Mukti Ali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mukti Ali
Menteri Agama Republik Indonesia ke-11
Masa jabatan
28 Maret 1973 – 29 Maret 1978
Presiden Soeharto
Didahului oleh K.H. Muhammad Dahlan
Digantikan oleh Alamsyah Ratu Perwiranegara
Informasi pribadi
Lahir 23 Agustus 1923
Bendera Belanda Cepu, Blora, Jawa Tengah, Hindia Belanda
Meninggal 5 Mei 2004 (umur 80)
Bendera Indonesia Yogyakarta, Indonesia
Kebangsaan Indonesia
Agama Islam

Abdul Mukti Ali (lahir di Cepu, Blora, Jawa Tengah, 23 Agustus 1923 – meninggal di Yogyakarta, 5 Mei 2004 pada umur 80 tahun) adalah mantan Menteri Agama Republik Indonesia pada Kabinet Pembangunan I dan Kabinet Pembangunan II.[1] Ia juga terkenal sebagai Ulama ahli perbandingan agama yang meletakkan kerangka kerukunan antarumat beragama di Indonesia sesuai dengan prinsip Bhineka Tunggal Ika atau istilah yang sering dipakainya "Setuju dalam Perbedaan."[1] Ia juga terkenal sebagai cendekiawan muslim yang menonjol sebagai pembaharu pemikiran Islam melalui Kajian Keislaman (Islamic Studies).[1]

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Mukti Ali memiliki nama kecil Soedjono (Sujono), namun sumber lain ada yang menyebutkan Boedjono (Bujono).[1][2] Sedangkan nama Abdul Mukti Ali sendiri ia dapat dari pemberian K.H. Hamid Pasuruan ketika menjadi gurunya.[2] Ia adalah anak kelima dari tujuh bersaudara.[3] Mukti Ali hidup di kalangan keluarga yang berkecukupan.[4] Ayahnya bernama Idris, atau Haji Abu Ali (nama yang digunakan setelah menunaikan haji) adalah seorang pedagang tembakau yang cukup sukses.[3] Sedangkan ibunya bernama Mutiah, atau Hj. Khodijah (nama yang digunakan setelah menunaikan haji) adalah seorang saudagar kain.[5]

Latar belakang pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pendidikan pesantren[sunting | sunting sumber]

Meskipun Haji Abu Ali memiliki pendidikan yang sangat rendah, yakni hanya diperolehnya dari mengaji kitab di pesantren di Cepu, namun ia termasuk orang tua yang sangat memikirkan pendidikan anaknya.[3] Pada usia delapan tahun, Mukti Ali menempuh pendidikan formalnya dengan masuk HIS (Hollandsch Inlandsche School), sekolah milik Pemerintah Hindia Belanda setingkat Sekolah Dasar.[4] Di samping itu, ia juga mengaji (belajar agama Islam) di Madrasah Diniyah (Sekolah Islam) di Cepu, yang kegiatan belajarnya berlangsung sore harinya.[3][5]

Setelah menyelesaikan pendidikannya di HIS dan mendapat sertifikat pegawai pemerintah Belanda (Klein Ambtenar Examen), Mukti Ali melanjutkan dikirim ke Pondok Pesantren di Cepu untuk belajar al-Qur'an kepada Kiai Usman.[5] Di bawah asuhan Kiai Usman yang terkenal tegas, Mukti Ali belajar membaca al-Qur'an dengan fasih dan tartil menurut kaidah ilmu tajwid.[5]

Pada pertengahan tahun 1940, Mukti Ali lalu dikirim ayahnya untuk belajar di Pondok Pesantren Termas, Pacitan, di bawah asuhan K.H. Dimyati dan puteranya K.H. Abdul Hamid Dimyati.[1][3] Ia intensif mempelajari berbagai kitab klasik seperti Nahwul Wadlih, Balaghatul Wadhihah, Jurumiyah, Alfiyah, Taqrib, Iqna', 'Mustalah Hadis', 'Jam'ul Jawami', dan lain-lain.[4][5] Di pesantren tradisional ini Mukti Ali mengaji di bawah asuhan kiainya dan banyak belajar dan berdiskusi dengan para seniornya.[1] Di antara para senior Mukti Ali tersebut adalah K.H. Abdul Hamid (asal Lasem yang kemudian menetap di Pasuruan) dan K.H. Ali Ma'sum (Rais Aam Syuriyah PBNU 1981-1984).[1] Di Pesantren ini juga Mukti Ali bersama K.H. Ali Ma'sum sempat merintis berdirinya madrasah, yang kemudian K.H. Ali Ma'sum menjadi kepala sekolah dan Mukti Ali menjadi wakilnya.[1]

Setelah selesai belajar agama di Pesantren Termas, Mukti Ali malanjutkan pendidikan agamanya di Pesantren Hidayah, Saditan, Lasem, Rembang di bawah asuhan K.H. Maksum, ayah dari K.H. Ali Ma'sum, sahabat dan gurunya di pesantren Termas.[1] Meskipun kedua pesantren yang pernah ia singgahi untuk belajar tersebut berbasis Nahdlatul Ulama, namun Mukti Ali tumbuh dan berkembang menjadi ulama intelektual dan ulama pembaharu yang berpengaruh.[1]

Pendidikan akademik[sunting | sunting sumber]

Setelah menuntaskan pendidikan agamanya di berbagai pesantren, Mukti Ali pergi ke Yogyakarta untuk melanjutkan pendidikannya di Sekolah Tinggi Islam (STI) yang saat itu baru saja berdiri.[2] Ia memutuskan Fakultas Agama sebagai pilhannya.[2] STI inilah yang kelak dikenal sebagai Universitas Islam Indonesia (UII), Yogyakarta.[2]

Pada tahun 1950, Mukti Ali meneruskan perjalanannya ke Mekah untuk menunaikan ibadah haji.[3] Selanjutnya, ia memutuskan untuk pergi ke Karachi, Pakistan. [3] Dengan kemampuan bahasa Arab, Belanda, dan Inggris yang baik, Mukti Ali diterima di program sarjana muda di Fakultas Sastra Arab, Universitas Karachi.[3] Ia mengambil program Sejarah Islam sebagai bidang spesialisasinya.[3]

Lima tahun kemudian, Mukti Ali mampu menamatkan program tingkat sarjana mudanya sekaligus melanjutkan program Ph.D di universitas yang sama.[5] Pada bulan Agustrus 1955, ia tiba di Montreal, Kanada, untuk melanjutkan belajarnya di Universitas Mc Gill dengan mengambil spesialisasi Ilmu Perbandingan Agama.[5]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j H.M. Bibit Suprapto (2009). Ensiklopedi Ulama Nusantara. Gelegar Media Indonesia. ISBN 979-98066-1114-5.  Halaman 53-57.
  2. ^ a b c d e www.academia.edu: Mengubah dan Membentuk IAIN: Profil Mukti Ali. Diakses 15 April 2014
  3. ^ a b c d e f g h i Ali Munhanif (1998). Menteri-Menteri Agama RI: Biografi Sosial-Politik. Badan Litbang Agama Departemen Agama RI. ISBN 979-95248-3-0.  Halaman 271-319.
  4. ^ a b c Muhammad Damami, dkk (ed.) (1998). Lima Tokoh Pengembagan IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Pusat Penelitian IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.  Halaman 165-205.
  5. ^ a b c d e f g Abdurrahman, dkk (ed.) (1993). Tujuh Puluh Tahun H. A. Mukti Ali: Agama dan Masyarakat. IAIN Sunan Kalijaga Press. ISBN 979-8547-00-4.  Halaman 3-14, 20-28, 41-43.
Jabatan pemerintahan
Didahului oleh:
K.H. Muhammad Dahlan
Menteri Agama Indonesia
1971 - 1978
Diteruskan oleh:
Alamsyah Ratu Perwiranegara