Stasiun Garut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Stasiun Garut
Kereta Api Indonesia
C32

LiveryPapanStasiun 2020.svg

PapanNamaStasiun GRT.png
Garut Railway Station's Old Building on April 2022.jpg
Tampak depan bangunan lama Stasiun Garut pada 2022.
LokasiJalan Bank
Pakuwon, Garut Kota, Garut, Jawa Barat
Indonesia
Ketinggian+717 m
PengelolaKereta Api Indonesia
Daerah Operasi II Bandung
KAI Commuter
Letak dari pangkalkm 19+293 lintas CibatuCikajang[1]
Jumlah peron2 (satu peron sisi dan satu peron pulau yang sama-sama tinggi)
Jumlah jalur3 (jalur 1: sepur lurus)
Informasi lain
Kode stasiun
  • GRT
  • 1820
[2]
KlasifikasiII[2]
Sejarah
Dibuka14 Agustus 1889; 132 tahun lalu (1889-08-14)
Ditutup1983
Dibangun kembali1947, 2019-2020
Tanggal penting
Dibuka kembali24 Maret 2022; 2 bulan lalu (2022-03-24)
Operasi layanan
Cikuray dan Garut Cibatuan
Stasiun sebelumnya Logo KAI Commuter.svg Stasiun berikutnya
Wanaraja
ke arah Purwakarta
Purwakarta-Garut
Terminus
Fasilitas dan teknis
FasilitasParkir Jalur difabel Cetak tiket mandiri Ruang/area tunggu Pemesanan langsung di loket Mesin tiket Layanan pelanggan Pusat informasi Musala Toilet Tempat naik/turun Pos kesehatan Galeri ATM Pertokoan/area komersial Ruang menyusui VIP Isi baterai Tangga naik/turun 
Tipe persinyalan
  • Tebeng Krian (s.d. 1983)
  • Mekanik tipe Siemens & Halske semiotomatis (2020–sekarang)
Lokasi pada peta

Stasiun Garut (GRT) merupakan stasiun kereta api kelas II yang terletak di Pakuwon, Garut Kota, Garut. Stasiun yang terletak pada ketinggian +717 meter ini termasuk dalam Daerah Operasi II Bandung.

Stasiun ini dahulu merupakan stasiun utama di Kabupaten Garut, melayani penumpang dan komoditas. Sebagai bagian dari jalur Cibatu–Cikajang, stasiun ini dibangun untuk menghubungkan jalur utama lintas selatan Jawa dengan pusat pemerintahan Garut. Dalam perkembangannya, jalur ini kemudian diperpanjang ke Cikajang.

Berkaitan dengan minat masyarakat Garut terhadap moda kereta api, Stasiun Garut yang sempat nonaktif sejak tahun 1983 kemudian dihidupkan lagi sebagai bagian dari program reaktivasi perkeretaapian yang dicanangkan oleh Kemenhub.

Ke arah timur stasiun terdapat tetenger sinyal krian yang dulu digunakan untuk mengendalikan perjalanan kereta api. Setelah reaktivasi persinyalan ini dianggap usang dan digantikan dengan persinyalan Siemens & Halske semiotomatis.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Stasiun ini dibangun bersamaan dengan pembangunan lintas Cibatu–Garut. Karena pusat kota Kabupaten Garut agak jauh dari stasiun utama di kabupaten ini, maka perlu dibuat lintas cabang. Sehingga, dibangunlah jalur kereta api dari Stasiun Cibatu menuju Stasiun Garut. Jalur ini dibuka bersamaan dengan jalur dari Cicalengka pada tanggal 14 Agustus 1889.[4]

Jalur ini dibuka setelah melalui pekerjaan yang cukup intensif selama dua tahun. Pembukaan jalur sepanjang 51 km ini dilakukan oleh Gubernur Jenderal Pijnacker Hordijk yang didampingi istri di Stasiun Garut[5].

Bangunan stasiun yang lama kini telah hilang, diganti dengan bangunan yang lebih modern. Bangunan stasiun ini sangat mirip dengan Stasiun Karawang dan Rambipuji. Dahulu Garut pernah diserang oleh tentara Belanda pada tahun 1947 yang membuat infrastruktur jalur menjadi rusak, sehingga terpaksa harus direnovasi.[6]

Dahulu, saat masih aktif hingga tahun 1980-an, stasiun ini selalu ramai dikunjungi oleh pengguna jasa angkutan yang hendak bepergian dengan kereta api hingga akhirnya ditutup pada tahun 1983 karena sarana yang sudah tua dan kalah bersaing dengan mobil pribadi maupun angkutan umum. Di samping itu, PJKA sering mengalami kerugian akibat ulah penumpang yang coba-coba naik kereta secara gratis.[7]

Selama masa-masa nonaktifnya, stasiun ini sempat dijadikan kantor sekretariat MPC Pemuda Pancasila Garut[8] dan emplasemennya berubah menjadi pasar.

Reaktivasi[sunting | sunting sumber]

Tampak depan bangunan baru Stasiun Garut pada 2022
Bagian dalam, peron, dan kanopi Stasiun Garut pasca reaktivasi. Tampak kereta api lokal Garut Cibatuan berhenti di jalur 1 Stasiun Garut.

Sehubungan dengan reaktivasi jalur kereta api Cibatu–Garut, stasiun ini menjalani serangkaian renovasi. Seluruh bangunan yang berdiri di atas lahan PT KAI harus dibongkar. Bangunan yang terletak di sekitar rumah dinas peninggalan Staatsspoorwegen serta bangunan stasiun telah rata dengan tanah.[9]

Setelah aktif, stasiun ini direncanakan akan memiliki dua bangunan dan tiga jalur kereta api dengan jalur 1 merupakan sepur lurus. Selain itu, rel kereta api ke arah barat stasiun (arah Cikajang) juga turut direaktivasi sejauh beberapa ratus meter guna mendukung aktivitas gerak langsir lokomotif dan rangkaian kereta.[10]

Pada awalnya, peresmian jalur KA Cibatu–Garut direncanakan pada akhir Februari atau paling lambat awal Maret 2020, menunggu perizinan dari Kementerian Perhubungan. KAI sudah merencanakan pengoperasian KA lokal Cibatu–Garut pp yang jadwalnya sudah dibuat bersamaan dengan pengoperasian grafik perjalanan kereta api 2019 dan berstatus sebagai angkutan lokal perintis. Kereta api tersebut rencananya digratiskan selama masa uji coba.[11][12]

Pandemi Covid-19 menyebabkan peresmian stasiun dan jalur kereta api Cibatu–Garut ditunda.[13] Akhirnya, stasiun ini resmi dibuka bersamaan dengan peresmian reaktivasi pada 24 Maret 2022.[14]

Layanan kereta api[sunting | sunting sumber]

Antarkota[sunting | sunting sumber]

Jalur lintas selatan Jawa[sunting | sunting sumber]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Cikuray, dari dan tujuan Jakarta Pasar Senen

Lokal[sunting | sunting sumber]

Garut Cibatuan, dari dan tujuan Padalarang-Purwakarta

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ a b Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Januari 2020. 
  3. ^ Liputan6.com (2019-07-31). "Mengenal Sistem Persinyalan Kereta Api Tempo Dulu". liputan6.com. Diakses tanggal 2022-03-23. 
  4. ^ Staatsspoorwegen (1921–1932). Verslag der Staatsspoor-en-Tramwegen in Nederlandsch-Indië 1921-1932. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  5. ^ Fauzan, Hevi (16 Februari 2022). "Kemeriahan Pembukaan Jalur KA Cicalengka Garut (Kereta Garut Bag. 4)". sejarahbandung.id. Diakses tanggal 16-02-2022. 
  6. ^ Nasution, A.H. (1978). Sekitar perang kemerdekaan Indonesia. 5. Bandung: Dinas Sejarah TNI-AD dan Angkasa. 
  7. ^ Putra, Bayu. "Menanti Tuntasnya Reaktivasi Jalur KA Cibatu-Garut-Cikajang". JawaPos.com. Diakses tanggal 2019-08-21. 
  8. ^ "Rel Si Gombar Pun 'Terkubur' Dana Desa". detikx. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-03. Diakses tanggal 2020-02-03. 
  9. ^ Feri Purnama (11 Mei 2019). Nusarina Yuliastuti, ed. "Bangunan terdampak reaktivasi jalur kereta di Garut Kota dibongkar". Antara News. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  10. ^ Asmara, Chandra Gian. "29 Tahun Mati Suri, Jalur Kereta di Garut Ini Direaktivasi". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 16 Januari 2020. 
  11. ^ Adji, Bayu (19 Februari 2020). "Awal Maret, Kereta Api Cibatu-Garut Gratis". Republika.co.id. Diakses tanggal 19 Februari 2020. 
  12. ^ Gita Pratiwi (ed.). "PT KAI Daop 2 Optimistis Kereta Api Jurusan Cibatu-Garut Beroperasi Februari 2020 - Pikiran-Rakyat.com". Pikiran Rakyat. Diakses tanggal 2020-02-03. 
  13. ^ Supriadin, Jayadi (2020-10-14). "Operasional Jalur Kereta Api Legendaris Garut Tertunda Pandemi Covid-19". liputan6.com. Diakses tanggal 2021-05-31. 
  14. ^ "Budi Karya dan Erick Thohir Bakal Hadiri Peresmian Reaktivasi Jalur Kereta Api Garut-Cibatu Kamis Besok". suara.com. 2022-03-23. Diakses tanggal 2022-03-24. 
Stasiun sebelumnya Piktogram dari KA Jarak Jauh Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Wanaraja
ke arah Cibatu
Cibatu–Cikajang Pamoyanan
ke arah Cikajang

Koordinat: 7°12′48″S 107°54′13″E / 7.213373231527397°S 107.90364486005973°E / -7.213373231527397; 107.90364486005973