Wanita hilang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Istilah "Wanita Hilang" atau "perempuan yang hilang" menunjukkan berkurangnya jumlah perempuan karena berbagai sebab di suatu wilayah atau negara. Hal ini diukur berdasarkan perbandingan jumlah laki-laki dan perempuan. Menurut teori yang berkembang, hal ini disebabkan oleh seks-selektif aborsi, pembunuhan bayi perempuan, kesehatan dan gizi buruk bagi anak-anak perempuan. Para ahli berpendapat bahwa teknologi yang memungkinkan memilih jenis kelamin sebelum kelahiran bayi yang telah diperdagangkan sejak tahun 1970-an, adalah penyebab terbesar menurunnya jumlah anak-anak perempuan.[1]

Fenomena ini pertama kali dicatat oleh ekonom Amartya Sen, salah seorang peraih Nobel Ekonomi asal India. Dia menuliskan dalam sebuah esai di The New York Review of Books pada tahun 1990,[2] dan dikembangkan lagi dalam sebuah bukunya. Sen memperkirakan bahwa terdapat lebih dari 100 juta perempuan yang "hilang." Kemudian para peneliti lain menemukan angka yang berbeda. Dugaan terbaru memperkirakan sekitar 90 hingga 101 juta wanita telah hilang. Sebagian besar terkonsentrasi di negara-negara berkembang seperti Asia, Timur Tengah dan Afrika Utara. Sepanjang tahun 1991 dan 2004, di Cina dan India diperkirakan terjadi aborsi yang mengakibatkan 2000 anak perempuan batal lahir.[3] Beberapa negara bekas Uni Soviet juga menunjukkan tren penurunan wanita kelahiran setelah revolusi tahun 1989, khususnya di wilayah Kaukasus.[4]

Ekonom lain, Emily Oster, mempertanyakan penjelasan Sen. Dia berpendapat bahwa kekurangan tersebut disebabkan virus hepatitis B yang cukup tinggi dan merata di Asia tengah dibandingkan Eropa. Namun, penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa Hepatitis B bukanlah penyebab hilangnya perempuan. Para Peneliti juga berpendapat bahwa penyakit lainnya, HIVS/AIDS, dan penculikan perempuan juga bertanggung jawab atas hilangnya wanita. Namun, pemilihan anak laki-laki serta berbagai alasan yang berhubungan dengan kesejahteraan laki-laki lebih utama dibandingkan kesejahteraan perempuan masih dianggap sebagai penyebab utama.[5] Selain untuk kesehatan dan kesejahteraan perempuan, fenomena perempuan hilang telah menyebabkan jumlah laki-laki jauh lebih banyak dalam masyarakat dan pola pernikahan yang tidak seimbang.

Para peneliti berpendapat bahwa meningkatkan kesempatan pendidikan dan kesempatan kerja pada perempuan dapat membantu mengurangi jumlah wanita yang hilang. Namun dampak dari solusi kebijakan ini sangat berbeda antar negara karena tingkat perbedaan seksualitas antara budaya. Berbagai langkah-langkah internasional telah dilakukan untuk memerangi masalah perempuan yang hilang. Misalnya, untuk menyadarkan publik terhadap masalah perempuan yang hilang, OECD mengukur jumlah perempuan yang hilang melalui parameter "Son preference" atau "pilihan anak" di indeks SIGI.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Menurut Sen, meskipun wanita merupakan mayoritas dari populasi dunia, proporsi populasi perempuan di masing-masing negara bervariasi. Beberapa negara memiliki jumlah perempuan lebih sedikit daripada laki-laki. Hal Ini bertentangan dengan penelitian yang menyatakan bahwa perempuan cenderung memiliki tingkat kelangsungan hidup lebih baik daripada laki-laki meskipun memiliki jumlah nutrisi dan perhatian medis yang sama.[6] Untuk mengetahui perbedaan ini dari rasio seks alami, hitungan "wanita hilang" diukur sebagai perbandingan jenis kelamin pria ke wanita atau sebaliknya dibandingkan dengan rasio jenis kelamin alami. Tidak seperti tingkat kematian perempuan, perkiraan "wanita yang hilang" mencakup jumlah aborsi, yang menurut Sen sebagai faktor besar yang berkontribusi terhadap perbedaan rasio jenis kelamin di berbagai negara. Selanjutnya, tingkat kematian perempuan gagal memperhitungkan efek antargenerasi dari diskriminasi perempuan, sementara perbandingan rasio jenis kelamin suatu negara dengan rasio seks alami akan meningkat.[7]

Penelitian asli Sen menemukan bahwa walaupun ada lebih banyak wanita daripada laki-laki di negara-negara Eropa dan Amerika Utara (sekitar 0,98 pria sampai 1 wanita di sebagian besar negara), rasio jenis kelamin negara-negara berkembang di Asia, dan juga Timur Tengah, jauh lebih tinggi (dalam jumlah laki-laki untuk masing-masing perempuan). Misalnya, di China, perbandingan pria terhadap wanita adalah 1,06, jauh lebih tinggi daripada negara lainnya. Perbandingan ini jauh lebih tinggi daripada yang lahir setelah tahun 1985, ketika USG teknologi tersedia secara luas. Dengan menggunakan data termutakhir, menunjukkan bahwa di China terdapat 50 juta wanita "hilang" - yang seharusnya ada tapi tidak ada. Ditambahkan dengan jumlah yang sama dari Asia Selatan dan Barat menghasilkan sejumlah wanita "hilang" lebih dari 100 juta orang. Menurut Sen, "Angka-angka ini memberi tahu kita, secara diam-diam, sebuah kisah mengerikan tentang ketidaksetaraan dan kelalaian yang menyebabkan kematian manusia secara berlebihan."

Prediksi Jumlah Wanita Hilang[sunting | sunting sumber]

Sejak penelitian asli Sen, penelitian lanjutan di lapangan telah menghasilkan perkiraan yang bervariasi mengenai jumlah total wanita yang hilang. Sebagian besar variasi ini disebabkan oleh asumsi yang mendasari rasio kelahiran bayi "normal" dan tingkat kematian pasca melahirkan.

Perhitungan Sen menggunakan data tahun 1980-an dan 1990-an untuk wanita hilang dengan rasio jenis kelamin rata-rata di Eropa Barat dan Amerika Utara sebagai rasio jenis kelamin alami. Dengan mengasumsikan bahwa di negara-negara ini, pria dan wanita mendapat perawatan yang sama. Setelah penelitian lebih lanjut, dia memperbarui angka-angka ini dengan rasio seks Afrika Sub-Sahara. Dengan menggunakan rasio seks di negara-negara ini sebagai data dasar dan populasi pria-wanita dari negara lain sebagai data, dia menyimpulkan bahwa lebih dari 100 juta wanita hilang, terutama di Asia.[8] Namun, belakangan menunjukkan bahwa Eropa cenderung memiliki tingkat mortalitas laki-laki yang lebih tinggi karena banyak perang dan umumnya merupakan perilaku berisiko. Hal ini disebabkan oleh pekerja laki-laki bermigrasi dari daerah pedesaan ke perkotaan, ke luar negeri, dan perang dunia. Budaya "maskulinitas tinggi" ada di negara-negara ini, sementara di sisi lain, negara seperti India, tradisi mengenai perlakuan diskriminatif terhadap anak perempuan lebih kuat dari akhir 1950 sampai pertengahan 1980-an.[9]

Sebagai hasil dari perbedaan antara negara-negara ini, demograf Amerika, Coale kembali memperkirakan jumlah asli wanita yang hilang dari Sen menggunakan metodologi yang berbeda. Dengan menggunakan data dari Tabel Kehidupan Model Regional (Regional Model Life Tables) yang merupakan metode buatannya. Coale menemukan bahwa rasio jenis kelamin pria ke wanita alami, yang memperhitungkan tingkat kesuburan dan keadaan negara yang berbeda, memiliki nilai yang diharapkan sebesar 1,059. Dengan menggunakan nomor tersebut, dia kemudian mencapai perkiraan 60 juta wanita hilang, jauh lebih rendah dari perkiraan asli Sen. Namun, beberapa tahun kemudian, Klasen menghitung ulang jumlah perempuan yang hilang menggunakan metode Coale dengan data yang diperbarui. Ia menemukan 69.3 juta perempuan yang hilang. Lebih tinggi dari Coale ini perkiraan semula.[10] Dia juga mencatat masalah dengan Model Model Life Tables; didasari pada negara-negara dengan tingkat kematian perempuan yang lebih tinggi, yang membuat Coale kehilangan jumlah wanita hilang lebih sedikit. Klasen dan Wink mencatat bahwa metodologi Sen dan Coale cacat karena Sen dan Coale berasumsi bahwa rasio seks yang optimal konstan sepanjang waktu dan ruang, yang sering kali tidak mereka rasakan.

Klasen dan Wink melakukan penelitian pada tahun 2003 dengan data sensus yang diperbarui. Dengan menggunakan harapan hidup untuk instrumen rasio seks saat lahir (yang memperhitungkan rasio seks non-konstan serta bias dari Tabel Kehidupan Model Regional), mereka memperkirakan 101 juta wanita hilang di seluruh dunia. Kesimpulannya, mereka menemukan tren yang menunjukkan bahwa Asia Barat, Afrika Utara dan sebagian besar Asia Selatan memiliki rasio seks yang setara, sedangkan rasio China dan Korea Selatan memburuk. Faktanya, Klasen dan Wink mencatat bahwa China bertanggungjawab atas 80% kenaikan perempuan yang hilang antara tahun 1994 dan 2003. Aborsi selektif digunakan sebagai alasan karena ketiadaan perbaikan di India dan China, sementara peluang pendidikan dan ketenagakerjaan perempuan meningkat sebagai alasan untuk peningkatan rasio di negara-negara dengan rasio rendah lainnya seperti Sri Lanka.[11] Klasen dan Wink juga mencatat bahwa ada hal yang serupa dengan hasil Sen dan Coale, Pakistan memiliki persentase perempuan hilang terbanyak di dunia dibandingkan dengan total populasi wanita pra-dewasa.[12]

Perkiraan selanjutnya cenderung memiliki jumlah wanita hilang yang lebih banyak. Sebagai contoh, sebuah penelitian pada tahun 2005 memperkirakan bahwa lebih dari 90 juta perempuan "hilang" dari populasi yang diharapkan di Afghanistan, Bangladesh, Cina, India, Pakistan, Korea Selatan dan Taiwan.[13] Di sisi lain, Guilmoto dalam laporannya tahun 2010 menggunakan data terbaru (kecuali untuk Pakistan), dan memperkirakan jumlah gadis hilang yang jauh lebih rendah di negara-negara Asia dan non-Asia, tetapi mencatat bahwa rasio seks yang lebih tinggi di banyak negara telah menciptakan gender kesenjangan (kekurangan anak perempuan) pada kelompok usia 0-19 tahun. Tabel di bawah ini merupakan hasilnya:

Negara Kesenjangan Gender

0-19 kelompok umur (tahun 2010)[14]

%

perempuan

Afghanistan 265,000 3
Bangladesh 416,000 1.4
Cina 25,112,000 15
India 12,618,000 5.3
Nepal 125,000 1.8
Pakistan 206,000 0.5
Korea Selatan 336,000 6.2
Singapura 21,000 3.5
Vietnam 139,000 1

Perbedaan di berbagai negara[sunting | sunting sumber]

Bahkan di dalam negara, perempuan yang hilang dapat bervariasi secara drastis. Das Gupta mengamati bahwa anak laki-laki dan kekurangan anak perempuan yang dihasilkan lebih terasa di daerah seperti Haryana dan Punjab, India yang lebih maju dibandingkan daerah-daerah miskin lainnya. Prasangka ini paling banyak terjadi di kalangan wanita dan ibu berpendidikan dan makmur di dua wilayah tersebut. Di wilayah Punjab, anak perempuan tidak mendapat perlindungan ketat jika seorang gadis lahir sebagai anak pertama di keluarga tertentu. Pada saat itu orang tua masih memiliki harapan tinggi untuk mendapatkan anak laki-laki. Namun, kelahiran anak perempuan berikutnya tidak disukai, karena setiap kelahiran tersebut mengurangi kesempatan keluarga memiliki anak laki-laki. Karena lebih banyak wanita kaya dan berpendidikan akan memiliki keturunan lebih sedikit. Sejak munculnya USG dan teknik lainnya semakin memungkinkan memprediksi lebih awal jenis kelamin anak, keluarga yang lebih makmur memilih aborsi jika perkiraan menunjukkan anaknya perempuan. Bahkan ketika anak perempuan itu lahir, keluarga tersebut akan mengurangi kesempatan bertahannya dengan tidak menyediakan perawatan medis atau gizi yang memadai. Akibatnya, di India ada lebih banyak perempuan hilang di daerah perkotaan yang sedang berkembang, daripada di daerah pedesaan.[15][16]

Di sisi lain, daerah pedesaan di China memiliki masalah perempuan yang hilang lebih besar daripada di daerah perkotaan. hal itu juga didukung oleh program Pemerintah China atas kebijakan satu anak. Daerah perkotaan telah terbukti lebih mudah untuk menerapkan kebijakan tersebut karena sistem Danwei, populasi perkotaan umumnya berpendidikan - memahami bahwa satu anak lebih mudah dirawat dan tetap sehat daripada dua. Di daerah pedesaan dimana pertanian dan pasangan bergantung pada keturunan laki-laki untuk merawatnya di usia tua, anak laki-laki lebih disukai perempuan.

Bahkan negara maju menghadapi masalah dengan wanita yang hilang. Bias terhadap anak perempuan sangat nyata di kalangan negara-negara yang didominasi kelas menengah yang relatif maju (Taiwan, Korea Selatan, Singapura, Armenia, Azerbaijan, Georgia) dan imigran masyarakat Asia di Amerika Serikat dan Inggris. Hanya baru-baru ini dan di beberapa negara (terutama Korea Selatan) memiliki kampanye pengembangan dan pengajaran mulai berubah arah, menghasilkan rasio gender yang lebih normal.

Upaya Mengelabui Data[sunting | sunting sumber]

Beberapa bukti menunjukkan bahwa di Asia, terutama di Cina dengan kebijakan satu-anak, perilaku kesuburan, kematian bayi, dan informasi kelahiran perempuan mungkin disembunyikan atau tidak dilaporkan. Alih-alih kebijakan memperluas kesempatan perempuan untuk mendapatkan kebijakan ketenagakerjaan yang menguntungkan, dari tahun 1979 dan seterusnya, kebijakan satu anak telah menambahkan preferensi anak laki-laki yang menyebabkan jumlah perempuan hilang terbanyak di negara manapun.[17] Karena orang tua sangat ingin memiliki anak laki-laki dan hanya diperbolehkan satu anak, beberapa wanita kelahiran pertama tidak dilaporkan dengan harapan anak mereka berikutnya akan menjadi anak laki-laki.[18][19] Anak-anak yang bertahan hidup yang tidak dilaporkan menderita karena tidak memiliki akses terhadap asuransi kesehatan, kesempatan menerima dan pendidikan yang lebih rendah dan sering hidup dengan perasaan bahwa mereka membebani keluarga mereka.

Perbedaan Argumen[sunting | sunting sumber]

Pendapat Sen[sunting | sunting sumber]

Sen berpendapat bahwa perbedaan rasio jenis kelamin di negara-negara Asia Timur seperti India, China, dan Korea bila dibandingkan dengan Amerika Utara dan Eropa, seperti yang terlihat pada tahun 1992, hanya dapat dijelaskan oleh pengurangan gizi dan kesehatan yang disengaja terhadap perempuan dan anak perempuan. Hal ini disebabkan oleh mekanisme budaya, seperti tradisi dan nilai yang bervariasi antar negara dan bahkan wilayah di dalam negara.[20] Karena anggapan memiliki anak laki-laki lebih utama telah melekat di berbagai negara, maka anak perempuan, jika terlahir tidak diberikan hak yang sama dengan anak laki-laki khususnya dalam perawatan medis. Begitu pula dengan prioritas makanan dalam sebuah keluarga, laki-laki lebih diutamakan. Hal itu menyebabkan tingkat kelangsungan hidup lebih rendah pada perempuan.[21]

Menurunnya jumlah wanita[sunting | sunting sumber]

Rasio jenis kelamin oleh negara untuk penduduk berusia di atas 65 tahun. Warna merah merupakan negara-negara yang memiliki penduduk mayoritas perempuan, sedangkan warna biru merupakan negara-negara yang memiliki penduduk laki-laki.

Menurut model konflik kooperatif Sen,[22] hubungan dalam rumah tangga dicirikan oleh kerjasama dan konflik: kerja sama dalam penambahan sumber daya dan konflik dalam pembagian sumber daya di antara rumah tangga. Proses intra-rumah tangga ini dipengaruhi oleh persepsi kepentingan, kontribusi dan kesejahteraan seseorang.

Biasanya, laki-laki yang memiliki hak kepemilikan tanah, lebih berpeluang dalam hal ekonomi dan tidak banyak bersentuhan dalam mengurus anak. Posisi ini lebih baik daripada posisi wanita yang bergantung pada suaminya untuk mendapatkan tanah dan pendapatan. Menurut kerangka kerja ini, ketika perempuan tidak memiliki persepsi akan kepentingan pribadi dan memiliki kepedulian yang lebih besar terhadap ketidaksetaraan gender keluarga mereka dipertahankan. Menurut kerangka kerja ini, perempuan tidak memiliki persepsi akan kepentingan pribadi dan tidak memiliki kepedulian terhadap kesetaraan gender dalam keluarga mereka. Sen berpendapat bahwa rendahnya daya tawar perempuan dalam keputusan rumah tangga berpengaruh terhadap kekurangan populasi perempuan di Asia Timur..

Hilangnya anak-anak perempuan[sunting | sunting sumber]

Rasio jenis kelamin oleh negara untuk penduduk berusia di bawah 15 tahun. Warna merah mewakili lebih banyak perempuan, Warna biru mewakili lebih banyak laki-laki.

Sen menyarankan bahwa di daerah dengan proporsi wanita hilang yang tinggi, perawatan dan gizi pada anak perempuan selalu berhubungan dengan pandangan masyarakat. Orang tua, bahkan ibu, sering menghindari anak perempuan karena budaya patriarki tradisional di negara-negara dimana penghapusan perempuan berlangsung. Anak laki-laki lebih dihargai di daerah ini karena mereka dipandang memiliki masa depan yang produktif secara ekonomi sedangkan perempuan tidak. Seiring bertambahnya usia orang tua, mereka dapat mengharapkan lebih banyak bantuan dan dukungan dari putra mereka daripada anak perempuan. Bahkan jika anak perempuandididik dan menghasilkan pendapatan yang signifikan, mereka tetap memiliki kemampuan terbatas untuk berinteraksi dengan keluarga mereka. Wanita juga sering kali tidak mendapatkan warisan.

Karena penilaian orang tua yang selektif terhadap anak perempuan, meskipun wanita mampu memperoleh kesehatan dan peluang ekonomi yang lebih baik di luar rumah, masalah wanita tetap ada. Khususnya, teknologi ultrasound telah memperburuk masalah kehilangan anak perempuan. Perawatan ultrasound memungkinkan orang tua untuk menyaring janin wanita yang tidak diinginkan sebelum mereka terlahir. Sen menyimpulkan bahwa bias terhadap wanita begitu "mengakar" sehingga perbaikan ekonomi dalam kehidupan rumah tangga hanya memungkinkan jika orang tua menolak memiliki anak perempuan. Sen kemudian berpendapat bahwa alih-alih hanya meningkatkan hak ekonomi perempuan dan kesempatan dapat berkembang di luar rumah, upaya untuk meningkatkan kesadaran dan menghapuskan ketidaksetaraan gender terhadap anak perempuan perlu digalakkan.

Peran kesuburan[sunting | sunting sumber]

Rasio jenis kelamin alami saat lahir adalah sekitar 105 laki-laki berbanding 100 wanita.[23] Namun, karena aborsi, rasio jenis kelamin saat lahir di negara-negara dengan proporsi kehilangan wanita berkisar antara 108,5 di India hingga 121,2 di China. Karenanya, jumlah wanita yang hilang sering kali karena kehilangan anak perempuan.

Berbagai peneliti berpendapat bahwa menurunnya kesuburan juga berpengaruh terhadap masalah perempuan yang hilang secara intensif.[24] Hal ini karena keluarga lebih menginginkan anak laki-laki. Penurunan kesuburan berarti keluarga tidak ingin memiliki anak dengan banyak jenis kelamin, tetapi hanya anak laki-laki tunggal. Meskipun demikian, penelitian Klasen telah menemukan bahwa selain di negara-negara yang mendukung keluarga berencana (yaitu China akibat Kebijakan Satu Anak), kesuburan jarang dikaitkan dengan prevalensi yang lebih tinggi dari perempuan yang hilang. Klasen mencatat bahwa "di negara-negara di mana terjadi penurunan kesuburan yang sangat besar berarti telah menghilangkan wanita."

Selanjutnya, dalam sebuah penelitian yang membandingkan India dan Bangladesh, para peneliti menemukan bahwa kesuburan India yang menurun menyebabkan intensifikasi yang besar pada preferensi anak laki-laki. Hal tersebut meningkatkan jumlah wanita yang hilang, sementara penurunan kesuburan di Bangladesh menyebabkan penurunan perempuan yang hilang.

Hubungan Virus Hepatitis B dalam penurunan jumlah perempuan[sunting | sunting sumber]

Dalam disertasinya di Harvard, Emily Oster berpendapat bahwa hipotesis Sen tidak memperhitungkan tingkat prevalensi yang berbeda dari virus Hepatitis B antara Asia dan bagian lain dunia.[25] Kawasan dengan tingkat infeksi Hepatitis B yang lebih tinggi cenderung memiliki rasio kelahiran laki-laki dan perempuan yang lebih tinggi karena alasan biologis yang belum dipahami dengan baik namun telah dipublikasikan secara luas.

Penyakit ini cukup jarang terjadi di AS dan Eropa. Penyakit ini mewabah di China dan sangat umum terjadi di wilayah lain di Asia. Oster berpendapat bahwa perbedaan prevalensi penyakit ini dapat mencapai sekitar 45% dari perkiraan "wanita yang hilang", dan bahkan mencapai 75% di China.

Pembantahan Teori Oster[sunting | sunting sumber]

Beberapa peneliti membantah teori Oster. Diantaranya Avraham Ebenstein, Skewness, dan Das Gupta.[26][27] Namun, dalam sebuah penelitian tahun 2008 yang dipublikasikan di The American Economic Review, Lin dan Luoh menggunakan data mengenai hampir 3 juta kelahiran di Taiwan dalam jangka waktu yang lama dan menemukan bahwa kemungkinan efek infeksi Hepatitis B pada kelahiran laki-laki sangat kecil. Hanya 0,25%.[28] Hal ini menunjukkan bahwa tingkat infeksi Hepatitis B pada ibu-ibu hamil tidak dapat menjelaskan menurunnya jumlah wanita.

Lin dan Luoh berpendapat bahwa infeksi yang terjadi pada para suami adalah penyebab tingginya perbedaan rasio kelahiran antara anak laki-laki dan perempuan. Data tersebut membuat Oester melakukan kolaborasi penelitian lanjutan bersama Lin dan Luoh. Mereka memeriksa 67.000 data kelahiran. 15% di antaranya mengalami penyakit Hepatitis B namun tidak menemukan adanay efek dari infeksi yang ditularkan oleh ayah maupun ibu dari para bayi tersebut. Akhirnya Oster menarik hipotesisnya.[29]

Penyakit lainnya[sunting | sunting sumber]

Dalam sebuah penelitian pada tahun 2008, Anderson dan Ray mengklaim bahwa ada penyakit lain yang dapat menjelaskan "pelonjakan kematian perempuan" di Asia dan sub-Sahara Afrika.[30] Dengan membandingkan tingkat kematian relatif perempuan dengan laki-laki di negara maju ke negara yang bersangkutan, Anderson dan Ray menemukan bahwa 37% hingga 45% wanita yang hilang di China dapat dilacak pada faktor penghentian kelahiran dan pada saat kelahiran, sedangkan hanya sekitar 11 % wanita India yang hilang disebabkan oleh faktor yang sama. Mereka menemukan bahwa pada umumnya penyebab utama kematian perempuan di India adalah penyakit kardiovaskular. "Cedera" adalah nomor dua penyebab kematian perempuan di India. Kedua penyebab ini jauh lebih besar daripada angka kematian ibu melahirkan dan aborsi janin.

Temuan mereka di China juga menghubungkan wanita usia tua yang meninggal dengan penyakit kardiovaskular dan penyakit tidak menular lainnya, yang menyebabkan melonjaknya kematian wanita. Namun, kelompok terbesar kematian perempuan adalah kelompok usia 0 hingga 4 tahun. Hal ini sesuai dengan Teori Sen.

Di sub-Sahara Afrika, Anderson dan Ray memiliki perbedaan data dengan Sen dalam menemukan sejumlah besar perempuan yang hilang. Sen menggunakan rasio jenis kelamin dari 1.022 orang di sub-Sahara Afrika. Penelitian ini dilakukan pada tahun 2001. Sama seperti yang diyakini Sen, dalam penelitian itu mereka mereka tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa wanita yang hilang tersebut melakukan aborsi. Untuk menghitung tingginya jumlah wanita muda yang hilang mereka menemukan bahwa HIV/AIDS adalah penyebab utamanya, melebihi malaria dan kematian ibu. Anderson dan Ray memperkirakan tingkat kematian perempuan setiap tahunnya sebanyak 600.000 karena HIV / AIDS saja. Kelompok usia dengan jumlah wanita hilang terbanyak adalah rentang usia 20 tahun hingga 24 tahun dan 25 tahun hingga 29 tahun. Tingginya prevalensi HIV / AIDS tampaknya menunjukkan ketidakseimbangan akses perempuan terhadap perawatan kesehatan serta perbedaan sikap tentang norma seksual dan budaya..

Dalam sebuah artikel pada tahun 2008, Eileen Stillwaggon, menunjukkan bahwa tingkat HIV / AIDS yang lebih tinggi adalah konsekuensi dari ketidaksetaraan gender yang mengakar di sub-Sahara Afrika. Di negara-negara di mana wanita tidak dapat memiliki hak properti, mereka berada dalam posisi lemah yang lebih genting, memiliki kekuatan tawar-menawar yang lebih sedikit untuk "bersikeras melakukan seks yang aman tanpa adanya bahaya ditinggalkan" oleh suami mereka.[31] Stillwaggon berpendapat bahwa wanita di sub-Sahara Afrika harus fokus meningkatkan sanitasi dan gizi bukan hanya memikirkan seks yang aman. Dengan demikian, perempuan menjadi lebih sehat serta kemungkinan terinfeksi HIV dan menularkan HIV ke pasangan pria menurun secara signifikan.

Penyebab alami perbedaan rasio jenis kelamin[sunting | sunting sumber]

Cendekiawan lainnya mempertanyakan asumsi rasio seks normal dengan mengungkap sejumlah data historis dan geografis yang menunjukkan bahwa rasio seks bervariasi secara alami di setiap masa dan setiap tempat karena alasan yang tidak dipahami dengan benar. William James dan lainnya memberikan asumsi-asumsi konvensional seperti Jumlah kromosom X dan Y yang sama pada sperma mamalia dan hal-hal yang berhubungan dengan proses pembuahan pada manusia.[32][33]

James memperingatkan bahwa bukti ilmiah yang ada bertentangan dengan asumsi dan kesimpulan di atas. Dia melaporkan bahwa ada kelebihan laki-laki saat lahir pada hampir semua populasi manusia dan rasio jenis kelamin alami saat lahir biasanya antara 102 berbanding 108. Namun, rasio tersebut dapat menyimpang secara signifikan dari kisaran ini dengan alasan alami seperti pernikahan dini dan kesuburan, ibu usia remaja, usia ibu rata-rata saat lahir, usia ayah, perbedaan usia antara ayah dan ibu, kelahiran akhir, etnisitas, stres sosial dan ekonomi, peperangan, efek lingkungan dan hormonal.[34][35] Mereka menyarankan agar data-data aborsi dikumpulkan dan dipelajari, mereka justru tidak menarik kesimpulan dari rasio jenis kelamin seperti yang dilakukan Sen dan yang lainnya.

Hipotesis James didukung oleh data rasio kelahiran berdasarkan sejarah sebelum penemuan teknologi untuk skrining kelamin menggunakan ultrasonografi yang diperdagangkan pada tahun 1960-an dan 1970-an, juga oleh rasio seks terbalik yang saat ini diamati di Afrika. Michel Garenne melaporkan bahwa banyak negara Afrika telah menyaksikan perbandingan kelahiran menurut jenis kelami antara anak laki-laki dna anak perempuan adalah di bawah 100 dengan jumlah anak perempuan lebih banyakdaripada anak laki-laki.[36] Angola, Botswana dan Namibia telah melaporkan rasio seks kelahiran berkisar antara 94: 99 yang awalnya diperkirakan 104: 106 sebagai rasio jenis kelamin manusia alami.[37] John Graunt mencatat bahwa di London lebih dari 35 tahun pada abad ke-17 (1628-1662),[38] kelahiran rasio jenis kelamin adalah 1.07; sementara catatan sejarah Korea menunjukkan rasio kelahiran seks 1,13, berdasarkan 5 juta kelahiran, pada tahun 1920 selama periode 10 tahun.[39]

Penculikan dan penjualan perempuan[sunting | sunting sumber]

Bukti lain yang menunjukkan bahwa jumlah wanita yang hilang mungkin karena alasan lain selain aborsi atau pekerjaan migran perempuan. Secara khusus, bayi perempuan, anak perempuan dan wanita telah menjadi mangsa dalam perdagangan manusia. Di Cina, keluarga kurang bersedia untuk menjual bayi laki-laki meskipun mereka membawa harga yang lebih tinggi dalam perdagangan. Wanita yang lahir melebihi kebijakan satu anak dapat dijual ke keluarga yang lebih kaya sementara orang tua mengklaim menjual bayi perempuan mereka lebih baik daripada alternatif lainnya.[40]

Bahkan layanan adopsi di luar negeri untuk anak-anak China telah terlibat dalam perdagangan bayi berusaha mendapatkan keuntungan dari pengadopsian ini.[41] Suatu studi mencatat bahwa antara tahun 2002 hingga 2005 sekitar 1000 bayi yang diperdagangkan dalam bentuk adopsi, masing-masing bayi dijual seharga $ 3.000.00.[42] Untuk menjaga pasokan pengadopsian anak yatim tetap tersedia, panti asuhan dan rumah jompo mempekerjakan wanita sebagai pedagang bayi.

Secara keseluruhan, pelaporan dan perdagangan mungkin terlalu kecil untuk memperhitungkan jumlah mengejutkan dari wanita hilang di Asia Tenggara dan Afrika sub-Sahara meskipun hal ini mungkin saja terkait dalam berbagai faktor penyebab.

Berbagai efek yang muncul[sunting | sunting sumber]

Beberapa penelitian juga mencatat bahwa pada pertengahan 1990-an, tren sebaliknya terjadi di wilayah Asia dimana rasio laki-laki terhadap perempuan pada awalnya tinggi. Namun perlahan jumlah perbandingan laki-laki menurun terhadap perempuan. Hal ini sejalan dengan penelitian Das Gupta.

Kesehatan masyarakat[sunting | sunting sumber]

Diskriminasi dan pengabaian perempuan tidak hanya mempengaruhi para perempuan. Sen menggambarkan efek malnutrisi perempuan dan bentuk diskriminasi lainnya terhadap kesehatan pria. Karena wanita hamil menderita kelalaian gizi, janin menderita, menyebabkan berat lahir rendah untuk bayi laki-laki dan perempuan. Studi medis telah menemukan hubungan yang dekat dengan berat lahir rendah dan penyakit kardiovaskular pada tahap selanjutnya dalam kehidupan. Sementara bayi perempuan dengan berat badan rendah berisiko mengalami kekurangan gizi. Ironisnya, Sen menunjukkan bahwa dalam beberapa dekade setelah kelahiran pria menderita penyakit kardiovaskular yang tidak proporsional.

Dengan pertumbuhan pendapatan per kapita yang tinggi di banyak bagian di India dan China selama akhir 1990an dan 2000an, rasio laki-laki / perempuan telah mulai beralih ke tingkat "normal".[43][44] Namun, untuk India dan China, ini tampaknya disebabkan oleh penurunan tingkat kematian perempuan dewasa, relatif terhadap orang dewasa laki-laki, dan bukan perubahan rasio jenis kelamin di antara anak-anak dan bayi yang baru lahir.

Secara umum, kondisi ini berarti meluasnya perampasan wanita di Asia Timur dan Selatan. Menurut Nussbaum's Capabilities Approach, karena jutaan perempuan didiskriminasikan mereka seperti kehilangan kemampuan penting mereka antara lain kehidupan, kesehatan tubuh dan integritas tubuh. Menurut kerangka kerja ini, kebijakan harus berfokus pada peningkatan kemampuan perempuan bahkan harus mengubah tradisi lama yang dipegang teguh.[45]

Pengantin yang hilang[sunting | sunting sumber]

Beberapa orang berspekulasi bahwa perbedaan rasio jenis kelamin dapat mempengaruhi pasar perkawinan sedemikian rupa sehingga bisa mengubah arus perempuan yang hilang..[46] David De La Croix dan Hippolyte d'albis mengembangkan Missing Bride Index dan model matematika yang menunjukkan bahwa seiring berjalannya waktu, keluarga-keluarga kaya dan makmur terus menggugurkan bayi perempuan dan membesarkan anak laki-laki. Mereka beranggapan bahwa memiliki lebih banyak anak laki-laki akan membuat mereka lebih kaya lagi ke depannya.[47]

Meningkatnya rasio laki-laki[sunting | sunting sumber]

Sejak munculnya aborsi selektif seks melalui prosedur USG dan prosedur medis lainnya pada tahun 1980-an, diskriminasi gender yang menyebabkan "wanita yang hilang" secara bersamaan menghasilkan kohort kelebihan pria. Banyak yang menduga bahwa kelompok pria berlebih ini akan menyebabkan gangguan sosial seperti kejahatan dan perilaku seksual yang tidak normal tanpa kesempatan untuk menikah. Dalam sebuah studi tahun 2011, Hesketh menemukan tingkat kejahatan tidak berbeda secara signifikan dari daerah dengan populasi laki-laki yang berlebihan. Hesketh menemukan bahwa orang-orang ini cenderung merasa terbuang dan menderita karena perasaan gagal, kesepian dan masalah psikologis yang terkait.[48] Untuk mengatasi disparitas rasio jenis kelamin yang mengalami kelainan ini, Hesketh merekomendasikan kebijakan pemerintah untuk melakukan intervensi dengan melakukan aborsi selektif jenis kelamin ilegal dan mempromosikan kesadaran untuk melawan paradigma preferensi anak.

Efek lain[sunting | sunting sumber]

Berbagai perkembangan yang terjadi di Korea Selatan yang pada awal 1990-an memiliki rasio laki-laki dan perempuan tertinggi di dunia. Pada tahun 2007, Korea Selatan memiliki rasio pria terhadap wanita yang sebanding dengan yang ditemukan di Eropa Barat, Amerika Serikat dan Afrika sub-Sahara.

Menurut Chung dan Das Gupta pertumbuhan ekonomi yang pesat dan pembangunan di Korea Selatan telah menyebabkan perubahan sikap sosial dan mengurangi preferensi untuk anak laki-laki.[49] Das Gupta, Chung, dan Shuzhuo menyimpulkan bahwa ada kemungkinan China dan India akan mengalami perbaikan serupa dalam tren terhadap rasio jenis kelamin normal dalam waktu dekat jika perkembangan ekonomi mereka yang cepat dikombinasikan dengan kebijakan yang berusaha mempromosikan kesetaraan gender terus berlanjut.[50] Pembalikan ini telah ditafsirkan sebagai fase terbaru dari siklus yang lebih kompleks yang disebut "transisi rasio jenis kelamin."[51]

Solusi dan kebijakan[sunting | sunting sumber]

Solusi untuk permasalahan ini diperumit oleh kenyataan bahwa pola "wanita hilang" tidak sama di setiap negara berkembang. Penelitian menemukan variasi besar antara wanita yang hilang.[52] Misalnya, ada "kelebihan" perempuan di Afrika Sub-Sahara: rasio perempuan terhadap laki-laki adalah 1,02. Di sisi lain, sejumlah besar "wanita hilang" di India dan China tidak proporsional. Para peneliti berpendapat bahwa prevalensi "wanita hilang" sering kali dikaitkan dengan budaya dan sejarah masyarakat. Akibatnya sulit untuk menciptakan solusi kebijakan yang luas. Misalnya, Jafri berpendapat bahwa degradasi perempuan ke posisi inferior dalam masyarakat Muslim melestarikan isu "perempuan yang hilang".[53] Di sisi lain, bukti yang menunjukkan bahwa di abad keenam belas hingga abad kesembilan belas, negara-negara Eropa Barat tidak menghadapi rasio seks yang tinggi seperti yang terjadi sekarang di berbagai negara berkembang.[54] Bahkan antara India dan Bangladesh, dua negara dengan tingkat pendidikan dan perbedaan gender yang sama saat ini, ada perbedaan pada perempuan yang hilang. Tindakan yang sama untuk meningkatkan kesejahteraan perempuan di India jauh lebih buruk dibandingkan Bangladesh.[55] Kabeer berpendapat bahwa hal ini disebabkan India memiliki kasta sosial sedangkan Bangladesh lebih homogen. Akibatnya, gagasan progresif seperti meningkatkan kesejahteraan perempuan dapat lebih mudah tersebar luas di Bangladesh

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sensus India pada tahun 2001 menunjukkan bahwa peningkatan pendidikan perempuan berkaitan dengan kenaikan rasio jenis kelamin wanita-ke-laki-laki di India. Demikian pula, penelitian Dito di Ethiopia menunjukkan bahwa dalam sebuah keluarga di mana wanita berpendidikan tinggi memiliki banyak saudara laki-laki dan sudah dekat dengan suami mereka, wanita cenderung lebih kaya, menyebabkan jumlah wanita hilang yang lebih rendah.[56] Dengan demikian, peningkatan akses terhadap pendidikan di beberapa negara cukup membantu.

Di sisi lain, penelitian di India menunjukkan bahwa peningkatan pendidikan dapat memperburuk fenomena wanita yang hilang. Peningkatan pendidikan perempuan sebenarnya dapat meningkatkan tingkat aborsi selektif seks dan selanjutnya meningkatkan rasio jenis kelamin laki-laki dan perempuan. Hal ini disebabkan orang dewasa berpendidikan lebih baik menyadari bahwa di mata masyarakat mereka, peluang untuk anak laki-laki jauh lebih baik daripada kesempatan bagi anak-anak perempuan. Selain itu, anak perempuan dipandang sebagai beban keluarga karena kurangnya kesempatan kerja, gaji, maskawin, dan kemampuan mereka untuk memiliki lahan dan properti. Mukherjee berpendapat bahwa hal ini semakin diperburuk oleh kenyataan bahwa meskipun ada pendidikan perempuan yang lebih tinggi di India, ada kelangkaan pekerjaan untuk wanita berpendidikan tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa meskipun memiliki pendidikan tinggi, perempuan di masyarakat tidak banyak berkembang.[57]

Peluang kerja[sunting | sunting sumber]

Sen berpendapat bahwa kesempatan seorang wanita untuk berpartisipasi dalam angkatan kerja memberi daya tawar lebih di dalam rumah. Di Sub-Sahara Afrika, di mana terdaat lebih sedikit perempuan yang hilang, seorang wanita pada umumnya dapat memperoleh penghasilan dari luar rumah, meningkatkan kontribusinya ke rumah tangganya dan memberikan pandangan lain yang berbeda mengenai nilai perempuan dibandingkan dengan masyarakat Asia Tenggara dan Asia Timur. Namun, pendapat Sen tentang pekerjaan yang menguntungkan di luar rumah telah menghasilkan beberapa perdebatan. Berik dan Bilginsoy meneliti bahwa meningkatkan peluang ekonomi perempuan di luar rumah akan mengurangi disparitas rasio jenis kelamin di Turki. Mereka menemukan bahwa saat perempuan berpartisipasi lebih banyak dalam angkatan kerja dan mempertahankan persalinan mereka yang tidak dibayar, rasio jenis kelamin meningkat, bertentangan dengan prediksi Sen.[58] Di sisi lain, Sen mencatat bahwa di Narsapur, India, pembuat renda memiliki daya tawar lebih sedikit dari pekerjaan mereka karena pembuatan renda dilakukan di rumah dan dianggap sebagai pekerjaan sampingan. Namun, wanita yang membuat rokok di Allahabad, India dipandang memiliki posisi yang menguntungkan dan tentu saja membantu meningkatkan pandangan masyarakat terhadap wanita. Hal ini sesuai dengan pendapat Sen bahwa hanya tenaga kerja yang bermanfaat yang dapat membongkar fenomena wanita yang hilang.

Qian menambahkan analisis ini dengan mencatat bahwa kenaikan pendapatan perempuan tidak cukup untuk memecahkan masalah perempuan yang hilang; Sebaliknya, kenaikan pendapatan perempuan harus relatif terhadap pendapatan laki-laki. Dalam studinya pada tahun 2008, Qian menunjukkan bahwa ketika wanita di China mendapatkan kenaikan pendapatan rumah tangga sebesar 10% sementara pendapatan laki-laki tetap konstan, kelahiran laki-laki turun sebesar 1,2 poin persentase. Peningkatan upah khusus perempuan ini juga meningkatkan investasi orang tua pada anak perempuan. Anak perempuan memperoleh pendidikan lebih dini. Akibatnya, peningkatan produktivitas ekonomi spesifik perempuan membantu meningkatkan kelangsungan dan investasi pada anak perempuan.[59] Jadi, jika perempuan lebih produktif secara ekonomi, hal itu dapat mengubah pandangan anak perempuan tidak produktif secara ekonomi. Hal ini dapat meningkatkan kemungkinan anak perempuan untuk bertahan hidup hingga kelahirannya dan menerima perawatan dan perhatian selama masa kecil yang mereka butuhkan.

Dukungan Organisasi Internasional[sunting | sunting sumber]

Meskipun terdapat banyak perbedaan dalam studi tentang kebijakan yang membantu mengurangi jumlah perempuan yang hilang, beberapa organisasi internasional dan negara-negara maju telah mengambil langkah-langkah untuk membantu mengatasi masalah tersebut. salagh satunya adalah OECD yang merupakan organisasi di bidang ekonomi juga memasukkan "wanita yang hilang" dalam agenda utamanya.[60][61] Selanjutnya, Konvensi Hak Anak tahun 1989 mencatat pentingnya anak-anak dalam mengukur tingkat kesetaraan suatu masyarakat. Dalam Konferensi PBB untuk Perempuan pada tahun 1995 mengembangkan platform Beijing, yang mengakui hak anak perempuan.[62] Selain itu, karena tekanan internasional, India dan China sama-sama melarang penggunaan USG untuk tujuan aborsi selektif seks.

Pada tahun 2014, Kabeer, Huq, dan Mahmud menggunakan perbandingan India dan Bangladesh untuk memperdebatkan bahwa kunci untuk memecahkan masalah perempuan yang hilang adalah penyebaran gagasan progresif. Mereka menunjukkan bahwa LSM di Bangladesh yang hadir di lebih dari tujuh puluh persen desa di Bangladesh dapat menjadi alat yang sangat membantu untuk memobilisasi perubahan dan budaya. Di sisi lain, mereka berpendapat bahwa ketidakadilan yang diatur secara kultural seperti sistem kasta India, yang memberi stratifikasi pada masyarakatnya telah mencegah penyebaran gagasan yang lebih progresif dan menyebabkan prevalensi perempuan hilang yang lebih tinggi

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sen, A (2003). "Missing women--revisited: reduction in female mortality has been counterbalanced by sex selective abortions". British Medical Journal. 327 (7427): 1297–1299. doi:10.1136/bmj.327.7427.1297. PMC 286281alt=Dapat diakses gratis. PMID 14656808. 
  2. ^ Sen, Amartya (20 December 1990). "More Than 100 Million Women Are Missing". New York Review of Books. 37 (20). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2013. 
  3. ^ https://www.aeaweb.org/articles.php?doi=10.1257/app.1.2.1
  4. ^ https://www.economist.com/news/europe/21586617-son-preference-once-suppressed-reviving-alarmingly-gendercide-caucasus
  5. ^ John, Mary E., Ravinder Kaur, Rajni Palriwala, Sarawati Raju, and Alpana Sagar. 2008. Planning Families, Planning Gender: The Adverse Child Sex Ratio in Selected Districts of Madhya Pradesh, Rajasthan, Himachal Pradesh, Haryana, and Punjab. New Delhi: Action Aid/IDRC
  6. ^ Waldron, Ingrid (1983). "Sex differences in human mortality: The role of genetic factors". Social Science & Medicine. 17 (6): 321–333. doi:10.1016/0277-9536(83)90234-4. Diakses tanggal 7 April 2011. 
  7. ^ Klasen, Stephan; Wink, Claudia (2003). "Missing women: Revisiting the Debate". Feminist Economics (9(2-3)): 263–299. 
  8. ^ Sen, Amartya (1990). "More than 100 million women are missing". The New York Review of Books. 37. 
  9. ^ Coale, Ansley (1991). "Excess Female Mortality and the Balance of the Sexes in the Population: An Estimate of the Number of "Missing Females". Population and Development review. 3. 17: 517–523. doi:10.2307/1971953. 
  10. ^ Klasen, Stephan (1994). ""Missing Women" reconsidered". Word Development (22(7)): 1061–1071. 
  11. ^ Klasen, Stephan; Claudia Wink (2002). "A turning point in gender bias in mortality? An update on the number of missing women". Population and Development Review. 2. 28: 285–312. doi:10.1111/j.1728-4457.2002.00285.x. 
  12. ^ Klausen, Stephan; Wink, Claudia (2003). "Missing Women: Revisiting the Debate". Feminist Economics. 9: 270. doi:10.1080/1354570022000077999. 
  13. ^ VALERIE M. HUDSON and ANDREA M. DEN BOER Missing Women and Bare Branches: Gender Balance and Conflict ECSP Report, Issue 11
  14. ^ Christophe Z Guilmoto, Sex imbalances at birth Trends, consequences and policy implications Diarsipkan 2012-06-04 di Archive-It Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. United Nations Population Fund, Hanoi (October 2011)
  15. ^ "The Daughter Deficit" by Tina Rosenberg, The New York Times Magazine, August 23, 2009.
  16. ^ Das Gupta, Monica (2005). "Explaining Asia's "Missing Women": A New Look at the Data". Population and development review (31(3)): 529–535. 
  17. ^ Bulte, Erwin; Nico Heenrink; Xiaobo Zhang (2011). "China's One‐Child Policy and 'the Mystery of Missing Women': Ethnic Minorities and Male‐Biased Sex Ratios*". Oxford Bulletin of Economics and Statistics. 1. 73: 21–39. doi:10.1111/j.1468-0084.2010.00601.x. 
  18. ^ Merli, Giovanna; Adrian E. Raftery (2000). "Are births underreported in rural China? Manipulation of statistical records in response to China's population policies". Demography. 1. 37 (1): 109–126. doi:10.2307/2648100. PMID 10748993. 
  19. ^ Goodkind, Daniel (2011). "Child underreporting, fertility, and sex ratio imbalance in China". Demography. 1. 48: 291–316. doi:10.1007/s13524-010-0007-y. 
  20. ^ Sen, Amartya. "MANY FACES OF GENDER INEQUALITY". Frontline. Diakses tanggal 2014-03-28. 
  21. ^ Sen, Amartya (1990-12-20). "More Than 100 Million Women Are Missing". The New York Review of Books. ISSN 0028-7504. Diakses tanggal 2015-09-15.  More than one of |work= dan |newspaper= specified (bantuan)
  22. ^ Sen, Amartya (1987). "Gender and cooperative conflicts". Helsinki: World Institute for Development Economics Research. 
  23. ^ Guilmoto, C. Z. (2012). "Skewed sex ratios at birth and future marriage squeeze in China and India, 2005–2100". Demography. 49 (1): 77–100. doi:10.1007/s13524-011-0083-7. 
  24. ^ Klasen, S. 2008. Missing Women: Some Recent Controversies on Levels and Trends in Gender Bias in Mortality. Ibero America Institute Discussion Paper No. 168. Forthcoming in Basu, K. and R. Kanbur (eds.) Arguments for a better world: Essays in honour of Amartya Sen. Oxford: Oxford University Press (forthcoming).
  25. ^ Oster, Emily (2005). "Hepatitis B and the Case of the Missing Women" (PDF). Journal of Political Economy. 113 (6): 1163–1216. doi:10.1086/498588. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-07-03. Diakses tanggal 2007-08-01. 
  26. ^ Ebenstein, Avraham Y. (February 2007). "Fertility Choices and Sex Selection in Asia: Analysis and Policy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-07-08. Diakses tanggal 19 May 2009. 
  27. ^ Oster, Emily (September 2005). "Explaining Asia's "Missing Women": A New Look at the Data – Comment" (PDF). Population and Development Review. 31 (3): 529, 535. doi:10.1111/j.1728-4457.2005.00082.x. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2008-08-30. Diakses tanggal 19 May 2009. 
  28. ^ Lin, Ming-Jen; Luoh, Ming-Ching (2008). "Can Hepatitis B Mothers Account for the Number of Missing Women? Evidence from Three Million Newborns in Taiwan". American Economic Review. 98 (5): 2259–73. doi:10.1257/aer.98.5.2259. 
  29. ^ Oster, Emily; Chen, Gang; Yu, Xinsen; Lin, Wenyao (2008). "Hepatitis B Does Not Explain Male-Biased Sex Ratios in China" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2010-01-18. Diakses tanggal 19 May 2009. 
  30. ^ Anderson, Siwan; Debraj Ray (2010). "Missing women: age and disease". The Review of Economic Studies. 4. 77 (4): 1262–1300. doi:10.1111/j.1467-937x.2010.00609.x. 
  31. ^ Stillwaggon, Eileen (2008). "Race, sex, and the neglected risks for women and girls in sub-Saharan Africa". Feminist Economics. 4. 14: 67–86. doi:10.1080/13545700802262923. 
  32. ^ James W.H. (July 2008). "Hypothesis:Evidence that Mammalian Sex Ratios at birth are partially controlled by parental hormonal levels around the time of conception". Journal of Endocrinology. 198 (1): 3–15. doi:10.1677/JOE-07-0446. PMID 18577567. 
  33. ^ see:
  34. ^ R. Jacobsen, H. Møller and A. Mouritsen, Natural variation in the human sex ratio, Hum. Reprod. (1999) 14 (12), pp 3120-3125
  35. ^ T Vartiainen; L Kartovaara & J Tuomisto (1999). "Environmental chemicals and changes in sex ratio: analysis over 250 years in finland". Environmental Health Perspectives. 107 (10): 813–815. doi:10.1289/ehp.99107813. PMC 1566625alt=Dapat diakses gratis. PMID 10504147. 
  36. ^ Michel Garenne, Southern African Journal of Demography, Vol. 9, No. 1 (June 2004), pp. 91-96
  37. ^ Michel Garenne, Southern African Journal of Demography, Vol. 9, No. 1 (June 2004), page 95
  38. ^ RB Campbell, John Graunt, John Arbuthnott, and the human sex ratio, Hum Biol. 2001 Aug;73(4):605-610
  39. ^ Ciocco, A. (1938), Variations in the ratio at birth in USA, Human Biology, 10:36–64
  40. ^ Pearson, Veronica (2006). "A Broken Compact." China's Deep Reform: Domestic Politics in Transition. hlm. 431. 
  41. ^ Meier, Patricia J.; Xiaole Zhang (2008). "Sold into adoption: the Hunan baby trafficking scandal exposes vulnerabilities in Chinese adoptions to the United States" (PDF). Cumberland Law Review. 39 (87). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-04-13. Diakses tanggal 2017-11-29. 
  42. ^ Goodman, Peter S. (Mar 12, 2006). "Stealing Babies for Adoption: With U.S. Couples Eager to Adopt, Some Infants Are Abducted and Sold in China". Washington Post. Diakses tanggal 4/11/14.  More than one of |work= dan |newspaper= specified (bantuan)
  43. ^ Dyson, Tim (2001). "The Preliminary Demography of the 2001 Census of India". Population and Development Review. 27 (2): 341–356. doi:10.1111/j.1728-4457.2001.00341.x. 
  44. ^ Klasen, Stephan; Wink, Claudia (2002). "A Turning Point in Gender Bias in Mortality? an update on the number of missing women". Population and Development Review. 28 (2): 285–312. doi:10.1111/j.1728-4457.2002.00285.x. 
  45. ^ Nussbaum, Martha (1999). "Women and equality: the capabilities approach". International Labour Review. 3. 138: 227–245. doi:10.1111/j.1564-913X.1999.tb00386.x. 
  46. ^ d'Albis, Hippolyte; David De La Croix (2012). "Missing daughters, missing brides?". Economics Letters. 3. 116: 358–360. doi:10.1016/j.econlet.2012.03.032. 
  47. ^ Kaur, Ravinder (2008). "Missing women and brides from faraway: Social consequences of the skewed sex ratio in India". AAS (Austrian Academy of Sciences) Working Papers in Social Anthropology, Approbated: 1–13. 
  48. ^ Hesketh, Therese (2011). "Selecting sex: The effect of preferring sons". Early human development. 87 (11): 759–761. doi:10.1016/j.earlhumdev.2011.08.016. 
  49. ^ Chung, Woojin; Das Gupta, Monica (2007). "The Decline of Son Preference in South Korea: the roles of development and public policy". Population and Development Review. 33 (4): 757–783. doi:10.1111/j.1728-4457.2007.00196.x. 
  50. ^ Das Gupta, Monica; Chung, Woojin; Shuzhuo, Li (February 2009). "Is There an Incipient Turnaround in Asia's 'Missing Girls' Phenomenon?". World Bank Policy Research Working Paper. 4846. doi:10.1596/1813-9450-4846. SSRN 1354952alt=Dapat diakses gratis. 
  51. ^ Guilmoto, Christophe Z. (2009). "The Sex Ratio Transition in Asia" (PDF). CEPED Working Paper. 5. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-07-25. Diakses tanggal 2009-11-19. 
  52. ^ Sen, Amartya (20 December 1990). "More Than 100 Million Women Are Missing". The New York Review. Diakses tanggal 21 April 2016. 
  53. ^ Jafri, S. M. (2007). Missing Women: Trends, Protraction and Economic Development in Muslim Countries. Pakistan Horizon, 60(4), 1-25.
  54. ^ Lynch, K. A. (2011). Why weren't (many) European women ‘missing’?. The History of the Family,16(3), 250-266.
  55. ^ Kabeer, N.; Huq, L.; Mahmud, S. (2014). "Diverging stories of "missing women" in South Asia: Is son preference weakening in Bangladesh?". Feminist Economics. 20 (4): 138–163. doi:10.1080/13545701.2013.857423. 
  56. ^ Dito, B. B. (2015). "Women's Intrahousehold Decision-Making Power and Their Health Status: Evidence from Rural Ethiopia". Feminist Economics. 21 (3): 168–190. doi:10.1080/13545701.2015.1007073. 
  57. ^ Mukherjee, S. S. (2013). "Women's empowerment and gender bias in the birth and survival of girls in urban India". Feminist Economics. 19 (1): 1–28. doi:10.1080/13545701.2012.752312. 
  58. ^ Berik, Günseli; Cihan Bilginsoy (2000). "Type of work matters: women's labor force participation and the child sex ratio in Turkey" (PDF). World Development. 5. 28: 861–878. doi:10.1016/s0305-750x(99)00164-3. 
  59. ^ Qian, N (2008). "Missing women and the price of tea in China: The effect of sex-specific earnings on sex imbalance". The Quarterly Journal of Economics. 123 (3): 1251–1285. doi:10.1162/qjec.2008.123.3.1251. 
  60. ^ “Social Institutions & Gender Index”. OECD Development Center. http://www.genderindex.org/data
  61. ^ Boris Branisa, Stephan Klasen, Maria Ziegler, Denis Drechsler, and Johannes Jütting (2013): The institutional basis of gender inequality: the Social Institutions and Gender Index (SIGI). Feminist Economics, Published online: 11 Dec 2013.
  62. ^ Croll, E. J. (2001). Amartya Sen's 100 Million Missing Women. Oxford Development Studies,29(3), 225-244.