorang pembela kebebasan politik yang gigih, Sen percaya bahwa kelaparan tidak terjadi di demokrasi yang berfungsi dengan baik karena para pemimpin mereka akan lebih responsif terhadap tuntutan warga. Agar pertumbuhan ekonomi tercapai, menurutnya, reformasi sosial—seperti peningkatan pendidikan dan kesehatan masyarakat—harus mendahului reformasi ekonomi.[35]

Pada tahun 2009, Sen menerbitkan sebuah buku berjudul The Idea of Justice. Karya ini didasarkan pada karyanya sebelumnya dalam ekonomi kesejahteraan dan teori pilihan sosial, selain juga pada pemikiran filosofisnya, Sen mempresentasikan teori keadilannya sendiri yang ia maksudkan sebagai alternatif dari teori keadilan modern yang berpengaruh dari John Rawls atau John Harsanyi. Berbeda dengan Rawls tetapi juga ahli teori keadilan sebelumnya Immanuel Kant, Jean-Jacques Rousseau atau David Hume, dan diilhami oleh karya filosofis Adam Smith dan Mary Wollstonecraft, Sen mengembangkan teori yang bersifat komparatif dan berorientasi realisasi (bukan transendental) dan kelembagaan). Namun, dia tetap menganggap institusi dan proses sama pentingnya. Sebagai alternatif dari selubung ketidaktahuan Rawls, Sen memilih eksperimen pemikiran dari seorang penonton yang tidak memihak sebagai dasar teori keadilannya. Dia juga menekankan pentingnya diskusi publik (memahami demokrasi dalam pengertian John Stuart Mill) dan fokus pada kemampuan rakyat (pendekatan yang dia kembangkan bersama), termasuk gagasan tentang hak asasi manusia universal, dalam mengevaluasi berbagai negara terkait keadilan.

Pandangan[sunting | sunting sumber]

Pandangan politik[sunting | sunting sumber]

Sen mengkritik politisi India Narendra Modi ketika Modi diumumkan sebagai calon perdana menteri oleh BJP. Pada April 2014, dia mengatakan bahwa Modi tidak akan menjadi Perdana Menteri yang baik.[36] Dia kemudian mengakui pada bulan Desember 2014 bahwa Modi memang memberi orang rasa kepercayaan bahwa hal-hal bisa menjadi berhasil.[37] Pada bulan Februari 2015, Sen memilih keluar dari pencalonan kedua untuk jabatan rektor Universitas Nalanda. Dia mengatakan bahwa Pemerintah India tidak terlalu suka dia melanjutkan jabatan tersebut.[38]

Pada bulan Agustus 2019, selama tindakan keras dan jam malam di Kashmir selama lebih dari dua minggu setelah pencabutan status khusus Jammu dan Kashmir oleh India, Sen mengkritik pemerintah India dan berkata, "Sebagai orang India, saya tidak bangga dengan kenyataan bahwa India, setelah melakukan begitu banyak untuk norma demokrasi di dunia - India adalah negara non-Barat pertama yang menganut demokrasi - sehingga kita kehilangan reputasi itu karena tindakan yang telah diambil".[39][40] Dia menganggap penahanan para pemimpin politik Kashmir sebagai "alasan kolonial klasik" untuk mencegah reaksi balik terhadap keputusan pemerintah India dan menyerukan solusi demokratis dengan melibatkan rakyat Kashmir.[41]

Sen menghabiskan sebagian hidupnya sebagai penulis dan aktivis politik. Dia pernah menyampaikan pendapatnya secara blak-blakan tentang kepemimpinan Narendra Modi di India. Dalam sebuah wawancara dengan New York Times, dia mengklaim bahwa sikap Modi yang menakut-nakuti di antara orang-orang India adalah anti-demokrasi. "Hal besar yang kita pelajari dari John Stuart Mill adalah bahwa demokrasi adalah pemerintahan yang dijalankan melalui diskusi publik, dan, jika Anda membuat diskusi menjadi menakutkan, Anda tidak akan mendapatkan demokrasi, tidak peduli bagaimana Anda menghitung suara." Dia tidak setuju dengan ideologi nasionalisme Hindu Modi, dan menganjurkan ideologi yang lebih terintegrasi dan beragam yang mencerminkan heterogenitas India.[42]

Sen juga menulis artikel untuk New York Times yang mendokumentasikan alasan mengapa India tertinggal di belakang Tiongkok dalam pembangunan ekonomi. Dia menganjurkan reformasi pelayanan kesehatan, karena orang-orang yang berpenghasilan rendah di India harus mengakses pelayanan kesehatan swasta yang eksploitatif dan tidak memadai. Dia merekomendasikan India untuk menerapkan kebijakan pendidikan yang sama seperti yang dilakukan Jepang pada akhir abad ke-19. Namun, dia menyadari bahwa ada tradeoff antara demokrasi dan kemajuan di Asia karena demokrasi hampir menjadi kenyataan di India dan bukan di Tiongkok.[43]

Dalam sebuah artikel tahun 1999 di The Atlantic, Sen merekomendasikan untuk India jalan tengah antara kebijakan pembangunan "keras" yang menciptakan kekayaan dengan mengorbankan kebebasan sipil, dan progresivisme radikal yang hanya berusaha melindungi kebebasan sipil dengan mengorbankan pembangunan. Alih-alih menciptakan teori yang sama sekali baru untuk perkembangan etis di Asia, Sen berusaha mereformasi model pembangunan saat ini.[44]

Pandangan personal[sunting | sunting sumber]

Sen dengan istrinya Emma Rothschild.

Sen telah menikah tiga kali. Istri pertamanya adalah Nabaneeta Dev Sen, seorang penulis dan sarjana India, dengannya dia memiliki dua putri: Antara, seorang jurnalis dan penerbit, dan Nandana, seorang aktris Bollywood. Pernikahan mereka berakhir tak lama setelah mereka pindah ke London pada tahun 1971.[45] Pada tahun 1978 Sen menikah dengan Eva Colorni, seorang ekonom Italia, putri Eugenio Colorni dan Ursula Hirschmann dan keponakan dari Albert O. Hirschman. Pasangan itu memiliki dua anak, seorang putri Indrani, yang adalah seorang jurnalis di New York, dan seorang putra Kabir, seorang seniman hip hop, MC, dan guru musik di Shady Hill School. Eva meninggal karena kanker pada tahun 1985. [45] Pada tahun 1991, Sen menikahi Emma Georgina Rothschild, yang menjabat sebagai Profesor Sejarah Jeremy dan Jane Knowles di Universitas Harvard.

Keluarga Sen memiliki rumah di Cambridge, Massachusetts, yang merupakan tempat tinggal mereka selama mengajar di Harvard. Mereka juga memiliki rumah di Cambridge, Inggris, tempat Sen menjadi Anggota dari Trinity College, Cambridge, dan Rothschild adalah Anggota dari Magdalene College. Sen biasanya menghabiskan liburan musim dinginnya di rumahnya di Shantiniketan di Benggala Barat, India, tempat dia sering bersepeda panjang hingga saat ini. Ketika ditanya bagaimana dia bersantai, dia menjawab: "Saya banyak membaca dan suka berdebat dengan orang-orang."[46]

Sen adalah seorang ateis.[47] Dalam sebuah wawancara dengan majalah California, yang diterbitkan oleh University of California, Berkeley, dia mengatakan:

Dalam beberapa hal orang telah terbiasa dengan gagasan bahwa India berorientasi pada spiritual dan agama. Hal itu memberikan landasan bagi interpretasi religius India, meskipun faktanya Sansekerta memiliki literatur ateistik yang lebih besar dibandingkan literatur yang ada di bahasa klasik lainnya. Madhava Acharya, filsuf abad ke-14 yang luar biasa,[48] menulis buku bagus berjudul Sarvadarshansamgraha, yang membahas semua aliran pemikiran agama dalam struktur Hindu. Bab pertama adalah "Ateisme"—sebuah presentasi yang sangat kuat dari argumen yang mendukung ateisme dan materialisme.[49]

Organisasi dan asosiasi[sunting | sunting sumber]

Sen pernah menjabat sebagai presiden Masyarakat Ekonometrika (1984), Asosiasi Ekonomi Internasional (1986-1989), Asosiasi Ekonomi India (1989) dan Asosiasi Ekonomi Amerika (1994). Dia juga pernah menjabat sebagai Presiden Asosiasi Studi Pembangunan dan Asosiasi Pengembangan dan Kapabilitas Manusia. Dia menjabat sebagai direktur kehormatan Komite Penasihat Akademik Pusat Studi Pembangunan Manusia dan Ekonomi di Universitas Peking di Cina.[50]

Sen telah disebut "hati nurani profesi" dan "Ibu Teresa Ekonomi"[51][52] untuk karyanya tentang kelaparan, teori pembangunan manusia, ekonomi kesejahteraan, mekanisme yang mendasari kemiskinan, ketidaksetaraan gender, dan liberalisme politik. Namun, dia menyangkal perbandingannya dengan Bunda Teresa. Sen mengatakan bahwa dia tidak pernah mencoba mengikuti gaya hidup pengorbanan diri yang berdedikasi.[53] Sen juga mendukung kampanye yang menentang Bagian 377 anti-gay KUHP India.[54]

Sen telah menjabat sebagai Ketua Kehormatan Oxfam, badan amal pembangunan internasional yang berbasis di Inggris, dan sekarang menjadi Penasihat Kehormatan.[55][56]

Sen juga merupakan anggota Dewan Abad ke-21 Institut Berggruen.[57] Dia juga adalah Anggota Kehormatan St Edmund's College, Cambridge.[58]

Sen juga merupakan salah satu dari 25 tokoh utama Komisi Informasi dan Demokrasi yang diluncurkan Reporters Without Borders.[59]

Media dan budaya populer[sunting | sunting sumber]

Film dokumenter berdurasi 56 menit berjudul Amartya Sen: A Life Re-examined disutradarai oleh Suman Ghosh merinci kehidupan dan kariernya.[60][61] Sebuah film dokumenter tentang Amartya Sen berjudul The Argumentative Indian dirilis pada tahun 2017.[62]

Potret Sen tahun 2001 oleh Annabel Cullen ada di koleksi Trinity College.[63] Potret Sen tahun 2003 digantung di Galeri Potret Nasional di London.[64]

Pada tahun 2011, Sen hadir pada upacara Rabindra Utsab di Pusat Konferensi Internasional Bangabandhu (BICC), Bangladesh. Dia meluncurkan sampul Sruti Gitobitan, sebuah album Rabindrasangeet yang terdiri dari 2222 lagu Tagore, dibawakan oleh Rezwana Chowdhury Bannya, kepala Sekolah Musik Shurer Dhara.[65]

Max Roser mengatakan bahwa adalah karya Sen yang membuatnya menciptakan Our World in Data.[66]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Sen telah menerima lebih dari 90 gelar kehormatan dari universitas-universitas di seluruh dunia.[67] Pada tahun 2019, London School of Economics mengumumkan pembentukan Chair Amartya Sen dalam Studi Ketimpangan.[68]

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Buku[sunting | sunting sumber]

  • Sen, Amartya (1960). Choice of Techniques: An Aspect of the Theory of Planned Economic Development. Oxford: Basil Blackwell. 
  • Sen, Amartya (1973). On Economic Inequality (edisi ke-expanded). Oxford New York: Clarendon Press Oxford University Press. ISBN 9780198281931. 
  • Sen, Amartya (1982). Poverty and Famines: An Essay on Entitlement and DeprivationPerlu mendaftar (gratis). Oxford New York: Clarendon Press Oxford University Press. ISBN 9780198284635. 
  • Sen, Amartya; Williams, Bernard (1982). Utilitarianism and beyond. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 9780511611964. 
  • Sen, Amartya (1983). Choice, Welfare, and Measurement. Oxford: Basil Blackwell. ISBN 9780631137962. 
Reprinted as: Sen, Amartya (1999). Choice, Welfare, and Measurement. Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press. ISBN 9780674127784. 
Reviewed in the Social Scientist: Sanyal, Amal (October 1983). ""Choice, welfare and measurement" by Amartya Sen". Social Scientist. 11 (10): 49–56. doi:10.2307/3517043. JSTOR 3517043. 
Reprinted as: Sen, Amartya (1984). Collective Choice and Social Welfare (edisi ke-2nd). New York, NY: North-Holland Sole distributors for the U.S.A. and Canada, Elsevier Science Publishing Co. ISBN 9780444851277. 
  • Sen, Amartya (1997). Resources, Values, and Development. Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press. ISBN 9780674765269. 
  • Sen, Amartya (1985). Commodities and Capabilities (edisi ke-1st). New York, NY: North-Holland Sole distributors for the U.S.A. and Canada, Elsevier Science Publishing Co. ISBN 9780444877307. 
Reprinted as: Sen, Amartya (1999). Commodities and Capabilities (edisi ke-2nd). Delhi New York: Oxford University Press. ISBN 9780195650389.  Reviewed in The Economic Journal.[78]
  • Sen, Amartya; McMurrin, Sterling M. (1986). The Tanner lectures on human values. Salt Lake City: University of Utah Press. ISBN 9780585129334. 
  • Sen, Amartya (1987). On Ethics and Economics. New York, NY: Basil Blackwell. ISBN 9780631164012. 
  • Sen, Amartya; Drèze, Jean (1989). Hunger and public actionPerlu mendaftar (gratis). Oxford England New York: Clarendon Press Oxford University Press. ISBN 9780198286349. 
  • Sen, Amartya (1992). Inequality ReexaminedPerlu mendaftar (gratis). New York Oxford New York: Russell Sage Foundation Clarendon Press Oxford University Press. ISBN 9780198289289. 
Also printed as: Sen, Amartya (November 2003). Inequality ReexaminedPerlu mendaftar (gratis). Oxford Scholarship Online. Oxford University Press. doi:10.1093/0198289286.001.0001. ISBN 9780198289289. 
Extract 1. (Via Ian Stoner, lecturer, Department of Philosophy, University of Minnesota, readings. Diarsipkan 2017-03-23 di Wayback Machine.)
Extract 2.
  • Sen, Amartya; Nussbaum, Martha (1993). The Quality of Life. Oxford England New York: Clarendon Press Oxford University Press. ISBN 9780198287971. 
  • Sen, Amartya; Foster, James E. (1997). On economic inequality. Radcliffe Lectures. Oxford New York: Clarendon Press Oxford University Press. ISBN 9780198281931. 
  • Sen, Amartya; Drèze, Jean (1998). India, economic development and social opportunity. Oxford England New York: Clarendon Press Oxford University Press. ISBN 9780198295280. 
  • Sen, Amartya; Suzumura, Kōtarō; Arrow, Kenneth J. (1996). Social Choice Re-examined: Proceedings of the IEA conference held at Schloss Hernstein, Berndorf, near Vienna, Austria. 2 (edisi ke-1st). New York, NY: St. Martin's Press. ISBN 9780312127398. 
  • Sen, Amartya (1999). Development as Freedom. New York: Oxford University Press. ISBN 9780198297581. 
Review in Asia Times.[79]
  • Sen, Amartya (2000). Freedom, Rationality, and Social Choice: The Arrow Lectures and Other Essays. Oxford: Oxford University Press. ISBN 9780198296997. 
  • Sen, Amartya (2002). Rationality and FreedomPerlu mendaftar (gratis). Cambridge, MA: Belknap Press. ISBN 9780674013513. 
Preview.
  • Sen, Amartya; Suzumura, Kōtarō; Arrow, Kenneth J. (2002). Handbook of social choice and welfare. Amsterdam Boston: Elsevier. ISBN 9780444829146. 
Chapter-preview links – 1.
Chapter-preview links – 2.
Review The Guardian.[80]
Review The Washington Post.[81]
Extract: "Imperial illusions: India, Britain, and the wrong lessons."
  • Sen, Amartya; Zamagni, Stefano; Scazzieri, Roberto (2008). Markets, money and capital: Hicksian economics for the twenty-first century. Cambridge, UK New York: Cambridge University Press. ISBN 9780521873215. 
  • Sen, Amartya (2010). The Idea of Justice. London: Penguin. ISBN 9780141037851. 
Preview.

Bab buku[sunting | sunting sumber]

Reprinted as: Sen, Amartya (2010), "Equality of what?", dalam MacMurrin, Sterling M., The Tanner lectures on human values, 4 (edisi ke-2nd), Cambridge: Cambridge University Press, hlm. 195–220, ISBN 9780521176415. 
Pdf version. Diarsipkan 19 June 2021 di Wayback Machine.
Reprinted in Sen, Amartya (2012), "Development as capability expansion", dalam Saegert, Susan; DeFilippis, James, The community development reader, New York: Routledge, ISBN 9780415507769. 
  • Sen, Amartya (2008), ""Justice" - definition", dalam Durlauf, Steven N.; Blume, Lawrence E., The new Palgrave dictionary of economics (8 volume set) (edisi ke-2nd), Basingstoke, Hampshire New York: Palgrave Macmillan, ISBN 9780333786765.  See also: The New Palgrave Dictionary of Economics.
  • Sen, Amartya (2008), ""Social choice" - definition", dalam Durlauf, Steven N.; Blume, Lawrence E., The new Palgrave dictionary of economics (8 volume set) (edisi ke-2nd), Basingstoke, Hampshire New York: Palgrave Macmillan, ISBN 9780333786765.  See also: The New Palgrave Dictionary of Economics.

Artikel jurnal pilihan[sunting | sunting sumber]

Rekaman kuliah[sunting | sunting sumber]

News coverage of the Romanes Lecture in the Oxford University Gazette.[82]

Makalah[sunting | sunting sumber]

Karya pilihan dalam bahasa Iran[sunting | sunting sumber]

Daftar karya Amartya Sen yang telah diterjemahkan dalam bahasa Iran tersedia di sini Diarsipkan 2016-12-20 di Wayback Machine.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sen, Amartya (2010). The idea of justice. London: Penguin. ISBN 9780141037851. 
  2. ^ Deneulin, Séverine (2009). "Book reviews: Intellectual roots of Amartya Sen: Aristotle, Adam Smith and Karl Marx". Journal of Human Development and Capabilities. 10 (2): 305–306. doi:10.1080/19452820902941628. 
  3. ^ Nayak, Purusottam (2000). "Understanding the Entitlement Approach to Famine". Journal of Assam University. 5: 60–65. 
  4. ^ "President Obama Awards 2011 National Humanities Medals". National Endowment for the Humanities. 13 December 2012. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  5. ^ "University Professorships - Harvard University". Harvard University. Diakses tanggal 31 October 2019. 
  6. ^ "The Master of Trinity". University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-27. Diakses tanggal 27 December 2020. 
  7. ^ "Indian Nobel laureate Amartya Sen honoured in US". The British Broadcasting Corporation. Diakses tanggal 5 March 2017. 
  8. ^ "Legends of Bengal - West Bengal Tourism, Experience Bengal, Dept. of Tourism, Govt. of W. B." Dept. of Tourism, Government of Westbengal. Diakses tanggal 2021-05-24. 
  9. ^ "Bengal does have its caste divisions, but only at the subterranean level". Economic Times Blog (dalam bahasa Inggris). 2016-05-06. Diakses tanggal 2021-06-08. 
  10. ^ Loiwal, Manogya (July 12, 2018). "Govt needs to improve public schools: Amartya Sen at Shantiniketan". India Today (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-16. 
  11. ^ One on One - Amartya Sen (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-06-11 
  12. ^ "Amartya Sen - Biographical". Nobel Foundation. Diakses tanggal 2016-04-25. 
  13. ^ Riz Khan interviewing Amartya Sen (21 August 2010). One on One - Amartya Sen (Television production). Al Jazeera. Berlangsung pada 18:40 minutes in. Diakses tanggal 2016-04-26. 
  14. ^ "Amartya Sen – Biographical: Philosophy and economics". The Sveriges Riksbank Prize in Economic Sciences in Memory of Alfred Nobel 1998. Nobel Prize. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  15. ^ "Amartya Sen - Biographical". Nobel Foundation. Diakses tanggal 2017-11-20. 
  16. ^ "Amartya Sen – Biographical: Cambridge as a battleground". The Sveriges Riksbank Prize in Economic Sciences in Memory of Alfred Nobel 1998. Nobel Prize. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  17. ^ Professor Quentin Skinner and Alan Macfarlane (2 June 2008). Interview of Professor Quentin Skinner  – part 2 (Video). Cambridge. 57:55 menit berlalu – via YouTube. 
  18. ^ "Amartya Sen | Biographical: opening paragraph". The Sveriges Riksbank Prize in Economic Sciences in Memory of Alfred Nobel 1998. Nobel Prize. Diakses tanggal 12 June 2012. 
  19. ^ "Amartya Sen | Biographical: Delhi School of Economics". The Sveriges Riksbank Prize in Economic Sciences in Memory of Alfred Nobel 1998. Nobel Prize. Diakses tanggal 12 June 2012. 
  20. ^ "Prof. Amartya Sen". Trinity College, Cambridge. University of Cambridge. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  21. ^ Tonkin, Boyd (5 July 2013). "Amartya Sen: The taste of true freedom". Diakses tanggal 19 July 2015. 
  22. ^ "Ministry of External Affairs, Press Release: Nalanda University Bill". Press Information Bureau, Government of India. 11 August 2010. Diakses tanggal 4 January 2012. The University of Nalanda is proposed to be established under the aegis of the East Asia Summit (EAS), as a regional initiative. Government of India constituted a Nalanda Mentor Group (NMG) in 2007, under the Chairmanship of Prof. Amartya Sen... 
  23. ^ "Infosys Prize - Jury 2011". Infosys Science Foundation. 30 December 2020. 
  24. ^ Ahmad, Faizan (20 July 2012). "Amartya Sen named Nalanda University chancellor". The Times of India. India. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  25. ^ Puri, Anjali (2015-03-04). "Nalanda University: What went wrong?". Business Standard India. Diakses tanggal 2019-09-06. 
  26. ^ Benicourt, Emmanuelle (1 September 2002). "Is Amartya Sen a post-autistic economist?". Post-Autistic Economics Review (15): article 4. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  27. ^ Sachs, Jeffrey (26 October 1998). "The real causes of famine: a Nobel laureate blames authoritarian rulers". Time. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  28. ^ United Nations Development Programme, UNDP, ed. (2010). "Overview | Celebrating 20 years of human development". Human Development Report 2010 | 20th anniversary edition | the real wealth of nations: pathways to human development. New York, NY: United Nations Development Programme. hlm. 2. ISBN 9780230284456. ...the first HDR called for a different approach to economics and development – one that put people at the centre. The approach was anchored in a new vision of development, inspired by the creative passion and vision of Mahbub ul Haq, the lead author of the early HDRs, and the ground-breaking work of Amartya Sen.  Pdf version.
  29. ^ Batterbury, Simon; Fernando, Jude (2004), "Amartya Sen", dalam Hubbard, Phil; Kitchin, Rob; Valentine, Gill, Key thinkers on space and place, London: Sage, hlm. 251–257, ISBN 9780761949626.  Draft
  30. ^ Sen, Amartya (2010), "Equality of what?", dalam MacMurrin, Sterling M., The Tanner lectures on human values, 4 (edisi ke-2nd), Cambridge: Cambridge University Press, hlm. 195–220, ISBN 978-0521176415  Pdf version. Diarsipkan 19 June 2021 di Wayback Machine.
  31. ^ Nussbaum, Martha (2000). Women and human development: the capabilities approach. Cambridge New York: Cambridge University Press. ISBN 9780521003858. 
  32. ^ Oster, Emily; Chen, Gang (2010). "Hepatitis B does not explain male-biased sex ratios in China" (PDF). Economics Letters. 107 (2): 142–144. doi:10.1016/j.econlet.2010.01.007. 
  33. ^ Sen, Amartya (1998). Development as Freedom. Anchor. ISBN 978-0385720274. 
  34. ^ Sen, Amartya (27 October – 9 November 2001). "Many Faces of Gender Inequality". Frontline. 18 (22). 
  35. ^ "Amartya Sen | Indian economist". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 2016-04-26. 
  36. ^ "Narendra Modi is not a good PM candidate: Amartya Sen". NDTV. 
  37. ^ "Narendra Modi did give people a sense of faith that things can happen". The Indian Express. 
  38. ^ "Amartya Sen Quits Nalanda". 
  39. ^ "Not Proud As An Indian...": Amartya Sen's Critique Of Kashmir Move, NDTV, 19 August 2019.
  40. ^ Kashmir without democracy not acceptable: Amartya Diarsipkan 2020-09-20 di Wayback Machine., New Nation, 19 August 2019.
  41. ^ J&K Detentions "A Classic Colonial Excuse": Amartya Sen, NDTV, 19 August 2019.
  42. ^ Chotiner, Isaac, and Eliza Griswold. "Amartya Sen's Hopes and Fears for Indian Democracy." The New Yorker, 6 Oct. 2019.
  43. ^ "Why India Trails China." New York Times, 20 June 2013.
  44. ^ Kapur, Akash (December 1999). "A Third Way for the Third World". The Atlantic Monthly. hlm. 124–129. 
  45. ^ a b Steele, Jonathan (19 April 2001). "The Guardian Profile: Amartya Sen". The Guardian. London. Diakses tanggal 7 January 2012. 
  46. ^ Steele, Jonathan (19 April 2001). "The Guardian Profile: Amartya Sen". The Guardian. London. Diakses tanggal 7 January 2012. 
  47. ^ Chanda, Arup (28 December 1998). "Market economy not the panacea, says Sen". Rediff on the Net. Diakses tanggal 16 June 2014. Although this is a personal matter... But the answer to your question is: No. I do not believe in god. 
  48. ^ Jangan disamakan dengan Madhvacharya dari Dwaitya vedanta, orang suci abad ke-13, buku ini ditulis oleh seorang filsuf abad ke-14 yang berbeda http://www.gutenberg[pranala nonaktif permanen] .org/files/34125/34125-h/34125-h.htm
  49. ^ Bardhan, Pranab (July–August 2006). "The arguing Indian". California Magazine. Cal Alumni Association UC Berkeley. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  50. ^ "People: Key committees 1. | Academic Advisory Committee, Honorary Director: Amartya Sen". Center for Human and Economic Development Studies (CHEDS), Peking University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2014. Diakses tanggal 19 July 2011. 
  51. ^ Steele, Jonathan (19 April 2001). "The Guardian Profile: Amartya Sen". The Guardian. London. Diakses tanggal 7 January 2012. 
  52. ^ Coy, Peter (25 October 1998). "Commentary: The Mother Teresa of economics". Bloomberg BusinessWeek. New York. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  53. ^ Bill, Dunlop (31 August 2010). "Book Festival: Amartya Sen, Nobel prize-winning welfare economist". Edinburgh: Edinburgh Guide. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  54. ^ Ramesh, Randeep (18 September 2006). "India's literary elite call for anti-gay law to be scrapped". The Guardian. London. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  55. ^ "Amartya Sen". WHO. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 October 2014. Diakses tanggal 2017-12-29. 
  56. ^ Steele, Jonathan (2001-03-31). "The Guardian Profile: Amartya Sen". The Guardian. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2017-12-29. 
  57. ^ "Berggruen Institute". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2017. Diakses tanggal 7 January 2017. 
  58. ^ "St Edmund's College - University of Cambridge". st-edmunds.cam.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2018. Diakses tanggal 2018-09-10. 
  59. ^ "Amartya Sen | Reporters without borders". RSF (dalam bahasa Inggris). 2018-09-09. Diakses tanggal 2021-03-03. 
  60. ^ "Amartya Sen: A Life Reexamined, A Film" (PDF). Icarus Films newsletter. Brooklyn, New York: First Run/Icarus Films. 2005. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 November 2012. 
  61. ^ Gupta, Aparajita (1 January 2012). "Nobel laureate's life on silver screen". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2013. Diakses tanggal 2 January 2012. 
  62. ^ The Argumentative Indian, diakses tanggal 2019-10-29 
  63. ^ Artist: Annabel Cullen | Subject: Amartya Sen (2001). Amartya Sen (b.1933), Master (1998–2004), Economist and Philosopher (Painting). Trinity College, University of Cambridge: Art UK. 
  64. ^ Artist: Antony Williams | Subject: Amartya Sen (2003). Amartya Sen (Painting). National Portrait Gallery, London. 
  65. ^ প্রিয়.কম. Priyo.com (dalam bahasa Bengali). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2015. Diakses tanggal 2015-03-21. 
  66. ^ "History of Our World in Data". Our World in Data. Diakses tanggal 2019-10-29. 
  67. ^ "Curriculum Vitae: Amartya Sen" (PDF). Harvard University. January 2013. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  68. ^ "LSE announces Amartya Sen Chair in Inequality Studies". London School of Economics. Diakses tanggal 20 May 2019. 
  69. ^ "Chapter "S"", Members of the American Academy of Arts & Sciences: 1780–2013 (PDF), Cambridge, Massachusetts: American Academy of Arts & Sciences, 2013, hlm. 499, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 August 2014, diakses tanggal 16 June 2014. 
  70. ^ "APS Member History". search.amphilsoc.org. Diakses tanggal 2021-12-10. 
  71. ^ "Professor Amartya Sen receives awards from the governments of France and Mexico". Harvard University | Department of Economics. 18 December 2012. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  72. ^ "Chevalier de la légion d'honneur à M. Amartya SEN" (Given by Fabien Fieschi, Consul General of France in the USA). 27 November 2012. Diakses tanggal 24 June 2017. 
  73. ^ Ghosh, Deepshikha (14 December 2013). "If you get an honour you think you don't deserve, it's still very pleasant: Amartya Sen". New Delhi: NDTV. Diakses tanggal 16 June 2014. 
  74. ^ "Amartya Sen wins new UK award". The Indian Express. London. 10 February 2015. Diakses tanggal 10 February 2015. 
  75. ^ "Economist Amartya Sen awarded Bodley Medal". Bodleian Libraries. Diakses tanggal 2019-03-28. 
  76. ^ "Friedenspreis 2020 Amartya Sen" (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 17 June 2020. 
  77. ^ "Laureates - Princess of Asturias Awards". The Princess of Asturias Foundation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-26. 
  78. ^ Sugden, Robert (September 1986). ""Commodities and Capabilities" by Amartya Sen". The Economic Journal. 96 (383): 820–822. doi:10.2307/2232999. JSTOR 2232999. 
  79. ^ Mathur, Piyush (31 October 2003). "Revisiting a classic 'Development as Freedom' by Amartya Sen". Asia Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 August 2018. Diakses tanggal 15 June 2014. 
  80. ^ Mishra, Pankaj (9 July 2005). "In defence of reason (book review)". The Guardian. London. Diakses tanggal 10 July 2013. 
  81. ^ Tharoor, Shashi (16 October 2005). "A passage to India". The Washington Post. Washington D.C. Diakses tanggal 10 July 2013. 
  82. ^ Sen, Amartya (17 December 1998). "Reason must always come before identity, says Sen". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. Diakses tanggal 14 June 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]