Tari Badui

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Tari Badui termasuk dalam tarian folklasik atau tari rakyat yang berasal dari Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Tari Badui merupakan tari religi, konon dibawa oleh seseorang dari daerah Arab. Setelah mengalami modifikasi dan diselaraskan dengan tradisi dan kebudayaan Yogyakarta, maka dikenalah tari badui ini sebagai tari rakyat Sleman. [1]

Tentang Tari Badui[sunting | sunting sumber]

Tari Badui merupakan tari rakyat yang berasal dari Kabupaten Sleman, Provinsi DI Yogyakarta. Tari Badui menggambarkan prajurit yang sedang melakukan peperangan atau menggambarkan prajurit yang melakukan latihan perang. Seni tari Badui ini masih eksis di Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Seperti yang masih tetap dipertahankan oleh masyarakat di padukuhan Malangrejo, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Sleman dengan membentuk Paguyuban Tari dan Shalawat Badui.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Seni Tari Badui ini konon kabarnya dibawa oleh orang Indonesia yang telah lama tinggal di Arab Saudi. Selama tinggal di Arab, orang tersebut banyak melihat kesenian badui dan kesenian Suhanul  Muslim yaitu kesenian orang / Bangsa Arab Qurais.

Setelah orang tersebut kembali ke Indonesia, kesenian Badui tersebut kemudian dikembangkan di desanya. Tema dan bentuk kesenian masih sama dengan kesenian di Negara Arab tadi, namun ada bagian-bagian yang telah dimodifikasi serta diselaraskan dengan kebudayaan masyarakat Sleman terutama syair lagu pengiringnya.

Fungsi dan Makna[sunting | sunting sumber]

Fungsi dan Makna dari Tari badui ini selain sebagai salah satu sarana penyebaran agama islam pada zaman dahulu, saat ini juga berperan sebagai sarana hiburan masyarakat. Kesenian tari Badui ini diiringi oleh syair-syair lagu yang berasal dari Kitab Kotijah Badui, namun adakalanya syair tersebut disusun sendiri oleh kelompok kesenian badui Yogyakarta.

Pertunjukan[sunting | sunting sumber]

Tari Badui biasanya dipentaskan pada malam hari, namun adakalanya dipentaskan pada siang hari. Tari Badui Yogyakarta dipentaskan selama kurang lebih 4,5 jam. Tari rakyat Yogyakarta ini diselingi oleh pertunjukan pencak silat.

Jumlah penari pada pementasan kesenian tari badui ini tidak menentu,. Umumnya sekitar 40 orang yang terdiri dari 10 orang sebagai pemegang instrumen musik pengiring dan vokal, 30 orang lainnya sebagai penari. Penari Badui adalah laki-laki berusia sekitar 12 - 30 tahun.

Musik Pengiring[sunting | sunting sumber]

Tari Badui dari Yogyakarta ini dipentaskan dengan diiringi oleh musik tradisional yaitu genderang tambur, 3 buah terbang genjreng, 1 buah jedor dan kadang-kadang digunakan pula peluit sebagai pemberi aba-aba.

Selain isntrumen musik daerah, tari Badui juga diiringi alunan vokal dalam bentuk lagu yang dibawakan secara bergantian antara penari dan vokalis bersama dengan penabuh instrumen bersaut sautan. Syair yang dibawakan berasal dari kitab kotijah badui yang berisi uraian tentang budi pekerti, kepahlawan hingga sholawat nabi.

Kostum Penari[sunting | sunting sumber]

Kostum yang digunakan oleh penari badui terdiri dari :

  • Peci turki berwarna merah (panigoro) atau kuluk temanten berwarna merah dan ada kucirnya
  • Baju atau kemeja lengan panjang
  • Rompi
  • Celana Panji
  • Kain (rampekan) stagen dan ikat pinggang
  • Kaos Kaki dan sepatu putihPara penari Badui juga membawa aksesoris berupa godo / gombel yaitu sejenis senjata / kayu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. Sakuilmu: Tari Badui dari Yogyakarta

Pranalasa Luar[sunting | sunting sumber]