Surat Paulus kepada Jemaat di Galatia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
File"-Saint Paul Writing His Epistles" by Valentin de Boulogne.jpg

Surat Paulus kepada Jemaat di Galatia adalah salah satu kitab dalam Perjanjian Baru di Alkitab Kristen.[1] Kitab ini sebenarnya berwujud sebuah surat yang ditulis oleh rasul Paulus untuk jemaat di kota Galatia (sekarang di wilayah negara Turki).[1] Nama Kitab ini berasal dari nama tempat yang menjadi tujuannya.[1] Orang-orang Galatia adalah orang-orang yang berasal dari suku bangsa Keltik yang masa itu tinggal di Asia Kecil.[1]

Setelah Injil tentang Yesus mulai diberitakan dan diterima di antara orang-orang bukan Yahudi, timbullah pertanyaan apakah untuk menjadi seorang Kristen yang sejati orang harus mentaati hukum agama Yahudi.[1] Paulus mengemukakan bahwa hal itu tidak perlu -- bahwa sesungguhnya satu-satunya dasar yang baik untuk kehidupan Kristen adalah percaya kepada Kristus.[1] Dengan kepercayaan itu hubungan manusia dengan Tuhan menjadi baik kembali.[1] Tetapi orang-orang yang menentang Paulus telah datang ke jemaat-jemaat di Galatia, yaitu sebuah daerah di Anatolia Pusat di Asia Kecil.[1] Mereka berpendapat bahwa untuk berbaik kembali dengan Tuhan, orang harus melaksanakan hukum agama Yahudi.[1]

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Surat Galatia ini ditulis untuk menolong orang-orang yang telah disesatkan oleh ajaran-ajaran palsu.[1] Dengan kata lain, supaya mereka kembali taat kepada ajaran yang benar.[1] Paulus memulai suratnya ini dengan berkata bahwa ia adalah rasul Yesus Kristus.[1] Paulus dengan tegas mengatakan bahwa dia dipanggil oleh Tuhan untuk menjadi rasul dan bukan dari manusia.[1] Dia juga mengatakan bahwa tugasnya ditujukan terutama untuk orang yang bukan Yahudi (1-2).[1] Setelah itu, Paulus mengajarkan kepada jemaat Galatia bahwa hubungan manusia dengan Tuhan diperbaharui atau menjadi baik kembali hanya melalui percaya kepada Kristus (3-4).[1] Di dalam pasal-pasal terakhir kitab ini (5-6), Paulus menjelaskan bahwa cinta kasih yang timbul pada diri orang Kristen itu disebabkan karena iman percayanya kepada Kristus.[1] Iman percaya tersebut akan dengan sendirinya menyebabkan orang itu melakukan perbuatan-perbuatan yang sesuai dengan karakter Kristus, yaitu kasih.[1]

Waktu penulisan[sunting | sunting sumber]

Surat ini diyakini ditulis pada pertengahan kedua (antara bulan Juli - Desember) tahun 56 M.[2] Pendapat lain memberi perkiraan tahun 53,[3] atau tahun 53-56.[4]

Isi[sunting | sunting sumber]

Garis-garis besar surat Paulus kepada jemaat Galatia:[5][6]

  • Pendahuluan 1:1-10
  • Hak Paulus sebagai rasul 1:11--2:21
  • Injil tentang rahmat Tuhan 3:1--4:31
  • Kebebasan dan kewajiban orang Kristen 5:1--6:10
  • Penutup 6:11-18
  • Paulus Anti-Kristen

Ayat-ayat terkenal[sunting | sunting sumber]

  • Galatia 3:28: Dalam hal ini tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani, tidak ada hamba atau orang merdeka, tidak ada laki-laki atau perempuan, karena kamu semua adalah satu di dalam Kristus Yesus.
  • Galatia 5:22-23: Buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Surat Galatia ini ditulis oleh Paulus dengan alasan tertentu.[7] Paulus diberitahu bahwa jemaat di Galatia dikacaukan oleh pengajaran yang sesat.[7] Surat Paulus ini juga ditulis di tengah-tengah hangatnya pergumulan di komunitas yahudi pada saat itu.[7] Orang-orang Yahudi ingin men-yahudi-kan segala jemaat dan mereka memasuki juga jemaat yang didirikan oleh Paulus.[7] Hal ini pun mendapat perlawanan dari Paulus.[7]

Orang Yudais itu mencoba meyakinkan orang-orang Galatia bahwa keselamatan harus dikerjakan dengan jalan menaati Hukum Taurat.[7] Paulus pun mendapat cobaan dan tantangan dalam halam hal ini.[7] Mereka sengaja melakukan hal tersebut untuk menghasut orang-orang Galatia untuk melawan Paulus, dengan menghasut kerasulannya.[7]

Paulus memang tidak diteguhkan menjadi rasul oleha rasul dan dia juga tidak menjadi murid Yesus ketika Yesus hidup.[7] Bahkan Paulus tidak pernah melihat Yesus dengan mata kepalanya sendiri.[7] Hal inilah yang dipertanyakan oleh orang yang menghasut oleh Paulus.[7] Dari isi surat Galatia ini, kita dapat menyimpulkan bahwa usaha tersebut hampir berhasil (1:6).[7] Oleh karena itu, Paulus bereaksi dengan tegas, emosi, dan terus terang, tetapi juga memiliki argumen yang kuat.[7]

Muatan Teologis[sunting | sunting sumber]

Paulus berpendapat bahwa tuntutan agar orang-orang bukan Yahudi yang telah bertobat tunduk terhadap Taurat telah merusak pesannya bahwa manusia dibenarkan karena imannya di dalam Kristus, bukan karena melakukan Taurat.[7] Tema Fundamental ini ini terkenal dengan pengalaman religiusnya sendiri dan penolakkannya terhadap upaya-upayakeras untuk memperoleh keselamatan melalui disiplin biara Katolik.[7]

Dengan demikian, sejak itu ia telah memberi eksegesis secara keliru[7]. Luther merasakan kebebasan luar biasa, ketika ia melepaskan beban perasaan bersalah yang amat mendalam.[7] Ia membeca perkataan Paulus dalam Surat Galatia dan Roma yang mengatakan bahwa Allah menganggap orang yang percaya kepada Kristus sebagai orang benar hanya karena imannya, sekalipun ia adalah orang berdosa.[7] Kebenaran diberikan kepadannya, ia dinyatakan sebagai orang benar oleh karena anugerah Allah, sekalipun ia tetap berdosa.[7]

Paulus menolak paham yang menekankan Hukum Taurat.[7] Para penentang Paulus menekankan agar orang-orang non-Yahudi yang menerima Yesus sebagai Mesisas harus terlebih dahulu menjadi orang Yahudi dan menaati hukum-hukum yang dipaparkan dalam Kitab Suci.[7] Sedangkan Paulus mempertahankan bahwa cerita Kitab Kejadian mengenai Abraham menunjukkan bahwa yang dituntut dari keturunan Abraham terutama adalah iman (3:8).[7] Bagi orang-orang non-Yahudi yang bertobat, iman itulah yang mempersatukan mereka dalam Kristus (3:26).[7]

Dalam Pandangan Paulus, manusia tidak dihakimi berdasarkan perbuatannya, tetapi oleh apa yang telah mereka terima dari Kristus.[7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Surat Paulus kepada Jemaat di Galatia
Didahului oleh:
Surat 2 Korintus
Perjanjian Baru
Alkitab
Diteruskan oleh:
Surat Efesus

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q J. J. W. Gunning.1975.Tafsiran Alkitab: Surat Galatia.Jakarta.Gunung Mulia.17-64.
  2. ^ John Arthur Thomas Robinson (1919-1983). "Redating the New Testament". Westminster Press, 1976. 369 halaman. ISBN 10: 1-57910-527-0; ISBN 13: 978-1-57910-527-3
  3. ^ A. Harnack, Geschichte der altchristlichen Litteratur bis Eusehius, Leipzig 1893-7, vol. II.
  4. ^ W. G. Kummel, "Introduction to the New Testament" (Heidelberg i963),ET 1966; 21975.
  5. ^ E.P. Sanders, Paulus. Eine Einführung, Reclam , Stuttgart: Reclam, 1995.
  6. ^ Berdasarkan Pengantar Alkitab oleh Lembaga Alkitab Indonesia, 2002.
  7. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x W. R. F Brown.2002.Kamus Alkitab.Jakarta.Gunung Mulia.112-113.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]