Tari Batin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Musik dari Indonesia
Traditional indonesian instruments04.jpg
Topik umum
Ragam
Bentuk tertentu
Jawa : (Kidung, Tembang, Langgam, Gamelan, Angklung, Calung, Degung, Campursari, Tarling, Musik tegalan, Kecapi suling, Gambang, Jaranan)
Bali : (Genggong, Rindik, Ceng ceng, Guntang, Gamelan Bali, Kecak)
Sumatra : (Zapin)
Kalimantan : (Sapeh, Katambung, Sampe)
Sulawesi : (Kolintang)
Nusa Tenggara Timur : (Sasando)
Maluku : (Tifa)
Papua : (Triton, Fuu, Tifa, Krambi)
Media dan pertunjukan
Penghargaan musik
Tangga musik
Festival musik
Media musikBillboard Indonesia
Rolling Stone Indonesia
MTV Indonesia
Musik kebangsaan dan nasional
Lagu kebangsaan"Indonesia Raya"
Musik daerah
Bentuk lokal
Lagu DaerahDaftar lagu daerah Indonesia

Tari Batin merupakan salah satu tari upacara adat yang berasal dari daerah Liwa, kecamatan Balik Bukit, kabupaten Lampung Barat. Arti kata Batin sendiri adalah suatu gelar kehormatan sehingga tarian ini hanya dipertunjukkan pada kegiatan tertentu yang bersifat ritual dan sakral.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tari Batin telah ada sejak pra-kemerdekaan Republik Indonesia dan terus dipertahankan hingga sekarang. Tari ini diciptakan oleh almarhum istri Cakal Bakal Batu Brak, seorang Pangeran Batu Brak, nenek dari Bapak Suhaimi Gelar Sutan Lela Muda. Tarian ini pada awalnya hanya dipertunjukkan untuk penyambutan kedatangan mempelai keluarga raja-raja maupun kedatangan tamu agung kenegaraan. Tari ini menjadi lambang maupun tanda keagungan adat (tradisi) di daerah Liwa, Belalau dan Krui di Kabupaten Lampung Barat, yang menunjukkan kebesaran dan kehormatan para Batin dalam upacara penyambutan keluarga mempelai raja-raja maupun para tamu agung kenegaraan.

Penari[sunting | sunting sumber]

Para penari Tari Batin merupakan putri-putri remaja, seorang sebagai Mulai Batin (Putri Mahkota), tiga orang masing-masing sebagai pembawa payung kebesaran, pembawa pedang dan pembawa tempat sirih, ditambah empat orang sebagai dayang-dayang, sepasang (dua orang) di sebelah kiri dan sepasang lagi berada di sebelah kanan.[2]

Penyelenggaraan[sunting | sunting sumber]

Pertunjukkan Tari Batin diselenggarakan pada siang ataupun malam hari, dalam sebuah sesat (rumah adat) atau tempat-tempat khusus yang telah disediakan. Lama pementasan tari ini kurang lebih sepuluh menit dengan alat pengiring gamolan. Pakaian penari terdiri atas:

  • Siger;
  • Baju kebaya panjang dari bahan beludur berhias;
  • Gajah Minung, semacam papan jajar atau bulan termanggal yang berbentuk Gajah Minung, unsur kelengkapan perhiasan Lampung Pesisir di daerah Liwa, Kecamatan Balik Bukti, Kabupaten Lampung Utara;
  • Tapis
  • Gelang Burung, Gelang Kano, Gelang Betulu dan Gelang Ruwi.

Gerakan[sunting | sunting sumber]

Pembagian adegan Tari Batin dan gerakannya adalah:

  1. Pada awalnya terdapat empat orang dayang-dayang masuk ke panggung sambil menari dengan posisi memanjang. Dasar gerak tangan: ngakladai yakni gerak tangan menirukan sayap-sayap burung elang yang sedang melayang-layang
  2. Kemudian datang empat orang penari lagi, sambil menari membawa pedang, tempat sirih dan payung; mengiringi seorang Putri Mahkota atau Muai Batin, yang lalu duduk di sebuah tempat yang telah disediakan, dan setelah menerima tempat sirih selanjutnya menari mempersembahkan sekapur sirih kepada seorang tamu yang diagungkan.
  3. Penutup: semua penari kembali, ke luar panggung, lepas dari pandangan penonton.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Tari Batin Kisah Kerajaan Keritang – ujiansma.com". ujiansma.com (dalam bahasa Inggris). 2014-02-04. Diakses tanggal 2018-01-30. 
  2. ^ Ensiklopedi Tari Indonesia. Jakarta. 1981. hlm. 78–80.