Kalender Romawi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Reproduksi terpisah-pisah Fasti Antiates Maiores (c. 60 SM), dengan bulan ketujuh dan kedelapan masih bernama Quintilis ("QVI") dan Sextilis ("SEX") dan sebuah bulan kabisat ("INTER") di ujung kanan kolom
Museum of the Roman Theater of Caesaraugusta in Zaragoza, Spain
Reproduksi Fasti Antiates Maiores

Kalender Romawi' adalah kalender yang digunakan oleh Kerajaan dan Republik Romawi. Sering inklusif dengan kalender Julian yang ditetapkan oleh reformasi diktator Julius Caesar dan kaisar Augustus pada akhir abad ke-1 SM dan kadang-kadang dimasukkan ke dalam sistem tanggal dengan inklusif menghitung menuju bulan-bulan kalend, nones, dan ides dalam cara Romawi. Biasanya eksklusif dari kalender Aleksandria dari Romawi Mesir, yang melanjutkan bulan-bulan unik pada kalender kuno negeri itu; kalender Bizantium pada Kekaisaran Romawi berikutnya, yang biasanya menghitung bulan-bulan Romawi dari kalender Yunani kuno; dan kalender Gregorian, yang menyempurnakan sistem Julian  untuk membawa ke keselarasan yang lebih baik dengan tahun matahari dan merupakan dasar dari standar internasional saat ini (ISO 8601).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Fragmen Fasti Praenestini

Kalender lunar prasejarah[sunting | sunting sumber]

Kalender asli Romawi diyakini adalah kalender lunar observasional (berdasarkan pengamatan)[1] dan bulan mulai dari tanda-tanda pertama dari baru bulan sabit. Karena siklus bulan panjangnya adalah sekitar ​29 12 hari, maka panjang bulan-bulan bervariasi antara 29 dan 30 hari. Dua belas bulan semacam itu selalu 10 atau 11 hari lebih pendek dari tahun matahari; tanpa penyesuaian, siklus tahun dengan cepat tidak lagi selaras dengan datangnya musim-musim sebagaimana kalender Islam sekarang. Mengingat aspek musiman kalender itu terkait festival keagamaan, hal ini mungkin dihindari menggunakan beberapa bentuk interkalasi atau melalui suspensi (penghentian penggunaan sementara) kalender selama musim dingin.

Pekan yang terdiri dari 8 hari di Roma, yaitu siklus nundinal, digunakan bersama dengan orang Etruria, yang memakainya sebagai jadwal menghadap raja. Diduga ini merupakan fitur kalender awak itu dan dikreditkan dalam legenda Romawi dengan Romulus atau Servius Tullius.

Kalender 10-bulan legendaris[sunting | sunting sumber]

Orang Romawi sendiri menggambarkan tahun mereka terorganisir dengan sepuluh bulan tetap, masing-masing 30 atau 31 hari.[2][3] pembagian desimal semacam itu cocok dengan praktik umum Romawi.[4] Empat bulan dengan 31 hari disebut pleni menses (bulan-bulan utuh) dan lainnya cavi menses (bulan-bulan bolong).[a][6] Masa 304 hari tepat dengan 38 siklus nundinal. Sistem ini biasanya dikatakan meninggalkan sisa 50-lebih hari dalam setahun sebagai "musim dingin" yang tidak terorganisir, meskipun catatan sejarah Licini Macer yang hilang rupanya menyatakan bahwa kalender Romawi awal sebaliknya menggunakan interkalasi [7][8] dan Macrobius mengklaim kalender 10-bulan dibiarkan untuk bergeser sampai bulan-bulan musim panas dan musim dingin benar-benar jatuh pada waktu yang salah, baru ada tambahan hari yang tidak masuk bulan manapun disisipkan begitu saja ke dalam kalender sampai waktunya itu dipulihkan dan kembali ke musim yang tepat.[9][10]

Para penulis Romawi di kemudian hari mengkreditkan kalender ini dengan Romulus,[11][12] raja pertama legendaris dan pahlawan budaya mereka, meskipun ini umum dilakukan untuk praktik-praktik dan tradisi yang telah hilang asal usulnya bagi mereka. Sebagian sarjana meragukan keberadaan kalender ini, karena hanya dibuktikan dari sumber akhir Republik dan Kekaisaran dan ternyata hanya didukung oleh kesalahan penempatan nama-nama bulan dari bulan September sampai Desember.[13] Rüpke juga menemukan bahwa kebetulan adanya kesamaan panjang tahun dalam "Romulus" dengan panjang sepuluh bulan pertama dari kalender Julian mencurigakan.

Kalender Romulus
Nama Indonesia Nama Latin Arti Panjang
(hari)
[2][3]
Maret Mensis Martius Bulan Mars 31
April Mensis Aprilis Bulan Apru (Aphrodite)[14] 30
Mei Mensis Maius Bulan Maia[15] 31
Juni Mensis Iunius Bulan Juno 30
Quintilis Mensis Quintilis

Mensis Quinctilis[16]
Bulan Kelima 31
Sextilis Mensis Sextilis Bulan Keenam 30
September Mensis September Bulan Ketujuh 30
Oktober Mensis Oktober Bulan Kedelapan 31
November Mensis November Bulan Kesembilan 30
Desember Mensis Desember Bulan Kesepuluh 30
(51)

Tradisi lain didapati dari Plutarkhos dalam Kehidupan Paralel yang menceritakan bahwa kalender Romulus adalah tahun surya tetapi berpegang pada prinsip umum bahwa tahun ini harus berlangsung selama 360 hari. Bulan-bulan ditetapkan secara sekunder dan sembarangan, dengan beberapa memiliki 20 hari dan lainnya 35 hari atau lebih.[17][18]

Kalender Republik[sunting | sunting sumber]

Kalender Republik Romawi terbukti sangat berbeda. Kalender itu mengikuti kalender Yunani dengan asumsi siklus bulan29 12 hari dan tahun solar12 12 bulan sinodik (​368 34 hari), yang menyelaraskan setiap tahun keempat dengan penambahan dua bulan kabisat.[6] Tambahan dua bulan dalam setahun adalah bulan Januari dan Februari; bulan kabisat kadang-kadang dikenal sebagai Mercedonius.[6]

Orang Romawi tidak mengikuti kebiasaan Yunani menetapkan bulan-bulan bergantian 29 dan 30 hari dan bulan kabisat bergantian 29 dan 30 hari setiap tahun. Sebaliknya, mereka menetapkan bulan ke-3, 5, 7, dan 10[b] masing-masing memiliki 31 hari; semua bulan-bulan lainnya memiliki 29 hari, kecuali bulan Februari, yang memiliki 28 hari untuk tiga tahun, lalu 29 hari setiap tahun keempat. Keseluruhan bulan-bulan ini selama rentang 4 tahun berbeda 5 hari dari kalender orang-orang Yunani, berarti bulan kabisat Romawi selalu memiliki 27 hari. Demikian pula, dalam setiap bulan, minggu-minggu tidak bervariasi seperti gaya Yunani antara 7 dan 8 hari; sebaliknya, satu bulan penuh diberi dua hari tambahan pada minggu pertamanya dan tiga minggu terakhir dari setiap bulan terdiri dari 8 hari ("sembilan" menurut perhitungan Romawi).[19] Lebih tidak lazim lagi, bulan kabisat tidak ditempatkan di akhir tahun, namun di dalan bulan Februari setelah Terminalia pada 23 (a.d. VII Kal. Mart.); kemudian diikuti oleh hari-hari bulan Februari sisanya sampai selesai. Hal ini tampaknya berasal dari takhayul Romawi tentang penomoran dan urutan bulan. Penataan kalender Romawi juga tampaknya berasal dari takhayul Pythagoras tentang kemujuran dari angka-angka ganjil.[19]

Perubahan kalender Romawi yang berbasis Pythagoras umumnya dikreditkan oleh orang Romawi kepada Numa Pompilius, pengganti Romulus dan raja kedua dari tujuh raja Romawi, seperti pula dua bulan kalender yang baru.[20][21][c] Sebagian besar sumber yakin dia telah menetapkan interkalasi bersama seluruh kalender. Meskipun menurut Livy, Numa melembagakan kalender lunar, penulis itu mengklaim raja telah menetapkan sistem interkalasi 19-tahunan setara dengan Siklus Metonik[22] berabad-abad sebelum perkembangannya oleh astronom Babilonia dan Yunani.[d] Catatan Plutarkhos mengklaim ia membereskan kekacauan kalender sebelumnya dengan menggunakan 12 bulan berjumlah 354 hari—panjang tahun dalam kalender candra maupun kalender Yunani—dan bulan kabisat 22 hari setiap dua tahun.

Plutarkhos percaya Numa adalah yang menempatkan Januari dan Februari pada awal kalender; Ovidius menyatakan Januari sebagai bulan pertama dan kemudian bulan Februari, dalam urutan itu adalah karena Desemviri.[24][25] W. Warde Fowler percaya bahwa imam-imam Romawi terus menganggap Januari dan Februari sebagai bulan-bulan terakhir kalender sepanjang masa Republik.[26]

Kalender Republik Romawi
Nama Indonesia Nama Latin Arti Panjang
(hari)
[27][28][17][18]
Januari Mensis Ianuarius Bulan Janus (Yanus) 29
Februari Mensis Februarius Bulan Februa 28
Mercedonius

Bulan Kabisat
Mercedonius

Mensis Intercalaris
Bulan Upah 23
Maret Mensis Martius Bulan Mars 31
April Mensis Aprilis tidak pasti 29
Mei Mensis Maius tidak pasti 31
Juni Mensis Iunius Bulan Juno 29
Quintilis Mensis Quintilis

Mensis Quinctilis[16]
Bulan Kelima 31
Sextilis Mensis Sextilis Bulan Keenam 29
September Mensis September Bulan Ketujuh 29
Oktober Mensis Oktober Bulan Kedelapan 31
November Mensis November Bulan Kesembilan 29
Desember Mensis Desember Bulan Kesepuluh 29

Masa jabatan Konsul tidak selalu mengikuti tahun kalender modern, tapi seorang konsul biasa dipilih atau ditunjuk setiap tahun. Daftar konsul Romawi tradisional digunakan oleh orang Romawi untuk perhitungan tahun mereka sejak tahun 509 SM.[29]

Reformasi selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Setelah Pembunuhan Julius Caesar, Markus Antonius mengganti nama bulan kelahiran Caesar, bulan Quintilis, menjadi Juli (Iulius) untuk menghormatinya. Setelah Antonius kalah dalam pertempuran di Actium, Augustus mengambil alih kontrol di Roma, dan menemukan bahwa imam-imam (karena perhitungan mereka sendiri) telah menambahkan interkalasi setiap tahun ketiga, bukan setiap keempat, menangguhkan penambahan hari kabisat kalender selama satu atau dua dekade sampai waktu yang tepat telah dipulihkan. Lihat kalender Julian: kesalahan tahun Kabisat. Pada tahun 8 sm₩+, plebisit Lex Pacuvia de Mense Augusto menetapkan nama bulan Sextilis diganti menjadi Agustus (Augustus) untuk menghormati kaisar Augustus.[30][31][28][e] Konstantinus Agung resmi menetapkan 7 hari seminggu dengan membuat hari Minggu sebagai hari libur resmi pada tahun 321 M. Penanggalan Konsuler menjadi usang setelah ditinggalkannya sistem penunjukan konsul nonimperial pada tahun 541 M.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Censorinus, Macrobius, dan Solinus, dikutip dalam Key.[5]
  2. ^ Yaitu, bulan ke-1, ke-3, ke-5, dan ke-8 sebelum diperkenalkan dan ditempatkannya bulan Januari dan Februari.
  3. ^ Plutarkhos melaporkan tradisi ini sementara mengklaim bahwa bulan-bulan itu telah ada sebelum atau berasal dari Romulus.[17][18]
  4. ^ Kesetaraan ini pertama kali digambarkan oleh Stanyan dalam buku sejarah Yunani tulisannya.[23]
  5. ^ Ada sejumlah dokumen menyatakan penggantian nama bulan ini sudah dilakukan lebih awal pada tahun 26 atau 23 sm, tetapi tarikh Lex Pacuvia sudah pasti.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mommsen & al. (1864), hlm. 216.
  2. ^ a b Macrobius, Book I, Ch. 12, §3.
  3. ^ a b Kaster (2011), hlm. 137.
  4. ^ Mommsen & al. (1864), hlm. 217.
  5. ^ Key (1875).
  6. ^ a b c Mommsen & al. (1864), hlm. 218.
  7. ^ Macrobius, Book I, Ch. 13, §20.
  8. ^ Kaster (2011), hlm. 165.
  9. ^ Macrobius, Book I, Ch. 12, §39.
  10. ^ Kaster (2011), hlm. 155.
  11. ^ Macrobius, Book I, Ch. 12, §§5 & 38.
  12. ^ Kaster (2011), hlm. 137 & 155.
  13. ^ Rüpke (2011), hlm. 23.
  14. ^ "April". Dictionary.com Unabridged. Randomhouse Inc. Diakses tanggal January 9, 2018. 
  15. ^ "May". Dictionary.com Unabridged. Randomhouse Inc. Diakses tanggal January 9, 2018. 
  16. ^ a b Blackburn & al. (1999), hlm. 669.
  17. ^ a b c Plutarch, Ch. 18.
  18. ^ a b c Perrin (1914), hlmn. 368 ff.
  19. ^ a b Mommsen & al. (1864), hlm. 219.
  20. ^ Macrobius, Book I, Ch. 12, §34.
  21. ^ Kaster (2011), hlm. 153.
  22. ^ Roberts (1905), Book I, Ch. 19, §6.
  23. ^ Stanyan (1707), hlm. 330.
  24. ^ Ovid, Book II.
  25. ^ Kline (2004), Book II, Introduction.
  26. ^ Fowler (1899), hlm. 5.
  27. ^ Macrobius.
  28. ^ a b Kaster (2011).
  29. ^ Mathieson (2003), hlm. 14.
  30. ^ Rotondi (1912), hlm. 441.
  31. ^ Macrobius, Book I, Ch. 12.

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]