Laporan Pembangunan Manusia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Peta dunia yang menunjukkan kategori Indeks Pembangunan Manusia pada tingkat negara (berdasarkan data 2015 yang diterbitkan pada 24 Maret 2017).[butuh rujukan]
  Very high (Developed)
  High (Developing)
  Medium (Developing)
  Low (Undeveloped)
  Data unavailable

Laporan Pembangunan Manusia (LPM) adalah tonggak tahunan yang diterbitkan oleh Kantor Laporan Pembangunan Manusia, bawahan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP).[1]

Hingga 2013, dekade terakhir telah melihat nilai-nilai global konvergensi dalam indikator pembangunan manusia (IPM), meskipun kemajuan yang tidak merata di dalam dan di antara wilayah. Perubahan Negara-negara berkembang menjadi negara besar dengan meningkatnya pengaruh politik telah berdampak terhadap kemajuan pembangunan manusia.[2]

Untuk proyeksi pada tahun 2013, laporan menyarankan bahwa pada tahun 2020 gabungan kelauran ekonomi dari tiga terkemuka di tiga negara-negara berkembang teringgi sendiri—Brasil, Tiongkok dan India akan melampaui agregat produksi dari Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Britania Raya, dan Amerika Serikat.

  1. Pergeseran ini terkait dengan kemitraan perdagangan dan teknologi antara negara-negara berkembang.[3]

Namun pertumbuhan ekonomi tidak secara otomatis diterjemahkan ke dalam kemajuan pembangunan manusia sehingga laporan telah menyoroti kebutuhan untuk kebijakan promiskin dan investasi dalam peningkatan kapasitas dengan fokus pada pendidikan, gizi, kesehatan, dan keterampilan pekerjaan.

Laporan 2013 mengidentifikasi empat daerah fokus untuk pembangunan berkelanjutan:

LPM juga mengritik pemerintahan global dan lembaga usang yang tidak mencerminkan kenyataan ekonomi dan geopolitik.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Laporan ini pertama kali diluncurkan pada tahun 1990 oleh ekonom Pakistan, Mahbub ul Haq dan peraih Nobel India, Amartya Sen. Tujuannya adalah untuk menempatkan rakyat di pusat proses pembangunan dalam hal debat ekonomi, kebijakan, dan advokasi. Pembangunan itu ditandai dengan penyediaan pilihan-pilihan dan kebebasan yang mengakibatkan hasil yang tersebarluaskan.

"Rakuat adalah kekayaan nyata suatu bangsa," tulis Haq dalam garis pembukaan dari laporan pertama pada tahun 1990. "Tujuan dasar dari pembangunan adalah menciptakan lingkungan yang memungkinkan bagi orang untuk menikmati kepanjangumuran, kesehatan, dan kekreatifan dalam hidup. Hal-hal ini mungkin muncul untuk menjadi sebuah kebenaran yang sederhana. Namun, hal ini sering dilupakan dalam keprihatinan langsung dengan akumulasi komoditas dan kekayaan finansial."

Majelis Umum PBB telah secara resmi mengakui Laporan sebagai "latihan intelektual independen" dan "alat penting untuk meningkatkan kesadaran tentang pembangunan manusia di seluruh dunia."

Laporan Pembangunan Manusia adalah sebuah laporan independen, ditugaskan oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) dan merupakan produk dari tim yang dipilih dari cendikiawan, praktisi pembangunan, dan anggota dari Kantor Laporan Pembangunan Manusia UNDP yang terkemuka. Laporan ini adalah sebuah laporan yang independen dari Administrator UNDP, seperti yang disarankan oleh ul Haq. LPM diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa dan diluncurkan di lebih dari 100 negara setiap tahunnya.

Sejak tahun 1990, lebih dari 140 negara telah menerbitkan beberapa 600 Laporan Pembangunan Manusia nasional dengan dukungan UNDP. UNDP juga telah mensponsori sejumlah laporan daerah seperti seri volume kesepuluh Laporan Pembangunan Manusia Arab yang telah diakui secara kontribusi internasional untuk dialog global tentang demokrasi, hak-hak perempuan, ketimpangan, kemiskinan, dan isu penting lainnya.

Ikhtisar pembangunan manusia Laporan Pembangunan Manusia 2010 menunjukkan bahwa sebagian besar negara-negara berkembang dramatis, namun sering meremehkan kemajuan dalam bidang kesehatan, pendidikan dasar, dan standar hidup sejak tahun 1970 dengan banyak negara-negara termiskin membukukan keuntungan terbesar.

Dalam Laporan tahun 2010, Kesultanan Oman dilaporkan menjadi negara yang berkembang paling baik dalam 40 tahun terakhir dari 135 negara yang dinilai (laporan melaporkan peningkatan dalam periode 1970-2010). Langkah Oman di bidang pendidikan, pemberdayaan perempuan, dan perawatan kesehatan di bawah naungan Sultan Oman saat ini juga mengamankan posisi nomor satunya.

Beberapa indeks baru telah diperkenalkan selama bertahun-tahun dalam berbagai laporan, termasuk Indeks Pembangunan Manusia, Indeks Pembangunan yang Berhubungan dengan Jenis Kelamin, Ukuran Pemberdayaan Jenis Kelamin, dan Indeks Kemiskinan Manusia. Indeks Pembangunan yang Berhubungan dengan Jenis Kelamin, Ukuran Pemberdayaan Jenis Kelamin, dan Indeks Kemiskinan Manusia telah dihapus pada tahun 2010. Laporan Pembangunan Manusia 2010 memperkenalkan tiga indeks baru: Indeks Pembangunan Manusia yang Disesuaikan dengan Ketimpangan, Indeks Ketidaksetaraan Jenis Kelamin, dan Indeks Kemiskinan Multidimensi. Setiap Laporan memiliki fokus tersendiri yang diambil dari perdebatan sementara.

Laporan Pembangunan Manusia 2009, Mengatasi Hambatan yang berfokus pada migrasi - baik di dalam dan di luar perbatasan. Tema dipilih karena tema sedang menonjol di perdebatan domestik dan internasional. Titik awal adalah bahwa distribusi global dari kemampuan luar biasa yang tidak sama dan bahwa hal tersebut adalah penggerak utama untuk pergerakan orang.

Laporan Pembangunan Manusia 2010[sunting | sunting sumber]

Laporan Pembangunan Manusia 2010—Kekayaan Nyata Bangsa-Bangsa: Jalan menuju Pembangunan Manusia—menunjukkan serinci-rincinya analisis baru jangka panjang tren Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang dramatis di sebagian besar negara berkembang, namun sering diremehkan kemajuan dalam bidang kesehatan, pendidikan dasar, dan standar hidup yang dalam beberapa dekade terakhir, banyak negara-negara termiskin membukukan keuntungan terbesar.

Namun, pola pencapaian sangat bervariasi dengan beberapa negara kehilangan tanah sejak tahun 1970, tunjuk Laporan Pembangunan Manusia 2010. Laporan kali ini memperkenalkan tiga indeks baru,[4] laporan edisi ulang tahun ke-20[5] didokumentasikan berbagai ketimpangan dalam dan di antara negara-negara, dalam kesenjangan antara perempuan dan laki-laki[6] pada berbagai indikator pembangunan,[7] dan prevalensi kemiskinan ekstrem multidimensi[8] di Asia Selatan dan Afrika Sub-Sahara. Laporan baru juga termasuk perubahan dalam cara yang digunakan untuk menghitung indeks menggunakan baik metode statistik, serta parameter baru untuk menilai pertumbuhan dan perkembangan.

Laporan Pembangunan Manusia pertama[9] memperkenalkan terintiskannya IPM[10] dan dianalisis sebelumnya beberapa dekade indikator pembangunan, menyimpulkan bahwa "tidak ada hubungan otomatis antara pertumbuhan ekonomi dan kemajuan manusia." Ikhtisar Laporan 2010[11] yang ketat dari tren jangka panjang—melihat kembali indikator IPM[12] bagi kebanyakan negara dari tahun 1970—menunjukkan tidak ada korelasi yang konsisten antara ekonomi nasional, kinerja, dan prestasi dalam pendapatan non-IPM bidang kesehatan dan pendidikan.

Secara keseluruhan, seperti yang ditunjukkan dalam laporan analisis dari data IPM semua negara-negara lengkap yang tersedia selama 40 tahun terakhir, angka harapan hidup naik dari 59 tahun pada tahun 1970 menjadi 70 pada tahun 2010, pendaftaran sekolah naik dari hanya 55 persen dari semua sekolah dasar dan anak usia menengah sampai 70 persen, dan PDB per kapita dua kali lipat menjadi lebih dari AS$10.000. Rakyat di semua daerah bersama dalam kemajuan ini, meskipun untuk berbagai derajat. Harapan hidup, misalnya, naik sebesar 18 tahun di negara-negara Arab antara tahun 1970 dan 2010, dibandingkan dengan delapan tahun di Afrika Sub-Sahara. 135 negara yang diteliti mencakup 92% dari populasi dunia.

"Penggerak 10 Teratas" disorot dalam Laporan tahun 2010—rakyat di kalangan 135 negara-negara yang paling meningkat di dalam perihal IPM selama 40 tahun terakhir—yang dipimpin oleh Oman yang diinvestasikan energi laba selama puluhan tahun dalam bidang pendidikan dan kesehatan masyarakat.

Sembilan "Penggerak Teratas" adalah Tiongkok, Nepal, Indonesia, Arab Saudi, Laos, Tunisia, Korea Selatan, Aljazair, dan Maroko. Hebatnya, Tiongkok adalah satu-satunya negara yang masuk ke dalam daftar "10 teratas" karena semata-mata untuk kinerja pendapatan, meskipun penggerak utama dari capaian IPM adalah bidang kesehatan dan pendidikan. 10 pemimpin selanjutnya dalam peningkatan IPM selama 40 tahun terakhir termasuk beberapa negara peraih HID berpenghasilan rendah, tapi tinggi "namun tidak biasanya digambarkan sebagai kisah sukses," mencatat di antara mereka Etiopia (#11), Kamboja (#15) dan Benin (#18)—semua yang membuat keuntungan besar di bidang pendidikan dan kesehatan masyarakat.

Laporan Pembangunan Manusia 2010 meneruskan tradisi IPM, yaitu pengukuran inovasi dengan memperkenalkan indeks baru yang menyampaikan kepentingan perkembangan faktor-faktor tidak langsung yang tercermin dalam IPM:

  • Kesenjangan Indeks Pembangunan Manusia (IHDI): Laporan 2010 meneliti data IPM melalui lensa ketimpangan, menyesuaikan prestasi IPM untuk mencerminkan perbedaan dalam pendapatan, kesehatan, dan pendidikan.
  • Indeks Ketidaksetaraan Jenis Kelamin (IKJK): Laporan 2010 memperkenalkan ukuran baru dari ketidaksetaraan jenis kelamin, termasuk angka kematian ibu dan keterwakilan perempuan di parlemen. IKJK menghitung kerugian IPM nasional dari ketidaksetaraan jenis kelamin, dari Belanda (paling setara di IKJK) ke Yaman (paling kurang setara di IKJK).
  • Indeks Kemiskinan Multidimesi (IKM): Fitur baru Laporan 2010, yaitu ukuran kemiskinan multidimensi yang melengkapi pendapatan kemiskinan berbasis penilaian dengan melihat beberapa faktor di tingkat rumah tangga, dari dasar standar hidup untuk akses ke sekolah, air bersih, dan pelayanan kesehatan. Sekitar 1,7 miliar orang—sepenuhnya sepertiga dari populasi di 104 negara-negara yang termasuk dalam IKM—diperkirakan hidup dalam kemiskinan multidimensi, lebih dari perkiraan 1,3 miliar yang hidup dengan AS$1,25/hari atau kurang.

Daftar Laporan Global[13][sunting | sunting sumber]

  • 1990: Konsep dan Pengukuran Pembangunan Manusia
  • 1991: Membiayai Pembangunan Manusia
  • 1992: Dimensi Global dari Pembangunan Manusia
  • 1993: Partisipasi Masyarakat
  • 1994: Dimensi Baru Keamanan Manusia
  • 1995: Jenis Kelamin dan Pembangunan Manusia
  • 1996: Pertumbuhan Ekonomi dan Pembangunan Manusia
  • 1997: Pembangunan Manusia untuk Memberantas Kemiskinan
  • 1998: Konsumsi bagi Pembangunan Manusia
  • 1999: Globalisasi dengan Wajah Manusia
  • 2000: Hak Asasi Manusia dan Pembangunan Manusia
  • 2001: Membuat Teknologi Baru yang Bekerja untuk Pembangunan Manusia
  • 2002: Pendalaman Demokrasi di Dunia yang Terfragmentasi
  • 2003: Tujuan Pembangunan Milenium: Kompak di Antara Bangsa-Bangsa untuk Mengakhiri Kemiskinan Manusia
  • 2004: Kebebasan Budaya dalam Dunia Beragam Saat ini
  • 2005: Kerja Sama Internasional di Persimpangan Jalan: Bantuan, Perdagangan, dan Keamanan di Dunia yang Tidak Seimbang
  • 2006: Di Luar Kelangkaan: Kekuasaan, Kemiskinan dan Krisis Air Global
  • 2007/2008: Memerangi Perubahan Iklim: Solidaritas Manusia di Dunia yang Terpecah Belah
  • 2009: Mengatasi Hambatan: Mobilitas Manusia dan Pembangunan
  • 2010: Kekayaan Nyata Bangsa-Bangsa: Jalan menuju Pembangunan Manusia
  • 2011: Keberlanjutan dan keadilan: Sebuah Masa Depan yang Lebih Baik untuk Semua
  • 2013: Kebangkitan Selatan: Kemajuan Manusia di Dunia yang Beragam
  • 2014: Mempertahankan Kemajuan Manusia: Mengurangi Kerentanan dan Membangun Ketahanan
  • 2015: Memikirkan Kembali Pekerjaan untuk Pembangunan Manusia
  • 2016: Pembangunan Manusia untuk Semuanya

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Reports (1990-2013) | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-09-22. 
  2. ^ "Summary Human Development Report 2013 | United Nations Development Programme (UNDP)" (PDF). Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-10-04. 
  3. ^ "2013 Human Development Report | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-10-04. 
  4. ^ "Indices & Data | Composite Indices | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  5. ^ "Media | 2011 Report Summary | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  6. ^ "Media | 2011 Report Summary | Gender inequality | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  7. ^ "International Human Development Indicators - UNDP". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  8. ^ "Media | 2011 Report Summary | Multidimensional poverty | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  9. ^ "Reports (1990-2013) | Global Reports | HDR 1990 | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  10. ^ "Indices & Data | Human Development Index | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  11. ^ "Media | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  12. ^ "Indices & Data | Getting and Using Data | Human Development Reports (HDR) | United Nations Development Programme (UNDP)". Hdr.undp.org. Diakses tanggal 2013-11-07. 
  13. ^ http://hdr.undp.org/en/global-reports

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]