Lompat ke isi

Universitas Oxford

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari University of Oxford)
Universitas Oxford
University of Oxford
Lambang kebesaran Universitas Oxford
bahasa Latin: Universitas Oxoniensis
Nama lain
The Chancellor, Masters and Scholars of the University of Oxford[1]
MotoDominus Illuminatio Mea (Latin) (dari Mazmur 27:1)
Moto dalam bahasa Inggris
The Lord is my light (Tuhan adalah terangku)
JenisRiset publik kolegiat
DidirikanAb immemorabili
perkuliahan dimulai sejak tahun 1096; 927 tahun lalu (1096)[2]
Dana abadi£6.1 miliar (termasuk kolese-kolese) (2019)[3]
Anggaran£2.145 miliar(2019–20)[3]
KanselirLord Patten of Barnes
Wakil KanselirIrene Tracey[4]
Jumlah mahasiswa24,515 (2019)[5]
Sarjana11,955
Magister12,010
Lokasi,
Warna  Oxford Blue[6]
Afiliasi
Situs webwww.ox.ac.uk

University of Oxford, dikenal masyarakat Indonesia dengan nama Universitas Oxford, adalah universitas riset publik kolegiat yang terletak di kota Oxford, Inggris. Bukti pengajaran dapat ditelusuri sejak tahun 1096,[2] menjadikannya universitas tertua di dunia berbahasa Inggris dan universitas tertua kedua di dunia yang terus beroperasi hingga saat ini.[2][7][8] Oxford berkembang pesat sejak tahun 1167, ketika Henry II melarang mahasiswa Inggris untuk menjalankan perkuliahan di Universitas Paris.[2] Setelah perselisihan antara mahasiswa dan penduduk kota Oxford pada tahun 1209, beberapa akademisi melarikan diri ke arah timur laut di mana mereka mendirikan Universitas Cambridge.[9] Kedua universitas arkais ini memiliki banyak kesamaan dan bersama-sama disebut sebagai Oxbridge.[10]

Universitas Oxford terdiri dari tiga puluh sembilan kolese semi-otonom konstituen, empat asrama swasta permanen, dan berbagai departemen akademik yang diorganisasikan ke dalam empat divisi.[11] Setiap kolese adalah lembaga independen yang mengatur urusannya sendiri di dalam universitas, mengendalikan keanggotaannya sendiri dan memiliki struktur dan kegiatan internalnya sendiri, dimana semua mahasiswa diwajibkan untuk menjadi anggota sebuah kolese. Oxford tidak memiliki kampus utama, dan gedung serta fasilitasnya tersebar di seluruh pusat kota. Pengajaran sarjana di Oxford terdiri dari ceramah, sistem tutorial di kolese dan asrama, seminar, praktik laboratorium dan kadang-kadang tutorial lebih lanjut yang disediakan oleh fakultas dan departemen universitas pusat. Pengajaran pascasarjana secara eksklusif diberikan secara dominan oleh universitas pusat.

Universitas Oxford juga mengoperasikan Museum Ashmolean, yang merupakan museum universitas tertua di dunia; Oxford University Press, percetakan universitas terbesar di dunia; dan sistem perpustakaan akademik terbesar secara nasional.[12] Pada tahun fiskal yang berakhir 31 Juli 2023, Oxford memiliki total pendapatan konsolidasi sebesar £2,92 miliar, dimana £789 juta di antaranya berasal dari hibah dan kontrak penelitian.[13]

Oxford telah mendidik berbagai alumni terkemuka di dunia, termasuk 30 Perdana Menteri Britania Raya dan banyak kepala negara dan pemerintahan di seluruh dunia.[14] Setidaknya pada Oktober 2022, 73 penerima Penghargaan Nobel, 4 Peraih Medali Fields, dan 6 pemenang Penghargaan Turing telah dimatrikulasi sebagai mahasiswa, bekerja, atau mengadakan beasiswa kunjungan di Universitas Oxford, sementara alumninya telah memenangkan 160 medali Olimpiade.[15] Universitas Oxford juga merupakan rumah bagi banyak beasiswa, termasuk Beasiswa Rhodes, salah satu program beasiswa pascasarjana internasional tertua di dunia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penampakan atas Mob Quad Merton College, alun-alun segi empat tertua di Oxford, dibangun antara tahun 1288 dan 1378
Pada tahun 1605, Oxford masih merupakan kota bertembok, namun beberapa kolese telah dibangun di luar tembok kota (seperti yang terlihat pada peta ini).
Balliol College, merupakan kolese konstituen tertua dari Universitas Oxford

Tanggal pendirian Universitas Oxford secara resmi tidak diketahui.[16] Namun, proses belajar-mengajar di Oxford sudah ada dalam beberapa bentuk sejak tahun 1096.[2] Theobald dari Étampes diketahui menjadi pengajar pertama di Universitas Oxford pada awal tahun 1100-an.

Pertumbuhannya pesat sejak tahun 1167 ketika mahasiswa Inggris tidak diperbolehkan untuk menghadiri Universitas Paris.[2] Sejarawan Gerald dari Wales memberi kuliah kepada mahasiswa-mahasiswa tersebut pada tahun 1188, dan cendekiawan asing pertama yang diketahui, Emo dari Friesland, tiba pada tahun 1190. Pimpinan universitas memiliki gelar kanselir setidaknya sejak tahun 1201, dan para master diakui sebagai universitas atau korporasi pada tahun 1231.[2][17] Oxford diberi piagam kerajaan pada tahun 1248 pada masa pemerintahan Raja Henry III.[18]

Setelah perselisihan antara mahasiswa dan penduduk kota Oxford pada tahun 1209, beberapa akademisi melarikan diri dari kekerasan tersebut ke kota Cambridge, yang kemudian menjadi cikal bakal pendirian Universitas Cambridge.[9][19]

Pada zaman dahulu, mahasiswa bergumul berdasarkan asal-usul geografis, menjadi dua 'bangsa', mewakili Utara (northerners atau Boreales, yang mencakup orang-orang Inggris dari utara Sungai Trent dan Skotlandia) dan Selatan (southerners atau Australes, yang mencakup orang Inggris dari selatan Sungai Trent, orang Irlandia dan orang Welsh).[20][21] Pada abad-abad berikutnya, asal usul geografis terus mempengaruhi afiliasi banyak mahasiswa ketika keanggotaan sebuah kolese atau asrama menjadi norma di Oxford. Selain itu, anggota banyak ordo keagamaan, termasuk Dominikan, Fransiskan, Karmelit, dan Agustinian yang menetap di Oxford pada pertengahan abad ke-13, memperoleh pengaruh dan memelihara rumah atau aula untuk mahasiswa.[22] Pada waktu yang hampir bersamaan, para dermawan swasta mulai mendirikan kolese sebagai komunitas ilmiah yang independen. Di antara pendiri paling awal adalah William dari Durham, yang pada tahun 1249 mendirikan University College,[22] dan John Balliol, ayah dari calon Raja Skotlandia, mendirikan Balliol College yang menyandang namanya.[20] Pendiri lainnya, Walter de Merton, yang merupakan seorang Lord Chancellor Inggris yang kemudian menjadi Uskup Rochester, merancang serangkaian peraturan untuk kehidupan kampus;[23][24] Merton College dengan demikian menjadi model bagi kolese-kolese lain di Oxford,[25] dimana praktiknya juga tertular di Universitas Cambridge. Setelah itu, semakin banyak mahasiswa yang tinggal di sebuah kolese dibandingkan di aula dan rumah ibadah.[22]

Pada tahun 1333–1334, upaya dari beberapa akademisi Oxford untuk mendirikan Universitas Stamford, dihalangi oleh kedua universitas Oxford dan Cambridge dimana mereka mengajukan petisi kepada Raja Edward III.[26] Setelah itu, hingga tahun 1820-an, tidak ada universitas baru yang diizinkan didirikan di Inggris, bahkan di London; dengan demikian, Oxford dan Cambridge memiliki duopoli, yang tidak biasa terjadi di negara-negara besar di Eropa Barat.[27][28]

Reformasi[sunting | sunting sumber]

Kedua kolese perempuan pertama
Lady Margaret Hall, ditemukan tahun 1878
Somerville College, ditemukan tahun 1879

Sebagai institusi yang terafiliasi dengan gereja, Oxford telah, selama berabad-abad menjalankan tradisinya yang ultrakonservatif. Reformasi administratif pada abad ke-19 mencakup penggantian ujian lisan dengan ujian masuk tertulis, toleransi yang lebih besar terhadap para Pengingkar Inggris, dan pendirian empat kolese yang dikhususkan bagi perempuan (sebelumnya perempuan dilarang untuk mendapatkan gelar dan pendidikan di Oxford). Keputusan Dewan Penasihat pada abad ke-20 (misalnya penghapusan ibadah harian wajib, pemisahan Regius Professorship bahasa Ibrani dari status klerikal, pengalihan warisan teologis perguruan tinggi ke tujuan lain) melonggarkan hubungan Oxford dengan gereja dan praktik tradisional. Selain itu, meskipun Oxford secara historis menekankan pada pengetahuan klasik, kurikulumnya diperluas pada abad ke-19 hingga mencakup studi ilmiah dan kedokteran.

Pada tahun 1875, Universitas Oxford mengeluarkan statuta yang memperbolehkan pengujian bagi perempuan pada tingkat sarjana;[29] untuk periode singkat di awal tahun 1900-an, statuta ini mengizinkan perempuan untuk menerima gelar ad eundem dari Universitas Dublin.[30] Pada bulan Juni 1878, Asosiasi Pendidikan Wanita (AEW) dibentuk, yang bertujuan untuk mendirikan sebuah kolese khusus untuk wanita di Oxford. Beberapa anggota asosiasi terkenal meliputi George Granville Bradley, T. H. Green dan Edward Stuart Talbot. Talbot bersikeras pada pendirian institusi khusus Anglikan, yang tidak dapat diterima oleh sebagian besar anggota lainnya. Kedua kubuh tersebut akhirnya pecah, dan kelompok Talbot mendirikan Lady Margaret Hall pada tahun 1878, sementara T. H. Green mendirikan Somerville College yang tidak berdenominasi pada tahun 1879.[31] Lady Margaret Hall dan Somerville membuka pintu bagi 21 siswa pertama mereka (12 dari Somerville, 9 dari Lady Margaret Hall) pada tahun 1879, yang menghadiri kuliah di ruangan di atas toko roti Oxford.[29] Terdapat juga 25 pelajar perempuan yang tinggal di rumah atau bersama teman-temannya pada tahun 1879, sebuah kelompok yang berkembang menjadi Perkumpulan Pelajar Rumahan Oxford dan pada tahun 1952 menjadi St Anne's College.[32][33]

Pada tanggal 7 Oktober 1920 perempuan mulai diberi hak untuk diterima sebagai anggota penuh universitas dan diberi hak tambahan untuk mengambil gelar.[34] Pada tahun 1927, don universitas menciptakan kuota yang membatasi jumlah mahasiswa perempuan hingga seperempat jumlah mahasiswa laki-laki, sebuah keputusan yang tidak dihapuskan hingga tahun 1957.[29] Namun, pada periode ini, kolese-kolese di Oxford masih bersifat lajang, sehingga jumlah perempuan juga dibatasi oleh kapasitas kolese perempuan yang ada dalam penerimaan mahasiswa. Baru pada tahun 1959 kolese khusus wanita diberi status kolegiat penuh.[35]

Pada tahun 1974, Brasenose, Jesus, Wadham, Hertford dan St Catherine's menjadi kolese pertama yang (sebelumnya seluruhnya laki-laki) menerima perempuan.[36][37] Mayoritas kolese pria tunggal menerima mahasiswi pertama mereka pada tahun 1979,[37] diikuti oleh Christ Church pada tahun 1980,[38] dan Oriel menjadi kolese pria tunggal terakhir yang menerima mahasiswi pada tahun 1985.[39] Sebagian besar kolese pascasarjana Oxford didirikan sebagai lembaga pendidikan bersama pada abad ke-20, kecuali St Antony's, yang didirikan sebagai kolese pria pada tahun 1950 dan mulai menerima perempuan hanya pada tahun 1962.[40] Pada tahun 1988, 40% mahasiswa sarjana di Oxford adalah perempuan;[41] pada tahun 2016, 45% populasinya adalah mahasiswi, dan setidaknya 47% merupakan mahasiswi sarjana.[42][43]

Kampus[sunting | sunting sumber]

Atrium Laboratorium Penelitian Kimia; Oxford telah banyak berinvestasi dalam fasilitas laboratorium baru dalam beberapa tahun terakhir.
Teater Sheldonian, dibangun oleh Christopher Wren di antara tahun 1664 dan 1668, menjadi tuan rumah kongregasi universitas serta tempat upacara pemberian gelarnya.

Universitas Oxford adalah "universitas kota" yang tidak memiliki kampus utama; kolese, departemen, akomodasi, dan fasilitas lainnya tersebar di seluruh pusat kota. Area Sains, yang merupakan tempat sebagian besar departemen sains berada, merupakan area yang umumnya disebut dengan kampus. Kawasan Observatorium Radcliffe seluas sepuluh acre (4 hektar) di barat laut kota Oxford saat ini sedang dalam tahap pengembangan.

Gedung-gedung universitas yang ikonis meliputi Radcliffe Camera, Teater Sheldonian yang digunakan untuk konser musik, ceramah, dan upacara universitas, serta Examination Schools, tempat diadakannya ujian dan beberapa perkuliahan. Sebelum adanya Sheldonian, Gereja Universitas Santa Perawan Maria sebelumnya digunakan untuk upacara-upacara akademis.

Pada tahun 2012–2013, pihak universitas menjalankan pembangunan Castle Mill seluas satu hektar (400 mx 25 m) yang kontroversial di blok mahasiswa 4–5 lantai yang menghadap Cripley Meadow dan Port Meadow yang bersejarah, sehingga menghalangi pemandangan menara di pusat kota.[44] Pembangunan tersebut telah diibaratkan oleh banyak orang seperti membangun "gedung pencakar langit di samping Stonehenge".[45]

Oxford juga memiliki Taman Universitas, kawasan seluas 70 acre (28 ha) di timur laut kota Oxford, dekat dengan Keble College, Somerville College, dan Lady Margaret Hall. Taman ini terbuka untuk umum pada siang hari.

Botanic Garden di High Street adalah kebun raya tertua di Inggris. Kebun ini berisi lebih dari 8.000 spesies tanaman berbeda di lahan seluas 18 ha (44+12 ekar). Hal ini menjadikannya salah satu tempat koleksi tumbuhan utama yang paling beragam di dunia dan mencakup perwakilan lebih dari 90% famili tumbuhan tingkat tinggi. Harcourt Arboretum adalah situs seluas 130-ekar (53 ha) selatan kota yang mencakup hutan asli dan padang rumput seluas 67 acre (27 hektar). Hutan bernama Wytham Woods seluas 1.000-ekar (4,0 km2) juga dimiliki oleh universitas dan digunakan untuk penelitian di bidang zoologi dan perubahan iklim.[46]

Organisasi dan tata kelola[sunting | sunting sumber]

Sebagai universitas kolegiat, Universitas Oxford memberi wewenang kepada kolese-kolesenya untuk mengatur pengajaran bagi mahasiswa sarjana, dan anggota suatu departemen akademik biasanya juga tersebar di kolese-kolese tersebut. Meskipun kolese tertentu memiliki keselarasan pada mata pelajaran tertentu (misalnya, Nuffield College sebagai pusat ilmu-ilmu sosial), sebagian besar kolese lainnya memiliki gabungan akademisi dan mahasiswa dari beragam mata pelajaran. Fasilitas seperti perpustakaan disediakan pada semua tingkatan: oleh universitas pusat (Bodleian), oleh departemen (perpustakaan masing-masing departemen, seperti Perpustakaan Fakultas Bahasa Inggris), dan oleh kolese (yang masing-masing memiliki perpustakaan multi-disiplin untuk penggunaan anggotanya).

Pemerintahan pusat[sunting | sunting sumber]

Wellington Square telah menjadi identik dengan administrasi pusat universitas.

Pimpinan formal universitas dijabat oleh seorang kanselir, saat ini dipegang oleh the Lord Patten of Barnes, dan seperti di sebagian besar universitas Inggris lainnya, jabatan seorang kanselir hanyalah sebuah formalitas dan tidak terlibat dalam pengelolaan sehari-hari universitas. Kanselir dipilih oleh anggota konvokasi, sebuah badan yang terdiri dari seluruh lulusan universitas, yang memegang jabatan tersebut sampai mati.[47]

Wakil Kanselir, saat ini Irene Tracey,[4] adalah pimpinan de facto universitas. Lima wakil kanselir lainnya memiliki tanggung jawab khusus untuk pendidikan; riset; perencanaan dan sumber daya; pembangunan dan urusan luar negeri; dan personel serta kesamarataan.

Dua proktor universitas, yang dipilih setiap tahun secara bergilir dari dua kolese mana pun, merupakan ombudsman internal yang memastikan bahwa pimpinan pusat dan anggotanya mematuhi statuta universitas. Peran ini mencakup disiplin dan pengaduan mahasiswa, serta pengawasan terhadap proses pengajaran.[48] Para profesor universitas secara kolektif disebut sebagai Statutory Professors of the University of Oxford dan memiliki pengaruh yang besar dalam jalannya program pascasarjana universitas.

Universitas Oxford adalah sebuah "universitas negeri" (disebut sebagai universitas publik di Britania Raya) dalam artian bahwa Oxford menerima dana publik dari pemerintah. Namun, Oxford juga dapat dikatakan sebagai "universitas swasta" dalam artian bahwa mereka sepenuhnya merdeka dari pengaruh pemerintah dan, secara teori, dapat memilih untuk menjadi sepenuhnya swasta dengan menolak dana dari pemerintah Inggris.[49]

Kolese[sunting | sunting sumber]

Tom Quad, Christ Church College
Main Quad, Worcester College

Untuk menjadi anggota universitas, semua mahasiswa, dan sebagian besar staf akademik, juga diwajibkan untuk menjadi anggota suatu kolese atau asrama. Terdapat tiga puluh sembilan kolese di Universitas Oxford dan empat asrama swasta permanen (PPH), yang masing-masing mengendalikan keanggotaannya dan memiliki struktur serta aktivitas internalnya sendiri.[50] Tidak semua kolese menawarkan semua program studi, namun umumnya, kolese-kolese menyediakan berbagai macam mata pelajaran.

Terdapat 39 kolese (college) dan 4 Private Hall di Universitas Oxford:

Kolese

Asrama swasta permanen (Permanent Private Hall) didirikan oleh denominasi Kristen yang berbeda. Salah satu perbedaan antara kolese dan PPH adalah bahwa meskipun kolese diatur oleh rekan-rekan kolese tersebut, pengelolaan PPH berada, setidaknya sebagian, pada denominasi Kristen yang bersangkutan. Keempat PPH yang ada saat ini adalah:

Permanent Private Hall (PPH)

Kolese dan PPH bergabung sebagai Konferensi para-Kolese, yang mewakili keprihatinan bersama dari beberapa kolese di universitas, untuk membahas masalah-masalah yang menjadi kepentingan bersama dan bertindak secara kolektif bila diperlukan, seperti dalam berurusan dengan universitas pusat.[51][52] Konferensi para-Kolese didirikan berdasarkan rekomendasi Komisi Franks pada tahun 1965.[53]

Afiliasi[sunting | sunting sumber]

Universitas Oxford adalah anggota dari Russell Group, Grup Coimbra, G5, Liga Universitas Riset Eropa, dan Aliansi Internasional Universitas Riset. Universitas ini juga merupakan anggota inti dari Europaeum dan bagian dari "segitiga emas" universitas-universitas di Britania Raya (bersama dengan Cambridge dan Universitas London).[54]

Profil akademik[sunting | sunting sumber]

Penerimaan mahasiswa[sunting | sunting sumber]

Statistik penerimaan mahasiswa sarjana
2022[55] 2021[56] 2020[57] 2019[58] 2018[59]
Pendaftar 23,819 24,338 23,414 23,020 21,515
Tingkat Penawaran (%) 15.3 14.6 16.8 16.9 17.8
Diterima 3,271 3,298 3,695 3,280 3,309
Diterima dan masuk (%) 89.7 92.8 94.0 84.3 86.2
Rasio Penerimaan 7.28 7.38 6.34 7.02 6.50
Tarif Masuk Rata-rata UCAS[60] 205 201 200 205
Komposisi Mahasiswa menurut HESA (2022)
Domisil[61] dan Etnis[62] Total
Putih Britania 50% 50
 
Etnis Minoritas Britania[a] 16% 16
 
Internasional UE 9% 9
 
Internasional Non-UE 25% 25
 
Indikator Perluasan Informasi[63][64]
Perempuan 54% 54
 
Berpendidikan Swasta 31% 31
 
Area Partisipasi Rendah[b] 6% 6
 
Persentase siswa berpendidikan negeri di Oxford dan Cambridge[65][66]

Sama halnya dengan sebagian besar universitas di Inggris, calon mahasiswa sarjana mendaftar melalui sistem aplikasi UCAS. Unik untuk Oxford dan Cambridge, beserta calon mahasiswa untuk kedokteran dan kedokteran gigi adalah mereka diharuskan memenuhi tenggat waktu lebih awal yaitu tanggal 15 Oktober setiap tahunnya untuk mengirimkan pendaftaran.[67] Sutton Trust menyatakan bahwa Universitas Oxford dan Universitas Cambridge menerima mahasiswa sarjana secara tidak proporsional dari 8 sekolah swasta berbiaya tinggi yang menyumbang 1.310 tempat di Oxbridge selama tiga tahun berturut-turut. Sebagai perbandingan, keduanya hanya menerima 1.220 orang dari 2.900 sekolah lainnya.[68]

Untuk memungkinkan penilaian yang lebih personal terhadap mahasiswa yang mungkin akan melamar ke keduanya, pelamar sarjana tidak diizinkan untuk mendaftar ke Oxford dan Cambridge pada tahun yang sama. Satu-satunya pengecualian adalah pelamar untuk beasiswa organ[69] dan mereka yang mendaftar untuk mengambil gelar sarjana kedua.[70] Oxford memiliki tingkat penawaran terendah dari semua universitas Russell Group.[71]

Kebanyakan pelamar memilih untuk mendaftar ke salah satu kolese. Untuk mahasiswa sarjana, kolese-kolese di Oxford bekerja sama untuk memastikan bahwa siswa terbaik mendapatkan tempat di universitas tersebut terlepas dari preferensi kolese mereka. Bagi mahasiswa pascasarjana, semua pelamar yang menerima tawaran dari universitas akan dijamin keanggotaannya di sebuah kolese, meskipun mereka belum tentu diberikan keanggotaan di kolese pilihannya.[72]

Seleksi mahasiswa sarjana didasarkan pada hasil ujian yang diprediksi dan dicapai, referensi sekolah, dan, dalam beberapa mata pelajaran, tes penerimaan tertulis atau karya tertulis yang dikirimkan oleh kandidat. Sekitar 60% pelamar terpilih, meskipun hal ini bervariasi berdasarkan subjek. Setiap kolese biasanya akan mengundang kandidat terpilih untuk menghadiri wawancara, di mana mereka diberikan makanan dan akomodasi selama sekitar tiga hari pada bulan Desember. Sebagian besar pelamar sarjana akan diwawancarai secara individual oleh akademisi di lebih dari satu kolese. Pada tahun 2020 wawancara dipindahkan secara online,[73] dan akan tetap berlangsung secara online hingga setidaknya tahun 2027.[74]

Penawaran untuk memasuki sarjana biasanya dikirimkan pada awal Januari, dan setiap tawaran biasanya berasal dari kolese tertentu. Satu dari empat kandidat mendapatkan tempat dari kolese yang tidak mereka lamar. Beberapa program studi mungkin memberikan "penawaran terbuka" kepada beberapa kandidat, yang tidak ditugaskan ke kolese tertentu hingga hasil A-Level mereka keluar di bulan Agustus.[75][76]

Oxford sering mendapat kecaman karena dituding mempromosikan elitisme, terlihat dari banyaknya mahasiswa berpendidikan swasta di dalamnya;[77] sebagai contoh, penolakan Laura Spence dari universitas tersebut pada tahun 2000 menimbulkan perdebatan yang luas.[78] Pada tahun 2016, Universitas Oxford hanya memberikan penawaran kepada 59% pelajar Inggris dari sekolah negeri, sementara sekitar 93% dari seluruh pelajar Inggris dan 86% siswa Inggris pasca-16 tahun dididik di sekolah negeri secara keseluruhan.[79][80][81] Universitas Oxford menghabiskan lebih dari £6 juta per tahun pada program penjangkauan untuk mendorong pelamar dari demografi yang kurang terwakili.[79]

Pengajaran[sunting | sunting sumber]

Pengajaran sarjana berpusat pada tutorial, di mana 1-4 siswa menghabiskan kira-kira satu jam bersama dengan seorang akademisi untuk mendiskusikan pekerjaan minggu mereka, biasanya sebuah esai (humaniora, sebagian besar ilmu sosial, beberapa ilmu matematika, fisika, dan kehidupan) atau lembar masalah (sebagian besar matematika, fisika, dan ilmu kehidupan, dan beberapa ilmu sosial). Universitas pusat sendiri bertanggung jawab untuk menyelenggarakan ujian dan pemberian gelar. Pengajaran sarjana berlangsung selama tiga semester akademik yang terdiri dari delapan minggu per semester: Michaelmas, Hilary dan Trinity.[82] (Secara resmi dikenal sebagai 'Semester Penuh') Secara internal, minggu-minggu dalam suatu semester dimulai pada hari Minggu, dan disebut secara numerik, dengan minggu awal dikenal sebagai "minggu pertama ", dan minggu terakhir disebut sebagai "minggu kedelapan" dan penomorannya diperpanjang untuk merujuk pada minggu-minggu sebelum dan sesudah semester (misalnya, "minggu ke-8" mendahului semester).[83] Mahasiswa sarjana harus berada di Oxford mulai Kamis minggu ke-0. Masa pengajaran di Oxford lebih pendek dibandingkan dengan sebagian besar universitas Inggris lainnya,[84] dan total durasinya kurang dari setengah tahun. Namun, mahasiswa sarjana juga diharapkan melakukan beberapa tugas akademik selama tiga periode libur (yang dikenal dengan Natal, Paskah, dan Libur Panjang).

Gelar penelitian di tingkat master dan doktoral diberikan dalam semua mata pelajaran yang dipelajari di tingkat pascasarjana di universitas.

Beasiswa[sunting | sunting sumber]

Rhodes House adalah rumah bagi Beasiswa Rhodes, yang sering dianggap sebagai beasiswa paling prestisius di dunia.

Ada banyak peluang bagi mahasiswa di Oxford untuk menerima bantuan keuangan selama masa studi mereka. Oxford Opportunity Bursaries, yang diperkenalkan pada tahun 2006, adalah beasiswa berbasis sarana yang berlaku di seluruh universitas yang tersedia bagi semua program sarjana, dengan total kemungkinan hibah sebesar £10,235 untuk gelar 3 tahun. Selain itu, masing-masing kolese juga menawarkan beasiswa dan dana untuk membantu siswanya. Untuk studi pascasarjana, ada banyak beasiswa yang melekat pada universitas, tersedia bagi mahasiswa dari berbagai latar belakang, mulai dari Beasiswa Rhodes hingga Beasiswa Weidenfeld yang relatif baru.[85] Oxford juga menawarkan Beasiswa Clarendon yang terbuka untuk pelamar pascasarjana dari semua negara.[86] Beasiswa Clarendon pada dasarnya didanai oleh Oxford University Press, yang bekerja sama dengan kolese dan kemitraan penghargaan lainnya.[87][88] Pada tahun 2016, Universitas Oxford mengumumkan bahwa mereka akan menyelenggarakan kursus ekonomi online gratis pertamanya sebagai bagian dari skema "kursus online terbuka besar-besaran" (Mooc), dalam kemitraan dengan jaringan universitas online AS.[89] Kursus yang tersedia disebut 'Dari Kemiskinan Menuju Kemakmuran: Memahami Pembangunan Ekonomi'.

Siswa yang berhasil dalam ujian awal akan diberi penghargaan oleh kolese mereka dengan beasiswa dan eksibisi, biasanya merupakan hasil dari sumbangan jangka panjang, meskipun sejak diperkenalkannya biaya sekolah, jumlah uang yang tersedia hanya berupa nominal. Para sarjana, dan peserta eksibisi di beberapa kolese, berhak mengenakan jubah akademik yang lebih tebal; commoners atau "rakyat jelata" (mereka yang harus membayar makanan dan penginapan) dibatasi pada pakaian akademis pendek tanpa lengan. Oleh karena itu, istilah "sarjana" dalam kaitannya dengan Oxford memiliki arti khusus dan juga arti yang lebih umum dari seseorang yang memiliki kemampuan akademis yang luar biasa. Di masa lalu, ada "bangsawan rakyat jelata" dan "tuan-tuan rakyat jelata", namun pangkat ini dihapuskan pada abad ke-19. Beasiswa "Tertutup", yang hanya tersedia bagi kandidat yang memenuhi persyaratan tertentu seperti berasal dari sekolah tertentu, dihapuskan pada tahun 1970an dan 1980an.[90]

Perpustakaan[sunting | sunting sumber]

Gedung Clarendon, rumah bagi banyak staf senior Perpustakaan Bodleian, yang sebelumnya rumah bagi administrasi pusat Universitas Oxford

Universitas Oxford memiliki sistem perpustakaan universitas terbesar di Inggris,[12] dan, dengan lebih dari 11 juta volume disimpan di rak sepanjang 120 mil (190 km), grup Bodleian adalah perpustakaan terbesar kedua di Inggris, setelah British Library. Bodleian merupakan perpustakaan deposit resmi, artinya perpustakaan berhak meminta salinan gratis dari setiap buku yang diterbitkan di Inggris. Oleh karena itu, koleksinya bertambah dengan kecepatan lebih dari tiga mil (lima kilometer) rak setiap tahunnya.[91]

Bangunan yang disebut sebagai perpustakaan penelitian utama universitas, The Bodleian, terdiri dari Perpustakaan Bodleian asli di Old School Quadrangle, yang didirikan oleh Sir Thomas Bodley pada tahun 1598 dan dibuka pada tahun 1602,[92] Radcliffe Camera, Gedung Clarendon, dan Perpustakaan Weston. Sebuah terowongan di bawah Broad Street menghubungkan gedung-gedung ini, dengan Gladstone Link, yang dibuka untuk pembaca pada tahun 2011, menghubungkan Old Bodleian dan Radcliffe Camera.

Perpustakaan Duke Humfrey's di Perpustakaan Bodleian

Grup Perpustakaan Bodleian dibentuk pada tahun 2000, menyatukan Perpustakaan Bodleian dan beberapa perpustakaan mata pelajaran lainnya.[93] Bodleian sekarang terdiri dari 28[94] perpustakaan, beberapa di antaranya dibuat dengan menyatukan koleksi-koleksi yang sebelumnya terpisah, termasuk Perpustakaan Sackler, Perpustakaan Hukum, Perpustakaan Ilmu Sosial, dan Perpustakaan Sains Radcliffe.[93] Produk utama lainnya dari kolaborasi ini adalah sistem perpustakaan terintegrasi bersama bernama OLIS (Oxford Libraries Information System),[95] dan sistem antarmuka publiknya, SOLO (Search Oxford Libraries Online), yang juga menyediakan katalog elektronik yang mencakup semua perpustakaan anggota dan juga perpustakaan masing-masing kolese dan perpustakaan fakultas lainnya, yang bukan anggota kelompok tetapi membagi informasi katalog.[96]

Tempat penyimpanan buku baru dibuka di South Marston, Swindon, pada bulan Oktober 2010,[97] dan proyek pembangunan terbaru termasuk renovasi gedung New Bodleian, yang berganti nama menjadi Perpustakaan Weston ketika dibuka kembali pada tahun 2015.[98][99] Renovasi ini dirancang untuk menampilkan dengan lebih baik berbagai harta perpustakaan (termasuk Folio Pertama Shakespeare dan Alkitab Gutenberg).

Museum[sunting | sunting sumber]

Interior dalam Museum Pitt Rivers

Oxford memiliki sejumlah museum dan galeri, yang dibuka secara gratis untuk umum. Museum Ashmolean, didirikan pada tahun 1683, adalah museum tertua di Inggris, dan museum universitas tertua di dunia.[100] Ashmolean menyimpan banyak koleksi seni dan arkeologi, termasuk karya Michelangelo, Leonardo da Vinci, J.M.W. Turner, dan Picasso, serta harta karun seperti Scorpion Macehead, Kronik Paros, dan Alfred Jewel. Di dalamnya juga terdapat "The Messiah", biola Stradivarius asli, yang dianggap oleh beberapa orang sebagai salah satu contoh terbaik yang pernah ada.[101]

Museum Sejarah Alam Universitas (Oxford University Museum of Natural History) menyimpan spesimen zoologi, entomologi, dan geologi universitas. OUMNH bertempat di sebuah bangunan neo-Gotik besar di Parks Road, di Area Sains universitas.[102][103] Di antara koleksinya adalah kerangka Tyrannosaurus rex dan Triceratops, serta sisa-sisa burung dodo terlengkap yang tidak bisa ditemukan di mana pun di dunia. Universitas ini juga menjadi tuan rumah Simonyi Professorship of the Public Understanding of Science, yang saat ini dijabat oleh Marcus du Sautoy.[104]

Percetakan[sunting | sunting sumber]

Oxford University Press adalah pers universitas tertua kedua di dunia dan saat ini merupakan percetakan universitas terbesar berdasarkan jumlah publikasinya.[105] Lebih dari 6.000 buku baru diterbitkan setiap tahunnya,[106] termasuk banyak karya referensi, profesional, dan akademis (seperti Oxford English Dictionary, Concise Oxford English Dictionary, Oxford World's Classics, Oxford Dictionary of National Biography, dan Concise Kamus Biografi Nasional).

Peringkat[sunting | sunting sumber]

Menurut Peringkat Universitas Dunia Times Higher Education tahun 2012, Oxford adalah salah satu dari enam universitas paling bergengsi di dunia.[107] Dalam Times Higher Education World University Rankings 2013, Oxford menempati posisi dua di bawah Universitas Harvard, atau yang pertama di Britania Raya dan Eropa.[108] Oxford juga menempati posisi satu selama tiga tahun berturut-turut dalam pemeringkatan Klinis, Pra-klinik dan Kesehatan.[109]

Oxford telah menduduki posisi pertama dalam pemeringkatan yang dilakukan oleh Times Good University Guide selama sebelas tahun berturut-turut,[110] dan berada di posisi kedua dalam pemeringkatan The Guardian pada tahun 2013.[111]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The University as a charity". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 January 2016. 
  2. ^ a b c d e f g "A Brief History of the University". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-11. Diakses tanggal 2007-10-30. 
  3. ^ a b "Finance and funding". ox.ac.uk. Diakses tanggal 3 April 2020. 
  4. ^ a b "Professor Irene Tracey, CBE, FMedSci". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2016. Diakses tanggal 5 January 2023. 
  5. ^ "University of Oxford – Student Statistics". Tableau Software. 
  6. ^ From The brand colour – Oxford blue Diarsipkan 2013-05-24 di Wayback Machine.:
  7. ^ Sager, Peter (2005). Oxford and Cambridge: An Uncommon History. hlm. 36. 
  8. ^ "The top 50 universities by reputation". Times Higher Education. 3 November 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2021. Diakses tanggal 26 November 2020. 
  9. ^ a b "Early records". University of Cambridge. 28 January 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2013. Diakses tanggal 10 October 2013. 
  10. ^ "Oxbridge". oed.com (edisi ke-3rd). Oxford University Press. 2005. 
  11. ^ "Oxford divisions". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 October 2013. Diakses tanggal 26 November 2013. 
  12. ^ a b "Libraries". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 November 2012. 
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama OxUni2023
  14. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Famous
  15. ^ "Oxford at the Olympics". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 May 2019. Diakses tanggal 26 August 2018. 
  16. ^ "Preface: Constitution and Statute-making Powers of the University". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2014. Diakses tanggal 4 January 2014. 
  17. ^ Catto, J. I., ed. (1984). "2 The University as a Corporate Body". The History of the University of Oxford. I: The Early Oxford Schools. Oxford University Press. hlm. 49. ISBN 978-0-19-951011-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2023. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  18. ^ Ballard, Adolphus; Tait, James (2010-10-31). British Borough Charters 1216–1307 (dalam bahasa Latin). Cambridge University Press. hlm. 222. ISBN 978-1-108-01034-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2023. Diakses tanggal 13 December 2015. 
  19. ^ Davies, Mark (4 November 2010). "'To lick a Lord and thrash a cad': Oxford 'Town & Gown'". BBC News. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2014. Diakses tanggal 3 January 2014. 
  20. ^ a b Salter, H. E.; Lobel, Mary D., ed. (1954). "The University of Oxford". A History of the County of Oxford: Volume 3: The University of Oxford. London: Victoria County History. hlm. 1–38. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2014. Diakses tanggal 15 January 2014. 
  21. ^ Rashdall, H. Universities of Europe. hlm. iii, 55–60. 
  22. ^ a b c Brooke & Highfield (1988)
  23. ^ Percival, Edward France. The Foundation Statutes of Merton College, Oxford. 
  24. ^ White, Henry Julian (1906). Merton College, Oxford. 
  25. ^ Martin, G. H.; Highfield, J. R. L. (1997). A history of Merton College, Oxford. 
  26. ^ McKisack, May (1963). The Fourteenth Century 1307–1399. Oxford History of England. hlm. 501. 
  27. ^ Boorstin, Daniel J. (1958). The Americans; the Colonial Experience. Vintage. hlm. 171–184. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 June 2010. 
  28. ^ Brooke & Highfield (1988), hlm. 56
  29. ^ a b c Frances Lannon (30 October 2008). "Her Oxford". Times Higher Education. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2014. Diakses tanggal 27 March 2013. 
  30. ^ "Trinity Hall's Steamboat Ladies". Trinity news. 14 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 December 2013. Diakses tanggal 9 September 2012. 
  31. ^ Alden's Oxford Guide. Oxford: Alden & Co., 1958; pp. 120–21
  32. ^ "St Anne's History". St Anne's College, University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2014. 
  33. ^ "St. Anne's College". british-history.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2018. Diakses tanggal 2 October 2018. 
  34. ^ Handbook to the University of Oxford. University of Oxford. 1965. hlm. 43. 
  35. ^ "St Anne's History Brochure" (PDF). st-annes.ox.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 November 2018. Diakses tanggal 2 October 2018. Only in 1959 did the five women's colleges acquire full collegiate status so that their councils became governing bodies and they were, like the men's colleges, fully self-governing. 
  36. ^ "Colleges mark anniversary of 'going mixed'". Oxford University Gazette. 29 July 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2013. Diakses tanggal 12 March 2012. 
  37. ^ a b "Women at Oxford". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2012. 
  38. ^ Brockliss, Laurence (2016). The University of Oxford: A History. hlm. 573. 
  39. ^ "College History | Oriel College". Oriel College (dalam bahasa Inggris). 26 November 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2018. Diakses tanggal 4 May 2018. 
  40. ^ "History | St Antony's College". sant.ox.ac.uk (dalam bahasa Inggris). 3 December 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 December 2017. Diakses tanggal 4 May 2018. 
  41. ^ Jenifer Hart (1989). "Women at Oxford since the Advent of Mixed Colleges". Oxford Review of Education. 15 (3): 217–219. doi:10.1080/0305498890150302. JSTOR 1050413. 
  42. ^ "University of Oxford Student Statistics: Detail Table". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2017. Diakses tanggal 5 December 2017. 
  43. ^ "Student numbers". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2017. Diakses tanggal 5 December 2017. 
  44. ^ Rayner, Gordon (6 March 2013). "Philip Pullman condemns Port Meadow buildings". Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 March 2013. Diakses tanggal 18 April 2013. 
  45. ^ Little, Reg (7 February 2013). "Historian takes university to task over 'visual disaster' of Port Meadow flats". The Oxford Times. hlm. 3. 
  46. ^ "Wytham Woods: Research", wythamwoods.ox.ac.uk, accessed 17 October 2023
  47. ^ "The Oxford University Calendar 1817". 24 June 2017 – via Google Books. 
  48. ^ "The Proctors' Office". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 December 2020. Diakses tanggal 26 December 2020. 
  49. ^ Dennis, Farrington; Palfreyman, David (21 February 2011). "OFFA and £6000–9000 tuition fees" (PDF). OxCHEPS Occasional Paper No. 39. Oxford Centre for Higher Education Policy Studies. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 July 2011. Diakses tanggal 20 March 2011. Note, however, that any university which does not want funding from HEFCE can, as a private corporation, charge whatever tuition fees it likes (exactly as does, say, the University of Buckingham or BPP University College). Under existing legislation and outside of the influence of the HEFCE-funding mechanism upon universities, Government can no more control university tuition fees than it can dictate the price of socks in Marks & Spencer. Universities are not part of the State and they are not part of the public sector; Government has no reserve powers of intervention even in a failing institution. 
  50. ^ "What is an Oxford college?". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2023. Diakses tanggal 31 October 2022. 
  51. ^ "Conference of Colleges". Confcoll.ox.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2017. Diakses tanggal 16 August 2013. 
  52. ^ "Who we are, what we do – The Conference of Colleges" (PDF). Oxford University. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 22 October 2013. 
  53. ^ "A brief history and overview of the university's governance arrangements (see footnote 1)". Admin.ox.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2013. Diakses tanggal 16 August 2013. 
  54. ^ "Golden opportunities". Nature. 6 July 2005. Diakses tanggal 19 October 2010. 
  55. ^ "Annual Admissions Statistical Report May 2023" (PDF). University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 June 2023. Diakses tanggal 1 June 2023. 
  56. ^ "Annual Admissions Statistical Report May 2022" (PDF). University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 June 2022. Diakses tanggal 19 June 2022. 
  57. ^ "Annual Admissions Statistical Report May 2021" (PDF). University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 March 2023. Diakses tanggal 10 March 2023. 
  58. ^ "Annual Admissions Statistical Report May 2020" (PDF). University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 March 2021. Diakses tanggal 3 February 2021. 
  59. ^ "Annual Admissions Statistical Report May 2019" (PDF). University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 March 2023. Diakses tanggal 10 March 2023. 
  60. ^ "University League Tables entry standards 2024". The Complete University Guide. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2021. Diakses tanggal 7 June 2023. 
  61. ^ "Where do HE students study?: Students by HE provider". HESA. HE student enrolments by HE provider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2020. Diakses tanggal 8 February 2023. 
  62. ^ "Who's studying in HE?: Personal characteristics". HESA. 31 January 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2023. Diakses tanggal 8 February 2023. 
  63. ^ "Widening participation: UK Performance Indicators: Table T2a – Participation of under-represented groups in higher education". Higher Education Statistics Authority. hesa.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 February 2023. Diakses tanggal 8 February 2023. 
  64. ^ "Good University Guide: Social Inclusion Ranking". The Times. 16 September 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2022. Diakses tanggal 12 February 2023. 
  65. ^ "Oxbridge 'Elitism'" (PDF). 9 June 2014. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 March 2016. Diakses tanggal 29 February 2016. 
  66. ^ "Acceptances to Oxford and Cambridge Universities by previous educational establishment". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 December 2016. Diakses tanggal 17 September 2017. 
  67. ^ "UCAS Students: Important dates for your diary". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2009. Diakses tanggal 23 November 2009. 15 October 2009 Last date for receipt of applications to Oxford University, University of Cambridge and courses in medicine, dentistry and veterinary science or veterinary medicine. 
  68. ^ "Oxbridge 'over-recruits from eight schools'". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2018-12-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2023. Diakses tanggal 2023-01-22. 
  69. ^ "Organ Awards Information for Prospective Candidates" (PDF). Faculty of Music, University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 22 August 2012. Diakses tanggal 22 March 2009. It is possible for a candidate to enter the comparable competition at Cambridge which is scheduled at the same time of year. 
  70. ^ "UCAS Students FAQs: Oxford or Cambridge". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2009. Diakses tanggal 23 November 2009. Is it possible to apply to both Oxford University and the University of Cambridge? 
  71. ^ Gurney-Read, Josie (19 October 2016). "Which elite universities have the highest offer rates?". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 October 2016. Diakses tanggal 20 April 2019. 
  72. ^ "How do I choose a college? – Will I be interviewed only at my chosen college?". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2010. Diakses tanggal 23 November 2009. 
  73. ^ "Oxford University will interview prospective candidates online". BBC News. 30 June 2020. Diakses tanggal 11 December 2023. 
  74. ^ Hedström-Blake, Alexandra (20 May 2023). "Oxford admissions interviews to stay online". Cherwell. Diakses tanggal 11 December 2023. 
  75. ^ "Open Offer Scheme". Department of Biochemistry, University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2011. Diakses tanggal 23 November 2009. 
  76. ^ "Open Offer Scheme". Department of Physics, University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2013. Diakses tanggal 27 March 2013. 
  77. ^ "Oxford and Cambridge condemned over failure to improve state school access". TheGuardian.com. 12 December 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 March 2018. Diakses tanggal 2 March 2018. 
  78. ^ "Is Oxbridge elitist?". BBC News. 31 May 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2009. Diakses tanggal 9 October 2007. 
  79. ^ a b Coughlon, Sean (2 September 2016). "Oxford University to have 'most state school students for decades'". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2018. Diakses tanggal 3 March 2018. 
  80. ^ "School type". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2018. Diakses tanggal 17 September 2018. 
  81. ^ Garner, Richard (1 May 2015). "Number of pupils attending independent schools in Britain on the rise, figures show". The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2018. Diakses tanggal 18 September 2018. 
  82. ^ "Regulations on the number and length of terms". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 May 2008. Diakses tanggal 9 October 2007. 
  83. ^ "University Year and Events". Staff Gateway. University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 April 2021. Diakses tanggal 22 April 2021. 
  84. ^ Sastry, Tom; Bekhradnia, Bahram (25 September 2007). "The Academic Experience of Students in English Universities (2007 report)" (PDF). Higher Education Policy Institute. hlm. footnote 14. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 July 2013. Diakses tanggal 4 November 2007. Even within Russell Group institutions, it is remarkable how consistently Oxford and Cambridge appear to require more effort of their students than other universities. On the other hand, they have fewer weeks in the academic year than other universities, so the extent to which this is so may be exaggerated by these results. 
  85. ^ Shepherd, Jessica (22 March 2007). "Oxford targets bright young things of eastern Europe". The Guardian. UK. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2014. Diakses tanggal 9 October 2007. 
  86. ^ "Eligibility criteria, Clarendon Fund Scholarships". Clarendon.ox.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2014. Diakses tanggal 11 April 2014. 
  87. ^ "History of the Clarendon Fund, Clarendon Fund Scholarships". Clarendon.ox.ac.uk. 1 September 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2014. Diakses tanggal 11 April 2014. 
  88. ^ "Partnership awards, Clarendon Fund Scholarships". Clarendon.ox.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2014. Diakses tanggal 11 April 2014. 
  89. ^ "Oxford University to launch first online 'Mooc' course". BBC News. 15 November 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2016. Diakses tanggal 21 November 2016. 
  90. ^ Crook, J Mordaunt (2008). Brasenose: The Biography of an Oxford College. Oxford University Press. hlm. 413. ISBN 978-0-19-954486-8. 
  91. ^ "A University Library for the Twenty-first Century". University of Oxford. 22 September 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2007. Diakses tanggal 9 October 2007. 
  92. ^ "Sir Thomas Bodley and his Library". Oxford Today. 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2006. Diakses tanggal 23 October 2007. 
  93. ^ a b "Timeline of Bodleian Libraries Events from 2000" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 November 2012. Diakses tanggal 16 December 2012. 
  94. ^ "Bodleian Libraries". Bodleian Library. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2012. 
  95. ^ "Bodleian Digital Library Systems and Services | OLIS (Integrated Library System)". Bodleian.ox.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2013. Diakses tanggal 13 September 2013. 
  96. ^ "Contents – SOLO – Search Oxford Libraries Online". Bodleian Libraries, University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2013. Diakses tanggal 5 September 2013. 
  97. ^ "Swindon's £26m Bodleian book store opens". BBC News. 6 October 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 May 2012. Diakses tanggal 10 September 2011. 
  98. ^ "New Bodleian: The Weston Library". University of Oxford. 13 March 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2013. Diakses tanggal 27 March 2013. 
  99. ^ "HRH The Duke of Cambridge formally opens the Bodleian's Weston Library". University of Oxford. 11 May 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2018. Diakses tanggal 17 September 2018. 
  100. ^ "Support Us". The Ashmolean. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2007. Diakses tanggal 10 October 2007. 
  101. ^ "Oxford hosts UK's biggest Stradivarius exhibition". BBC News. 14 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2023. Diakses tanggal 7 March 2023. 
  102. ^ "Oxford University Museum of Natural History Homepage". Oxford University Museum of Natural History. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2007. Diakses tanggal 4 November 2007. 
  103. ^ "Map of Museums, Libraries and Places of Interest". University of Oxford. 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2007. Diakses tanggal 4 November 2007. 
  104. ^ "The Oxford Simonyi Professor for the Public Understanding of Science". University of Oxford. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2023. Diakses tanggal 7 March 2023. 
  105. ^ Balter, Michael (16 February 1994). "400 Years Later, Oxford Press Thrives". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2011. Diakses tanggal 28 June 2011. 
  106. ^ "The Way We Work". Oxford University Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2023. Diakses tanggal 27 May 2014. 
  107. ^ "Birds? Planes? No, colossal 'super-brands': Top Six Universities". UK: Times Higher Education. Diakses tanggal 31 December 2012. 
  108. ^ "Times Higher Education World University Rankings 2013-2014". 
  109. ^ "Global MBA Ranking 2014". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-28. Diakses tanggal 26 January 2014. 
  110. ^ "Oxford tops Times Good University Guide for 11th year". University of Oxford. 14 June 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-07. Diakses tanggal 30 December 2012. 
  111. ^ Sedghi, Ami (2012-05-22). "University guide 2013: download the Guardian tables and see how the rankings have changed". Guardian. Diakses tanggal 2013-01-28. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan