Harry Potter

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Harry Potter
Logo Harry Potter, digunakan pertama kali dalam seri novel edisi Amerika Serikat dan kemudian dalam seri film.
Logo Harry Potter, digunakan pertama kali dalam seri novel edisi Amerika Serikat dan kemudian dalam seri film.
Pengarang J.K. Rowling
Perancang sampul Jonny Duddle (Inggris)
Mary GrandPré (AS)
Negara Britania Raya
Bahasa Inggris
Genre Fantasi, fiksi remaja, misteri, thriller, Bildungsroman, transisi usia, realisme sihir
Penerbit Bloomsbury Publishing (Britania Raya)
Scholastic Press (Amerika Serikat)
Tanggal rilis 29 Juni 1997 – 21 Juli 2007
Jenis media Cetak (sampul keras & sampul biasa)
Buku audio
Buku elektronik
Halaman 3407 total
Edisi Indonesia
Judul Harry Potter
Penerjemah Listiana Srisanti
Penerbit Gramedia Pustaka Utama
Tanggal terbit September 2000 – Januari 2008
Halaman 5248 total
Seri 1. Harry Potter dan Batu Bertuah
2. Harry Potter dan Kamar Rahasia
3. Harry Potter dan Tawanan Azkaban
4. Harry Potter dan Piala Api
5. Harry Potter dan Orde Phoenix
6. Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran
7. Harry Potter dan Relikui Kematian

Harry Potter adalah seri tujuh novel fantasi yang dikarang oleh penulis Inggris J. K. Rowling. Novel ini mengisahkan tentang petualangan seorang penyihir remaja bernama Harry Potter dan sahabatnya, Ronald Weasley dan Hermione Granger, yang merupakan pelajar di Sekolah Sihir Hogwarts. Inti cerita dalam novel-novel ini berpusat pada upaya Harry untuk mengalahkan penyihir hitam jahat bernama Lord Voldemort, yang berambisi untuk menjadi makhluk abadi, menaklukkan dunia sihir, menguasai orang-orang nonpenyihir, dan membinasakan siapapun yang menghalangi jalannya, terutama Harry Potter.

Sejak dirilisnya novel pertama, Harry Potter and the Philosopher's Stone (di Indonesia diterbitkan dengan judul Harry Potter dan Batu Bertuah) pada tanggal 30 Juni 1997, seri ini telah mendapatkan popularitas besar, berbagai pujian kritis, dan kesuksesan komersial di seluruh dunia.[1] Beberapa kritikus juga melontarkan kritikan negatif, terutama karena temanya yang gelap. Pada Juni 2011, seri ini telah terjual sekitar 450 juta kopi di seluruh dunia, menjadikannya sebagai novel seri paling laris sepanjang masa, dan telah diterjemahkan ke dalam 67 bahasa.[2][3] Empat novel terakhir secara berturut-turut mencetak rekor sebagai buku dengan penjualan tercepat dalam sejarah.

Dengan memuat banyak genre, termasuk fantasi dan bildungsroman (dengan unsur misteri, thriller, petualangan, dan roman), seri ini telah melahirkan banyak makna dan referensi budaya.[4][5][6][7] Menurut Rowling, tema utama dalam seri ini adalah kematian.[8] Terdapat juga tema lainnya, seperti prasangka dan korupsi.[9]

Penerbit awal novel-novel Harry Potter adalah Bloomsbury di Britania Raya dan Scholastic Press di Amerika Serikat. Di samping itu, seri ini telah diterbitkan oleh berbagai penerbit di seluruh dunia, termasuk Indonesia, yang diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama. Keseluruhan novel, dengan novel ketujuh dibagi menjadi dua bagian, telah diadaptasi menjadi delapan seri film oleh Warner Bros. Pictures, dan menjadi film seri paling sukses sepanjang masa. Seri Harry Potter juga telah menghasilkan berbagai merek dagang yang berhubungan dengan cerita, menjadikan merek Harry Potter bernilai lebih dari $15 milyar.[10] Selain itu, terkait dengan kesuksesan novel dan film-filmnya, Rowling telah menjadi penulis terkaya sepanjang sejarah kesusasteraan.[11] Harry Potter juga dijadikan sebagai tema taman hiburan seperti The Wizarding World of Harry Potter di Islands of Adventure, Universal Parks & Resorts.

Plot[sunting | sunting sumber]

Complete set of the seven books of the Harry Potter series.
Set lengkap ketujuh novel Harry Potter.

Novel ini mengisahkan tentang Harry Potter, seorang anak laki-laki yatim piatu yang pada usia sebelas tahun mengetahui bahwa ia adalah seorang penyihir, hidup dalam dunia biasa nonsihir, atau Muggle.[12] Kemampuan sihirnya adalah bawaan dan ia diundang untuk menghadiri sekolah yang mengajarkan tentang keterampilan dan pengetahuan sihir.[13] Harry kemudian menjadi pelajar di Sekolah Sihir Hogwarts, dan di sana sebagian besar kisah novel berlangsung. Di Hogwarts, Harry melalui masa-masa remajanya, ia belajar untuk mengatasi berbagai masalah yang dihadapinya: sihir, sosial dan emosional, termasuk permasalahan remaja biasa seperti cinta, persahabatan, dan ujian sekolah, serta ujian terbesar untuk mempersiapkannya dalam menghadapi konfrontasi yang ada di depannya.[14]

Setiap novel mengisahkan tentang satu tahun kehidupan Harry,[15] dengan peristiwa novel yang berlangsung antara tahun 1991-1998.[16] Kisah novel ini juga mengandung banyak kilas balik, yang sering dialami oleh Harry saat melihat kenangan karakter lain melalui benda sihir yang disebut Pensieve.

Lingkungan pengisahan yang dibuat oleh Rowling benar-benar terpisah dari realitas, namun masih terkait erat satu sama lainnya. Jika tanah fantasi Narnia adalah dunia alternatif dan Dunia Tengah Lord of the Rings adalah dunia magis, maka dunia sihir Harry Potter secara paralel ada di dalam dunia nyata yang mengandung versi magis dari unsur-unsur biasa dalam kehidupan sehari-hari. Dalam Harry Potter, banyak institusi dan lokasi yang dikenali, misalnya London.[17] Dunia Harry Potter terdiri dari sekumpulan jalan-jalan tersembunyi yang diabaikan manusia biasa, tempat minum kuno, puri di wilayah sepi, dan kastil terpencil yang tidak terlihat oleh populasi Muggle.[13]

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Model kastil Hogwarts, tempat Harry mempelajari pendidikan sihir dan menjadi latar tempat hampir di keseluruhan cerita novel.

Dalam bab pertama di novel pertama, Harry Potter dan Batu Bertuah, dikisahkan bahwa peristiwa yang luar biasa telah terjadi di dunia sihir, suatu peristiwa yang sangat luar biasa, bahkan para Muggle melihat tanda-tandanya. Latar belakang mengenai peristiwa luar biasa ini dan sosok Harry Potter diungkapkan secara bertahap sepanjang seri. Setelah bab pendahuluan, kisah novel melompat bertahun-tahun kemudian, saat sebelum ulang tahun kesebelas Harry Potter, dan pada titik ini, latar belakang Harry Potter mulai terungkap.

Kontak pertama Harry dengan dunia sihir adalah melalui seorang manusia setengah raksasa bernama Rubeus Hagrid, penjaga dan juru kunci di Hogwarts. Hagrid mengungkapkan tentang sejarah masa lalu Harry.[18] Melalui cerita Hagrid, Harry mengetahui bahwa saat ia bayi, ia menyaksikan pembunuhan orangtuanya oleh seorang penyihir hitam jahat bernama Lord Voldemort, yang kemudian juga berupaya untuk membunuhnya.[18] Untuk alasan yang tidak diketahui, mantra yang dilontarkan oleh Voldemort untuk membunuh Harry berbalik kepadanya. Harry selamat dengan menyisakan bekas luka berbentuk sambaran petir di dahinya sebagai bukti atas serangan tersebut, dan Voldemort menghilang. Setelah selamat dari serangan Voldemort, Harry menjadi seorang legenda hidup dalam dunia sihir. Namun, atas perintah dari seorang penyihir terhormat dan terkenal bernama Albus Dumbledore, Harry yang yatim piatu dititipkan pada kerabat Muggle nya yang tidak menyenangkan, keluarga Dursley. Keluarga Dursley bersedia untuk merawat Harry, namun memutuskan untuk merahasiakan hal-hal magis darinya dengan harapan bahwa Harry akan tumbuh "normal".[18]

Dengan bantuan Hagrid, Harry bersiap untuk menjalani tahun pertamanya di Hogwarts. Harry pun mulai menjelajahi dunia sihir, pembaca akan diperkenalkan pada berbagai lokasi utama yang digunakan di sepanjang seri. Harry bertemu dengan sebagian besar karakter utama dalam seri, termasuk dua tokoh yang kelak akan menjadi sahabat baiknya: Ron Weasley, seorang penyihir yang berasal dari keluarga penyihir murni, kuno, namun miskin, dan Hermione Granger, seorang penyihir cerdas yang berasal dari keluarga nonpenyihir atau Muggle.[18][19] Di Hogwarts, Harry juga bertemu dengan guru ramuan Severus Snape, yang menunjukkan kebencian dan ketidaksukaannya pada Harry. Plot buku pertama diakhiri dengan konfrontasi antara Harry dan Lord Voldemort untuk kedua kalinya; Voldemort berupaya untuk memperoleh kembali keabadian dengan cara mendapatkan kekuatan dari Batu Bertuah, zat yang memberikannya kehidupan yang kekal, dan Harry beserta teman-temannya berusaha untuk menggagalkannya.[18]

Seri dilanjutkan dengan Harry Potter dan Kamar Rahasia, yang mengisahkan tentang tahun kedua Harry di Hogwarts. Harry dan teman-temannya menyelidiki misteri 50 tahun yang lalu terkait dengan peristiwa mencekam yang kembali terjadi di sekolah. Adik perempuan Ron, Ginny Weasley, menjalani tahun pertamanya di Hogwarts, dan menemukan sebuah buku harian yang ternyata merupakan buku harian milik Voldemort saat ia masih bersekolah di Hogwarts. Ginny dikuasai oleh Voldemort melalui buku hariannya dan menuntunnya untuk membuka jalan ke "Kamar Rahasia", melepaskan monster kuno yang menyerang para siswa di Hogwarts. Novel ini menggali tentang sejarah Hogwarts dan legenda seputar Kamar Rahasia. Untuk pertama kalinya, Harry mengetahui bahwa prasangka rasial mengenai "darah murni" dan "darah kotor" juga ada dalam dunia sihir, dan bahwa saat Voldemort berkuasa, penyihir keturunan Muggle atau "berdarah campuran" sering dijadikan sasaran teror. Harry juga mengetahui bahwa ia bisa berbicara Parseltongue (bahasa ular), pemilik kemampuan tersebut sangat jarang dan sering dikaitkan dengan Ilmu Hitam. Novel ini berakhir setelah Harry menyelamatkan kehidupan Ginny dengan membunuh Basilisk dan menghancurkan buku harian tersihir yang menjadi sumber masalah.

Novel ketiga, Harry Potter dan Tawanan Azkaban, mengisahkan tentang tahun ketiga Harry di Hogwarts. Ini adalah satu-satunya novel Harry Potter yang tidak menampilkan Voldemort dalam ceritanya. Sebaliknya, Harry mengetahui bahwa ia menjadi target Sirius Black, seorang pembunuh yang melarikan diri dari penjara sihir, dan diyakini ikut terlibat dalam kematian orangtua Harry. Setelah Harry dilemahkan oleh dementor – makhluk sihir hitam yang memiliki kekuatan untuk melahap jiwa manusia – yang ditempatkan di Hogwarts untuk melindungi sekolah, Harry bertemu dengan Remus Lupin, guru Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam yang kemudian terungkap bahwa ia merupakan manusia serigala. Lupin mengajarkan Harry langkah-langkah pertahanan tingkat atas terhadap sihir hitam, terutama dementor, yang umumnya belum dipelajari oleh siswa seusianya. Harry kemudian mengetahui bahwa Lupin dan Black dahulunya adalah sahabat ayahnya, dan Black dijebak oleh teman mereka yang lainnya, Peter Pettigrew.[20] Dalam novel ini, terungkap bahwa tidak satupun guru Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam yang bertahan lebih dari satu tahun ajaran, dan hal ini selanjutnya berulang dalam novel-novel berikutnya.

Kembalinya Voldemort[sunting | sunting sumber]

"The Elephant House", a small, painted red café where Rowling wrote a few chapters of Harry Potter and the Philosopher's Stone.
"The Elephant House" – kafe di Edinburgh tempat Rowling menulis bab-bab pertama Harry Potter.

Selama tahun keempat Harry di Hogwarts (dikisahkan dalam Harry Potter dan Piala Api), Harry secara tidak terduga terpilih sebagai peserta Turnamen Triwizard; kontes sihir berbahaya di mana Harry harus bersaing melawan penyihir-penyihir "jagoan" dari sekolah-sekolah sihir lainnya, dan juga siswa dari Hogwarts sendiri.[21] Selama turnamen, Harry dipandu oleh Profesor Alastor "Mad-Eye" Moody, yang kemudian diketahui adalah seorang penipu –salah satu pendukung Voldemort bernama Barty Crouch, Jr yang menyamar. Pada titik ini, terjadi pergeseran pengisahan dari yang sebelumnya hanya berupa firasat, dugaan, dan ketidakpastian, menjadi suatu konflik terbuka. Rencana Voldemort dengan menyusupkan Crouch ke dalam turnamen untuk membawa Harry padanya berhasil. Meskipun pada akhirnya Harry berhasil lolos dari Voldemort, Cedric Diggory, wakil Hogwarts lainnya dalam Turnamen Triwizard, terbunuh, dan Voldemort kembali memasuki dunia sihir dengan fisik utuh.

Dalam buku kelima, Harry Potter dan Orde Phoenix, Harry kembali berhadapan dengan Voldemort yang baru bangkit. Dalam menanggapi kemunculan Voldemort, Dumbledore kembali mengaktifkan Orde Phoenix, yaitu perkumpulan rahasia yang bergiat dari rumah keluarga Sirius Black yang bertujuan untuk menghadapi pelahap maut Voldemort dan melindungi siapapun yang menjadi target Voldemort, terutama Harry. Meskipun Harry dan Dumbledore telah menjelaskan tentang kembalinya Voldemort, Kementerian Sihir dan kebanyakan masyarakat sihir lainnya menolak mempercayai bahwa Voldemort telah kembali.[22] Dalam upaya untuk melawan dan mendiskreditkan Dumbledore, Kementerian menunjuk Dolores Umbridge sebagai Inkuisitor Agung Hogwarts. Umbridge lalu mengubah Hogwarts menjadi rezim diktator dan melarang siswa mempelajari cara-cara untuk mempertahankan diri dalam melawan sihir hitam.[22]

Harry kemudian membentuk "Laskar Dumbledore", sebuah kelompok belajar rahasia di mana Harry bertugas untuk mengajari teman-temannya keterampilan sihir Pertahanan terhadap Ilmu Hitam tingkat tinggi yang telah ia pelajari. Harry mengetahui bahwa ada ramalan penting mengenai dirinya dan Voldemort, dan ramalan inilah yang telah memicu Voldemort untuk membunuh orang tua Harry.[23] Harry juga mengetahui bahwa ia dan Voldemort memiliki koneksi yang tidak diinginkan, dan menyakitkan setiap kali koneksi itu muncul, yang membuat Harry bisa menyaksikan tindakan Voldemort secara telepati. Dalam klimaks novel ini, Harry dan teman-temannya bertempur secara langsung menghadapi Pelahap Maut. Meskipun kedatangan tepat waktu para anggota Orde Phoenix menyelamatkan nyawa Harry dan teman-temannya, Sirius Black terbunuh dalam pertarungan ini.[22]

Dalam buku keenam, Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran, Voldemort mulai melancarkan perang terbuka. Di Hogwarts, Harry dan teman-temannya yang beranjak remaja secara relatif terlindungi dari bahaya. Mereka terlibat dalam berbagai permasalahan remaja, dan Harry akhirnya mulai berkencan dengan Ginny Weasley. Di awal-awal cerita, Harry menemukan buku ramuan tua yang penuh dengan coretan dan instruksi-instruksi tidak resmi dari sang pemilik buku yang misterius; si "Pangeran Berdarah Campuran". Buku ini dengan cepat menjadi sumber kesuksesan Harry dalam kelas ramuan, namun karena berbagai mantra ilegal yang tertulis di dalamnya, buku ini juga menjadi sumber kekhawatiran, terutama dari Hermione. Pada tahun ini, Harry juga mengikuti pelajaran privat dengan Dumbledore, yang menunjukkan pada Harry berbagai kenangan tentang kehidupan awal Voldemort. Selama pelajaran privatnya, terungkap bahwa untuk mempertahankan hidupnya, Voldemort telah membagi jiwanya menjadi potongan-potongan, menciptakan serangkaian horcrux, benda dengan kekuatan jahat yang tersembunyi di berbagai lokasi, dan salah satunya adalah buku harian yang dihancurkan Harry dalam buku kedua.[24] Musuh Harry yang arogan, Draco Malfoy, berusaha untuk membunuh Dumbledore di sepanjang novel. Upaya Malfoy ini memuncak dengan terbunuhnya Dumbledore oleh Profesor Snape; si "Pangeran Berdarah Campuran" yang sebenarnya.

Novel terakhir dalam seri, Harry Potter dan Relikui Kematian, dimulai langsung setelah peristiwa dalam buku keenam. Voldemort sukses menguasai dan mengontrol Kementerian Sihir. Harry, Ron, dan Hermione memutuskan untuk tidak kembali ke Hogwarts dan memulai upaya mereka untuk menemukan dan menghancurkan horcrux Voldemort yang tersisa. Untuk memastikan keselamatan mereka sendiri serta keluarga dan teman-teman mereka, ketiganya terpaksa mengisolasi diri mereka di lokasi-lokasi yang tidak terlacak. Dalam petualangan mereka mencari horcrux, mereka bertiga mengetahui detil tentang masa lalu Dumbledore, tentang benda lainnya yang disebut hallow yang bisa digunakan untuk menangkal horcrux, serta motif Snape yang sebenarnya – ia bekerja untuk Dumbledore sejak pembunuhan ibu Harry.

Buku ketujuh ini memuncak dalam Pertempuran Hogwarts. Harry, Ron, dan Hermione beserta anggota Orde Phoenix, para guru, dan siswa Hogwarts, bertempur untuk mempertahankan Hogwarts dari Voldemort, Pelahap Mautnya, dan berbagai makhluk gaib. Beberapa karakter utama tewas dalam pertempuran gelombang pertama. Setelah mengetahui bahwa ia sendiri adalah horcrux, Harry menyerahkan dirinya kepada Voldemort, yang melontarkan kutukan maut padanya. Namun, para pejuang Hogwarts tidak menyerah. Meskipun mereka meyakini bahwa Harry telah tewas, mereka terus berjuang. Harry, yang sebenarnya berhasil kembali dari situasi antara hidup dan kematian dan kemudian berpura-pura mati, akhirnya menghadapi Voldemort, yang semua horcruxnya telah hancur. Dalam pertempuran berikutnya, Voldemort terbunuh oleh kutukannya sendiri yang berbalik. Di akhir novel, terdapat sebuah epilog yang menceritakan tentang kehidupan para karakter yang bertahan hidup dan keberlangsungan dunia sihir.

{{{box_caption}}}
{{{box_caption}}}
{{{box_caption}}}
{{{box_caption}}}
{{{box_caption}}}
Sampul-sampul novel Harry Potter edisi Amerika Serikat.

Karya tambahan[sunting | sunting sumber]

Rowling telah memperluas dunia Harry Potter dengan menulis beberapa buku singkat yang diproduksi untuk berbagai kegiatan amal.[25][26] Pada tahun 2001, Rowling merilis Hewan-Hewan Fantastis dan Di Mana Mereka Bisa Ditemukan (buku teks Hogwarts yang diakui) dan Quidditch dari Masa ke Masa (buku yang dibaca Harry sebagai selingan). Hasil dari penjualan dua buku tersebut disumbangkan kepada badan amal Comic Relief.[27] Pada tahun 2007, Rowling menerbitkan tujuh salinan tulisan tangan dari Kisah-Kisah Beedle si Juru Cerita, kumpulan dongeng penyihir yang disebutkan dalam novel terakhir. Hasil penjualan buku ini digunakan untuk membantu Children's High Level Group, badan amal yang menyediakan dana bagi anak-anak dengan keterbelakangan mental di negara-negara miskin. Buku ini diterbitkan secara internasional pada tanggal 4 Desember 2008.[28][29] Rowling juga menulis sebuah prekuel sepanjang 800 kata pada tahun 2008 sebagai bagian dari kampanye pengumpulan dana yang diselenggarakan oleh penjual buku Waterstones.[30] Ketiga buku di atas berisi informasi tambahan tentang dunia sihir yang tidak dijelaskan dalam novel aslinya. Pada tahun 2011, Rowling meluncurkan situs web untuk proyek barunya yang disebut Pottermore.[31] Pottermore dibuka untuk umum pada 14 April 2012.[32] Pottermore ini memungkinkan pengguna untuk diseleksi, dipilih menurut tongkat sihir mereka, dan memainkan berbagai permainan mini. Tujuan utama dari situs web ini adalah mengajak pengguna untuk berpetualang ke sepanjang cerita dengan akses ke konten-konten yang tidak diungkapkan oleh Rowling sebelumnya, dengan lebih dari 18.000 kata konten tambahan.[33]

Struktur dan genre[sunting | sunting sumber]

Novel-novel Harry Potter tergolong ke dalam genre sastra fantasi, namun, dalam banyak hal novel-novel ini juga bisa dikategorikan bildungsromans, atau novel transisi usia,[34] serta juga mengandung unsur-unsur seperti misteri, petualangan, thriller, dan roman. Harry Potter dianggap sebagai bagian dari kisah-kisah mengenai sekolah asrama anak di Inggris, sama seperti Stalky & Co. Rudyard Kipling, Malory Towers nya Enid Blyton, seri St. Clare dan Naughtiest Girl, serta Billy Bunter karya Frank Richards. Novel-novel Harry Potter berlatar tempat di Hogwarts, sebuah sekolah asrama fiksi untuk para penyihir di Inggris, dengan kurikulumnya yang mengajarkan tentang pendidikan sihir.[35] Secara tidak langsung, Harry Potter dipengaruhi oleh Tom Brown's School Days karya Thomas Hughes dan novel-novel era Victoria dan Edwardian lainnya yang menceritakan tentang kehidupan di sekolah publik Britania.[36][37] Menurut Stephen King, Harry Potter adalah "cerita misteri yang cerdik",[38] dan masing-masing novel dikembangkan dengan pendekatan misteri petualangan bergaya Sherlock Holmes. Cerita dikisahkan dari sudut pandang orang ketiga tunggal, kecuali dalam beberapa bab (misalnya dalam bab pertama Harry Potter dan Batu Bertuah, Piala Api, dan dua bab pertama Pangeran Berdarah Campuran).

Di tengah-tengah cerita di masing-masing novel, Harry menemui berbagai masalah dan melanggar berbagai peraturan sekolah saat berupaya untuk memecahkan permasalahan tersebut. Jika ada siswa yang tertangkap melanggar peraturan sekolah, maka mereka akan dihukum oleh profesor Hogwarts. Penggunaan hukuman ini sering ditemui dalam novel-novel dengan sub-genre sekolah berasrama.[35] Namun, cerita di masing-masing novel selalu mencapai klimaksnya pada waktu musim panas, mendekati atau setelah diselenggarakannya ujian akhir, dan Harry harus berhadapan dengan Voldemort atau salah satu Pelahap Maut nya, dengan taruhan hidup dan mati. Seiring dengan perkembangan seri, satu atau lebih karakter tewas dalam empat novel terakhir.[39][40] Sebagai dampaknya, Harry mulai mempelajari pelajaran-pelajaran penting melalui eksposisi dan berdiskusi dengan kepala sekolah sekaligus mentornya, Albus Dumbledore.

Dalam novel terakhir, Harry Potter dan Relikui Kematian, Harry dan teman-temannya menghabiskan sebagian besar waktu mereka jauh dari Hogwarts, dan hanya kembali ke sana untuk menghadapi Voldemort di bab-bab terakhir novel.[39] Untuk melengkapi format bildungsroman, dalam novel ini Harry mulai tumbuh dewasa, kehilangan kesempatan untuk menjalani tahun terakhirnya sebagai murid di Hogwarts, harus bertindak sebagai orang dewasa, dan masyarakat di dunia sihir bergantung pada keputusannya.[41]

Tema[sunting | sunting sumber]

Menurut Rowling, tema utama dalam seri Harry Potter adalah kematian: "Buku saya sebagian besar tentang kematian. Dibuka dengan kematian orang tua Harry. Ada obsesi Voldemort untuk menaklukkan kematian dan menemukan keabadian dengan harga apapun, tujuan setiap orang yang memiliki kemampuan sihir. Saya jadi mengerti kenapa Voldemort ingin mengalahkan kematian. Kita semua takut pada hal itu."[8]

Para akademisi dan jurnalis telah mengembangkan penafsiran lain yang terkait dengan tema dalam novel, beberapa di antaranya lebih kompleks daripada yang lain, dan beberapa yang lainnya juga menyatakan terdapat tema politik. Tema-tema seperti normalitas, penindasan, kelangsungan hidup, dan pemaksaan kehendak dianggap sebagai tema lazim yang terdapat di seluruh seri.[42] Selain itu, tema tentang perjalanan menuju masa remaja dan penderitaan juga terdapat dalam novel.[43] Rowling sendiri menyatakan bahwa bukunya terdiri dari "argumen berkepanjangan untuk toleransi, permohonan berkepanjangan untuk mengakhiri kefanatikan", dan juga untuk menyampaikan pesan mengenai "permasalahan kebijaksanaan dan tidak mengasumsikan bahwa pemaksaan dan tekanan akan memberitahumu seluruh kebenaran".[44]

Tema lainnya yang bisa ditemukan dalam novel adalah kekuasaan/penyalahgunaan kekuasaan, cinta, prasangka, dan pilihan bebas. Tema-tema ini, menurut Rowling, "sangat mengakar kuat di seluruh plot cerita", penulis lebih suka membiarkan tema "tumbuh secara alami", daripada berusaha untuk menyampaikan ide-ide tersebut kepada para pembaca.[9] Tema lainnya yang selalu ada dalam cerita adalah masa remaja. Menurut Rowling, penggunaan tema ini bertujuan untuk menggambarkan perkembangan seksualitas karakternya dan tidak membiarkan Harry "terjebak dalam situasi pra-remaja permanen".[45] Rowling menyatakan bahwa menurutnya, signifikansi tema moral dalam cerita tampak "jelas menyilaukan". Kunci cerita menurut Rowling adalah pilihan antara apa yang benar dan apa yang mudah, "karena hal itu adalah bagaimana tirani dimulai, dengan orang-orang apatis yang mengambil rute mudah dan tiba-tiba menemukan dirinya dalam kesulitan besar."[46]

Penciptaan dan publikasi[sunting | sunting sumber]

J.K. Rowling, a blond, blue-eyed woman, who is the author of the series.
J. K. Rowling, pencipta Harry Potter.

Pada tahun 1990, Rowling berada di kereta yang penuh sesak dari Manchester ke London ketika ide mengenai Harry tiba-tiba "jatuh ke kepalanya". Rowling memberikan penjelasan tentang pengalamannya di situs webnya:[47]

Saya telah menulis hampir tanpa jeda sejak umur enam tahun tapi sebelumnya saya tidak pernah merasa begitu bergairah akan suatu gagasan. Saya hanya duduk dan berpikir, selama empat jam (menunggu keterlambatan kereta api), dan semua detil bermunculan di otak saya, dan anak laki-laki kurus berambut hitam dan berkaca mata yang tidak menyadari bahwa ia adalah seorang penyihir semakin lama semakin nyata bagi saya.

Rowling menyelesaikan Harry Potter dan Batu Bertuah pada tahun 1995 dan naskah novel itu dikirimnya pada beberapa agen penerbitan.[48] Agen kedua yang dikiriminya naskah, Christopher Little, menawarkan untuk mewakilinya mengirimkan naskah tersebut pada penerbit Bloomsbury. Setelah ditolak oleh delapan penerbit, Bloomsbury akhirnya menawari Rowling uang muka sebesar £2.500 untuk menerbitkan novel tersebut.[49][50] Meskipun Rowling menyatakan bahwa ia tidak memiliki target khusus mengenai usia pembacanya ketika ia mulai menulis buku-buku Harry Potter, penerbit pada awalnya menetapkan target pembacanya adalah anak-anak yang berusia antara sembilan hingga sebelas tahun.[51] Pada malam sebelum penerbitan, Rowling diminta oleh penerbitnya untuk menggunakan nama pena yang lebih netral-gender, supaya dapat menarik anak laki-laki dalam jangkauan umur tersebut, karena mereka khawatir bahwa anak laki-laki tidak akan tertarik membaca novel yang mereka ketahui ditulis oleh seorang wanita. Ia memilih untuk menggunakan nama J. K. Rowling (Joanne Kathleen Rowling), menggunakan nama neneknya sebagai nama keduanya karena ia tidak memiliki nama tengah.[50][52]

Harry Potter and the Philosopher's Stone diterbitkan oleh Bloomsbury, penerbit semua buku-buku Harry Potter di Britania Raya, pada tanggal 30 Juni 1997.[53] Novel ini diterbitkan di Amerika Serikat pada 1 September 1998 oleh Scholastic, yang menerbitkannya dengan judul Harry Potter and the Sorcerer's Stone,[54] setelah sebelumnya Rowling menerima bayaran sebesar US$105.000 untuk hak penerbitan di Amerika Serikat – harga yang sangat luar biasa bagi sebuah buku anak-anak yang dikarang oleh pengarang yang tidak dikenal pada saat itu.[55] Khawatir bahwa para pembaca di Amerika tidak akan mengerti kata "philosoper" atau tidak menganggapnya sebagai tema magis (meskipun "Philosoper's Stone" atau batu filsuf terkait dengan alkimia), Scholastic bersikeras untuk mengganti judul novel tersebut menjadi Harry Potter and the Sorcerer's Stone untuk pasar Amerika.

Buku kedua, Harry Potter dan Kamar Rahasia, awalnya diterbitkan di Britania Raya pada tanggal 2 Juli 1998 dan di AS pada 2 Juni 1999. Harry Potter dan Tawanan Azkaban kemudian diterbitkan setahun kemudian di Britania Raya pada 8 Juli 1999, dan di Amerika Serikat pada 8 September 1999.[56] Harry Potter dan Piala Api diterbitkan pada 8 Juli 2000 di waktu yang bersamaan oleh Bloomsbury dan Scholastic.[57] Harry Potter dan Orde Phoenix adalah buku terpanjang dalam seri, dengan tebal 766 halaman dalam versi Inggris dan 870 halaman dalam versi Amerika Serikat.[58] Orde Phoenix diterbitkan secara serentak di negara-negara yang berbahasa Inggris pada tanggal 21 Juni 2003.[59] Dua tahun kemudian, Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran diterbitkan pada 16 Juli 2005, dan terjual sebanyak 9 juta eksemplar dalam waktu 24 jam setelah perilisannya di seluruh dunia.[60][61] Buku ketujuh sekaligus yang terakhir, Harry Potter dan Relikui Kematian, diterbitkan pada 21 Juli 2007.[62] Buku ini terjual sebanyak 11 juta eksemplar dalam 24 jam pertama setelah perilisannya, dengan rincian 2,7 juta eksemplar di Britania Raya dan 8,3 juta eksemplar di Amerika Serikat.[61]

Terjemahan[sunting | sunting sumber]

Seri ini telah diterjemahkan ke dalam 67 bahasa,[2][63] menjadikan Rowling sebagai salah satu penulis yang karyanya paling banyak diterjemahkan dalam sejarah.[64] Seri Harry Potter telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa yang beragam seperti Azerbaijan, Ukraina, Arab, Urdu, Hindi, Bengali, Wales, Afrikaans, Albania, Latvia dan Vietnam. Volume pertama telah diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan bahkan Yunani Kuno,[65] menjadikannya sebagai karya terpanjang yang diterbitkan dalam bahasa Yunani Kuno sejak novel Heliodorus of Emesa pada abad ke-3 M.[66]

Beberapa penerjemah yang disewa untuk menggarap novel-novel Harry Potter adalah penulis-penulis terkenal sebelum mereka menerjemahkan Harry Potter, misalnya Viktor Golyshev, yang menangani terjemahan Rusia untuk buku kelima. Terjemahan bahasa Turki untuk buku kedua sampai ketujuh dilakukan oleh Sevin Okyay, seorang kritikus sastra populer dan komentator budaya.[67] Untuk alasan kerahasiaan, terjemahan hanya dapat dimulai ketika novel yang ber bahasa Inggris sudah dirilis, dengan demikian ada jeda beberapa bulan sebelum novel diterjemahkan ke dalam bahasa lain. Hal ini menyebabkan semakin banyaknya salinan dari edisi bahasa Inggris yang dijual kepada penggemar yang tidak sabaran di negara-negara non-bahasa Inggris. Di Perancis, karena tingginya minat untuk membaca buku kelima ini, Orde Phoenix edisi bahasa Inggris menjadi buku berbahasa Inggris pertama yang menempati peringkat atas dalam daftar buku terlaris di Perancis.[68]

Edisi Amerika Serikat telah disesuaikan dengan bahasa Inggris Amerika agar buku-buku ini lebih dimengerti oleh khalayak muda Amerika.[69] Di Indonesia, keseluruhan buku-buku Harry Potter diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama dan diterjemahkan oleh Listiana Srisanti.[70]

Penyelesaian seri[sunting | sunting sumber]

Antrian pembaca yang akan membeli buku terakhir Harry Potter di toko buku Moskva, Moskow.

Pada bulan Desember 2005, Rowling menyatakan dalam situs web-nya: "2006 akan menjadi tahun ketika saya menulis buku terakhir dalam seri Harry Potter."[71] Perkembangannya kemudian diumumkan dalam buku harian online-nya, yang mengabarkan kemajuannya dalam menulis Harry Potter dan Relikui Kematian, dengan tanggal perilisan 21 Juli 2007. Buku terakhir ini selesai pada tanggal 11 Januari 2007 di Hotel Balmoral, Edinburgh. Rowling menuliskan pesan di bagian belakang patung Hermes, yang berbunyi: "J. K. Rowling selesai menulis Harry Potter dan Relikui Kematian di kamar ini (552) pada tanggal 11 Januari 2007."[72]

Rowling sendiri telah menyatakan bahwa bab terakhir dari buku terakhir (epilog) selesai "kira-kira tahun 1990".[73][74] Pada bulan Juni 2006, Rowling, dalam sebuah acara talk show Inggris, Richard & Judy, mengumumkan bahwa beberapa bab telah dimodifikasi karena salah satu karakter "mendapat penangguhan hukuman" dan dua karakter lainnya yang sebelumnya selamat harus tewas. Pada 28 Maret 2007, gambar sampul novel terakhir untuk edisi dewasa dan anak-anak penerbit Bloomsbury serta Scholastic dirilis.[75][76]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Dampak budaya[sunting | sunting sumber]

!Untuk detail lebih lanjut tentang topik ini, lihat Fandom Harry Potter.
Stasiun kereta London King's Cross menaruh tanda peron fiktif dari cerita buku karena besarnya popularitas Harry Potter.

Penggemar seri Harry Potter yang sangat bersemangat dan tidak sabar menunggu seri terbaru keluar di toko-toko buku di seluruh dunia mulai mengadakan acara-acara yang bertepatan dengan peluncuran tengah malam buku terbaru, yang dimulai saat peluncuran Harry Potter dan Piala Api pada tahun 2000. Acara-acara yang diselenggarakan antara lain parade kostum, permainan, lukisan wajah, dan acara hiburan langsung lainnya. Ini turut memberikan kontribusi terhadap tingginya popularitas penggemar Potter dan sukses menarik penggemar untuk membeli buku; hampir sembilan juta dari 10,8 juta eksemplar cetakan pertama Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran terjual dalam 24 jam setelah peluncurannya.[77][78] Novel terakhir, Harry Potter dan Relikui Kematian, menjadi buku dengan penjualan tercepat dalam sejarah, terjual sekitar 11 juta eksemplar dalam 24 jam pertama peluncurannya.[79] Seri Harry Potter juga sukses mengumpulkan penggemar dewasa, yang menyebabkan setiap novel Harry Potter diterbitkan dalam dua versi, dengan teks yang sama, namun sampul berbeda, yaitu versi dewasa dan versi anak-anak.[80] Selain mengadakan pertemuan online melalui situs penggemar, blog, dan podcast, penggemar-penggemar setia Harry Potter juga bisa bertemu dalam simposium Harry Potter. Kata Muggle telah menyebar keluar dunia Harry Potter, menjadi salah satu kata budaya populer yang tercantum dalam Oxford English Dictionary.[81] Fandom Harry Potter juga mengadakan podcast secara reguler, biasanya setiap minggu, dengan diskusi-diskusi terbaru dalam fandom. MuggleCast dan PotterCast[82] meraih posisi teratas dalam peringkat podcast iTunes dan menurut hasil jajak pendapat merupakan salah satu dari 50 podcast terfavorit.[83]

Kesuksesan komersial[sunting | sunting sumber]

A large crowd of fans wait outside of a Borders store in Delaware, waiting for the release of Harry Potter and the Half-Blood Prince.
Kerumunan yang menunggu di toko buku Borders di Newark, Delaware, untuk peluncuran tengah malam Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran.

Popularitas seri Harry Potter juga telah menghasilkan kesuksesan komersial bagi Rowling, penerbit, dan pemegang izin Harry Potter terkait lainnya. Kesuksesan ini menjadikan Rowling sebagai penulis pertama yang menjadi miliarder.[84] Novel-novel Harry Potter telah terjual lebih dari 450 juta kopi di seluruh dunia dan telah diadaptasi ke dalam film-film populer yang diproduksi oleh Warner Bros., yang menjadi film seri tersukses sepanjang masa.[3][85] Film-film ini juga telah menghasilkan delapan permainan video dan menyebabkan lahirnya lisensi lebih dari 400 produk tambahan lainnya yang terkait dengan Harry Potter, termasuk sebuah iPod. Merek dagang Harry Potter diperkirakan bernilai sebesar $15 milyar.[10]

Tingginya permintaan terhadap buku-buku Harry Potter memotivasi New York Times untuk membuat daftar buku terlaris yang terpisah untuk sastra anak pada tahun 2000, tepat sebelum perilisan Harry Potter dan Piala Api. Pada 24 Juni 2000, novel-novel Rowling bertengger selama 79 minggu berturut-turut dalam daftar buku terlaris New York Times; tiga novel pertama masing-masingnya menempati daftar buku hardcover terlaris.[86] Pada tanggal 12 April 2007, Barnes & Noble mengungkapkan bahwa Relikui Kematian telah memecahkan rekor pra-pemesanan, dengan lebih dari 500.000 eksemplar buku yang dipesan melalui situs mereka.[87] Untuk perlisan Piala Api, sebanyak 9.000 truk FedEx digunakan tanpa tujuan lain selain untuk mendistribusikan buku.[88] Amazon.com dan Barnes & Noble telah menjual lebih dari 700.000 eksemplar buku.[88] Di Amerika Serikat, buku tersebut awalnya dicetak sebanyak 3,8 juta eksemplar, memecahkan rekor percetakan pada saat itu.[88] Statistik rekor ini dipecahkan oleh Harry Potter dan Orde Phoenix tiga tahun kemudian, yang dicetak sebanyak 8,5 juta eksemplar, dan kemudian dipecahkan lagi oleh Pangeran Berdarah Campuran (10,8 juta eksemplar).[89] 6.9 juta eksemplar Pangeran Berdarah Campuran terjual di AS dalam 24 jam setelah perilisannya, sedangkan di Britania Raya lebih dari dua juta eksemplar terjual di hari pertamanya.[90] Cetak awal di AS untuk Relikui Kematian adalah 12 juta eksemplar, dan lebih dari satu juta pra-pemesanan yang dipesan melalui Amazon dan Barnes & Noble.[91]

Penghargaan dan pengakuan[sunting | sunting sumber]

Seri Harry Potter telah menerima sejumlah penghargaan sejak dipublikasikannya Batu Bertuah pada tahun 1997, termasuk empat Whitaker Platinum Book Awards (semuanya diraih pada tahun 2001),[92] tiga Nestlé Smarties Book Prize (1997–1999),[93] dua Scottish Arts Council Book Awards (1999 dan 2001),[94] Whitbread Children's Book of the Year Award (1999),[95] WHSmith Book of the Year (2006),[96] dan lain sebagainya. Pada tahun 2000, Harry Potter dan Tawanan Azkaban dinominasikan untuk Hugo Award for Best Novel, dan pada tahun 2001, Harry Potter dan Piala Api memenangkan penghargaan tersebut.[97] Penghargaan lainnya di antaranya Carnegie Medal (1997),[98] Guardian Children's Award (1998), dan menempati sejumlah daftar seperti buku terkemuka, pilihan editor, dan buku terbaik dalam American Library Association, The New York Times, Chicago Public Library, dan Publishers Weekly.[99]

Sebuah studi pada tahun 2004 menemukan bahwa buku-buku seri Harry Potter secara umum dibacakan di sekolah-sekolah dasar di San Diego County, California.[100] Berdasarkan hasil jajak pendapat online pada 2007, National Education Association di Amerika Serikat menempatkan seri Harry Potter dalam "Top 100 Buku untuk Anak-Anak."[101] Tiga buku (Batu Bertuah, Tawanan Azkaban dan Piala Api) merupakan buku-buku yang menempati daftar "Top 100 Chapter Books" sepanjang masa dalam jajak pendapat pada tahun 2012 yang dilakukan oleh School Library Journal School Library Journal.[102]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Kritik sastra[sunting | sunting sumber]

British editions of all seven Harry Potter books, (starting from left) Harry Potter and the Half-Blood Prince, Harry Potter and the Deathly Hallows, Harry Potter and the Philosopher's Stone, Harry Potter and the Chamber of Secrets, Harry Potter and the Prisoner of Azkaban, Harry Potter and the Goblet of Fire, and Harry Potter and the Order of the Phoenix.
Ketujuh novel Harry Potter edisi Britania Raya.

Sejak awal penerbitannya, Harry Potter mendapat tinjauan positif dari para kritikus. Saat dipublikasikannya buku pertama, Harry Potter dan Batu Bertuah menarik perhatian surat kabar Skotlandia seperti The Scotsman, yang menyatakan bahwa itu "semua bakat klasik",[103] dan The Glasgow Herald, yang menyebutnya "barang Magis".[103] Segera setelah itu, surat kabar Inggris mulai bergabung, lebih dari satu surat kabar membandingkannya dengan karya Roald Dahl: The Mail on Sunday menilainya sebagai "debut paling imajinatif sejak Roald Dahl",[103] pandangan yang sama juga ditulis oleh The Sunday Times ("perbandingannya dengan Dahl adalah, sama-sama imajinatif"),[103] sedangkan The Guardian menyebutnya sebagai "novel bertekstur kaya yang ditumpangi oleh kejenakaan."[103]

Pada saat diterbitkannya buku kelima, Harry Potter dan Orde Phoenix, buku-buku Harry Potter mulai menerima kritik keras dari sejumlah pakar sastra. Profesor Yale, sarjana sastra dan kritikus Harold Bloom mengkritik buku tersebut sebagai sastra, mengatakan: "pikiran Rowling begitu diatur oleh klise dan metafora yang mati sehingga ia tidak memiliki gaya penulisan lain."[104] A. S. Byatt menulis sebuah artikel op-ed di New York Times, menyebut dunia Rowling sebagai "dunia sekunder, terbuat dari motif derifatif cerdas dari segala jenis sastra anak... ditulis untuk orang-orang yang hidupnya imajinatif, yang terbatas pada kartun TV, opera sabun, realitas TV dan gosip selebriti yang berlebih-lebihan."[105]

Michael Rosen, seorang novelis dan penyair, menyatakan bahwa buku-buku Rowling tidak cocok untuk anak-anak, yang tidak akan mampu memahami temanya yang kompleks. Rosen juga menyatakan bahwa "JK Rowling tak lebih dari seorang penulis dewasa."[106] Kritikus Anthony Holden menulis di The Observer berdasarkan pengalamannya dalam menilai Harry Potter dan Tawanan Azkaban untuk Whitbread Awards 1999. Pandangannya secara keseluruhan mengenai seri Harry Potter adalah negatif – "saga Potter pada dasarnya merendahkan, konservatif, sangat derivatif, nostalgia bagi Inggris masa lampau", dan ia menyatakan bahwa seri itu "biasa saja, dengan gaya prosa yang tidak gramatikal".[107] Ursula Le Guin menyatakan: "Saya tidak punya pendapat hebat mengenai seri itu. Saat begitu banyak orang dewasa yang mengkritik tentang 'orisinalitas luar biasa' dari buku Harry Potter pertama, saya membacanya untuk mengetahui apa yang diributkan itu, dan tetap agak bingung; tampak seperti fantasi anak-anak yang disilangkan dengan "novel sekolah", baik untuk kelompok usia, namun gayanya biasa, imajinatif derivatif, dan secara etis agak kejam."[108]

Sebaliknya, penulis Fay Weldon mengakui bahwa seri ini "tidak seperti yang diharapkan penyair", namun melanjutkan dengan mengatakan: "tapi ini bukan puisi, ini untuk dibaca, untuk dijual, hiburan sehari-hari, dan prosa yang hebat".[109] Kritikus sastra A. N. Wilson memuji seri Harry Potter di The Times, menyatakan: "Tidak banyak penulis yang memiliki kemampuan Dickensian seperti JK yang akan membuat kita membalik halaman, menangis terang-terangan, dengan air mata meleleh-dan beberapa halaman kemudian kita tertawa, karena lelucon yang bagus... Kita telah hidup sepanjang satu dekade untuk membaca cerita anak-anak yang paling lucu, paling menyeramkan, dan paling mengharukan yang pernah ditulis."[110] Charles Taylor dari Salon.com, yang pada dasarnya adalah seorang kritikus film,[111] secara khusus menentang pendapat Byatt. Ia mengakui bahwa seri mungkin memiliki "poin budaya yang berkisah mengenai sampah budaya pop dan jauh dari kompleksitas seni",[112] namun Taylor menolak pendapat Byatt yang menyatakan bahwa seri ini bukanlah sastra, dan bahwa kesuksesannya hanyalah karena kisah masa kanak-kanak yang ditawarkannya. Taylor menekankan tema gelap dari seri, yang ditunjukkan oleh pembunuhan teman sekolah dan teman dekatnya, serta luka psikologis dan pengucilan sosial yang memicunya. Taylor juga berpendapat bahwa Batu Bertuah adalah yang paling 'terang' dari ketujuh buku yang diterbitkan, dan menolak bahwa kisah masa kanak-kanak – yang menurut Byatt – memacu kesuksesan seri: misalnya, kisah buku pertama dibuka dengan berita tentang pembunuhan ganda orangtua Harry, yang mana hal ini jauh dari tema anak-anak.[112]

Stephen King menyebut seri Harry Potter sebagai "sebuah prestasi yang hanya mampu dicapai oleh seseorang dengan imajinasi unggul", dan menyatakan bahwa "Rowling bermain kata-kata, memiringkan selera humor" menjadi "luar biasa". Namun, ia menulis bahwa meskipun ceritanya "bagus", ia "sedikit kesal karena mengetahui kalau Harry harus berada di rumah bibi dan pamannya yang mengerikan", kisah awal yang ditampilkan dalam ketujuh buku.[38] King juga bercanda dengan menyatakan bahwa "Rowling tidak pernah menemukan adverb yang tidak ia sukai!". King memprediksi bahwa Harry Potter "akan bertahan sepanjang waktu dan berakhir di rak buku di mana hanya yang terbaik yang akan disimpan; saya pikir Harry akan menempati tempat yang sama dengan Alice, Huck, Frodo, dan Dorothy, dan ini adalah salah satu seri yang tidak hanya akan bertahan sepanjang dekade, tapi sepanjang masa."[113]

Dampak sosial[sunting | sunting sumber]

Meskipun majalah Time menempatkan Rowling di posisi kedua Person of the Year pada tahun 2007, tidak ada inspirasi sosial, moral, dan politik yang diberikan Rowling kepada penggemarnya.[114] Kritikus buku Washington Post, Ron Charles, berpendapat pada Juli 2007 bahwa sejumlah besar orang dewasa membaca seri Potter, namun hal ini tidak hanya dialami oleh Harry Potter, buku-buku lainnya juga mewakili "kasus buruk budaya kekanak-kanakan", dan berpendapat bahwa tema "baik vs jahat" dalam seri ini sangat "kekanak-kanakan". Ia juga berpendapat "bukan salah Rowling" jika terjadi histeria budaya dan pemasaran yang ditandai dengan publikasi buku-buku berikutnya dengan "anak-anak dan orang dewasa yang mengantre di stadion besar, sikap media massa menjadi penyebab tidak ada novel lainnya yang dapat menghasilkan publikasi sebesar itu".[115]

Pustakawan Nancy Knapp mengungkapkan bahwa seri ini berpotensi untuk meningkatkan angka melek huruf dengan memotivasi anak-anak untuk membaca lebih sering.[116] Sepakat dengan Knapp, Diane Penrod juga memuji pencampuran antara hiburan sederhana dengan "kualitas fiksi sastra yang cerdas" dalam buku, namun mengungkapkan keprihatinannya atas efek mengganggu dari produksi pernak-pernik yang menyertai peluncuran buku.[117]

Jennifer Conn menggunakan metode mengajar Snape dan pelatih Quidditch Madam Hooch sebagai contoh mengenai apa yang harus dihindari dan apa yang harus ditiru dalam proses mengajar,[118] dan Joyce Fields menulis bahwa buku-buku Harry Potter memuat empat dari lima topik utama dalam kelas sosiologi tahun pertama: "konsep sosiologi, termasuk budaya, masyarakat, dan sosialisasi; stratifikasi dan ketimpangan sosial; lembaga sosial; dan teori sosial."[119]

Jenny Sawyer menulis pada 25 Juli 2007 dalam Christian Science Monitor bahwa buku Harry Potter menciptakan "tren komersialisasi penceritaan dongeng masyarakat Barat", "moral dalam cerita tersebut sudah tersampaikan, namun dilenyapkan akibat adanya unsur budaya pop saat ini. Setelah 10 tahun, 4.195 halaman, dan lebih dari 375 juta kopi, prestasi menjulang J.K. Rowling memiliki landasan hampir semua unsur sastra anak: "kepahlawanan". Harry Potter, menurut Sawyer, tidak menghadapi "perjuangan moral" ataupun mengalami pertumbuhan etika, dan dengan demikian "tidak ada panduan untuk membedakan mana yang benar dan mana yang salah".[120] Sebaliknya, Emily Griesinger menggambarkan perjalanan Harry untuk pertama kalinya ke Peron 9¾ sebagai perwujudan dari iman dan harapan, dan perjumpaannya dengan Topi Seleksi adalah hal pertama dari banyak hal di mana karakter Harry dibentuk oleh pilihan yang dibuatnya. Griesinger juga mencatat adanya "sihir yang lebih kuat" dalam pengorbanan ibu Harry untuk melindungi putranya di sepanjang seri, yang gagal dipahami Voldemort.[121]

Dalam artikel Slate tanggal 8 November 2002, Chris Suellentrop menyejajarkan Potter dengan "anak malang yang sukses di sekolah karena bakat teman-teman dan kerabatnya". Ia mencatat bahwa dalam fiksi Rowling, kemampuan sihir adalah "sesuatu yang kau peroleh sejak lahir, bukan sesuatu yang dapat dicapai", Suellentrop juga menyatakan bahwa pepatah Dumbledore: "Pilihan kitalah, yang menunjukkan orang seperti apa kita, lebih dari kemampuan kita", adalah munafik.[122] Pada 12 Agustus 2007, New York Times meninjau Relikui Kematian, Christopher Hitchens memuji Rowling atas "cerita sekolah Inggris-nya" tanpa menciptakan "dunia demokrasi yang penuh keragaman".[123]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Foto dari surat kabar satir The Onion, yang berlelucon bahwa Harry Potter menyebabkan anak-anak berperilaku Satanisme.

Buku-buku Harry Potter telah menjadi subjek dari sejumlah kasus hukum. Kelompok Kristen Amerika mengklaim bahwa buku-buku Harry Potter mempromosikan ajaran Wicca dan sihir di kalangan anak-anak, dan berbagai konflik lainnya terkait dengan pelanggaran hak cipta dan merek dagang. Popularitas dan tingginya nilai pasar dari seri Harry Potter telah membuat Rowling, penerbit, dan distributor film Warner Bros. mengambil tindakan hukum untuk melindungi hak cipta Harry Potter, termasuk melarang penjualan produk-produk imitasi Harry Potter, menegur para pemilik situs web yang memakai nama domain "Harry Potter", dan menuntut penulis bernama Nancy Stouffer karena menuduh bahwa Rowling telah menjiplak karyanya.[124][125][126] Berbagai pemuka-pemuka agama mengklaim bahwa buku-buku Harry Potter mempromosikan sihir dan oleh karena itu tidak cocok bagi anak-anak,[127] sedangkan sejumlah kritikus juga mengkritik buku-buku Rowling karena mempromosikan agenda politik. [128][129]

Buku-buku Harry Potter juga telah menimbulkan kontroversi dalam dunia sastra dan penerbitan. Pada tahun 1997-1998, Harry Potter dan Batu Bertuah memenangkan hampir semua penghargaan buku di Britania Raya yang dinilai oleh anak-anak, namun tidak ada satupun penghargaan buku anak-anak yang dinilai oleh orang dewasa.[130] Sandra Beckett menyindir bahwa buku-buku ini hanya populer di kalangan anak-anak.[131] Pada tahun 1999, Whitbread Book of the Year Award untuk pertama kalinya memberikan penghargaan utama bagi buku anak-anak, dan salah satu juri mengancam akan mengundurkan diri jika Harry Potter dan Tawanan Azkaban dinyatakan sebagai pemenang. Buku ini pada akhirnya hanya menempati posisi kedua, di belakang pemenang hadiah puisi Seamus Heaney, yang menerjemahkan puisi epik Anglo-Saxon, Beowulf. Antara tahun 1997-1999, Rowling secara berturut-turut memenangkan Smarties Book Awards. Rowling akhirnya menarik diri dari kompetisi ini untuk memberikan kesempatan pada penulis yang lainnya.[131]

Pada tahun 2000, tak lama sebelum penerbitan Harry Potter dan Piala Api, tiga seri Harry Potter sebelumnya telah menduduki puncak daftar buku fiksi terlaris New York Times, atau sepertiga dari entri buku-buku anak-anak. Surat kabar itu kemudian menciptakan daftar terbaru untuk buku anak-anak, memisahkan antara fiksi dan nonfiksi, serta hardcover dan softcover untuk memberikan kesempatan pada buku anak-anak yang lainnya. Langkah ini didukung oleh para penerbit dan penjual buku.[86] Pada tahun 2004, The New York Times lagi-lagi memecah daftar buku anak-anak terlaris yang masih saja tetap didominasi oleh buku-buku Harry Potter, memisahkan antara buku berseri dan buku individu, dan menyingkirkan Harry Potter dari daftar buku individu.[132] Pemecahan daftar ini telah memicu berbagai pujian, kecaman, dan beberapa komentar yang menunjukkan manfaat dan kerugian dari langkah ini.[133] New York Times beralasan bahwa pemecahan daftar ini sama dengan kasus Billboard yang harus membuat tangga lagu terpisah pada tahun 1964 saat grup musik Inggris The Beatles merajai lima tangga lagu sekaligus, atau Nielsen yang harus membuat daftar game-show terpisah saat Who Wants to Be a Millionaire? – yang juga berasal dari Inggris – mendominasi rating Nielsen.[134]

Adaptasi[sunting | sunting sumber]

Film[sunting | sunting sumber]

The red locomotive train used as the "Hogwarts Express" in the film series. In the front it has the numbers "5912" inscripted on it.
Lokomotif yang ditampilkan sebagai Hogwarts Express dalam seri film Harry Potter.

Pada tahun 1998, Rowling menjual hak film dari empat buku pertama Harry Potter kepada Warner Bros. dengan harga £1 juta ($1.982.900).[135][136] Rowling meminta agar para pemain dalam film Harry Potter haruslah berasal dari Britania, namun tidak menutup kemungkinan pemeran berkebangsaan lainnya juga terlibat, misalnya aktor Irlandia Richard Harris yang memerankan Dumbledore, dan pemeran Perancis dan Eropa Timur dalam film Harry Potter and the Goblet of Fire, yang memang sesuai dengan asal karakter dalam buku.[137] Sejumlah sutradara dipertimbangkan untuk menggarap Harry Potter, termasuk Steven Spielberg, Terry Gilliam, Jonathan Demme, dan Alan Parker. Pada akhirnya, Chris Columbus ditunjuk pada 28 Maret 2000 untuk menyutradarai Harry Potter and the Philosopher's Stone (berjudul "Harry Potter and the Sorcerer's Stone" di Amerika Serikat). Penunjukan Columbus ini didasari oleh karya-karya film keluarganya seperti Home Alone dan Mrs. Doubtfire, serta pengalamannya yang terbukti mampu mengarahkan anak-anak saat bermain film.[138] Setelah proses pemilihan pemeran yang panjang, syuting dimulai pada bulan Oktober 2000 di Leavesden Film Studios London, dan produksi berakhir pada bulan Juli 2001.[139][140] Philosopher's Stone dirilis pada tanggal 14 November 2001. Tiga hari setelah rilis film pertama, produksi untuk Harry Potter and the Chamber of Secrets, yang juga disutradarai oleh Columbus, dimulai. Syuting film kedua selesai pada musim panas 2002, filmnya sendiri dirilis pada 15 November 2002.[141] Daniel Radcliffe, Rupert Grint, dan Emma Watson masing-masingnya memerankan Harry Potter, Ron Weasley dan Hermione Granger di keseluruhan film.

Columbus menolak menyutradarai film ketiga, Harry Potter and the Prisoner of Azkaban, dan hanya bertindak sebagai produser. Sutradara Meksiko Alfonso Cuarón mengambil alih posisi Columbus sebagai sutradara, dan setelah pengambilan gambar pada tahun 2003, film ini dirilis pada 4 Juni 2004. Film keempat mulai diproduksi sebelum dirilisnya film ketiga. Oleh sebab itu, Mike Newell dipilih sebagai sutradara untuk Harry Potter and the Goblet of Fire, yang dirilis pada 18 November 2005.[142] Newell merupakan sutradara Inggris pertama yang menggarap seri Harry Potter. Harry Potter and the Order of the Phoenix disutradarai oleh sutradara televisi David Yates. Produksi film ini dimulai pada bulan Januari 2006 dan dirilis setahun kemudian pada bulan Juli 2007, bertepatan dengan peluncuran novel terakhir, Harry Potter dan Relikui Kematian. Oleh sebab itu, banyak yang menganggap bahwa Juli 2007 adalah "bulannya Harry Potter".[143][144] Karena eksekutif "sangat menyukai" film sebelumnya, Yates terpilih lagi untuk menyutradarai Harry Potter and the Half-Blood Prince, yang dirilis pada 15 Juli 2009.[145][146][147][148]

Pada bulan Maret 2008, Presiden dan COO Warner Bros., Alan F. Horn, mengumumkan bahwa film terakhir dalam seri, Harry Potter and the Deathly Hallows, akan dirilis dalam dua bagian sinematik: Bagian 1 pada 19 November 2010 dan Bagian 2 pada 15 Juli 2011. Produksi kedua bagian ini dimulai pada bulan Februari 2009, dan hari terakhir pengambilan gambar berlangsung pada 12 Juni 2010.[149][150]

Tiga pemeran utama dalam film-film Harry Potter. Dari kiri ke kanan: Daniel Radcliffe (Harry Potter), Rupert Grint (Ron Weasley) dan Emma Watson (Hermione Granger).

Rowling memiliki kontrol kreatif atas seri film Harry Potter, mengamati proses pembuatan film Philosopher's Stone dan menjabat sebagai produser pada kedua film Deathly Hallows, bersama dengan David Heyman dan David Barron.[151] Film-film Harry Potter selalu merajai tangga box office. Secara keseluruhan, kedelapan film tersebut menjadi film seri dengan pendapatan kotor tertinggi di seluruh dunia. Philosopher's Stone adalah film Harry Potter dengan pendapatan kotor tertinggi sampai dirilisnya film terakhir, Deathly Hallows Part 2, sedangkan Prisoner of Azkaban berpendapatan kotor paling rendah.[152] Selain sukses secara finansial, seri film Harry Potter juga sukses secara kritikal.[153][154]

Pendapat mengenai film-film Harry Potter di antara penggemar umumnya terbagi dua; satu kelompok lebih memilih untuk setia pada dua film pertama, dan kelompok lainnya lebih memilih untuk menyukai film-film sesudahnya.[155] Rowling sendiri secara rutin selalu mendukung setiap film, dan menyatakan bahwa Deathly Hallows adalah "salah satu favoritnya" dalam seri.[156][157][158][159] Rowling menulis di situs webnya tentang transisi dari buku ke film: "Tidak mungkin untuk memasukkan setiap alur cerita buku ke dalam sebuah film yang durasinya hanya di bawah empat jam. Jelas film memiliki batasan-batasan yang tidak dimiliki novel, kendala waktu dan anggaran; sementara saya bisa membuat efek yang memukau tanpa mengandalkan apapun selain interaksi antara imajinasi saya sendiri dan para pembaca".[160]

Dalam British Academy Film Awards ke-64 pada bulan Februari 2011, Rowling, bersama dengan produser David Heyman dan David Barron serta sutradara David Yates, Alfonso Cuarón dan Mike Newell menerima penghargaan Michael Balcon Award for Outstanding British Contribution to Cinema atas nama semua film dalam seri Harry Potter. Aktor Rupert Grint dan Emma Watson, yang memerankan karakter Ron Weasley dan Hermione Granger, juga hadir.[161][162]

Permainan[sunting | sunting sumber]

Ada sebelas permainan video Harry Potter, delapan di antaranya sesuai dengan film dan buku, dan tiga lainnya merupakan spin-off. Permainan yang didasarkan pada film/buku diproduksi oleh Electronic Arts, termasuk permainan Harry Potter: Quidditch World Cup. Versi permainan video pertama dalam seri; Philosopher's Stone, dirilis pada bulan November 2001. Setiap permainan video umumnya dirilis bertepatan dengan perilisan film, yang berisi pemandangan dan detil dari adegan film serta dialog dan semangat dari kisah buku. Permainan biasanya berlangsung di dalam dan di sekitar kastil Hogwarts dan di berbagai kawasan sihir lainnya. Cerita dan desain permainan mengikuti karakterisasi dan plot film; EA bekerja sama dengan Warner Brothers agar bisa memasukkan adegan film ke dalam permainan. Permainan video terakhir dalam seri, Deathly Hallows, dipecah menjadi dua bagian, yakni Bagian 1, yang dirilis pada November 2010 dan Bagian 2, yang dirilis untuk konsol pada bulan Juli 2011. Permainan terdiri dari dua entri, dengan entri pertama yang menyampaikan tema intens dari aksi dan kekerasan, gameplay memiliki format bergaya penembak orang-ketiga.[163][164] Permainan spin off lainnya seperti Lego Harry Potter: Years 1–4 dan Lego Harry Potter: Years 5–7 dikembangkan oleh Traveller's Tales dan dipublikasikan oleh Warner Bros. Interactive Entertainment. Sejumlah permainan media noninteraktif lainnya juga telah dirilis, misalnya permainan papan Cluedo Harry Potter Edition, Scene It? Harry Potter dan Lego Harry Potter, yang dipengaruhi oleh tema dalam novel ataupun film.

Buku audio[sunting | sunting sumber]

Ketujuh buku Harry Potter telah dirilis secara lengkap dalam versi buku audio (audiobook), dengan Stephen Fry yang bertindak sebagai pembaca untuk pendengar di Britania Raya, dan Jim Dale menyuarakan keseluruhan seri untuk buku audio edisi Amerika Serikat. [165][166]

Atraksi[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Kastil Hogwarts yang digambarkan dalam Wizarding World of Harry Potter di Universal Orlando Resort's Island of Adventure.

Setelah sukses dengan film dan buku, Universal dan Warner Brothers mengumumkan bahwa mereka akan membangun "The Wizarding World of Harry Potter," perluasan tema Harry Potter baru yang dibangun di taman hiburan Islands of Adventure di Universal Orlando Resort, Florida. Tanah yang baru, yang dipromosikan sebagai pulau hiburan ketujuh di taman tersebut, dibangun di sepanjang tanah yang disediakan untuk perluasan di luar batas asli taman, sampai ke pulau-pulau di The Lost Continent. Pembukaan kecil-kecilan taman hiburan ini diadakan pada akhir Maret 2010, dan pembukaan taman secara resmi diselenggarakan pada 16 Juni 2010 untuk tamu terpilih. Taman secara resmi dibuka untuk umum pada tanggal 18 Juni 2010.[167]

Para pengunjung akan memasuki taman melalui stasiun Hogsmeade,[168] yang mengarah ke desa Hogsmeade, dan kastil Hogwarts terletak di ujung jalan. Kastil Hogwarts merupakan atraksi utama dalam taman hiburan ini, yang di dalamnya terdapat berbagai wahana dan permainan seperti Harry Potter & the Forbidden Journey, sebuah KUKA yang membawa penumpang melalui adegan realistis yang dipengaruhi oleh film dan buku, termasuk meluncur di atas Hogwarts, ikut pertandingan Quidditch, dan mendekati naga, dementor, dan Dedalu Perkasa.[169] Atraksi lainnya di antaranya rollercoaster kembar berkecepatan tinggi bernama Dragon Challenge, Dueling Dragons, dan rollercoaster khusus keluarga bernama Flight of the Hippogriff. Selain itu, terdapat berbagai tempat yang terinspirasi oleh buku dan film, di antaranya Honeydukes, yang menjual permen, cokelat kodok, dan kacang segala rasa Bertie Bott, toko tongkat sihir Ollivander, Toko Lelucon Zonko yang menjual berbagai barang seperti Teropong Curiga, dan Three Broomsticks yang menyajikan berbagai makanan dan minuman, yang paling terkenal adalah Butterbeer dan jus labu.

Dibangun dengan biaya sebesar $265 juta, taman hiburan Harry Potter "selalu penuh dan harus menunggu selama dua jam hanya untuk masuk ke... toko merchandise." Islands of Adventure mengalami peningkatan besar terkait dengan jumlah pengunjung, yang juga meningkatkan laba sebesar 36%,[170] mengungguli pesaingnya, Walt Disney World.[171] Disney sendiri pada awalnya telah ditawarkan untuk membangun taman hiburan Harry Potter, namun menolak kesempatan tersebut.[172]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2011, Warner Bros. mengumumkan rencana untuk membangun atraksi wisata di Britania Raya yang akan menampilkan tema dalam film seri Harry Potter. Warner Bros. Studio Tour London akan memfasilitasi pembangunan ini, termasuk menampilkan set otentik film, kostum, dan alat peraga dari film seri. Atraksi wisata ini akan berlokasi di Warner Bros. Studios, Leavesden, yang merupakan tempat keseluruhan film-film Harry Potter dibuat. Warner Bros. sendiri menyatakan bahwa dua panggung suara baru akan dibangun untuk menampilkan set yang terkenal dari masing-masing film setelah adanya investasi sebesar £100 juta.[173] Beberapa set telah dibangun, dan tiket sudah mulai dijual. Atraksi ini dibuka untuk umum pada bulan Maret 2012.[174]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Allsobrook, Dr. Marian (18 Juni 2003). "Potter's place in the literary canon". BBC News. Diakses 15 Oktober 2007. 
  2. ^ a b "Rowling 'makes £5 every second'". British Broadcasting Corporation. 3 Oktober 2008. Diakses 17 Oktober 2008. 
  3. ^ a b "All Time Worldwide Box Office Grosses". Box Office Mojo, LLC. 27 Juli 2008. Diakses 29 Juli 2008. 
  4. ^ Fry, Stephen (10 Desember 2005). "Living with Harry Potter". BBC Radio 4. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2 Juni 2009. Diakses 10 Desember 2005. 
  5. ^ Jenson, Jeff (7 September 2000). "Harry Up!". Entertainment Weekly. Diakses 20 September 2007. 
  6. ^ Nancy Carpentier Brown (2007). "The Last Chapter". Our Sunday Visitor. Diakses 28 April 2009. 
  7. ^ J. K. Rowling. "J. K. Rowling at the Edinburgh Book Festival". Diarsipkan dari aslinya tanggal 20 Agustus 2006. Diakses 10 Oktober 2006. 
  8. ^ a b Geordie Greig (11 Januari 2006). "'There would be so much to tell her...'". The Daily Telegraph (London). Diakses 4 April 2007. 
  9. ^ a b "Interview with Steve Kloves and J.K. Rowling". Quick Quotes Quill. 28 Juli 2008. Diarsipkan dari aslinya tanggal 13 Mei 2010.  Unknown parameter |moderator= ignored (help)
  10. ^ a b Thompson, Susan (2 April 2008). "Business big shot: Harry Potter author JK Rowling". The Times (London). Diakses 14 Juli 2009. 
  11. ^ Watson, Julie dan Kellner, Tomas (26 Februari 2004). "J.K. Rowling And The Billion-Dollar Empire". Forbes.com. Diakses 19 Maret 2006. 
  12. ^ Lemmerman, Kristin (14 Juli 2000). "Review: Gladly drinking from Rowling's 'Goblet of Fire'". CNN. Diakses 28 September 2008. 
  13. ^ a b "A Muggle's guide to Harry Potter". BBC News. 28 Mei 2004. Diakses 22 Agustus 2008. 
  14. ^ Hajela, Deepti (14 Juli 2005). "Plot summaries for the first five Potter books". SouthFlorida.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 Mei 2010. Diakses 29 September 2008. 
  15. ^ Foster, Julie (Oktober 2001). "Potter books: Wicked witchcraft?". Koinonia House. Diakses 15 Mei 2010. 
  16. ^
  17. ^ Farndale, Nigel (15 Juli 2007). "Harry Potter and the parallel universe". The Daily Telegraph (London). Diakses 28 September 2008. 
  18. ^ a b c d e Memmott, Carol (19 Juli 2007). "The Harry Potter stories so far: A quick CliffsNotes review". USA Today. Diakses 28 September 2008. 
  19. ^ "J K Rowling at the Edinburgh Book Festival". J.K. Rowling.com. 15 Agustus 2004. Diarsipkan dari aslinya tanggal 23 Agustus 2008. Diakses 27 September 2008. 
  20. ^ Maguire, Gregory (5 September 1999). "Harry Potter and the Prisoner of Azkaban". The New York Times. Diakses 28 September 2008. 
  21. ^ King, Stephen (23 Juli 2000). "Harry Potter and the Goblet of Fire". The New York Times. Diakses 28 September 2008. 
  22. ^ a b c Leonard, John (13 Juli 2003). "'Harry Potter and the Order of the Phoenix'". The New York Times. Diakses 28 September 2008. 
  23. ^ A Whited, Lana (2004). The Ivory Tower and Harry Potter: Perspectives on a Literary Phenomenon. University of Missouri Press. hlm. 371. ISBN 978-0-8262-1549-9. 
  24. ^ Kakutani, Michiko (16 Juli 2005). "Harry Potter Works His Magic Again in a Far Darker Tale". The New York Times. Diakses 28 September 2008. 
  25. ^ Atkinson, Simon (19 Juli 2007). "How Rowling conjured up millions". BBC News. Diakses 7 September 2008. 
  26. ^ "Comic Relief : Quidditch through the ages". Albris. Diakses 7 September 2008. 
  27. ^ "The Money". Comic Relief. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 Mei 2010. Diakses 25 Oktober 2007. 
  28. ^ "JK Rowling book fetches £2 m". BBC News. 13 Desember 2007. Diakses 13 Desember 2007. 
  29. ^ "The Tales of Beedle the Bard". Amazon.com. Diakses 14 Desember 2007. 
  30. ^ Williams, Rachel (29 Mei 2008). "Rowling pens Potter prequel for charities". The Guardian (London). Diakses 30 Maret 2010.  Retrieved 31 Mei 2008.
  31. ^ "J.K. Rowling Has Mysterious New Potter Website". ABC News. Associated Press. 16 Juni 2011. Diakses 16 Juni 2011. 
  32. ^ "Waiting for Pottermore?". Pottermore Insider. 8 Maret 2012. Diakses 9 Maret 2012. 
  33. ^ Gilder Cooke, Sonia van (23 Juni 2011). "‘Pottermore’ Secrets Revealed: J.K. Rowling’s New Site is E-Book Meets Interactive World". Time. Diakses 06 Januari 2013. 
  34. ^ Anne Le Lievre, Kerrie (2003). "Wizards and wainscots: generic structures and genre themes in the Harry Potter series". CNET Networks. Diakses 1 September 2008. 
  35. ^ a b "Harry Potter makes boarding fashionable". BBC. 13 Desember 1999. Diakses 1 September 2008. 
  36. ^ Ellen Jones, Leslie (2003). JRR Tolkien: A Biography. Greenwood Press. hlm. 16. ISBN 978-0-313-32340-9. 
  37. ^ A Whited, Lana (2004). The Ivory Tower and Harry Potter: Perspectives on a Literary Phenomenon. University of Missouri Press. hlm. 28. ISBN 978-0-8262-1549-9. 
  38. ^ a b King, Stephen (23 Juli 2000). "Wild About Harry". The New York Times. Diakses 9 Agustus 2010. "...the Harry Potter books are, at heart, satisfyingly shrewd mystery tales." 
  39. ^ a b Grossman, Lev (28 Juni 2007). "Harry Potter's Last Adventure". Time Inc. Diakses 1 September 2008. 
  40. ^ "Two characters to die in last 'Harry Potter' book: J.K. Rowling". CBC. 26 Juni 2006. Diarsipkan dari aslinya tanggal 12 Mei 2010. Diakses 1 September 2008. 
  41. ^ "Press views: The Deathly Hallows". Bloomsbury Publishing. 21 Juli 2007. Diakses 22 Agustus 2008. 
  42. ^ Greenwald, Janey; Greenwald, J (Fall 2005). "Understanding Harry Potter: Parallels to the Deaf World" (Free full text). The Journal of Deaf Studies and Deaf Education 10 (4): 442–450. doi:10.1093/deafed/eni041. PMID 16000691. 
  43. ^ Duffy, Edward (2002). "Sentences in Harry Potter, Students in Future Writing Classes". Rhetoric Review 21 (2): 177. doi:10.1207/S15327981RR2102_03. 
  44. ^ "JK Rowling outs Dumbledore as gay". BBC News. 21 Oktober 2007. Diakses 21 Oktober 2007. 
  45. ^ "About the Books: transcript of J.K. Rowling's live interview on Scholastic.com". Quick-Quote-Quill. 16 Februari 1999. Diarsipkan dari aslinya tanggal 13 Mei 2010. Diakses 28 Juli 2008. 
  46. ^ Max, Wyman (26 Oktober 2000). ""You can lead a fool to a book but you cannot make them think": Author has frank words for the religious right". The Vancouver Sun (British Columbia). Diakses 28 Juli 2008. 
  47. ^ Rowling, JK (2006). "Biography". JKRowling.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 21 April 2006. Diakses 21 Mei 2006. 
  48. ^ "Final Harry Potter book set for release". Euskal Telebista. 15 Juli 2007. Diakses 21 Agustus 2008. 
  49. ^ Lawless, John (2005). "Nigel Newton". The McGraw-Hill Companies Inc. Diakses 9 September 2006. 
  50. ^ a b A Whited, Lana (2004). The Ivory Tower and Harry Potter: Perspectives on a Literary Phenomenon. University of Missouri Press. hlm. 351. ISBN 978-0-8262-1549-9. 
  51. ^ Huler, Scott. "The magic years". The News & Observer. Diakses 28 September 2008. 
  52. ^ Savill, Richard (21 Juni 2001). "Harry Potter and the mystery of J K's lost initial". The Daily Telegraph (London). Diakses 27 September 2008. 
  53. ^ "The Potter phenomenon". BBC News. 18 Februari 2003. Diakses 27 September 2008. 
  54. ^ "Wild about Harry". NYP Holdings, Inc. 2 Juli 2007. Diarsipkan dari aslinya tanggal 9 September 2012. Diakses 27 September 2008. 
  55. ^ Rozhon, Tracie (21 April 2007). "A Brief Walk Through Time at Scholastic". The New York Times. hlm. C3. Diakses 21 April 2007. 
  56. ^ "A Potter timeline for muggles". Toronto Star. 14 Juli 2007. Diakses 27 September 2008. 
  57. ^ "Speed-reading after lights out". London: Guardian News and Media Limited. 19 Juli 2000. Diakses 27 September 2008. 
  58. ^ Harmon, Amy (14 Juli 2003). "Harry Potter and the Internet Pirates". The New York Times. Diakses 21 Agustus 2008. 
  59. ^ Cassy, John (16 Januari 2003). "Harry Potter and the hottest day of summer". The Guardian (London: Guardian News and Media Limited). Diakses 27 September 2008. 
  60. ^ "Juli date for Harry Potter book". BBC News. 21 Desember 2004. Diakses 27 September 2008. 
  61. ^ a b "Harry Potter finale sales hit 11m". BBC News. 23 Juli 2007. Diakses 21 Agustus 2008. 
  62. ^ "Rowling unveils last Potter date". BBC News. 1 Februari 2007. Diakses 27 September 2008. 
  63. ^ Dammann, Guy (18 Juni 2008). "Harry Potter breaks 400m in sales". London: Guardian News and Media Limited. Diakses 17 Oktober 2008. 
  64. ^ KMaul (2005). "Guinness World Records: L. Ron Hubbard Is the Most Translated Author". The Book Standard. Diarsipkan dari aslinya tanggal 12 Mei 2010. Diakses 19 Juli 2007. 
  65. ^ Wilson, Andrew (2006). "Harry Potter in Greek". Andrew Wilson. Diakses 28 Juli 2008. 
  66. ^ Castle, Tim (2 Desember 2004). "Harry Potter? It's All Greek to Me". Reuters. Diakses 28 Juli 2008. 
  67. ^ Güler, Emrah (2005). "Not lost in translation: Harry Potter in Turkish". The Turkish Daily News. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 Mei 2010. Diakses 9 Mei 2007. 
  68. ^ Staff Writer (1 Juli 2003). "OOTP is best seller in France — in English!". BBC News. Diakses 28 Juli 2008. 
  69. ^ "Differences in the UK and US Versions of Four Harry Potter Books". FAST US-1. 21 Januari 2008. Diakses 17 Agustus 2008. 
  70. ^ "Listiana Srisanti translates Harry Potter with heart". Jakarta Post. 21 Januari 2008. Diakses 17 Agustus 2008. 
  71. ^ "J.K.Rowling Official Site. Section: Welcome!". 25 Desember 2005. Diarsipkan dari aslinya tanggal 30 Desember 2005. Diakses 18 Juli 2011. 
  72. ^ "Potter author signs off in style". BBC News. 2 Februari 2007. Diakses 5 Januari 2010. 
  73. ^ "Rowling to kill two in final book". BBC News. 27 Juni 2006. Diakses 25 Juli 2007. 
  74. ^ "Harry Potter and Me". BBC News. 28 Desember 2001. Diakses 12 September 2007. 
  75. ^ "Harry Potter and the Deathly Hallows at Bloomsbury Publishing". Bloomsbury Publishing. Diakses 28 September 2008. 
  76. ^ "Cover Art: Harry Potter 7". Scholastic. Diarsipkan dari aslinya tanggal 12 Mei 2010. Diakses 28 September 2008. 
  77. ^ Freeman, Simon (18 Juli 2005). "Harry Potter casts spell at checkouts". The Times (London). Diakses 29 Juli 2008. 
  78. ^ "Potter book smashes sales records". BBC News. 18 Juli 2005. Diakses 29 Juli 2008. 
  79. ^ "'Harry Potter' tale is fastest-selling book in history". The New York Times. 23 Juli 2007. Diakses 30 Maret 2010. 
  80. ^ "Harry Potter at Bloomsbury Publishing — Adult and Children Covers". Bloomsbury Publishing. Diakses 18 Agustus 2008. 
  81. ^ McCaffrey, Meg (1 Mei 2003). "'Muggle' Redux in the Oxford English Dictionary". School Library Journal. Diakses 1 Mei 2007. 
  82. ^ "Book corner: Secrets of Podcasting". Apple Inc. 8 September 2005. Diakses 31 Januari 2007. 
  83. ^ "Mugglenet.com Taps Limelight's Magic for Podcast Delivery of Harry Potter Content". PR Newswire. 8 November 2005. Diakses 31 Januari 2007. 
  84. ^ Watson, Julie (26 Februari 2004). "J. K. Rowling And The Billion-Dollar Empire". Forbes. Diakses 3 Desember 2007. 
  85. ^ Booth, Jenny (1 November 2007). "J.K. Rowling publishes Harry Potter spin-off". London: Telegraph.com. Diakses 28 September 2008. 
  86. ^ a b Smith, Dinitia (24 Juni 2000). "The Times Plans a Children's Best-Seller List". The New York Times. Diakses 30 September 2008. 
  87. ^ "New Harry Potter breaks pre-order record". RTÉ.ie Entertainment. 13 April 2007. Diakses 23 April 2007. 
  88. ^ a b c Fierman, Daniel (31 Agustus 2005). "Wild About Harry". Entertainment Weekly (ew.com). Diakses 4 Maret 2007. "When I buy the books for my grandchildren, I have them all gift wrapped but one...that's for me. And I have not been 12 for over 50 years." 
  89. ^ "Harry Potter hits midnight frenzy". CNN. 15 Juli 2005. Diarsipkan dari aslinya tanggal 21 Desember 2006. Diakses 15 Januari 2007. 
  90. ^ "Worksheet: Half-Blood Prince sets UK record". BBC News. 20 Juli 2005. Diakses 19 Januari 2007. 
  91. ^ "Record print run for final Potter". BBC News. 15 Maret 2007. Diakses 22 Mei 2007. 
  92. ^ "Book honour for Harry Potter author". BBC News. 21 September 2001. Diakses 28 September 2008. 
  93. ^ "JK Rowling: From rags to riches". BBC News. 20 September 2008. Diakses 28 September 2008. 
  94. ^ "Book 'Oscar' for Potter author". BBC News. 30 Mei 2001. Diakses 28 September 2008. 
  95. ^ "Harry Potter casts a spell on the world". CNN. 18 Juli 1999. Diakses 28 September 2008. 
  96. ^ "Harry Potter: Meet J.K. Rowling". Scholastic Inc. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 Mei 2010. Diakses 27 September 2008. 
  97. ^ "Moviegoers get wound up over 'Watchmen'". MSNBC. 22 Juli 2008. Diakses 28 September 2008. 
  98. ^ "Harry Potter beaten to top award". BBC News. 7 Juli 2000. Diakses 28 September 2008. 
  99. ^ Levine, Arthur (2001–2005). "Awards". Arthur A. Levine Books. Diakses 21 Mei 2006. 
  100. ^ Fisher, Douglas, et al. (2004). "Interactive Read-Alouds: Is There a Common Set of Implementation Practices?". The Reading Teacher 58 (1): 8–17. Diakses 19 Agustus 2012. 
  101. ^ National Education Association (2007). "Teachers' Top 100 Books for Children". Diakses 19 Agustus 2012. 
  102. ^ Bird, Elizabeth (7 Juli 2012). "Top 100 Chapter Book Poll Results". School Library Journal "A Fuse #8 Production" blog. Diakses 19 Agustus 2012. 
  103. ^ a b c d e Eccleshare, Julia (2002). A Guide to the Harry Potter Novels. Continuum International Publishing Group. hlm. 10. ISBN 978-0-8264-5317-4. 
  104. ^ Bloom, Harold (24 September 2003). "Dumbing down American readers". The Boston Globe. Diakses 20 Juni 2006. 
  105. ^ Byatt, A. S. (7 Juli 2003). "Harry Potter and the Childish Adult". The New York Times. Diakses 1 Agustus 2008. 
  106. ^ Sweeney, Charlene (19 Mei 2008). "Harry Potter 'is too boring and grown-up for young readers'". The Times (London). Diakses 15 Januari 2011. 
  107. ^ Holden, Anthony (25 Juni 2000). "Why Harry Potter does not cast a spell over me". The Observer (London). Diakses 1 Agustus 2008. 
  108. ^ "Chronicles of Earthsea". The Guardian (London). 9 Februari 2004. Diakses 2 Oktober 2009. 
  109. ^ Allison, Rebecca (11 Juli 2003). "Rowling books 'for people with stunted imaginations'". The Guardian (London). Diakses 1 Agustus 2008. 
  110. ^ Wilson, A. N. (29 Juli 2007). "Harry Potter and the Deathly Hallows by JK Rowling". The Times (London). Diakses 28 September 2008. 
  111. ^ "Salon Columnist". Salon.com. 2000. Diakses 3 Agustus 2008. 
  112. ^ a b Taylor, Charles (8 Juli 2003). "A. S. Byatt and the goblet of bile". Salon.com. Diakses 3 Agustus 2008. 
  113. ^ Fox, Killian (31 Desember 2006). "JK Rowling: The mistress of all she surveys". The Guardian (London). Diakses 10 Februari 2007. 
  114. ^ "Person of the Year 2007 Runners-Up: J. K. Rowling". Time magazine. 23 Desember 2007. Diakses 23 Desember 2007. 
  115. ^ Charles, Ron (15 Juli 2007). "Harry Potter and the Death of Reading". Washington Post. Diakses 16 April 2008. 
  116. ^ Knapp, N.F. (2003). "In Defense of Harry Potter: An Apologia". School Libraries Worldwide (International Association of School Librarianship) 9 (1): 78–91. Diakses 14 Mei 2009. 
  117. ^ Penrod, D (Desember 2001). "The Trouble with Harry: A Reason for Teaching Media Literacy to Young Adults". The Writing Instructor (Professional Writing Program at Purdue University). Diakses 16 Mei 2009. 
  118. ^ Conn, J.J. (2002). "What can clinical teachers learn from Harry Potter and the Philosopher's Stone?". Medical Education 36 (12): 1176–1181. doi:10.1046/j.1365-2923.2002.01376.x. PMID 12472752. 
  119. ^ Fields, J.W. (2007). "Harry Potter, Benjamin Bloom, and the Sociological Imagination". International Journal of Teaching and Learning in Higher Education 19 (2). Diakses 15 Mei 2009. 
  120. ^ Sawyer, Jenny (25 Juli 2007). "Missing from 'Harry Potter" – a real moral struggle". The Christian Science Monitor. Diakses 16 April 2008. 
  121. ^ Griesinger, E. (2002). "Harry Potter and the "deeper magic": narrating hope in children's literature". Christianity and Literature 51 (3): 455–480. Diarsipkan dari aslinya tanggal 29 Jun 2012. Diakses 15 Mei 2009. 
  122. ^ Suellentrop, Chris (8 November 2002). "Harry Potter: Fraud". Slate. Diakses 16 April 2008. 
  123. ^ Hitchens, Christopher (12 Agustus 2007). "The Boy Who Lived". The New York Times. Diakses 1 April 2008. 
  124. ^ "SScholastic Inc, J.K. Rowling and Time Warner Entertainment Company, L.P, Plaintiffs/Counterclaim Defendants, -against- Nancy Stouffer: United States District Court for the Southern District of New York". ICQ. 17 September 2002. Diakses 12 Juni 2007. 
  125. ^ McCarthy, Kieren (2000). "Warner Brothers bullying ruins Field family Xmas". The Register. Diakses 3 Mei 2007. 
  126. ^ "Fake Harry Potter novel hits China". BBC News. 4 Juli 2002. Diakses 11 Maret 2007. 
  127. ^ Olsen, Ted. "Opinion Roundup: Positive About Potter". Cesnur.org. Diakses 6 Juli 2007. 
  128. ^ Bonta, Steve (28 Januari 2002). "Tolkien's Timeless Tale". The New American 18 (2). 
  129. ^ Liddle, Rod (21 Juli 2007). "Hogwarts is a winner because boys will be sexist neocon boys". The Times (London). Diakses 17 Agustus 2008. 
  130. ^ Eccleshare, J. (2002). "The Publishing of a Phenomenon". A guide to the Harry Potter novels. Continuum International. hlm. 7–14. ISBN 0-8264-5317-1. Diakses 15 Mei 2009. 
  131. ^ a b Beckett, S.L. (2008). "Child-to-Adult Crossover Fiction". Crossover Fiction. Taylor & Francis. hlm. 112–115. ISBN 0-415-98033-X. Diakses 16 Mei 2009. 
  132. ^ Garner, D. (1 Mei 2008). "Ten Years Later, Harry Potter Vanishes From the Best-Seller List". The New York Times. Diakses 16 Mei 2009. 
  133. ^ Bolonik, K. (16 Agustus 2000). "A list of their own". Salon.com. Diakses 16 Mei 2009. 
  134. ^ Corliss, R. (21 Juli 2000). "Why 'Harry Potter' Did a Harry Houdini". Time. Diakses 16 Mei 2009. 
  135. ^ "Books: Cover Stories At the Frankfurt Book Fair". The Independent (London). 10 Oktober 1998. Diakses 18 Juli 2009. 
  136. ^ "WiGBPd About Harry". The Australian Financial Review. 19 Juli 2000. Diakses 26 Mei 2007. 
  137. ^ "Harry Potter and the Philosopher's Stone". The Guardian (London). 16 November 2001. Diakses 26 Mei 2007. 
  138. ^ Linder, Bran (28 Maret 2000). "Chris Columbus to Direct Harry Potter". IGN. Diakses 8 Juli 2007. 
  139. ^ "Daniel Radcliffe, Rupert Grint and Emma Watson bring Harry, Ron and Hermione to life for Warner Bros. Pictures: Harry Potter and the Sorcerer's Stone". Warner Brothers. 21 Agustus 2000. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 Mei 2010. Diakses 26 Mei 2007. 
  140. ^ Schmitz, Greg Dean. "Harry Potter and the Sorcerer's Stone (2001)". Yahoo!. Diakses 30 Mei 2007. 
  141. ^ "Harry Potter and the Chamber of Secrets (2002)". Yahoo! Inc. Diakses 18 Agustus 2008. 
  142. ^ "Goblet Helmer Confirmed". IGN. 11 Agustus 2003. Diakses 29 Juli 2007. 
  143. ^ Shapiro, p. 270
  144. ^ Daly, Steve (6 April 2007). "'Phoenix' Rising". Entertainment Weekly. hlm. 28. Diakses 1 April 2007. 
  145. ^ "David Yates Dark Horizons Interview, OOTP and HBP Production". Darkhorizons.com. 13 Juli 2009. Diakses 24 Februari 2011. 
  146. ^ Spelling, Ian (3 Mei 2007). "Yates Confirmed For Potter VI". Sci Fi Wire. Diarsipkan dari aslinya tanggal 13 Mei 2010. Diakses 3 Mei 2007. 
  147. ^ "Coming Sooner: Harry Potter Changes Release Date". TVGuide.com. Diakses 15 April 2009. 
  148. ^ "Harry Potter and the Half-Blood Prince". Market Watch. 14 Agustus 2008. Diakses 17 Agustus 2008. 
  149. ^ Boucher, Geoff (13 Maret 2008). "Final 'Harry Potter' book will be split into two movies". Los Angeles Times. Diakses 13 Maret 2008. 
  150. ^ "Last Day 12 Juni 2010". Snitchseeker.com. Diakses 24 Februari 2011. 
  151. ^ "Warner Bros. Pictures mentions J. K. Rowling as producer". Business Wire. 20 September 2010. Diakses 24 Februari 2011. 
  152. ^ "All Time Worldwide Box Office Grosses". Box Office Mojo. Diakses 29 Juli 2007. 
  153. ^ "Box Office Harry Potter". The-numbers.com. Diakses 24 Februari 2011. 
  154. ^ "Box Office Mojo". boxofficemojo.com. Diakses 11 Maret 2011. 
  155. ^ "Harry Potter: Books vs films". Digital Spy. Diakses 7 September 2008. 
  156. ^ "Potter Power!". Time For Kids. Diakses 31 Mei 2007. [pranala nonaktif]
  157. ^ Puig, Claudia (27 Mei 2004). "New 'Potter' movie sneaks in spoilers for upcoming books". USA Today. Diakses 31 Mei 2007. 
  158. ^ "JK 'loves' Goblet Of Fire movie". Newsround (BBC). 7 November 2005. Diakses 31 Mei 2007. 
  159. ^ "Exclusive: Harry Potter Director David Yates". Comingsoon.net. 13 Juli 2009. Diakses 19 Juni 2010. 
  160. ^ Rowling, J. K. "How did you feel about the POA filmmakers leaving the Marauder's Map's background out of the story? (A Mugglenet/Lexicon question)". J. K. Rowling. Diakses 6 September 2008. 
  161. ^ "Harry Potter franchise to get Outstanding BAFTA award". BBC News. 3 Februari 2011. Diakses 3 Februari 2011. 
  162. ^ "Outstanding British Contribution to Cinema in 2011 – The Harry Potter films". BAFTA. 3 Februari 2011. Diakses 3 Februari 2011. 
  163. ^ EA Harry Potter Retrieved 19 Juni 2010.
  164. ^ EA Harry Potter gameplay Retrieved 19 Juni 2010.
  165. ^ Valentine, James (13 Juli 2012). "It's time for the compleat, omnipresent me". The Australian. Diakses 9 Agustus 2012. 
  166. ^ "Creator Bryan Fuller Hints at PUSHING DAISIES Broadway-Bound 'Revival'". broadwayworld.com. 16 Juli 2012. Diakses 9 Agustus 2012. 
  167. ^ Garcia, Jason (17 Juni 2010). "Big day is here: Universal hopes Harry Potter's magic will last". Orlando Sentinel. Diakses 19 Juni 2010. 
  168. ^ "Hogwarts opens in Florida: Amazing new Harry Potter theme park to cast its spell over British tourists". Daily Mail (London). 19 September 2009. Diakses 19 September 2009. 
  169. ^ "Wizarding World of Harry Potter theme park opens". Australia Times. 19 Juni 2010. Diakses 19 Juni 2010. 
  170. ^ Brigante, Ricky. "Harry Potter gives Universal's Islands of Adventure park huge attendance boost in 2010 – but numbers still don't rival Disney's". Inside the Magic. Diakses 4 Mei 2011. 
  171. ^ "Disney World Attendance Declines Slightly". WESH. 10 Agustus 2010. Diakses 4 Mei 2011. 
  172. ^ Barbaro, Michael (8 Januari 2011). "A Wizard Rivals Mickey". The New York Times. hlm. A14. Diakses 9 Januari 2011. 
  173. ^ "Harry Potter tour to open at Leavesden studios in 2012". BBC News. 5 Maret 2011. Diakses 18 Mei 2011. 
  174. ^ "Harry Potter tour at Leavesden Studios reveals new sets". BBC News. 19 Desember 2011. Diakses 16 Februari 2012. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]