Akuaduk Romawi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Beberapa lengkungan Pont du Gard di Romawi Gaul (modern di selatan Prancis). Tingkat atas membungkus saluran air yang membawa air ke Nimes di zaman Romawi; lebih rendah diperluas pada 1740-an untuk membawa berbagai macam jalan di seberang sungai.

Bangsa Romawi membangun banyak akuaduk untuk membawa air bersih yang seringkali bersumber dari tempat yang jauh dari kota, yang digunakan untuk mensuplai pemandian umum, toilet, air mancur dan rumah-rumah pribadi. Akuaduk juga menyediakan air bagi operasional tambang, penggilingan, pertanian dan taman-taman.

Saluran air memindahkan air melalui gravitasi saja, dengan sedikit kemiringan ke bawah di dalam saluran dari batu, batu bata atau beton. Sebagian besar saluran terkubur di bawah tanah, dan mengikuti medan kontur tanah; puncak perbukitan yang menghalangi dielakkan atau, lebih sering, dialihkan melalui terowongan. Di mana lembah atau dataran rendah bercampur, saluran air dilakukan dengan jembatan, atau airnya dimasukkan ke pipa bertekanan tinggi terbuat dari keramik atau batu pipa dan tersedot ke bagian seberang. Sebagian besar saluran air termasuk sistem sedimentasi tangki, yang membantu mengurangi puing-puing atau sedimentasi. Pintu air dan castella aquae (distribution tank) diatur pasokannya untuk masing-masing tujuan. Aliran air dari saluran air juga melaju melalui pabrik penggilingan dan menjelajahi saluran air dan gorong-gorong.

Saluran air Roma's pertama memasok air mancur yang berlokasi di pasar ternak kota ini. Pada abad ke-3 MASEHI, kota ini memiliki sebelas saluran air, yang dapat mempertahankan populasi lebih dari satu juta dengan penggunaan air yang boros; sebagian besar dari air yang dipasok di kota ini dipakai banyak pemandian umum. Kota-kota di seluruh Kekaisaran Romawi meniru model ini, dan pendanaan saluran air sebagai objek untuk kepentingan umum dan kebanggaan warga, "yang mahal tapi juga mewah yang semua bisa, dan lakukan, dan dicita-citakan".

Sebagian besar saluran air Romawi yang terbukti handal, dan tahan lama; ada yang dipertahankan sampai era modern awal, dan beberapa masih sebagian di gunakan. Survei dan konstruksi Metode aqueduct dicatat oleh Vitruvius dalam karyanya De Architectura (abad ke-1 SM). Frontinus umumnya memberikan lebih banyak detail dalam laporan resmi pada masalah, penggunaan dan penyalahgunaan pasokan air publik Kekaisaran Roma. Contoh penting dari arsitektur akuaduk mencakup pipa-pipa pendukung dermaga Segovia, dan saluran air waduk dari Konstantinopel.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

"The extraordinary greatness of the Roman Empire manifests itself above all in three things: the aqueducts, the paved roads, and the construction of the drains."

Dionysius of Halicarnassus, Roman Antiquities[1]

Sebelum teknologi pembangunan saluran air, Roma, seperti kebanyakan bangsa sezaman mereka di dunia kuno, bergantung pada daerah sumber-sumber air seperti mata air dan sungai, dilengkapi dengan air tanah dari sumur-sumur pribadi atau milik publik, dan oleh musiman hujan - air menetes dari atap ke dalam wadah dan waduk.[2] Dalam kepercayaan kuno, sumber daya air membatasi potensi pertumbuhan masyarakatnya. Saluran air Roma bukan sepenuhnya penemuan Romawi – insinyur mereka akan menjadi akrab dengan air - dan teknologinya karena manajemen yang dibawa bangsa Etruscan Roma dan sekutunya Yunani – tapi mereka membuktikan kesuksesan yang mencolok. Pada awal era Imperial, saluran air kota ini yang didukung populasi lebih dari satu juta, dan boros air bersih untuk fasilitas publik telah menjadi bagian mendasar dari kehidupan Romawi.[3] Saluran air itu menjelajahi gorong-gorong kota. Air dari saluran air juga digunakan untuk memasok villas, hiasan perkotaan dan pinggiran kebun, pasar, kebun, peternakan dan pertanian, perkebunan, yang terakhir menjadi inti dari Roma ekonomi dan kekayaan.[4]

Saluran air Roma[sunting | sunting sumber]

Peta dari Akuaduk Roma.
Besar skala peta yang menunjukkan sumber
Roma Porta Maggiore, yang dibentuk oleh pendukung lengkungan Aqua Claudia dan Roma tertinggi peningkatan saluran air, Aqua Anio Novus.

Roma memiliki beberapa mata air di dalam dinding perimeter tetapi tanah disekitarnya terkenal lunak; air dari sungai Tiber sangat terpengaruh oleh polusi dan penyakit yang ditularkan melalui air. Permintaan air Kota ini mungkin telah lama melampaui pasokan lokal pada tahun 312 SM, ketika saluran air pertama kota in, Aqua Appia, dibangun oleh sensor Appius Claudius Caecus. Aqua Appia adalah salah satu dari dua proyek-proyek publik besar masa itu; yang lainnya adalah jalan militer antara Roma dan Capua, proyek pertama disebut Appian Way. Kedua proyek ini memiliki nilai strategis, karena Perang Samnite Ketiga yang telah berlangsung selama tiga puluh tahun pada saat itu. Jalan membuat cepat gerakan pasukan, dan dengan desain atau kebetulan yang beruntung, kebanyakan dari saluran Aqua Appia hanya terkubur sambungannya, relatif aman dari serangan. Saluran ini membentang dari mata air sepanjang 16.4 km dari Roma, dan hanya turun 10 meter dari panjangnya dengan debit kurang lebih 75,500 meter kubik air setiap hari ke sebuah air mancur di pasar ternak Roma, Forum Boarium, salah satu bagian kota terendah yang terletak di ruang publik.[5]

Saluran air kedua, Aqua Anio Vetus, dibangun beberapa puluh tahun kemudian, didanai dengan harta yang disita dari Pirus dari Epirus. Alirannya lebih dari dua kali lipat dari Aqua Appia, dan saluran itu memasuki kota dengna lengkungan yang dibersakrn, memasok air ke daerah kota yang lebih tinggi.[6]

Pada tahun 145 SM, kota ini sekali lagi melampaui kebutuhan gabungan persediaan air. Seorang pejabat komisi menemukan saluran air saluran rusak, air habis oleh kebocoran dan pemasangan ilegal. Praetor Quintus Marcius Rex memulihkan saluran-saluran ini, dan memperkenalkan saluran ketiga, yang pasokannya "lebih sehat", Aqua Marcia, Saluran air Roma terpanjang yang tinggi dan cukup untuk memasok Capitoline Hill. Berbiaya 180,000,000 perak, dan berlangsung selama dua tahun untuk menyelesaikannya.[7] Karena permintaan yang masih terus tumbuh, lebih banyak saluran air kemudian dibangun; Aqua Tepula pada tahun 127 SM dan Aqua Julia tahun 33 SM. Aqueduct-program peningkatan mencapai puncaknya pada Era Kekaisaran. Augustus memerintah melihat bangunan dari Aqua Virgo, dan pendek Aqua Alsietina yang disediakan Trastevere's danau buatan dengan air untuk dipentaskan laut-perkelahian untuk menghibur rakyat. Pendek lain Augustan saluran air ditambah Aqua Marcia dengan air "berkualitas tinggi".[8] kaisar Caligula menambahkan atau mulai dua saluran air selesai oleh penggantinya Claudius; 69 km (42.8 km) Aqua Claudia, yang memberikan air dengan kualitas yang baik namun gagal pada beberapa kesempatan, dan Anio Novus, tertinggi dari semua Roma saluran air dan salah satu yang paling dapat diandalkan, tetapi rentan terhadap berlumpur, berwarna perairan, terutama setelah hujan, meskipun penggunaannya dari settling tank.[9]

Paling Roma saluran air menarik pada berbagai mata air di lembah dan dataran tinggi Anio, modern river memastikan penginapan anda senyaman mungkin, timur dari sungai Tiber. Sebuah sistem yang kompleks dari persimpangan saluran air, sungai feed dan distribusi tank disediakan setiap bagian dari kota.[10] Roma, kota di wilayah barat sungai Tiber, terutama dilayani oleh ekstensi dari beberapa kota di timur saluran air, dilakukan di sungai dengan pipa timbal dimakamkan di roadbed dari sungai jembatan, sehingga membentuk terbalik siphon.[11] Kali ini lintas-sungai supply harus dimatikan untuk perbaikan rutin dan pemeliharaan bekerja, "positif tidak sehat" air Aqua Alsietina yang digunakan untuk memasok Trastevere umum air mancur. situasi itu akhirnya diperbaiki ketika kaisar Trajan telah dibangun Aqua Traiana di 109 IKLAN, membawa air bersih langsung ke Trastavere dari akuifer di sekitar Danau Bracciano.[12]

Pada akhir abad ke-3 MASEHI, kota ini dilengkapi dengan air dengan 11 negara yang didanai saluran air. Mereka dikombinasikan conduit suhu udara diperkirakan antara 780 dan sedikit lebih dari 800 kilometer, yang kurang lebih 47 km (29 mi) yang dilakukan di atas permukaan tanah, di batu mendukung. Mereka disediakan sekitar 1 juta meter kubik (300 juta galon) per hari: kapasitas 126% dari saat ini pasokan air dari kota Bangalore, yang memiliki populasi 6 juta.

Timeline[sunting | sunting sumber]

  • 312 SM Aqua Appia, Roma pertama saluran air ini dibangun oleh Appius Claudius Caecus, saluran air adalah hampir semua yang di bawah tanah.
  • 272 SM Aqua Anio Vetus
  • 144 SM Aqua Marcia, 90 km (56 mil) panjang, konstruksi dimulai.
  • 33 SM Aqua Julia dibangun oleh Oktavianus (Kaisar Augustus)
  • 19 SM Aqua Virgo dibangun untuk menyediakan pemandian air panas di Campus Martius.
  • 38-52 IKLAN Aqua Claudia dibangun
  • 109 IKLAN Aqua Traiana membawa air dari Danau Bracciano untuk memasok Roma pinggiran kota, sekarang disebut Trastevere.[13]

Saluran air di Kekaisaran Romawi[sunting | sunting sumber]

"Galería de los Espejos" (Galeri Cermin), yang dilintasi bagian dari 25 km akuaduk Romawi yang dibangun pada abad 1 MASEHI dekat Albarracín (Spanyol)

Ratusan mirip saluran air dibangun di seluruh Kekaisaran Romawi. Banyak dari mereka telah sejak runtuh atau hancur, tetapi sejumlah utuh porsi tetap. Yang Zaghouan Aqueduct adalah 92,5 km (57,5 mi) panjangnya. Dibangun pada abad ke-2 untuk memasok Carthage (modern di Tunisia). Hidup saluran air jembatan termasuk Pont du Gard di Perancis dan mengunjungi Segovia di Spanyol. Terpanjang saluran tunggal, di atas 240 km, terkait dengan Valens Aqueduct Konstantinopel (Mangga 1995). "Sistem yang dikenal setidaknya dua setengah kali panjang terpanjang yang tercatat saluran air Romawi di Carthage dan Cologne, tapi mungkin lebih signifikan itu merupakan salah satu yang paling menonjol survei prestasi dari setiap masyarakat pra-industri".[14]

Perencanaan, survei dan konstruksi[sunting | sunting sumber]

Perencanaan[sunting | sunting sumber]

Apakah yang didanai negara atau swasta yang dibangun, saluran air yang dilindungi dan diatur oleh hukum. Setiap usulan saluran air harus diserahkan kepada pengawasan dari otoritas sipil. Izin (dari senat atau dari pemerintah setempat) hanya diberikan jika proposal dihormati hak air warga lainnya, secara keseluruhan, masyarakat Romawi mengambil peduli untuk mengalokasikan ruang sumber daya air sesuai dengan kebutuhan.[15] tanah di mana sebuah negara yang didanai saluran air dibangun mungkin menjadi tanah negara (ager publicus) atau dimiliki secara pribadi, tetapi dalam kedua kasus itu tunduk pada pembatasan pada penggunaan dan perambahan yang mungkin dapat merusak kain saluran air. Untuk tujuan ini, negara yang didanai saluran air milik lebar koridor lahan, hingga 15 meter di setiap sisi dari saluran air luar kain. Membajak, menanam dan membangun dilarang dalam batas ini. Peraturan tersebut diperlukan untuk saluran air jangka panjang integritas dan pemeliharaan, tetapi tidak selalu mudah diterima atau mudah ditegakkan di tingkat lokal, terutama ketika ager publicus dipahami untuk menjadi milik umum. Beberapa dibangun swasta atau yang lebih kecil municipal saluran air mungkin diperlukan kurang ketat dan pengaturan formal.[16]

Sumber dan survei[sunting | sunting sumber]

Mata air yang jauh yang paling umum sumber air saluran air; misalnya, sebagian besar dari Roma pasokan berasal dari berbagai mata air di Anio lembah dan dataran tinggi. Air-air itu dimasukkan ke dalam sebuah batu atau beton springhouse, kemudian memasuki saluran air saluran. Tersebar springs akan memerlukan beberapa cabang saluran makan ke saluran utama. Beberapa sistem menarik air dari pembukaan, tujuan-dibangun, bendungan waduk, seperti dua (masih digunakan) yang disediakan saluran air di kota provinsi Emerita Augusta.[17]

Wilayah di mana air akan berjalan harus hati-hati disurvei untuk memastikan bahwa air akan mengalir pada diterima gradien untuk seluruh jarak.[18] Berbagai survei alat yang digunakan untuk plot saja dari saluran air di seluruh lanskap. Horisontal tingkat yang diperiksa menggunakan chorobates, flatbedded bingkai kayu dilengkapi dengan permukaan air. Kursus dan sudut yang bisa diplot dan diperiksa menggunakan groma, yang relatif sederhana aparat itu mungkin akibat yang lebih canggih dioptra, prekursor modern theodolite. Dalam Buku 8 bukunya De Architectura, Vitruvius menjelaskan kebutuhan untuk memastikan pasokan konstan, metode prospeksi, dan tes untuk air minum.

Masalah kesehatan[sunting | sunting sumber]

Dokter yunani dan Romawi tahu hubungan antara stagnan atau tercemar air dan air-borne disease. Mereka juga tahu efek kesehatan yang merugikan dari timbal pada orang-orang yang ditambang dan diproses, dan untuk alasan ini, pipa keramik yang lebih disukai memimpin. Mana menyebabkan pipa yang digunakan, terus menerus air-flow dan tak terelakkan endapan yang terbawa air mineral dalam pipa agak berkurang air yang terkontaminasi oleh timbal larut.[19] namun Demikian, tingkat timbal dalam air ini adalah 100 kali lebih tinggi daripada di daerah mata air.[20]

Saluran dan gradien[sunting | sunting sumber]

Air saluran Tarragona Saluran air, Spanyol.

Sebagian besar saluran air Romawi yang datar-bottomed, arch-bagian saluran yang berlari 0,5-1 m di bawah permukaan tanah, dengan pemeriksaan-dan-akses selimut secara berkala.[21] Saluran di atas permukaan tanah biasanya lempengan berlapis. Awal saluran yang ashlar-dibangun tapi dari sekitar akhir era Republik, bata beton berwajah sering digunakan sebagai gantinya. Beton yang digunakan untuk saluran lapisan biasanya tahan air. Aliran air tergantung pada gravitasi saja. Volume air yang diangkut dalam saluran tergantung pada tangkapan hidrologi curah hujan, penyerapan, dan limpasan – penampang saluran, dan gradien; sebagian besar saluran berlari sekitar dua-pertiga penuh. Saluran ini penampang juga ditentukan oleh persyaratan pemeliharaan; pekerja harus dapat masuk dan mengakses seluruh, dengan gangguan minimal untuk kain.[22]

Vitruvius merekomendasikan rendah gradien tidak kurang dari 1 dalam 4800 untuk saluran, mungkin untuk mencegah kerusakan struktur melalui erosi dan tekanan air. Nilai ini setuju dengan mengukur gradien bertahan batu saluran air. Dengan gradien dari Pont du Gard adalah hanya 34 cm per km, turun hanya 17 m vertikal di seluruh panjang dari 50 km (31 mi): itu bisa mengangkut hingga 20.000 meter kubik per hari. Gradien sementara saluran air yang digunakan untuk pertambangan hidraulik bisa jauh lebih besar, seperti di Dolaucothi di Wales (dengan maksimum gradien dari sekitar 1:700) dan Las Medulas di utara Spanyol. Di mana gradien tajam yang tidak dapat dihindari dalam permanen saluran, saluran bisa melangkah ke bawah, melebar atau dibuang ke tangki penerima untuk membubarkan aliran air dan mengurangi kekuatan abrasif.[23] penggunaan melangkah terjun dan turun juga membantu re-oksigenat dan dengan demikian "menyegarkan" air.[24]

Pegangan dan sifon[sunting | sunting sumber]

Lengkungan tinggi bagian dari provinsi Romawi mengunjungi Segovia, modern Spanyol.

Beberapa saluran air saluran yang didukung seluruh lembah atau cekungan pada lengkungan batu, batu bata atau beton. The Pont du Gard, salah satu yang paling mengesankan contoh-contoh hidup dari besar batu multiple-piered conduit, juga menjabat sebagai jalan-jembatan. Di mana sangat mendalam atau panjang depresi harus menyeberang, terbalik sifon bisa digunakan; saluran makan air ke dalam tangki header, yang dimasukkan ke dalam pipa. Pipa-pipa yang menyeberangi lembah di tingkat yang lebih rendah, didukung oleh rendahnya "venter" jembatan, kemudian naik ke tangki penerima pada sedikit elevasi yang lebih rendah. Ini dibuang ke saluran; keseluruhan gradien dipertahankan. Siphon pipa tersebut biasanya terbuat dari disolder memimpin, kadang-kadang diperkuat oleh beton encasements atau batu lengan. Kurang sering, pipa itu sendiri adalah batu atau keramik, bersendi sebagai laki-laki dan disegel dengan timbal.[25] Vitruvius menjelaskan pembangunan sifon dan masalah-masalah penyumbatan, blow-out dan ventilasi pada tingkat terendah, di mana tekanan-tekanan yang terbesar. Meskipun demikian, sifon yang serbaguna dan efektif jika dibangun dan dipelihara dengan baik. Bagian horisontal tekanan tinggi siphon pipa Saluran air dari Gier adalah menggenjot pada pegangan gigi palsu untuk membersihkan sungai dilayari, dengan menggunakan sembilan menyebabkan pipa paralel, terbungkus dalam beton.[26][27] Modern insinyur hidrolik menggunakan teknik yang sama untuk mengaktifkan gorong-gorong dan pipa air untuk cross depresi. Di Arles, minor cabang utama saluran air disediakan sebuah daerah pinggiran kota melalui memimpin siphon dan "perut" itu diletakkan di dasar sungai, menghilangkan kebutuhan untuk mendukung pegangan.[28]

Inspeksi dan pemeliharaan[sunting | sunting sumber]

Saluran air romawi diperlukan sistem yang komprehensif dari perawatan rutin. "Yang jelas koridor" yang diciptakan untuk melindungi kain dari bawah tanah dan permukaan saluran yang secara teratur dipatroli untuk melanggar hukum membajak, menanam, jalan raya dan bangunan. Frontinus menjelaskan penetrasi saluran oleh akar pohon karena sangat merusak. terlepas dari hal ini, saluran air sendiri akan telah secara teratur diperiksa dan dipertahankan oleh kerja patroli, untuk mengurangi fouling alga, memperbaiki pelanggaran yang tidak disengaja, untuk membersihkan saluran dari kerikil dan puing-puing longgar, dan untuk menghapus channel-penyempitan penambahan-penambahan kalsium karbonat dalam sistem diberi makan oleh air keras sumber. Inspeksi dan jalur akses yang diberikan pada interval yang teratur pada standar, dimakamkan saluran. Penambahan-penambahan dalam syphons bisa secara drastis mengurangi laju aliran, karena sudah sempit diameter pipa mereka. Beberapa telah disegel bukaan yang mungkin telah digunakan sebagai penggadaan mata, mungkin menggunakan sebuah tarik-melalui perangkat. Di Roma, di mana keras-air supply adalah norma, listrik pipa itu dangkal dikubur di bawah jalan tepi jalan, untuk kemudahan akses; akumulasi kalsium karbonat dalam pipa-pipa ini akan mengharuskan mereka penggantian sering.[29]

Saluran air berada di bawah perawatan secara keseluruhan dan tata kelola komisaris air (kurator aquarum). Itu adalah status yang tinggi dan tinggi-profil janji. Di 97, Frontinus menjabat sebagai konsul dan sebagai kurator aquarum, di bawah kaisar Nerva.[30] Sedikit yang diketahui dari hari-ke-hari bisnis aqueduct tim pemeliharaan (aquarii). Di bawah kaisar Claudius, Roma kontingen dari imperial aquarii terdiri familia aquarum dari 700 orang, baik budak dan orang merdeka, yang didanai melalui kombinasi dari Imperial kemurahan dan pajak air. Mereka diawasi oleh Imperial freedman, yang memegang jabatan sebagai prokurator akuarium.[31] Mereka mungkin tidak pernah berakhir rutin patroli, pemeriksaan dan pembersihan, sesekali diselingi oleh keadaan darurat. Penutupan penuh dari setiap saluran air untuk melayani akan menjadi peristiwa langka, terus sesingkat mungkin, dengan perbaikan yang sebaiknya dilakukan ketika kebutuhan air terendah, yang mungkin di malam hari.[32] air supply bisa dimatikan di saluran air outlet ketika kecil atau lokal perbaikan yang diperlukan, tapi substansial pemeliharaan dan perbaikan saluran air saluran itu sendiri diperlukan menyelesaikan pengalihan air pada setiap titik di hulu atau di semi-kepala itu sendiri.

Peraturan[sunting | sunting sumber]

Izin, membayar biaya pribadi pengguna yang telah terdaftar, bersama dengan diameter pipa yang dipimpin dari pasokan air publik untuk properti pribadi mereka – yang lebih luas pipa, semakin besar arus dan biaya yang lebih tinggi. Gangguan dan penipuan untuk menghindari atau mengurangi pembayaran biasa; metode termasuk pemasangan tanpa izin outlet, outlet tambahan, dan ilegal pelebaran pipa timah; apapun yang mungkin melibatkan suap atau diam-diam dari saluran air yang tidak bermoral pejabat atau pekerja. Resmi memimpin pipa dilakukan prasasti dengan informasi pada pipa produsen, bugar, dan mungkin pada pelanggan dan hak mereka.[33] Selama era Kekaisaran, menyebabkan produksi menjadi sebuah Kekaisaran monopoli, dan pemberian hak-hak untuk menimba air untuk penggunaan pribadi dari negara-didanai saluran air dibuat imperial hak istimewa.[34][35]

Menggunakan[sunting | sunting sumber]

Civic dan domestik[sunting | sunting sumber]

Roma pertama aqueduct (312 SM) dibuang pada tekanan yang sangat rendah dan harga yang lebih-atau-kurang konstan tingkat di kota utama pusat perdagangan dan ternak-pasar, mungkin ke tingkat rendah, mengalir serangkaian lembah atau cekungan; atas untuk keperluan rumah tangga, yang lebih rendah untuk penyiraman ternak yang diperdagangkan di sana. Paling Roma akan diisi ember dan penyimpanan botol di dalam baskom, dan membawa air ke apartemen mereka; baik off akan dikirim budak untuk melakukan tugas yang sama. Outlet elevasi terlalu rendah untuk menawarkan setiap kota rumah tangga atau bangunan langsung supply; overflow dialirkan ke Roma pembuangan utama, dan dari sana ke sungai Tiber. Saat ini, Roma tidak memiliki pemandian umum. Yang pertama adalah mungkin dibangun di abad berikutnya, didasarkan pada prekursor di negara tetangga Campania; jumlah terbatas kamar mandi pribadi dan kecil, jalan-sudut pemandian umum akan memiliki pribadi pasokan air, tapi setelah air saluran air dibawa ke kota ini ketinggian yang lebih tinggi, besar dan ditunjuk pemandian umum yang dibangun di seluruh kota, dan air minum disampaikan ke publik air mancur pada tekanan tinggi. Pemandian umum air mancur yang menjadi ciri khas dari peradaban Romawi, dan mandi secara khusus menjadi penting sosial pusat.[36][37]

Sebagian besar perkotaan Roma tinggal di multi bertingkat blok flat (insulae). Beberapa blok yang ditawarkan layanan air, tapi hanya untuk penyewa pada lebih mahal, lantai yang lebih rendah; sisanya akan diambil air gratis dari publik air mancur.[38]

Pertanian[sunting | sunting sumber]

Antara 65 dan 90% dari Kekaisaran Romawi penduduk terlibat dalam beberapa bentuk pekerjaan pertanian. Petani dan villas atau perkebunan dekat dengan publik aqueduct bisa menggambar, di bawah lisensi, yang ditentukan kuantitas air saluran air untuk irigasi musim panas pada waktu yang telah ditentukan; hal ini dimaksudkan untuk membatasi menipisnya pasokan air ke pengguna yang lebih bawah gradien, dan membantu menjamin distribusi yang adil di antara pesaing pada saat air adalah yang paling dibutuhkan dan langka. Air mungkin adalah variabel yang paling penting dalam ekonomi pertanian dari dunia Mediterania. Romawi Italy alami sumber air – mata air, sungai, sungai dan danau yang tidak merata di seluruh lanskap, dan air yang cenderung kelangkaan saat paling dibutuhkan, selama hangat, musim panas yang kering musim tanam. Columella merekomendasikan bahwa pertanian harus mengandung mata air, sungai atau sungai;[39] tetapi mengakui bahwa tidak setiap farm lakukan.

Di musim panas, tadah hujan sumber air bisa gagal, dan kolam dan waduk tumbuh busuk. Lahan pertanian tanpa handal air panas-sumber itu hampir tidak berharga. Telah diperkirakan bahwa selama musim tanam, permintaan air "sederhana" lokal sistem irigasi mungkin mengkonsumsi air sebanyak kota Roma; ditambahkan ke ini, ternak dan pupuk kandang yang telah dibuahi bidang harus makan dan minum sepanjang tahun. Setidaknya beberapa Romawi pemilik tanah dan petani mengandalkan sebagian atau keseluruhan pada air saluran air untuk meningkatkan tanaman sebagai utama atau satu-satunya sumber pendapatan, tetapi sebagian kecil dari air saluran air yang terlibat hanya dapat ditebak. Lebih lanjut tentu saja, penciptaan kota dan kota saluran air membawa pertumbuhan yang intensif dan efisien pasar pinggiran kota pertanian yang rapuh, mudah rusak komoditas seperti bunga (untuk parfum, dan untuk festival karangan bunga), anggur, sayuran dan kebun buah-buahan, dan ternak kecil seperti babi dan ayam, dekat ke kota dan pasar perkotaan.[40]

Lisensi hak untuk saluran air pada lahan pertanian dapat menyebabkan peningkatan produktivitas, peningkatan nilai tanah dan pendapatan tunai melalui penjualan surplus bahan pangan. Di pedesaan, izin untuk mengambil air dari saluran air untuk irigasi sangat sulit untuk mendapatkan; latihan dan penyalahgunaan hak-hak tersebut adalah subjek untuk berbagai dikenal sengketa hukum dan penilaian, dan setidaknya satu kampanye politik; pada awal abad ke-2 SM Cato mencoba untuk memblokir semua yang melanggar hukum pedesaan outlet, terutama yang dimiliki oleh mendarat elite - "Lihatlah berapa banyak dia membeli tanah, di mana dia adalah menyalurkan air!" - pada sensor. Ia berusaha reformasi terbukti tidak kekal. Meskipun ilegal tapping bisa dihukum dengan penyitaan aset, termasuk secara ilegal disiram tanah dan menghasilkan undang-undang ini tampaknya tidak pernah digunakan, dan mungkin tidak praktis; surplus makanan yang disimpan di harga rendah. Biji-bijian kekurangan pada khususnya dapat menyebabkan kelaparan dan kerusuhan sosial. Setiap solusi praktis harus keseimbangan antara air-kebutuhan populasi perkotaan dan produsen biji-bijian, pajak yang terakhir adalah keuntungan, dan aman yang cukup biji-bijian di biaya yang wajar untuk Romawi miskin (yang disebut "jagung dole") dan tentara. Daripada berusaha untuk memaksakan yang tidak produktif dan mungkin unenforcable larangan, pemerintah mengeluarkan air individu hibah (meskipun jarang di daerah pedesaan) dan lisensi, dan diatur outlet air, dengan variabel keberhasilan. Pada abad ke-1 MASEHI, Pliny the Elder, seperti Cato, bisa marah terhadap produsen gandum yang terus lilin lemak pada keuntungan dari air publik dan lahan publik.[41]

Beberapa pemilik lahan dihindari seperti pembatasan dan keterlibatan dengan membeli air hak akses yang jauh springs, belum tentu di tanah mereka sendiri. Beberapa, tinggi kekayaan dan status, dibangun sendiri saluran air untuk transportasi seperti air dari sumber ke lapangan atau villa; Mumius Niger Valerius Vegetus membeli hak untuk musim semi dan air dari tetangganya, dan hak akses ke koridor intervensi tanah, kemudian dibangun saluran air hanya di bawah 10 kilometer, yang menghubungkan springhead sendiri villa. Para senator izin untuk ini "Aqua Vegetiana" hanya diberikan ketika proyek ini sepertinya tidak menimpa pada air hak-hak warga negara lainnya.[42]

Industri[sunting | sunting sumber]

Rock-cut aqueduct makan air ke lokasi penambangan di Las Médulas

Beberapa saluran air yang disediakan untuk lokasi industri, biasanya melalui saluran terbuka dipotong ke dalam tanah, tanah liat yang dilapisi atau kayu yang ditutup untuk mengurangi kehilangan air. Paling seperti mengendarai mobil box yang dirancang untuk beroperasi pada gradien yang curam yang bisa memberikan volume air yang tinggi yang diperlukan dalam operasi pertambangan. Air yang digunakan dalam pertambangan hidrolik untuk mengupas overburden dan mengekspos bijih oleh hushing, fraktur dan membasuh metal-bearing rock yang sudah dipanaskan dan dilemahkan oleh api-pengaturan, dan daya air-roda didorong perangko dan perjalanan-palu yang hancur bijih untuk pengolahan. Bukti-bukti tersebut dapat mengendarai mobil box dan mesin telah ditemukan di Dolaucothi di selatan-barat Wales.[43][44]

Pertambangan situs seperti National dan Las Medulas di barat laut Spanyol menunjukkan beberapa saluran air yang diberi air dari sungai setempat kepada kepala tambang. Saluran yang mungkin telah memburuk dengan cepat, atau menjadi berlebihan dari bijih kelelahan. Las Medulas menunjukkan setidaknya tujuh seperti mengendarai mobil box, dan Dolaucothi setidaknya lima. Di Dolaucothi, para penambang yang digunakan memegang waduk serta hushing tank, dan pintu air untuk mengontrol aliran, serta drop chutes untuk pengalihan pasokan air. Jejak yang tersisa (lihat palimpsest) dari saluran tersebut memungkinkan pertambangan urutan untuk disimpulkan.

Peta tambang emas di Dolaucothi, menunjukkan saluran air

Situs-situs yang lain diberi makan oleh beberapa saluran air belum benar-benar dieksplorasi atau digali, seperti orang-orang di Longovicium dekat Lanchester selatan Hadrian's wall, di mana pasokan air yang mungkin telah digunakan untuk power trip-palu untuk menempa besi.

Di Barbegal di Romawi Gaul, reservoir fed saluran air yang melaju mengalir seri dari 15 atau 16 overshot air mills, grinding tepung untuk Arles wilayah. Pengaturan serupa, meskipun pada skala yang lebih rendah, telah ditemukan di Kaisarea, Venafrum dan Romawi era Athena. Roma Aqua Traiana melaju pabrik tepung di dalam Hal ini, barat sungai Tiber. Pabrik di basement Baths of Caracalla didorong oleh saluran air ketumpahan; ini adalah salah satu dari banyak kota mills didorong oleh air saluran air, dengan atau tanpa izin resmi. Hukum dari abad ke-5 melarang penggunaan ilegal dari air saluran air untuk penggilingan.[45]

Penurunan penggunaan[sunting | sunting sumber]

Sebagian dari Eifel aqueduct, Jerman, dibangun di 80 IKLAN. Saluran ini menyempit oleh pertambahan kalsium karbonat, akumulasi melalui kurangnya pemeliharaan.

Selama jatuhnya Kekaisaran Romawi, beberapa saluran air yang sengaja dipotong oleh musuh-musuh tetapi lebih jatuh ke dalam tidak digunakan karena memburuknya Romawi infrastruktur dan kurangnya pemeliharaan, seperti Eifel aqueduct (foto kanan). Pengamatan yang dilakukan oleh Spanyol Pedro Tafur, yang mengunjungi Roma pada tahun 1436, mengungkapkan kesalahpahaman tentang sifat dari saluran air Romawi:

Through the middle of the city runs a river, which the Romans brought there with great labour and set in their midst, and this is the Tiber. They made a new bed for the river, so it is said, of lead, and channels at one and the other end of the city for its entrances and exits, both for watering horses and for other services convenient to the people, and anyone entering it at any other spot would be drowned.[46]

Selama Renaissance, berdiri sisa-sisa kota besar batu saluran air terinspirasi arsitek, insinyur dan pelanggan mereka; Paus Nicholas V direnovasi saluran utama Romawi Aqua Virgo pada tahun 1453.[47] Banyak saluran air di Roma bekas kerajaan disimpan dalam perbaikan yang baik. Abad ke-15 pembangunan kembali saluran air di Segovia di Spanyol menunjukkan kemajuan di Pont du Gard dengan menggunakan lebih sedikit lengkungan ketinggian yang lebih besar, dan ekonomi yang lebih besar dalam penggunaan bahan baku. Keterampilan dalam membangun saluran air itu tidak hilang, terutama yang lebih kecil, lebih sederhana saluran yang digunakan untuk memasok air roda. Sebagian besar seperti pabrik-pabrik di Inggris dikembangkan dalam periode abad pertengahan untuk produksi roti, dan menggunakan metode yang sama seperti yang dikembangkan oleh Roma dengan mengendarai mobil box menekan lokal sungai dan sungai.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cited by Quilici, Lorenzo (2008). "Land Transport, Part 1: Roads and Bridges" in Oleson, John Peter (ed.): The Oxford Handbook of Engineering and Technology in the Classical World. Oxford University Press. New York. ISBN 978-0-19-518731-1. pp. 551–579 (552).
  2. ^ Mays, L. (editor).
  3. ^ Gargarin, M. and Fantham, E. (editors).
  4. ^ Cynthia Bannon, Gardens and Neighbors: Private Water Rights in Roman Italy.
  5. ^ The Roman general and hydraulic engineer Frontinus later calculated its delivery at 1825 quinariae (75,537 cubic meters) in 24 hours; see Samuel Ball Platner (1929, as completed and revised by Thomas Ashby): A Topographical Dictionary of Ancient Rome.
  6. ^ Sextus Julius Frontinus.
  7. ^ "At that time the Decemvirs, on consulting the Sibylline Books for another purpose, are said to have discovered that it was not right for the Marcian water, or rather the Anio (for tradition more regularly mentions this) to be brought to the Capitol.
  8. ^ The Aqua Alsietina was also known as "Aqua Augusta"; Frontinus distinguishes its "unwholesome" supply from the "sweet waters" of the Aqua Augusta that fed into the Aqua Marcia.
  9. ^ Sextus Julius Frontinus, The Aqueducts of Rome, 6–20, [1]
  10. ^ https://www.maquettes-historiques.net/P9.html
  11. ^ Taylor, Rabun (2002), Tiber River bridges and the development of the ancient city of Rome, pp. 16–17, accessed 22.06.2013
  12. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002, pp. 255 - 6, and note 43.
  13. ^ "Aqueducts: Quenching Rome's Thirst". 2016-11-15. Diakses tanggal 2016-11-18. 
  14. ^ Historical and Archaeological Context Constantinople and the longest Roman aqueduct accessed August 28, 2016
  15. ^ Cynthia Bannon, Gardens and Neighbors: Private Water Rights in Roman Italy.
  16. ^ Taylor, R., Public Needs and Private Pleasures: Water Distribution, the Tiber River and the Urban Development of Ancient Rome, (Studia Archaeologica), L'ERMA di BRETSCHNEIDER, 2000, pp. 56-60
  17. ^ Mays, L., (Editor), Ancient Water Technologies, Springer, 2010. p. 116.
  18. ^ Taylor, R. (2012).
  19. ^ James Grout, Encyclopedia Romana, Lead Poisoning and Rome [2] (accessed 21 May 2013)
  20. ^ Hugo Delile, Lead in ancient Rome’s city waters
  21. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002. pp. 93–4.
  22. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002. p. 2.
  23. ^ Mays, L., (Editor), Ancient Water Technologies, Springer, 2010. p. 119.
  24. ^ H. Chanson, "Hydraulics of Roman Aqueducts: Steep Chutes, Cascades, and Drop Shafts," American Journal of Archaeology, Vol. 104 No. 1 (2000). 47-51.
  25. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002. pp. 110 - 11.
  26. ^ The sense of venter as "belly" is apparent in Vitruvius 8.6: "if there be long valleys, and when it [the water] arrives at the bottom, let it be carried level by means of a low substruction as great a distance as possible; this is the part called the venter, by the Greeks koilia; when it arrives at the opposite acclivity, the water therein being but slightly swelled on account of the length of the venter, it may be directed upwards.
  27. ^ Mays, L., (Editor), Ancient Water Technologies, Springer, 2010. p.120.[3]
  28. ^ Taylor, R., Public Needs and Private Pleasures: Water Distribution, the Tiber River and the Urban Development of Ancient Rome, (Studia Archaeologica), L'ERMA di BRETSCHNEIDER, 2000, p. 31
  29. ^ Taylor, R., Public Needs and Private Pleasures: Water Distribution, the Tiber River and the Urban Development of Ancient Rome (Studia Archaeologica), L'ERMA di BRETSCHNEIDER, 2000, pp. 30-33, for calcined accretions and replacement of pipework.
  30. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002, pp. 16-17: Frontinus had already had a distinguished career as consul, general and provincial governor; and he served again as consul in 100
  31. ^ Taylor, R., Public Needs and Private Pleasures: Water Distribution, the Tiber River and the Urban Development of Ancient Rome, (Studia Archaeologica), L'ERMA di BRETSCHNEIDER, 2000, pp. 30-33
  32. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002; debris and gravel, pp. 24−30, 275: calcium carbonate, pp. 2, 17, 98: apertures in pipes as possible rodding eyes, p. 38.
  33. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002, pp. 291−298, 305−311, and footnotes.
  34. ^ Taylor, R., Public Needs and Private Pleasures: Water Distribution, the Tiber River and the Urban Development of Ancient Rome, (Studia Archaeologica), L'ERMA di BRETSCHNEIDER, 2000, pp. 85-86
  35. ^ H B Evans, Water Distribution in Ancient Rome: The Evidence of Frontinus, University of Michigan Press, 1997, pp. 41−43, 72.
  36. ^ For the earliest likely development of Roman public bathing, see Fagan, Garrett T., Bathing in Public in the Roman World, University of Michigan Press, 1999, pp. 42−44. googlebooks preview
  37. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002, pp. 3, 5, 49.
  38. ^ Gill N.S. (2007).
  39. ^ Columella, De Re Rustica, Book 1, English translation at Loeb Classical Library, 1941 [4]
  40. ^ Cynthia Bannon, Gardens and Neighbors: Private Water Rights in Roman Italy.
  41. ^ Cynthia Bannon, Gardens and Neighbors: Private Water Rights in Roman Italy.
  42. ^ Cynthia Bannon, Gardens and Neighbors: Private Water Rights in Roman Italy.
  43. ^ Wilson, Andrew (2002): "Machines, Power and the Ancient Economy", The Journal of Roman Studies, Vol. 92, pp. 1–32 (21f.), p. 21f.
  44. ^ Lewis, M.J.T., "Millstone and Hammer: the Origins of Water Power", Hull Academic Press, 1998, Section 2.
  45. ^ Hodge, A. Trevor, Roman Aqueducts and Water Supply, Duckworth Archaeology, 2002. pp. 255−258.
  46. ^ Pedro Tafur, Travels and Adventures (1435-1439), trans. Malcolm Letts, Harper & brothers, 1926. link to washington.edu
  47. ^ Gross, Hanns (1990). Rome in the Age of Enlightenment: the Post-Tridentine syndrome and the ancien regime. New York: Cambridge University Press. hlm. 28. ISBN 0-521-37211-9. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Blackman, Deane R., Buruh Tani, Trevor A. (2001). "Frontinus' Legacy". University of Michigan Press.
  • Bossy, G.; G. Fabre, Y. Glard, Joseph C. (2000). "Sur le Fonctionnement d'un Ouvrage de Grande Hydraulique Antik, l'Aqueduc de Nîmes et le Pont du Gard (Languedoc, Perancis)" di Comptes Rendus de l'académie des Sciences de Paris. Sciences de la Terre et des Planètes. Vol. 330, pp. 769-775.
  • Chanson, H. (2002). "Certains Aspek de la Conception hydraulique des Aqueducs Romains". Jurnal La Houille Blanche. No. 6/7, pp. 43-57.
  • Chanson, H. (2008). "Hidrolika Saluran air Romawi: Apa yang kita tahu? Mengapa kita harus belajar ?" dalam Prosiding Dunia Lingkungan dan sumber Daya Air Congress 2008 Ahupua syariah. ASCE-EWRI Pendidikan, Penelitian dan Sejarah Simposium, Hawaii, amerika SERIKAT. Mengundang Keynote kuliah, 13-16 Mei, R. W. Nilon Jr dan R. Walton Eds., 16 halaman (ISBN 978-0-7844-0976-3)
  • Coarelli, Filippo (1989). Guida Arkeologi di Roma. Milano: Arnoldo Mondadori Editore.
  • Claridge, Amanda (1998). Roma: Oxford Archaeological Guide. New York: Oxford University Press.
  • Fabre, G.; J. L. Fiches, J. L. Paillet (2000). L'Aqueduc de Nîmes et le Pont du Gard. Archéologie, Géosystème, Histoire. CRA Monographies Hors Série. Paris: CNRS Edisi.
  • Gebara, C.; J. M. Michel, J. L. Guendon (2002). "Aku'Aqueduc Romain de Fréjus. Sa Deskripsi, son Histoire et son Environnement", Revue Achéologique de carcassonne golf, Supplément 33. Montpellier, Prancis.
  • Buruh Tani, A. T. (2001). Saluran air romawi & Pasokan Air, 2nd ed. London: Duckworth.
  • Leveau, P. (1991). "Penelitian pada Saluran air Romawi dalam Sepuluh Tahun Terakhir" dalam T. buruh tani (ed.): Masa depan Arus di Saluran air Studi. Leeds, INGGRIS, pp. 149-162.
  • Lewis, P. R. G. D. B. Jones (1970). "Roman pertambangan emas di utara-barat Spanyol". Jurnal Romawi Studi 60 : 169-85.
  • Lewis, P. R. G. D. B. Jones (1969). "Tambang emas, saya: permukaan bukti". Yang Antiquaries Jurnal, 49, no. 2: 244-72.
  • Taylor, R., Kebutuhan Masyarakat dan Swasta Kesenangan: Distribusi Air, Sungai Tiber dan Pembangunan Perkotaan dari Roma Kuno, (Studia Ya) L'ERMA di BRETSCHNEIDER, 2000.
  • Tucci, Pier Luigi (2006). "Ideologi dan teknologi di Roma pasokan air: castella, toponim AQVEDVCTIVM, dan pasokan untuk Palatine dan bukit Caelian". Jurnal Arkeologi Romawi 19 : 94-120.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]