Nama pena

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Nama pena adalah sebuah nama samaran yang diadopsi oleh seorang penulis. Sebuah nama pena dapat digunakan untuk berbagai tujuan, seperti: untuk membuat nama penulis lebih khas; untuk menyamarkan gender-nya; untuk memberi "jarak" antara seorang penulis dengan beberapa atau semua karyanya; untuk melindungi penulis dari bahaya yang ditimbulkan oleh tulisan-tulisannya; atau untuk sejumlah alasan yang berkaitan dengan pemasaran atau presentasi estetika dari karya yang terkait. Nama penulis yang sebenarnya bisa saja hanya diketahui oleh penerbit buku dan dijaga kerahasiaannya, atau mungkin akan menjadi pengetahuan publik.

Istilah lain[sunting | sunting sumber]

Dalam istilah asing, nama pena juga sering disebut sebagai dengan istilah bahasa Perancis "nom de plume" walaupun istilah ini tidak berasal dari Perancis. Istilah "nom de plume" "berevolusi" di Britania, di mana orang yang menginginkan sebuah frasa "sastra", gagal untuk memahami istilah "nom de guerre", yang sudah ada dalam bahasa Perancis. Karena "guerre" berarti "perang" dalam bahasa Perancis, frasa "nom de guerre" tidak masuk akal bagi Inggris, yang tidak mengerti metafora Perancis tersebut. Istilah ini kemudian diekspor ke Perancis. [1] Istilah ini menjadi salah satu istilah ekspresi Perancis, walaupun di antara penutur bahasa Perancis istilah "pseudonyme" jauh lebih umum sebagai istilah untuk nama samaran. [2].

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Penyembunyian identitas[sunting | sunting sumber]

Sebuah nama pena samaran dapat digunakan untuk melindungi uraian penulis untuk buku-buku tentang politik, spionase atau kriminal. Contohnya nama Ibn Warraq yang telah digunakan oleh para penulis pemberontak Muslim. Di Irlandia penulis Brian O'Nolan menggunakan nama pena O'Brien Flann dan Myles na gCopaleen untuk menulis di bidang novel dan jurnalistik dari tahun 1940 ke tahun 1960 karena pada saat itu di Irlandia seorang pegawai negeri tidak diperbolehkan untuk menerbitkan karya tulis di bawah nama mereka sendiri.

Nama kolektif[sunting | sunting sumber]

Beberapa seri fiksi dapat diterbitkan di bawah satu nama pena meskipun mungkin ada lebih dari satu penulis yang telah berkontribusi terhadap seri tersebut. Dalam beberapa kasus, buku pertama dalam seri ini ditulis oleh seorang penulis, tapi buku-buku berikutnya dalam seri tersebut akan ditulis oleh penulis lain dengan menggunakan nama yang sama, dalam hal ini penulis berikutnya akan dikenal dengan istilah "penulis bayangan" atau "penulis siluman", yang penggunaannya banyak dikritik oleh sastrawan karena kecenderungannya dalam mengaburkan sejarah sastra.

Kadang-kadang beberapa penulis akan menulis buku-buku yang saling terkait di bawah nama samaran yang sama; contohnya seperti nama Nicolas Bourbaki di ragam non-fiksi sains. Nicolas Bourbaki adalah nama samaran kolektif sekelompok ahli matematika Perancis abad ke-20 yang menulis serangkaian buku untuk menyajikan sebuah eksposisi matematika modern pada awal tahun 1935. Dengan tujuan untuk mengkonvensionalisasi teori himpunan dalam matematika, kelompok tersebut bekerja sangat keras dalam menciptakan beberapa terminologi dan konsep-konsep baru dalam bidang tersebut.

Nama pena di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia, banyak penulis yang menggunakan nama pena dalam menerbitkan tulisan mereka, terutama di zaman Orde Baru, untuk melindungi identitas mereka dari ancaman bahaya politik. Di dunia seni dan sastra, dalam bidang yang berlainan seorang tokoh dapat menggunakan berbagai nama untuk bidang sastra yang berbeda, sebagai contoh adalah adanya nama seperti "Remy Sylado" untuk novel dan "Dova Zila", "Alif Danya Munsyi", "Juliana C. Panda", atau "Jubal Anak Perang Imanuel" untuk bidang lainnya, dimana semuanya adalah nama pena / samaran Yapi Tambayong, penulis dan sastrawan asal Indonesia.

Di Indonesia, banyak novel yang bernuansa erotis, terutama yang beredar di dunia maya ditulis menggunakan nama pena samaran untuk melindungi reputasi penulis sebenarnya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ H.W. Fowler. Modern English Usage
  2. ^ H.W. Fowler & FG Fowler. The King's English Bab. 1, Hal. 43 (Foreign Words, #5),