Perangkat ujung sayap

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Perangkat wingtip)
Winglet pada sayap Airbus A319
Perbandingan garis vortisitas ujung sayap (wingtip vortices) di sayap konvensional (kiri) dengan sayap dengan winglet (kanan)

Perangkat ujung sayap atau Wingtip device biasanya dimaksudkan untuk meningkatkan efisiensi pesawat sayap tetap.[1] Ada beberapa jenis perangkat ujung sayap, dan meskipun mereka berfungsi dengan cara yang berbeda, efek yang diinginkan selalu untuk mengurangi drag pesawat oleh pemulihan parsial dari ujung energi vortex.

Perangkat ujung sayap juga dapat meningkatkan karakteristik penanganan pesawat dan meningkatkan keselamatan untuk mengikuti pesawat. Perangkat tersebut meningkatkan efektif aspek rasio sayap tanpa meningkatkan material bentang sayap.

Winglet[sunting | sunting sumber]

Istilah "winglet" sebelumnya digunakan untuk menggambarkan permukaan pengangkatan tambahan pada pesawat terbang, seperti bagian pendek antara roda pada undercarriage tetap. Penelitian Richard Whitcomb pada 1970-an di NASA pertama kali menggunakan winglet dengan arti modern mengacu pada perpanjangan hampir vertikal dari ujung sayap.[2] Sudut ke atas (atau cant) dari winglet, sudut ke dalam atau ke luar (atau toe), serta ukuran dan bentuknya sangat penting untuk kinerja yang benar dan unik dalam setiap aplikasi. Pusaran ujung sayap, yang berputar dari bawah sayap, menghantam permukaan sayap yang melengkung, menghasilkan gaya yang menyudut ke dalam dan sedikit ke depan, analog dengan perahu layar yang berlayar dari jarak dekat. Winglet mengubah sebagian energi yang terbuang di pusaran ujung sayap menjadi gaya dorong yang nyata. Kontribusi kecil ini dapat bermanfaat selama masa pakai pesawat, asalkan manfaatnya mengimbangi biaya pemasangan dan pemeliharaan winglet.

Learjet 28/29, pesawat komersial pertama dengan winglet

Winglet dan wingtip fence juga meningkatkan efisiensi dengan mengurangi interferensi pusaran dengan aliran udara laminar di dekat ujung sayap,[3] dengan 'memindahkan' pertemuan udara bertekanan rendah (di atas sayap) dan bertekanan tinggi (di bawah sayap) menjauhi sayap. permukaan sayap. Pusaran ujung sayap menciptakan turbulensi, yang berasal dari ujung depan ujung sayap dan merambat ke belakang dan ke dalam kapal. Turbulensi ini 'menghancurkan' aliran udara di atas bagian segitiga kecil dari sayap tempel, yang menghancurkan daya angkat di area itu. Fence/winglet menggerakkan area di mana pusaran terbentuk ke atas menjauh dari permukaan sayap, karena pusat pusaran yang dihasilkan sekarang berada di ujung sayap.

Pesawat seperti Airbus A340 dan Boeing 747-400 menggunakan winglet, sementara desain lain seperti versi terbaru dari Boeing 777 dan Boeing 747-8 memiliki wingtip. Peningkatan ekonomi bahan bakar dari sayap meningkat dengan panjang misi.[4] Winglet blended memungkinkan sudut serang yang lebih curam sehingga memperpendek jarak lepas landas.[5]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Blended Winglets." Faye, R.; Laprete, R.; Winter, M. Aero, No. 17., Boeing.
  2. ^ Wolf, Eric T.; Kopparapu, Ravi; Haqq-Misra, Jacob; Fauchez, Thomas J. (2022-01-01). "ExoCAM: A 3D Climate Model for Exoplanet Atmospheres". The Planetary Science Journal. 3 (1): 7. doi:10.3847/psj/ac3f3d. ISSN 2632-3338. 
  3. ^ Croucher, Phil (2005). "Jar Professional Pilot Studies". Electrocution: 2–11. ISBN 978-0-9681928-2-5. 
  4. ^ "Blended Winglets Improve Performance" (PDF). 
  5. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Diakses tanggal 2022-02-24. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Sudibyo, Dudi (2011). Aviapedia Ensiklopedia Umum Penerbangan. Jakarta: PT Kompas Media Nusantara. ISBN 978-979-709-547-5.  (Indonesia)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]