Harry Potter dan Batu Bertuah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Harry Potter dan Batu Bertuah
Harry Potter and the Philosopher's Stone.jpg
Penulis J. K. Rowling
Judul asli Harry Potter and the Philosopher's Stone
Penerjemah Listiana Srisanti
(dari versi Inggris Raya)
Ilustrator Thomas Taylor (BR)
Mary GrandPré (AS)
Negara Inggris Raya
Bahasa Indonesia
Serial Harry Potter
Subyek • Sekolah sihir Hogwarts
Genre Fiksi, Fantasi
Penerbit Gramedia Pustaka Utama
Tanggal terbit 26 Juni 1999 (BR)
1 September 1998 (AS)
Terbitan dalam Bahasa Inggris 26 Juni 1997 (UK)
1 September 1998 (Amerika Serikat)
Media Kertas
Halaman 223 (BR)
309 (AS)
ISBN ISBN 0-7475-3269-9
Seri sebelumnya tidak ada
Seri lanjutan 'Harry Potter dan Kamar Rahasia'

Harry Potter dan Batu Bertuah adalah novel pertama dalam seri Harry Potter karangan J.K. Rowling yang akan terdiri dari tujuh buku dan menampilkan Harry Potter, seorang penyihir muda. Buku ini terdiri dari 17 bab yg menggambarkan bagaimana Harry mengetahui bahwa dia adalah seorang penyihir, membuat teman akrab dan beberapa musuh di Sekolah Ilmu Gaib dan Ilmu Sihir Hogwarts, dan dengan pertolongan teman-temannya menghalangi kembalinya penyihir jahat Voldemort, yang membunuh orang tua Harry dan mencoba untuk membunuh Harry ketika dia masih berumur satu tahun.

Judul aslinya dalam bahasa Inggris adalah Harry Potter and the Philosopher's Stone atau Harry Potter and the Sorcerer's Stone di Amerika Serikat. Buku ini pertama kali diterbitkan pada 26 Juni 1997 di London oleh Bloomsbury. Mengikuti suksesnya seri ini, sudah dibuat pula film dan game-nya.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Sebelum novel dimulai, Voldemort, penyihir paling jahat, membunuh orang tua Harry tetapi secara misterius menghilang setelah mencoba membunuh Harry. Saat dunia sihir merayakan kejatuhan Voldemort, Professor Dumbledore, Professor McGonagall dan Rubeus Hagrid menempatkan anak yatim piatu berumur satu tahun ini dalam perawatan bibi dan paman Muggle (bukan penyihir)–nya, Vernon dan Petunia Dursley.

Selama sepuluh tahun, mereka dan anak laki-laki mereka Dudley memperlakukan Harry dengan keras. Sederhananya sebelum ulang tahun kesebelas Harry, sebuah surat tiba, dialamatkan kepada Harry tetapi dihancurkan oleh pamannya sebelum Harry bisa membacanya. Akibatnya, setumpukan surat menghujan ke dalam rumah pada celah yang terbuka, meskipun kecil, dan untuk melarikan diri, Vernon Dursleya membawa keluarganya ke pulau terpencil. Saat mereka sedang tenang, Hagrid menghancurkan pintu untuk menceritakan kepada Harry apa yang telah disembunyikan keluarga Dursley darinya: Harry adalah seorang penyihir dan telah diterima di Sekolah Hogwarts untuk tahun mendatang.

Hagrid mengantar Harry ke Diagon Alley, tempat berbelanja yang tersembunyi secara magis di London, di mana Harry bingung untuk mengetahui bagaimana dia terkenal di antara para penyihir sebagai “anak laki-laki yang hidup”. Dia juga menemukan bahwa di dunia sihir dia cukup kaya, karena warisan dari orang tuanya yang ditinggalkan di Gringotts Bank. Dipandu Hagrid, dia membeli buku-buku dan peralatan yang dibutuhkan dia untuk Hogwarts–dan menemukan bahwa tongkatnya kembar dengan milik Voldemort.

Sebulan kemudian, Harry meninggalkan rumah Dursley untuk mengejar Hogwarts Express dari Stasiun Kereta Api King Cross. Di sana dia ditemani oleh keluarga Weasley, yang menunjukkan padanya bagaimana caranya untuk melewati tembok gaib ke peron 9 ¾, di mana kereta api menunggu. Saat di kereta api Harry berteman dengan Ron Weasley, yang menceritakan padanya bahwa seseorang mencoba untuk merampok lemari besi di Gringotts. Murid baru lain, Draco Malfoy, didampingi oleh asistennya yang gemuk Crabbe dan Goyle, menawarkan diri untuk menasihati Harry, tetapi Harry tidak suka dengan keangkuhan dan prasangka Draco.

Sebelum waktu makan malam pertama di aula besar sekolah, siswa baru dibagikan ke asrama-asrama oleh Topi Seleksi ajaib. Topi menempatkan kebanyakan murid dengan segera–terutama ketika mengirim Draco, Crabbe dan Goyle ke Slytherin–tetapi berdiskusi telepati dengan Harry tentang ambisinya akan membuat Slytherin sebagai pilihan terbaik baginya. Ketika Harry diam tetapi sangat keberatan, Topi mengirimkannya untuk bergabung dengan para Weasley di Gryffindor. Saat Harry sedang bersantai setelah makan malam, Professor Snape membelalak padanya dan dia merasakan tikaman rasa sakit di bekas luka yang Voldemort tinggalkan di dahinya.

Setelah pelajaran ramuan pertamanya yang menyedihkan dengan Snape, Harry dan Ron mengunjungi Hagrid, yang tinggal di gubuk di tepi Hutan Terlarang. Di sana mereka mendengar kalau perampokan yang dicoba di Gringotts terjadi pada saat Harry mengambil sejumlah uang, dan Harry mengingatkan Hagrid yang meninggalkan bank dengan sebuah bungkus kecil.

Selama pelajaran terbang pertama murid baru, Neville Longbottom mematahkan pergelangan tangannya dan Draco mengambil kesempatan untuk melemparkan Remembrall ke udara yang tinggi. Harry mengejar di atas sapunya, menangkap Remembrall diatas tanah. Professor McGonagall berlari keluar dan mengangkatnya sebagai Seeker baru Griffyndor.

Draco memperdayakan Ron dan Harry ke kunjungan tengah malam, dan Neville dan Hermione Granger yang suka menyuruh-nyuruh, keduanya juga di Gryffindor, menemani pasangan itu untuk menjauhkan mereka dari masalah. Celakanya mereka semua masuk ke koridor terlarang dan menemukan ruangan berisi anjing kepala tiga yang sangat besar. Kelompok itu kabur dengan cepat, dan hanya Hermione yang memperhatikan bahwa anjing itu berdiri di atas pintu perangkap. Harry menyimpulkan bahwa monster itu menjaga bungkusan yang diselamatkan Hagrid dari Gringotts.

Setelah Ron mengkritik Hermione yang suka pamer dalam pelajaran mantera, dia bersembunyi dalam tangisan di toilet perempuan. Professor Quirrell melaporkan bahwa ada troll telah masuk ke sel bawah tanah. Saat semua orang pergi ke kamar tidur mereka, Harry dan Ron berdesakan untuk memperingatkan Hermione. Troll menyudutkan Hermione di toilet, tetapi saat Harry menikamnya dengan tongkatnya, Ron memukul troll dengan pentungannya sendiri, menggunakan mantera melayang yang ditunjukkan Hermione dalam pelajaran mantera. Ketika sekelompok professor tiba, Hermione mengambil kesalahan untuk bertempur dan menjadi teman akrab Harry dan Ron.

Malam sebelum pertandingan Quidditch pertama Harry, dia melihat Snape menerima perhatian medis dari Filch karena gigitan anjing berkepala tiga. Pada waktu main, sapu Harry lepas kontrol, membahayakan hidupnya, dan Hermione memperingatkan bahwa Snape menatap Harry dan berkomat-kamit. Dia berlari ke tempat Professor, menyenggol Professor Quirrell dalam ketergopohannya, dan membakar jubah Snape. Harry mendapat kembali kontrol sapunya dan menangkap Golden Snitch, memenangkan permainan untuk Gryffindor. Hagrid menolak untuk percaya bahwa Snape bertanggung jawab atas bahaya Harry, tetapi keceplosan bahwa dia membeli anjing berkepala tiga, dan bahwa monster itu menjaga rahasia kepunyaan Professor Dumbledore dan seseorang bernama Nicolas Flamel.

Harry dan para Weasley tinggal di Hogwarts untuk natal, dan salah satu hadiah Harry, dari pemberi tanpa nama, adalah jubah gaib. Harry menggunakan jubah itu untuk mencari di perpustakaan seksi terlarang untuk informasi tentang Flamel yang misterius, telah menghindar dari Snape dan Filch setelah sebuah buku yang mempesona menjerit seperti alarm, dan menyelip masuk ke ruangan berisi Cermin Tarsah, yang menunjukkan orang tuanya dan beberapa leluhur mereka. Harry menjadi kecanduan penglihatan Cermin dan ditolong oleh Professor Dumbledore, yang menjelaskan bahwa Cermin itu menunjukkan keputus-asaan orang yang melihat untuk waktu yang lama.

Ketika murid-murid kembali dari istirahatnya, Draco mengolok-olok Neville, dan Harry menghibur Neville dengan manis. Dan menemukan identitas Flamel dari kartu coklat kodok sebagai ahli kimia. Hermione segera menemukan bahwa dia laki-laki berumur 665 tahun yang hanya memiliki Batu Bertuah, yang bisa memberikan kehidupan. Beberapa hari kemudian Harry memperhatikan Snape mengendap-endap kea rah pinggiran Hutan Terlarang. Dia setengah mendengar percakapan tentang Batu Bertuah, Snape Tanya kepada Professor Quirrell jika dia menemukan cara melewati anjing berkepala tiga dan mengancam Quirrell untuk menentukkan dipihak mana dia berada. Harry menyimpulkan bahwa Snape mencoba untuk mencuri Batu dan Quirrell telah menyiapkan berbagai pertahanan untuk itu.

Harry, Ron dan Hermione mengetahui bahwa Hagrid memelihara seekor bayi naga, yang melawan hukum sihir, dan berencana menyelundupkannya keluar negara sekitar tengah malam. Draco datang, berharap membuat mereka gelisah dan mereka dalam masalah, dan Neville datang untuk memperingatkan mereka dari kejahatan Draco. Meskipun Ron digigit naga dan dikirim ke UKS, Harry dan Hermione bersemangat menyelamatkan naga kabur. Bagaimanapun, mereka tertangkap, dan Harry kehilangan jubah gaib. Sebagian dari hukuman mereka, Harry, Hermione, Draco dan Neville dipaksa untuk menolong Hagrid untuk menyelamatkan seekor unicorn yang terluka parah di Hutan Terlarang. Mereka terbagi manjadi dua pihak, Harry dan Draco menemukan unicorn yang telah mati, dikelilingi oleh darahnya. Sesosok berkerudung merayap ke bangkai dan meminum darahnya, sementara itu Draco menjerit dan melarikan diri. Sosok berkerudung itu bergerak kearah Harry, yang membuat bekas lukanya terasa terbakar. Ketika Harry sadar kembali, sosok berkerudung itu telah hilang dan seekor centaurus, Firenze, menawarkan diri untuk memberinya tunggangan untuk kembali ke sekolah. Centaurus itu menceritakan kepada Harry bahwa yang meminum darah seekor unicorn akan menyelamatkan hidup orang yang sekarat, tetapi meninggalkan mereka hanya tinggal sejengkal hidup. Firenze mengira Voldemort meminum darah unicorn untuk memperoleh kekuatan yang cukup untuk membuat hidup abadi dari Batu Bertuah, dan memperoleh kesehatan penuh dengan meminumnya. Sekembalinya dia, Harry mengetahui bahwa seseorang telah menyelipkan Jubah Gaib di bawah kain seprainya.

Beberapa minggu kemudian, saat bersantai setelah ujian berakhir, Harry tiba-tiba menyadari bagaimana sesuatu yang illegal seperti sebuah telur naga menjadi milik Hagrid. Pengawas bintang liar itu bilang bahwa dia mendapatkan telur itu dari seseorang berkerudung yang tak dikenal yang membelikannya beberapa minuman dan menanyakannya bagaimana untuk melewati anjing berkepala tiga, yang diterima Hagrid dengan mudah–musik membuatnya tertidur. Menyadari bahwa salah satu pengamanan Batu Bertuah tidak terjamin, Harry pergi untuk memberitahu Professor Dumbledore, ternyata kepala sekolah telah pergi menghadiri sebuah pertemuan penting. Harry menyimpulkan bahwa Snape memalsukan pesan yang memanggil Dumbledore untuk pergi dan Snape akan mencoba untuk mencuri Batu Bertuah malam itu.

Ditutupi Jubah Gaib, Harry dan kedua temannya pergi ke ruangan anjing kepala tiga, di mana Harry mengirim monster itu untuk tidur dengan memainkan seruling. Setelah mengangkat pintu perangkap, mereka menghadapi berbagai rintangan, tiap-tiap rintangan memerlukan kemampuan khusus yang dimiliki oleh masing-masing dari mereka, dan salah satunya mengharuskan Ron untuk mengorbankan dirinya. Di ruangan terakhir, sekarang sendirian, yang ditemukannya bukan Snape, tetapi Quirrell. Quirrell mengakui bahwa dia membiarkan troll mencoba untuk membunuh Hermione di toilet, dan bahwa dia mencoba uuntuk membunuh Harry pada saat pertandinga Quidditch pertama tetapi disenggol oleh Hermione. Snape mencoba untuk melindungi Harry dan mencurigai Quirrell. Quirrell melayani Voldemort, dan setelah gagal untuk mencuri Batu Bertuah dari Gringotts, mengijinkan tuannya untuk merasukinya dan memerintahkan untuk memperbaiki kesempatan yang memuaskan. Bagaimanapun ada objek lain dalam ruangan tersebut yaitu Cermin Tarsah, dan Quirrell dapat melihat ketidakadaan tanda-tanda dari Batu Bertuah. Pada tawaran Voldemort, Quirrell memaksa Harry untuk berdiri di depan Cermin. Harry merasa Batu itu jatuh ke dalam kantongnya dan mencoba untuk berdalih. Quirrell melepas surbannya, menampakkan wajah Voldemort di belakang kepalanya. Voldemort/Quirrell mencoba untuk merebut Batu itu dari Harry, tetapi begitu menyentuh Harry menyebabkan kulit Quirrell terbakar. Akhirnya perjuangan Harry berakhir.

Dia terbangun di rumah sakit sekolah, di mana Profesor Dumbledore menceritakan padanya bahwa dia bisa selamat karena pengorbanan ibunya untuk melindunginya, dan Voldemort tidak dapat mengerti kekuatan seperti cinta. Voldemort meninggalkan Quirrell yang mati, dan kemungkinan besar untuk kembali dengan segala cara. Dumbledore telah meramalkan bahwa Cermin Tarsah tidak menunjukkan pada Voldemort/Quirrell ingin menggunakannya, mereka ingin menggunakan batu bertuah untuk menyelamatkan hidup Voldemort, Harry dapat melihat Batu Bertuah karena dia ingin menemukannya bukan menggunakannya. Batu itu sekarang telah dimusnahkan.

Harry kembali ke keluarga Dursley pada liburan musim panas, tetapi tidak bercerita pada mereka kalau penyihir di bawah umur dilarang menggunakan sihir di luar Hogwarts.

Karakter utama[sunting | sunting sumber]

  • Harry Potter adalah seorang yatim piatu yang dibuat Rowling sebagai seorang yang “kurus, berambut hitam, anak laki-laki polos yang tidak mengetahui kalau dia adalah seorang penyihir”. Dia mengembangkan beragam cerita dan karakter, termasuk Voldemort, untuk menjelaskan bagaimna Harry berada dalam situasi seperti ini dan bagaimana hidupnya terbentang dari sana. Sebagian dari bab pertama, kejadian di buku ini mengambil bagian sebelum dan pada tahun yang diikuti dengan ulang tahun Harry yang kesebelas. Serangan Voldemort meninggalkan potongan bekas luka Z pada dahi Harry. Yang menghasilkan sakit yang sangat menyiksa ketika Voldemort atau rekan dekat dari penyihir gelap merasakan emosi yang kuat. Harry memiliki kemampuan alami yang luar biasa pada Quidditch dan kemampuan meyakinkan teman-teman dengan kecakapan berbicaranya.
  • Petunia Dursley, saudara perempuan dari ibu Harry yang bernama Lily, adalah seorang wanita kurus dengan leher yang panjang yang dia gunakan untuk mengintai tetangganya. Dia menganggap kekuatan sihir perempuannya sangat aneh dan mencoba untuk berpura-pura bahwa dia tidak pernah hidup. Suaminya yang bernama Vernon adalah pria bertubuh gemuk yang lekas marah mempersempit pikirannya dan takut akan sesuatu yang tidak biasa. Anak mereka yang bernama Dudley adalah anak yang kelebihan berat, pengganggu yang manja.
  • Walaupun menjadi badut sekolah, si kembar serupa Fred dan George Weasley mendapat nilai bagus dalam ujian dan pemain Quidditch yang luar biasa. Saudara laki-laki mereka Ron Weasley seumuran dengan Harry dan Rowling menggambarkannya sebagai teman yang paling baik. “selalu ada ketika kamu membutuhkannya.” Ron kurang percaya diri pada kemungkinan mengalahkan ketiga prestasi kakak-kakaknya atau kepopuleran Fred dan George, tetapi kemampuannya dan keberanian dalam permainan sihir catur di mana hidupnya menjadi taruhan untuk menolong Harry ketika melewati salah satu rintangan ke jalan menuju Batu Bertuah.
  • Hermione Granger, anak perempuan dari keluarga Muggle murni, adalah seorang perempuan yang suka memerintah yang rupanya telah mengingat sebagian besar buku pelajaran sebelum masa sekolah dimulai. Rowling menggambarkan Hermione sebagai seorang yang berkarakter “ berpikiran logis, jujur dan baik” dengan “kegelisahan yang sangat dan ketakutan besar jika gagal dalam kerja kerasnya”. Walaupun upaya omelannya untuk menjaga Harry dan Ron keluar dari masalah, dia menjadi teman dekat dari mereka, dan sihirnya dan kemampuan menganalisanya bermain pada bagian yang berbahaya dalam menemukan Batu Bertuah.
  • Draco Malfoy adalah anak laki-laki pucat bertubuh ramping yang berbicara dengan cara berbicaranya yang dipanjang-panjangkan dengan membosankan. Dia sombong tentang kemampuannya dalam Quidditch, dan memandang rendah siapapun yang bukan penyihir berdarah murni–dan penyihir yang tidak sependapat dengannya. Orang tuanya mendukung Voldemort, tetapi berubah pihak setelah penyihir kegelapan menghilang. Draco menghindari konfrontasi langsung, dan mencoba untuk membuat Harry dan teman-temannya dalam kesulitan.
  • Neville Longbottom adalah anak laki-laki gemuk yang pemalu, begitu pelupanya dia sehingga neneknya memberinya Remembrall. Kemampuan sihir Neville sangat lemah dan muncul tepat pada waktunya untuk menyelamatkan hidupnya ketika ia berusia delapan tahun. Meskipun sifatnya penakut, Neville akan melawan siapapun setelah dia mendapat dorong semangat atau jika dia piker itu benar dan penting.
  • Albus Dumbledore adalah pria tinggi kurus yang mengenakan kacamata bulan separo dan memiliki rambut dan jenggot perak yang panjang sehingga jenggotnya bisa dilipat ke sabuk, adalah kepala sekolah Hogwarts, dan hanya dia satu-satunya penyihir yang ditakuti Voldemort. Dumbledore, yang terkenal karena prestasinya dalam sihir, sulit untuk menolak permen Muggle dan memiliki selera humor yang aneh. Meskipun dia cuek terhadap pujian yang diberikan padanya, dia sadar terhadap ide-ide gilanya. Rowling menggambarkan dirinya sebagai “lambang kebaikan”.
  • Minerva McGonagall, wanita tinggi bertampang keras dengan rambut hitam diikatkan dalam sanggul ketat, mengajar Transfigurasi, dan kadang-kadang mengubah dirinya menjadi seekor kucing. Dia adalah kepala asrama Gryffindor dan tidak seperti Professor Snape, tidak menunjukkan pilih kasih pada murid-murid di asramanya, tetapi di lain kesempatan dia membantu Griffindor dengan cara yang adil. Menurut penulis, “dibawah sikapnya yang keras terdapat sedikit kelembutan orang tua”.
  • Selalu gugup dan berbicara gagap, Professor Quirrell mengajar Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam. Kata orang dia adalah guru yang jenius, tetapi keberaniannya dihancurkan oleh pertemuan dengan vampire. Quirrell memakai turban untuk menyembunyikan fakta bahwa dia dengan sukarela dipengaruhi oleh Voldemort, yang wajahnya timbul di belakang kepala Quirrell.
  • Severus Snape, memiliki hidung bengkok, berkulit pucat dan berambut hitam berminyak, mengajar Ramuan, tetapi berambisi untuk mengajar Pertahanan Terhadap Ilmu Hitam. Snape memuji murid–murid Slytherin, asramanya. Dia selalu mencari kesempatan untuk menghina lainnya, terutama Harry. Beberapa kejadian terjadi, dimulai dengan sakit dibekas luka Harry dekat dengan berakhirnya makan malam pertama. Yang pasti dia dan teman–temannya berpikir kalau Snape adalah pengikut Voldemort.
  • Rubeus Hagrid, setengah raksasa dengan tinggi mencapai 12 kaki (3,7 m), dengan rambut dan janggut hitam awut–awutan, diusir dari Hogwarts dan tongkat sihirnya patah, tetapi Professor Dumbledore membiarkannya tinggal sebagai pengawas binatang liar, pekerjaan yang membuatnya mencurahkan kasih sayangnya dan menamai bintang gaib yang paling berbahaya. Hagrid setia pada Dumbledore dan dengan cepat menjadi teman dekat dari Harry, Ron dan kemudian Hermione, tetapi kecerobohannya membuatnya tidak dapat dipercaya.
  • Penjaga sekolah, Argus Filch, mengetahui jalan pintas rahasia sekolah lebih baik daripada orang lain selain si kembar Weasley. Kucingnya, Mrs. Norris, membantunya dalam memburu murid yang melanggar peraturan. Anggota guru Hogwarts yang lain termasuk: Pomona Sprout, guru Herbologi yang pendek gemuk; Filius Flitwick, guru Mantra yang mungil yang dengan hati–hati ramah terhadap Harry; guru Sejarah yang membosankan, Professor Binns, hantu yang tidak memperhatikan kematiannya; dan Madam Hooch, pelatih Quidditch, yang meskipun keras tapi baik hati. Hantu jail Peeves melayang berkeliling bangunan menyebabkan masalah kepada siapapun yang dia bisa jaili.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]