Boeing 737 MAX

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Boeing 737 MAX
Boeing-Logo.svg

Boeing 737 MAX computer-generated image.jpg
Konsep artis tentang B737 MAX
TipePesawat jet berbadan sempit
StatusDalam pengembangan
Harga satuan737-7: US$82.0 juta[1]
737-8: US$100.5 juta[1]
737-9: US$107.3 juta[1]
Acuan dasarBoeing 737 Next Generation

Boeing 737 MAX adalah sebuah keluarga baru pesawat penumpang sipil (airliner) yang sedang dikembangkan oleh Boeing untuk menggantikan keluarga Boeing 737 Next Generation. Perubahan utama adalah penggunaan mesin yang lebih besar dan lebih efisien yaitu mesin CFM LEAP-1B Internasional. Badan pesawat juga menerima beberapa modifikasi. 737 MAX Pengiriman pertama dijadwalkan pada 2017, 50 tahun setelah B737 terbang pertama.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Sejak tahun 2006, Boeing telah membahas tentang penggantian B737 dengan desain "clean sheet" (nama internal bernama "Boeing Y1") yang bisa mengikuti Boeing 787 Dreamliner. Keputusan tentang penggantian B737 ditunda sampai 2011.

Pada tahun 2010, Airbus meluncurkan Airbus A320neo, pesawat jet satu-lorong yang diberikan mesin baru untuk meningkatkan kehematan pembakaran bahan bakar dan efisiensi operasi. Keputusan ini mendapat reaksi positif oleh banyak perusahaan penerbangan, yang mulai membuat permintaan untuk peningkatan kualitas pesawat, terutama dari AirAsia dan tekanan IndiGo. Pada tanggal 30 Agustus 2011, dewan direksi Boeing menyetujui Boeing 737-MAX. Boeing mengklaim 737 MAX membakar bahan bakar 16% lebih rendah dari Airbus A320 saat ini, dan 4% lebih rendah dari Airbus A320neo. Pesawat pertama dari varian MAX dijadwalkan akan diserahkan pada 2017.

Tiga varian dari keluarga MAX adalah 737 MAX 7, 737 MAX 8 dan 737 MAX 9, yang didasarkan pada 737-700, -800 dan-900ER, masing-masing yang merupakan versi terlaris dari B737 Next-Generation. Boeing menyatakan bahwa panjang badan pesawat dan konfigurasi pintu dari keluarga Boeing 737 Next-Generation akan dipertahankan pada 737 varian MAX.

Awalnya, para pelanggan untuk MAX 737 tidak diungkapkan, kecuali untuk American Airlines. Pada tanggal 17 November 2011, Boeing mengumumkan nama dua pelanggan lain - Lion Air dan Aviation Capital Group. Pada saat itu, Boeing melaporkan komitmen dari 9 pelanggan untuk 737 MAX. Pada tanggal 13 Desember 2011, Southwest Airlines mengumumkan mereka akan menjadi langganan pertama peluncuran 737 MAX dengan pesanan pasti 150 pesawat dan 150 pilihan. Pada bulan Desember 2011, Boeing memiliki komitmen dan pesanan dari 13 pelanggan untuk MAX 737.

Norwegian Air Shuttle telah mengumumkan pemesanan 100 pesawat Boeing 737 MAX, bersama dengan 22 buah B737-800 dan 100 pesawat Airbus A320neo. Pesanan ini adalah pesanan dari Eropa pertama untuk 737 MAX dan urutan seluruhnya bernilai $ 11.4 Milyar.

Pesanan dan Pengiriman[sunting | sunting sumber]

Pesanan pada tahun 2012.

Boeing 737 MAX firm orders
Data/inisial pemesan Negara Pelanggan Pesanan
02011-12-13Des 13, 2011 United States Southwest Airlines 150[2]
02012-01-25Jan 25, 2012 Norway Norwegian Air Shuttle 100[3]
02012-02-14Feb 14, 2012 Indonesia Lion Air 201[4]
02012-07-05Jul 5, 2012 Australia Virgin Australia 23[5]
02012-07-09Jul 9, 2012 United States ALC 75[6]
02012-07-12Jul 12, 2012 United States United Airlines 100[7]
Totals 649

Sumber: Boeing

Kecelakaan dan insiden[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 29 Oktober 2018, Lion Air Penerbangan 610, sebuah pesawat 737 MAX 8, jatuh di perairan Laut Jawa setelah 13 menit lepas landas dari Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Indonesia. Penerbangan ini merupakan penerbangan domestik terjadwal menuju Bandar Udara Depati Amir, Pangkal Pinang, Indonesia. Keseluruhan 189 penumpang dan kru diperkirakan tewas. Ini merupakan kecelakaan penerbangan pertama yang melibatkan pesawat Boeing 737 MAX.[8][9]
  • Pada 10 Maret 2019, Ethiopian Airlines Penerbangan 302, sebuah Pesawat Boeing 737 MAX 8, registrasi ET-AVJ, jatuh sekitar enam menit setelah lepas landas pada pukul 05:30 UTC dari Addis Ababa [10] Penerbangan itu adalah penerbangan terjadwal dari Addis Ababa, Ethiopia ke Nairobi, Kenya.[11] Semua 149 penumpang dan 8 awak kapal tewas. Pada saat kecelakaan, pesawat itu baru berumur 4 bulan.[12] Penyebab kecelakaan tidak jelas pada 10 Maret 2019, namun The Guardian melaporkan "Penerbangan memiliki kecepatan vertikal yang tidak stabil setelah lepas landas", berdasarkan tweet dari layanan pelacakan penerbangan Flightradar24.[13]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Jet Prices". Boeing Commercial Airplanes. Diakses tanggal August 8, 2012. 
  2. ^ Bader, Tim (December 13, 2011). "Boeing 737 MAX Logs First Firm Order from Launch Customer Southwest Airlines". Boeing. Diakses tanggal December 26, 2011. 
  3. ^ Bader, Tim (January 25, 2012). "Boeing and Norwegian Announce order for 100 737 MAX; 22 Next-Generation 737s". Boeing. Diakses tanggal January 25, 2012. 
  4. ^ "Boeing, Lion Air Finalize Historic Order". 
  5. ^ "Virgin Australia orders 23 737 MAX aircraft, delivery between 2019 and 2021". 
  6. ^ "Boeing and Air Lease Corporation Announce Order for 75 737". Boeing. 
  7. ^ "Boeing, United Airlines Finalize Historic Order". 
  8. ^ Indah Mutiara Kami (2018-10-29). "Breaking News: Basarnas Pastikan Pesawat Lion Air JT 610 Jatuh". Detik.com. 
  9. ^ "Lion Air crash: Indonesian Aircraft goes down after Jakarta take-off". BBC.com. 2018-10-29. 
  10. ^ "Ethiopian Airlines: 'No survivors' on crashed Boeing 737". bbc.co.uk. 2019-03-10. Diakses tanggal 2019-03-10. 
  11. ^ "Official pressrelease". ethiopianairlines.com. Diakses tanggal 2019-03-10. 
  12. ^ Hilsz-Lothian, Aaron (2019-03-10). "Ethiopian Airlines Boeing 737 MAX involved in fatal crash". SamChui.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-10. 
  13. ^ "157 feared dead in Ethiopian plane crash". Guardian.com. 2019-3-10. Diakses tanggal 2019-3-10. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]