Srengat, Blitar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Srengat
Kecamatan
Peta-srengat.png

Peta lokasi Kecamatan Srengat
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Timur
Kabupaten Blitar
Pemerintahan
 • Camat Dicky Cobandono, S.Sos. M.Si.
Kodepos 66152
Luas 53,98 km²
Jumlah penduduk 64.905 jiwa
Kepadatan 1.202 jiwa/km²
Desa/kelurahan 16

Srengat (Hanacaraka: ꦏꦼꦕꦩꦠꦤ꧀ꦱꦉꦔꦠ꧀ , Pegon: کٚچَامَتَنْ سرٚڠَتْ) adalah satu dari 22 kecamatan di Kabupaten Blitar, Provinsi Jawa Timur. Lokasinya berada di sisi barat daya berbatasan langsung dengan Kabupaten Tulungagung di sisi selatan. Kecamatan ini terdiri dari 4 kelurahan dan 12 desa dengan luas 53,98 km² atau menyumbang 3,4% total wilayah Kabupaten Blitar[1].

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Srengat sudah tercatat sejak Kerajaan Kadiri, hal ini dibuktikan dengan keberadaan Pertapan Dewi Kili Suci yang terletak di puncak Gunung Pegat. Menurut Oud Javaansche Oorkonden[2], keberadaan Pertapan tercatat dalam prasasti bertahun 1120 Saka (1198 M), pada masa pemerintahan Raja Srengga yang memerintah Kadiri pada kala itu[3].

Jejak sejarah lain bisa dilacak dari Candi Mleri/Wleri. Candi yang terletak di kaki Gunung Pegat, Desa Bagelenan ini menyimpan sebagian abu dari Ranggawuni, Raja Singosari yang bergelar Wisnuwardhana dan memerintah pada tahun 1248-1268. Sebagian abu Wisnuwardhana lainnya disemayamkan di Candi Jago, Tumpang, Kabupaten Malang.

Pasca Perang Diponegoro, sebagian orang-orang Mataram Islam pengikut Pangeran Diponegoro melakukan eksodus dengan membuka hutan dan mendirikan desa di Bang Wetan (Jawa Timur). Salah satunya di wilayah Srengat, hal ini dibuktikan dengan nama desa Karanggayam dan Ngaglik, yang merupakan nama-nama wilayah di Yogyakarta yang kala itu merupakan pusat Kerajaan Mataram Islam[4]. Bukti lain adalah keberadaan makam Cokro Manggolo Yudho yang merupakan salah satu senopati Pangeran Diponegoro[5]. Makamnya bisa ditemukan di Gunung Pegat bagian barat.

Pada masa pemerintahan Belanda, Srengat berbentuk kawedanan dengan cakupan wilayah Kecamatan Srengat, Kecamatan Ponggok, dan Kecamatan Udanawu. Wedana pertama Srengat adalah Raden Sutedja yang berasal dari Ponorogo[5]. Pusat pemerintahan Kawedanan Srengat kini telah beralih fungsi menjadi Kantor Imigrasi Kelas 2 Blitar yang terletak di Jalan Raya Mastrip.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Srengat terletak 13 kilometer arah barat Kota Blitar. Tepatnya pada koordinat 112°1' BT-112°7' BT dan 8°2' LS-8°7' LS.

Luas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Luas wilayah Kecamatan Srengat adalah 53,98 km² yang terdiri dari 4 kelurahan dan 12 desa. Desa Purwokerto merupakan wilayah desa/kelurahan terluas (5,08 km²), sedangkan Kelurahan Dandong memiliki luas wilayah tersempit (1,73 km²)[6].

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Utara Kecamatan Udanawu, Ponggok
Selatan Kabupaten Tulungagung
Barat Kecamatan Wonodadi
Timur Kecamatan Ponggok, Sanankulon

Topografi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar topografi Kecamatan Srengat berupa dataran rendah dengan rata-rata ketinggian 133 meter di atas permukaan laut. Sisi tertinggi Srengat berupa perbukitan yang terletak memanjang di sisi utara yang dikenal dengan Gunung Pegat. Pada sisi selatan, yakni Desa Ngaglik, Selokajang, Purwokerto, dan Karanggayam dilalui oleh aliran Sungai Brantas yang menjadi pembatas wilayah dengan Kabupaten Tulungangung.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Pada 2015, Kecamatan Srengat memiliki 87 hari hujan dengan rata-rata curah hujan 14,78 mm. Bulan April merupakan bulan terbasah dengan curah hujan 21,42 mm dan jumlah hujan 19 hari. Sedangkan curah hujan terendah terjadi pada bulan Juni dengan jumlah 1 hari hujan dan curah 8,00 mm. Bulan Juli, Agustus, September, dan Oktober merupakan musim kering ditandai dengan tidak turunnya hujan sama sekali[1].

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Jumlah Penduduk[sunting | sunting sumber]

Menurut proyeksi sementara BPS, pada tahun 2015 jumlah penduduk Kecamatan Srengat sebesar 64.905 jiwa atau mengalami kenaikan 0,72% dibanding tahun sebelumnya. Dari jumlah tersebut 32.338 berjenis kelamin laki-laki dan 32.567 berjenis kelamin perempuan, dengan sex ratio sebesar 99,30[6].

Kepadatan Penduduk[sunting | sunting sumber]

Kepadatan penduduk Srengat secara keseluruhan sebesar 1.202 jiwa/km². Kelurahan Dandong merupakan wilayah dengan kepadatan penduduk tertinggi, yakni pada angka 2.129 jiwa/km². Sedangkan Desa Kerjen menempati urutan terendah dengan kepadatan penduduk hanya 839 jiwa/km². Kelurahan Srengat yang merupakan ibukota kecamatan dihuni paling banyak penduduk dengan jumlah 6.533 jiwa[6].

Agama[sunting | sunting sumber]

Mayoritas penduduk Kecamatan Srengat memeluk Agama Islam[1].

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Fasilitas pendidikan di Srengat tersedia dari jenjang TK hingga SMA[6], dengan rincian jumlah sekolah sebagai berikut:

  • TK: 47 sekolah
  • SD: 49 sekolah
  • SMP: 6 sekolah
  • SMA: 3 sekolah
  • SLB: 1 sekolah

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Pada sektor kesehatan, Kecamatan Srengat memiliki:

Rumah Sakit & Puskesmas[sunting | sunting sumber]

Kedepannya, pemerintah Kabupaten Blitar memiliki rencana membangun rumah sakit kelas D baru di Srengat[7].

Fasilitas Kesehatan Penunjang[sunting | sunting sumber]

Tenaga Kesehatan[sunting | sunting sumber]

  • Dokter: 13
  • Dokter Gigi: 2
  • Bidan: 23

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c BPS Kabupaten Blitar. 2016. Statistik Daerah Kecamatan Srengat 2016.
  2. ^ Brandes, J. L. A. 1913. Oud Javaansche Oorkonden. Batavia: Verhandelingen van het Bataviaasch Genootschap der Kunsten en Wetenschappen.
  3. ^ Kisah Dewi Kilisuci hingga Maling Aguno dari Candi Pertapan Gunung Pegat Blitar
  4. ^ Menyibak Peninggalan Sejarah di Karanggayam, Srengat, Blitar
  5. ^ a b Srengat Dalam Perkembangannya
  6. ^ a b c d BPS Kabupaten Blitar. 2016. Kecamatan Srengat Dalam Angka 2016.
  7. ^ JTN, REDAKSI. "Pemkab Blitar Rencakanakan Bangun RS Baru di Srengat | Jatim TIMES – Kesehatan". Jatim TIMES. Diakses tanggal 2016-12-12.