Musik tegalan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Musik Tegalan
Sumber aliran Dangdut
Campursari
Tarling
Sumber kebudayaan Akhir tahun 1970-an di Brebes dan Tegal
Alat musik yang biasa digunakan Kendang, Suling, Gitar, Kibor
Popularitas arus utama Rendah
Bentuk turunan Rock Tegalan - Pop Tegalan - Gending Tegalan
Subgenre
Rap Tegalan - Tarling Tegalan - Reggae Tegalan - Jaipongan Tegalan - Metal Tegalan - Marawis Jawa - Intrumental - Keroncong Pantura - Paduan Suara - Jazz Rock - Northcoast Sounds - Grunge Ngapak - Koplo Banyumasan - Langgam Jawa - Rock n' Roll Banyumasan -Indie Tegalan - Akustik Tegalan - Pop Daerah - Dangdut Mainstream - Reggae Rock - Tarling Dermayonan - Disco Tegalan - Teen Pop - Koplo Jawa Timuran - Easy Listening - Techno Kontemporer - Beat Box - Orkestra
Genre campuran (fusion)
Hip Hop Tegal - Melayu Tegalan - India Tegalan - Mandarin Tegalan
Versi-versi regional
Musik Tegalan Brebes - Musik Tegalan Pemalang - Musik Tegalan Bumiayu - Musik Tegalan Asli
Topik lainnya
Keroncong - Gambus - Techno - Musisi - Musisi terkenal - Pengaruh sosial
Musik dari Indonesia
Traditional indonesian instruments04.jpg
Gong dari Jawa
Garis waktuContoh
Ragam

Klasik • Kecak • Kecapi suling • Tembang Sunda • Pop • Dangdut • Hip hop • Keroncong • Gambang keromong • Gambus • Jaipongan • Langgam Jawa • Pop Batak • Pop Minang • Pop Sunda • Tarling • Musik tegalan • Qasidah modern • Rock • Tapanuli ogong • Tembang Jawa
Bentuk tertentu

Angklung • Beleganjur • Calung • Campursari • Gamelan • Degung • Gambang • Gong gede • Gong kebyar • Jegog • Joged bumbung • Salendro • Selunding • Semar pegulingan
Musik daerah

Bali • Kalimantan • Jawa • Kepulauan Maluku • Papua • Sulawesi • Sumatera • Sunda

Musik Tegalan adalah musik khas daerah Jawa Tengah, yang berpusat di Kota Tegal sebagai pionir munculnya jenis musik ini. Jenis musik ini diciptakan pada akhir era 70an sebagai promosi pariwisata yang sedang digalakkan oleh pemerintah daerah setempat. Pencetusnya adalah Lanang Setiawan, Nurngudiono, Dhimas Riyanto, Najeeb Balapulang, dan Tri Widarti sebagai pelantun lagu-lagu tegalan generasi pertama.

Awal Mula[sunting | sunting sumber]

Jenis musik yang satu ini dulunya dianggap musik bajakan oleh pendengarnya, terutama saat musik tegalan dipopulerkan oleh Najeeb Bahresy dengan single andalannya yang berjudul Man Droup Tukang Becak. Sebenarnya lagu Man Droup Tukang Becak ini adalah versi bajakan dari Lagu India yang populer di era 50an, padahal lagu ini menjadi tonggak sejarah awal munculnya musik tegalan. Salah satu biangnya adalah Najeeb Bahresy, ia adalah penyanyi orkes melayu yang sudah lama malang melintang di dunia musik. Kebetulan Kota Tegal sedang merumuskan "Gerakan Tegal Pertiwi" sebagai ajang untuk memperoleh pendapatan daerah lewat pariwisata. Maka dari itu, untuk memuluskan niat baik pemerintah, Najeeb Bahresy lantas mengadakan sesi rekaman di salah satu studio musik di Jakarta. Dalam pembuatannya mereka menyewa studio rekaman yang biasa dipakai untuk mengisi suara iklan radio dengan biaya sewa yang murah. Tak disangka prosesnya berjalan lancar dan lagu "Man Droup Tukang Becak" siap dirilis dan diputar di stasiun radio yang satu-satunya di Tegal yakni Radio Raka 1440 AM. Lewat perusahaan MGM Record Jakarta, album "Teh Poci I" beredar luas di toko-toko kaset. Dan hasil penjualannya cukup fantastis, lagu-lagu yang terdapat dalam album tersebut menjadi trand mark.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Musik Tegalan mulai populer pasca melejitnya Najeeb Bahresy sebagai penyanyi musik tegalan pertama dalam sejarah. Selanjutnya tak hanya Najeeb yang sering menyanyikan lagu tegalan, tetapi rekannya yang bernama Tri Widarti turut serta bernyanyi lewat lagu Ketemu Maning yang direkam pada tahun 1979. Lalu disusul dengan lagu Man Pian Bakul Bakso, Jaran Lumping, Ketagihan, Teh Poci Gula Batu, Ayu Ayu Bisu, Kembang Pitutur, Alun Alun Tegal, "Implang Impleng" dan "Tempe Mendoan".

Kemunduran[sunting | sunting sumber]

Musik Tegalan sempat mengalami kemunduran di era pertengahan 90an, dikarenakan krisis ekonomi dan mahalnya biaya sewa studio rekaman. Ironisnya, selera orang pada masa itu mulai berpindah ke jenis musik lainnya. Misalnya rock, pop dan alternative yang pada masa itu digandrungi kawula muda di seantero tegal. Walaupun pada masa itu sekitar tahun 1995 ada penyanyi musik tegalan yang bernama Sony Muchson dari Sitanggal, Brebes' rupanya kehadiran musisi yang pernah menjuarai Festival Lagu Remaja di stasiun televisi TVRI pada medio pertengahan 80 an ini belum bisa mengangkat derajat musik tegalan yang sedang terpuruk. Lewat kedua singlenya yang berjudul Ana Crita Ana Kanda dan Nyong Cinta Padamu ciptaan Dhimas Riyanto, ternyata belum memaksimalkan perfoma musik yang satu ini ke orbit yang semestinya. Apalagi krisis moneter yang terjadi di Indonesia membuat beberapa orang seniman di tanah air harus merasakan imbasnya termasuk Musik Tegalan. Payahnya lagi album-album yang diedarkan tidak laku dan ditarik dari peredaran karena gagal mencapai target omset penjualan.

Kebangkitan[sunting | sunting sumber]

Akhir era 90an menjadi keadaan yang menguntungkan bagi Musik Tegalan, pasalnya seusai krisis ekonomi yang melanda Indonesia' para seniman kembali beraksi dengan berbagai macam gebrakan ampuh. Seorang dalang wayang kulit dari desa Bengle, Talang, Tegal, Ki Enthus Susmono dengan berani menciptakan album bergenre Campursari dengan lirik Bahasa Tegal yang berjudul "Topeng Monyet". Bersama grup musiknya, Sanggar Satria Laras ia membuat perubahan dan gebrakan unik dalam percaturan musik tegalan yang waktu itu baru bangkit. Apalagi musik tegalan yang Ki Enthus Susmono sajikan berbeda dengan musik tegalan di era sebelumnya, dia memadukan musik reggae, rock, dangdut dan jaipongan dalam satu lagu. Hal semacam itu dimanfaatkan dengan baik sehingga Industri musik tegalan kembali bangkit dan berjalan hingga kini.

Kemajuan[sunting | sunting sumber]

Tidak sampai disini saja, musik tegalan kerap menghadirkan lagu-lagu baru yang terkesan lebih lucu, lebih segar dan lebih merakyat juga kritis. Di awal era 2000an saja ada beberapa penyanyi musik tegalan yang terbilang baru, kebanyakan mereka masih ada yang duduk di bangku sekolah atau menganggur sama sekali. Misalnya saja Amarrudin, seorang penganggur dari pedalaman Kabupaten Tegal ini berhasil sukses lewa lagu Poma Rong Poma yang ia bawakan pada tahun 2002. Selanjutnya ada lagu-lagu yang genre musiknya dipengaruhi musik disco yang sempat menjadi hits di awal era 2000-an di antaranya Kondangan Wurung, Aja Onggrongan, Mas Waridin, Gagal Maning dan Cinta Keder".

Disamping itu muncul penyanyi-penyanyi Musik tegalan generasi baru, seperti Santi Sartika dari Brebes, Agus Jambrong dari Kota Tegal, Mega Novia Arifiani dari Tembok Kidul, Adiwerna, Tegal, Teguh Herdys dari Tarub, Tegal, Fetty Kombor dari Dampyak, Kramat, Tegal, Yani Asmara dari Slawi, Tegal, Windo Sapatuli dari Slawi, Tuti Kirana, Erna Novita dan Mantan Bupati Tegal, H. Agus Riyanto dari Margasari.

Dan musik tegalan saat ini bisa didownload di internet dan menjadi musik yang perlu dilestarikan. Terlebih lagi ada kabar menghebohkan tentang lagu ciptaan Imam Joend yang berjudul Man Warso. Lagu tersebut di upload oleh seseorang yang jahil telah mencuri lagunya, anehnya lagu ini telah terdownload sebanyak 3,262 kali.

Disusul dengan lagu lainnya seperti Tegal Banyumas sebanyak 1,983 kali, kemudian Cinta Tiba Tangi sebanyak 1,225 dan 2 Q Yem dengan jumlah download sebanyak 1,173 kali. Ini merupakan rekor yang belum pernah diraih dalam sejarah penyedia layanan simpan unduh.

Pencapaian ini tentu harus mendapat apresiasi tinggi dan kebanggaan tersendiri dari masyarakat Tegal pada umumnya.

Bahkan sejak tahun 2012, setiap peringatan hari jadi Kabupaten Tegal yang diperingati setiap bulan Mei' sering diadakan "Lomba Nembang Tegalan" yang diadakan Dewan Kesenian Kabupaten Tegal.

Sayangnya, lomba semacam ini hanya ada di Kabupaten Tegal' sedangkan di Brebes, dan Kotamadya Tegal, perlombaan ini tidak begitu menarik lantaran kurang promosi dan minat orang dalam melestarikan musik tegalan.

Lagu-lagu yang pernah muncul[sunting | sunting sumber]

Dibawah ini ada beberapa lagu yang sempat muncul di awal kehadiran musik tegalan, berikut ini adalah lagu-lagu yang diurutkan berdasarkan era kemunculannya.

Lagu Tegalan Klasik[sunting | sunting sumber]

  • "Man Draup Tukang Becak" oleh Najeeb Bahresy ( 1979 )
  • "Teh Poci Gula Batu" oleh Najeeb Bahresy ( 1979 )
  • "Ngelindur" oleh Najeeb Bahresy ( 1979 )
  • "Tukang Patri" oleh Tri Widarti ( 1979 )
  • "Jaran Lumping" oleh Najeeb Bahresy ( 1979 )
  • "Ronggeng Kethek" oleh Tri Widarti (1979)
  • "Kembang Pitutur" oleh Tri Widarti ( 1980 )
  • "Ayu-ayu Bisu" oleh Najeeb Bahresy ( 1980 )
  • "Tempe Mendoan" oleh Najeeb Bahresy ( 1980 )
  • "Man Pian Bakul Bakso" oleh Tri Widarti ( 1979 )
  • "Tahu Pletok" oleh Najeeb Bahresy ( 1980 )
  • "Menek Pucang" oleh Najeeb Bahresy ( 1990 )
  • "Pating Gentoyor" oleh Najeeb Bahresy ( 1990 )
  • "Martabak Lebaksiu" oleh Tri Widarti ( 1990 )
  • "Rujak Teplak" oleh Tri Widarti ( 1990 )
  • "Nyong Cinta Padamu" oleh Sony Muchson ( 1995 )
  • "Ana Crita Ana Kanda" oleh Sony Muchson ( 1995 )
  • "Jakarta" oleh Lanang Setiawan ( 1995 )
  • "Plesiran" oleh Lanang Setiawan ( 1995 )
  • "Teh Poci Gula Batu versi Reggae" oleh Tri Widarti ( 1996 )
  • "Topeng Monyet" oleh Ki Enthus Susmono ( 1999 )
  • "Menjangan Renggeh-Renggeh" oleh Arief Effato ( 1999 )

Lagu Tegalan Modern[sunting | sunting sumber]

  • "Kondangan Wurung" oleh Arief Effato & Vetty Kombor (2001)
  • "Aja Onggrongan" oleh Vetty Kombor (2001)
  • "Ora Tak Sangka" oleh Iman Joend (2001)
  • "Poma Rong Poma" oleh Amarrudin (2002)
  • "Brebes Tegal Slawi" oleh Amarrudin (2002)
  • "Ngodor Dewek" oleh Windo Sapatuli (2003)
  • "Sendehan Lawang" oleh Erna Novita & Amarrudin (2003)
  • "Gadis Gede Wingi" oleh Najeeb Bahresy (2003)
  • "Sepiring Ditinggal Lunga" oleh Najeeb Bahresy (2003)
  • "Terserah" oleh Najeeb Bahresy (2003)
  • "Rokhimah versi India" oleh Najeeb Bahresy (2003)
  • "Man Warso" oleh Imam Joend (2005)
  • "Ponggol Setan" (2003)
  • "Udang Di Balik Batu" (2003)
  • "Entit Blirit" (2003)
  • "Jare Sapa" oleh Masis Praja (2004)
  • "Balik Jakartanan" oleh Ophi Faishol (2005)
  • "Luruh Ilmu" oleh Ophi Faishol (2005)
  • "Sing Penting Mochi" oleh Ophi Faishol (2005)
  • "Purwahamba" oleh Imam Joend (2005)
  • "Tragedi Jatilawang" oleh Lanang Setiawan (2007)
  • "Jaman Bocah" oleh Bram Moersas (2006)
  • "Nyambung Tung-tung" oleh Najeeb Bahresy (2009)
  • "Ngapusi" oleh Yani Asmara (2012)
  • "Cinta Tiba Tangi" oleh Imam Joend/Agus Riyanto (2009)
  • "Nganggur Bae" oleh Tege On/Off (2009)
  • "Sate Tegal" oleh Windo Sapatuli (2002)
  • "Aja Mriyang" oleh Agus Riyanto (2011)
  • "Gunung Tanjung" oleh Mega Novia Arifiani (2011)
  • "Tega" oleh Mega Novia Arifiani (2011)
  • "Rika Tega Nyong Tega" oleh Erna Novita (2004)
  • "Bharagas" oleh Nelson Purba (2012)
  • "Wulan Bunder" Vetty Kombor & Imam Joend (2009)
  • "Duwe-duwe ora Duwe" oleh Rojikin AH (2009)
  • "Pati Geni" oleh Rojikin AH (2012)
  • "Udud Dulu" oleh Ki Enthus Susmono & Sanggar Satria Laras (2010)
  • "Mabur Maning" oleh Imam Joend (2013)
  • "Kelara-lara" oleh Imam Joend (2014)
  • "Program Empat Cinta" oleh Imam Joend (2015)

Perhatian Pemerintah[sunting | sunting sumber]

Sebagai musik asli Tegal, Pemerintah mewajibkan semua stasiun radio di seluruh penjuru Karesidenan Pekalongan memutar lagu-lagu tegalan untuk mendukung kemajuan yang sedang dialami saat ini. Meskipun musik yang satu ini masih kalah dengan musik Tarling, yang menjadi rujukan adalah kesadaran masyarakat yang mulai ada ketika mereka sudah seharusnya mencintai budaya & kesenian mereka sendiri.