Airbus A350

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Airbus A350
Logo Airbus A350.svg

F-WXWB A350 Airbus VGO.jpg
A350-941 F-WXWB dalam penerbangan perdana

A300 · A310 · A320 · A330 · A340 · A350 · A380 · A400M

TipePesawat jet berbadan lebar
Terbang perdana14 Juni 2013[1]
Diperkenalkan2014 (A350-900),[2]
2016 (A350-800)
2017 (A350-1000)[3]
StatusAktif [4]
Pengguna utamaQatar Airways
Singapore Airlines
Tahun produksi2010 – sekarang
Jumlah produksi465 (per 31 Januari 2022) [5]
Harga satuanA350-800: US$245.5 million, 190 million (2012),[6],
A350-900: US$277.7 million, €215 million (2012),[6]
A350-1000: US$320.6 million, €248 million (2012)[6]

Airbus A350 XWB (eXtra Wide Body) adalah keluarga pesawat jet berbadan lebar yang sedang dikembangkan oleh produsen pesawat Eropa Airbus. A350 akan menjadi pesawat Airbus pertama dengan struktur kedua sayap pesawat dibuat dari polimer diperkuat serat karbon.[7] pesawat ini akan membawa 270-350 penumpang di tempat duduk kelas tiga, tergantung pada varian.

A350 pertama kali diumumkan pada tahun 2004 untuk menyaingi Boeing 787. Airbus awalnya merespon efisiensi yang dicanangkan Boeing dengan menawarkan sebuah upgrade A330 dengan mesin baru dan perbaikan aerodynamis untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar. Maskapai penerbangan umumnya mengabaikan konsep dari Airbus yang memaksa Airbus untuk mengembangkan turunan A330 yang lebih rumit dengan bodi pesawat yang sama tetapi memakai komposit sayap dan ekor baru ditambah dengan mesin yang lebih efisien bahan bakar. Hasil pertama A350 tampak hampir sama dengan A330 secara eksternal tetapi pada dasarnya pesawat ini adalah sebuah desain baru dan hanya memiliki 10% commonality (kesamaan suku cadang) dengan Airbus sebelumnya.

Walaupun konsep A350 memenangkan beberapa pesanan, kebanyakan pelanggan mengkritik karena pesanannya yang sangat rendah daripada Boeing 787 yang telah membuat rekor dalam hal kecepatan pesanan. Pesanan yang sedikit ini memaksa Airbus untuk meninggalkan desain lama A350 dan merespon dengan pesawat yang lebih besar untuk bersaing dengan 777 dan 787. Airbus A350 dibuat untuk pengganti Airbus A380 namun lebih efisien. Oleh karena itu, Airbus A350 yang dirancang untuk pengganti A380, menjadi pesawat twinjet (mesin ganda) terbesar di dunia .Desain baru ini disebut sebagai A350 XWB ("Extra Wide Body"), karena badan pesawatnya menjadi lebih lebar dari A330 dan 787 yang memungkinkan tempat duduk per penumpang yang sedikit lebih lebar.

Perubahan utama lainnya dari desain A350 sebelumnya adalah XWB menggunakan material komposit yang jauh lebih banyak sekitar lebih dari setengah dari keseluruhan struktural pesawat. Kedua sayap dan badan pesawat terdiri dari komposit ringan atau alloy aluminium lithium, yang dipasangkan dengan mesin canggih dan perbaikan aerodinamis yang canggih, menjanjikan perbaikan yang signifikan dalam hal efisiensi bahan bakar jika dibandingkan dengan pesawat komersial yang sudah ada. Airbus berharap untuk menyelesaikan rancangan pesawat ini pada akhir tahun 2008 dalam persiapan untuk pembuatan model pesawat uji-terbang pertama.

Desain baru A350 XWB telah terbukti jauh lebih populer dari A350 awal dengan maskapai penerbangan dan telah didapatkan lebih dari 450 pesanan pada Oktober 2008. Sebagian besar pesanan tersebut adalah untuk A350-900, sedangkan A350-800 sedikit berada di bawahnya. Model A350-1000 yang lebih besar juga telah diluncurkan, serta model kargo jarak jauh masih di bawah pertimbangan. Meskipun rencana awal untuk A350 terbang pertama kali pada 2008 dan mulai beroperasi pada tahun 2010, tetapi dengan adanya desain ulang XWB, program ini tertunda sekitar tiga tahun.

Pesanan terbesar datang dari Qatar Airways, ia memesan 80 A350 dari semua versi[8] Proyeknya diperkirakan memakan biaya €12 triliun (US$15 triliun atau £10 triliun).[9]. Pesawat diperkirakan masuk pelayanan pada tahun 2014.[3] Prototipenya pertama kali terbang pada 14 Juni 2013 di Bandar Udara Toulouse-Blagnac, Prancis[10][11] Pesawat ini diperkirakan menjadi pesaing B787.

Rancangan awal dan akhir[sunting | sunting sumber]

Perbedaan ukuran seri A350

Ketika Boeing mengumumkan program Boeing 787, klaim biaya operasi yang lebih rendah dari pesawat pesaingnya akan membuatnya menjadi ancaman serius terhadap Airbus A330. Dalam pengumuman publik, Airbus awalnya menolak klaim ini, menyatakan bahwa 787 itu sendiri hanya reaksi terhadap A330, dan bahwa tidak ada respon yang dibutuhkan untuk 787. Tetapi maskapai-maskapai penerbangan mendorong Airbus untuk memberikan pesawat pesaing, seperti Boeing telah membuat B787 yang memiliki konsumsi bahan bakar 20% lebih rendah dari Boeing 767.

Menurut Bill Gunston dalam bukunya Airbus: Full History, Airbus awalnya mengusulkan derivatif sederhana A330, dijuluki Lite A330-200, yang akan menampilkan aerodinamis lebih baik dan mesin serupa dengan yang di 787. Perusahaan memutuskan untuk mengumumkan versi ini pada Farnborough Airshow 2004, tetapi tidak dilanjutkan. Pada tanggal 16 September 2004, maka presiden Airbus dan CEO-nya Noël Forgeard menegaskan bahwa sebuah proyek baru yang berada di bawah pertimbangan selama pertemuan pribadi yang diadakan dengan pelanggan prospektif. Tapi Forgeard tidak memberikan nama proyek, dan tidak menyatakan apakah ini akan menjadi desain yang sama sekali baru atau modifikasi produk yang sudah ada. Dia menunjukkan bahwa Airbus akan menyelesaikan konsep perusahaan pada akhir tahun 2004, mulai melakukan konsultasi dengan maskapai penerbangan pada awal tahun 2005, dan bertujuan untuk meluncurkan program pembangunan baru pada akhir tahun itu. Perusahaan penerbangan tidak puas, dan Airbus berkomitmen 4 miliar untuk desain baru yang akan disebut A350 tersebut. Versi asli dari A350 mirip A330 karena biasa, pesawat melintang dan perakitan. Sebuah sayap baru, mesin dan horizontal stabilizer itu harus ditambah dengan yang baru material komposit dan metode produksi yang diterapkan pada pesawat untuk membuat A350 pada hampirsemua pesawatbaru . Pada tanggal 10 Desember 2004, dewan EADS dan BAE Systems, maka pemegang saham Airbus, Airbus memberikan sebuah "otorisasi untuk menawarkan (ATO)", dan secara resmi menamakannya A350.[12]

Ilustrasi A350 XWB dalam livery Etihad Airways

Pada tanggal 13 Juni 2005 di Paris Air Show, Maskapai penerbangan timur tengah, Qatar Airways mengumumkan bahwa mereka telah memesan 60 pesawat A350. Pada bulan September 2006, maskapai ini menandatangani nota kesepahaman dengan General Electric untuk meluncurkan-GEnx 1A-72 untuk pesawat.[13][14][15] Emirates memutuskan untuk membuat pesanan untuk versi awal dari A350 karena kelemahan dalam desain[16][17],tetapi sejak XWB A350 dipesan.[18]

6 Oktober 2005, penuh dengan peluncuran program industri itu diumumkan dengan estimasi biaya pengembangan sekitar € 3,5 miliar. Pada versi A350 direncanakan memiliki 250-300 kursi, bermesin ganda dan pesawat berbadan lebar yang berasal dari desain yang ada (A330). Dalam program ini, A350 akan memiliki sayap yang dimodifikasi dan mesin baru, sementara berbagi lintas pesawat yang sama-bagian sebagai pendahulunya. Sebagai hasil dari desain yang kontroversial, pesawat terutama terdiri dari Al-Li, daripada diperkuat serat karbon polimer (CFRP) pesawat pada 787. Pesawat ini diperkirakan masuk ke dalam layanan pada tahun 2010 dalam dua versi: A350-kelas 800 mampu terbang 8.800 nm (16.300 km) dengan kapasitas 253 3-kelas dan A350-900 dengan kapasitas 300 kursi (3-kelas) dan jangkauan 7.500 nm (13.900 km). Pesawat ini dirancang untuk menjadi pesaing langsung B787-9, dan B777-200ER.

Desain[sunting | sunting sumber]

Badan pesawat[sunting | sunting sumber]

Susunan kursi sembilan deret 3–3–3 di kelas ekonomi

Tidak seperti pesawat Airbus sebelumnya, A350 memiliki badan pesawat komposit baru dengan lebar konstan dari pintu 1 ke pintu 4 untuk memberikan volume maksimum yang dapat digunakan. Penampang badan pesawat berbentuk oval memiliki diameter luar maksimum 5,97 m, dibandingkan A330/A340 dengan 5,64 m.[19] Lebar kabin internal adalah 5,61 m pada tingkat sandaran tangan, dibandingkan Boeing 787dengan 5,49 m[20] dan Boeing 777 dengan 5,87 m. Hal ini memungkinkan untuk susunan kursi delapan deret 2–4–2 di kelas ekonomi premium dengan lebar kursi 49,5 cm (19,5 inci) di antara lebar sandaran tangan 5 cm (2,0 inci). Airbus menyatakan bahwa kursi akan menjadi 1,3 cm (0,5 in) lebih lebar dari kursi 787 dalam konfigurasi yang setara.

Dalam susunan kursi kelas ekonomi sembilan deret 3–3–3, kursi A350 akan memiliki lebar 45 cm (18 inci), lebih lebar 1,27 cm (0,5 inci) daripada kursi di tata letak yang setara di 787,[21] dan 3,9 cm (1,5 inci) lebih lebar dari A330 dengan tata letak kursi yang setara. 777 saat ini dan turunannya di masa depan memiliki lebar kursi 1,27 cm (0,5 in) lebih besar daripada A350 dalam konfigurasi sembilan sejajar.[22] Tempat duduk 10 deret pada A350 mirip dengan konfigurasi 9 deret pada A330, dengan lebar tempat duduk 41,65 cm (16,4 in).[23] Secara keseluruhan, A350 memberi penumpang lebih banyak ruang kepala, kompartemen bagasi yang lebih besar, dan jendela yang lebih lebar daripada model Airbus saat ini.

Sayap[sunting | sunting sumber]

Blended winglet pada sayap A350

A350 memiliki sayap komposit baru dengan lebar sayap yang sama dengan varian yang diusulkan.[24] Lebar sayap 64,75 m sesuai batas Kode Referensi E 65m ICAO Aerodrome yang sama dengan A330/A340 dan Boeing 777. Sayap A350 memiliki sudut sapuan 31,9° untuk kecepatan jelajah Mach 0,85 dan memiliki kecepatan operasi maksimum Mach 0,89.[25]

Perangkat pengangkat tinggi trailing-edge baru telah diadopsi dengan flap dropped-hinge canggih yang serupa dengan A380, yang memungkinkan celah antara trailing edge dan flap ditutup dengan spoiler.[26] Ini adalah sayap morphing terbatas dengan fitur adaptif untuk terus mengoptimalkan pemuatan sayap untuk mengurangi pembakaran bahan bakar: camber variabel untuk kontrol beban longitudinal di mana flap dalam & tempel dibelokkan bersama dan pengaturan flap diferensial untuk kontrol beban lateral di mana flap dalam & tempel dibelokkan secara berbeda.[27]

Roda[sunting | sunting sumber]

Airbus mengadopsi filosofi baru untuk pemasangan roda pendaratan utama A350 sebagai bagian dari peralihan ke struktur sayap komposit. Setiap kaki roda pendaratan utama melekat pada tiang sayap belakang ke depan dan ke belakang balok roda gigi, yang dengan sendirinya melekat pada sayap dan badan pesawat. Untuk membantu mengurangi beban lebih jauh ke sayap, konfigurasi double side-stay telah diadopsi. Ini menyerupai desain pada Vickers VC10.[28]

Airbus merancang desain roda pendaratan dengan tiga roda yang mencakup bogie empat roda dan enam roda untuk tetap berada dalam batas pemuatan perkerasan. A350-900 memiliki bogie empat roda di liku sepanjang 4,1 m. Varian A350-1000 menggunakan bogie enam roda, dengan rongga roda pendaratan 4,7 m. Messier-Dowty yang berbasis di Prancis menyediakan roda pendaratan utama untuk varian -900 dengan tempa titanium dari Kobelco,[29] dan UTC Aerospace Systems untuk varian -1000. Roda pendaratan depan dipasok oleh Liebherr Aerospace.

Kokpit dan avionik[sunting | sunting sumber]

Kokpit Airbus A350

Desain kokpit kaca A350 XWB menggunakan layar LCD berukuran 38 cm (15 inci). Konfigurasi enam layar baru mencakup dua layar pusat yang dipasang bersusunan dan satu layar penerbangan/navigasi utama (untuk setiap pilot), dengan layar sistem informasi on-board yang berdekatan.[30] Airbus mengatakan desain kokpit ini memungkinkan kemajuan masa depan dalam teknologi navigasi untuk ditempatkan pada tampilan plus memberikan fleksibilitas dan kapasitas untuk mengunggah perangkat lunak baru dan untuk menggabungkan data dari berbagai sumber dan sensor untuk manajemen penerbangan dan kontrol sistem pesawat.[31] Head-up display juga dipasang di kokpit.

Mesin[sunting | sunting sumber]

Rolls-Royce Trent XWB ekslusif untuk Airbus A350.

Rolls-Royce Trent XWB memiliki diameter cakram kipas 118 inci (300 cm) dan desainnya didasarkan pada pengembangan lanjutan dari Trent 900 di Airbus A380 dan Trent 1000 di Boeing 787. Mesin ini memiliki empat tingkat daya dorong untuk menggerakkan varian A350: 75.000 lbf (330 kN) dan 79.000 lbf (350 kN) untuk varian regional A350-900, sedangkan baseline A350-900 memiliki standar 84.000 lbf (370 kN) dan 97.000 lbf (430 kN) untuk A350-1000.[32] Versi dengan daya dorong yang lebih tinggi akan memiliki beberapa modifikasi pada modul kipas—diameternya akan sama tetapi akan bekerja lebih cepat dan memiliki desain bilah kipas baru—dan bekerja pada suhu yang ditingkatkan yang diizinkan oleh teknologi material baru dari penelitian Rolls-Royce.

Trent XWB juga dapat mengambil manfaat dari sistem saluran mesin penghamburan mode akustik (RAMSES) generasi berikutnya, asupan nasel mesin berperedam, dan desain kabin "zero splice" intake liner Airbus yang dikembangkan untuk A380.[33]

Varian[sunting | sunting sumber]

Ada tiga varian A350 dan semua diluncurkan pada tahun 2006. Pada November 2011, A350-900 dijadwalkan untuk masuk layanan pada paruh pertama 2014;. Maka -800 pada pertengahan 2016, dan -1000 pada tahun 2017 Semua varian juga akan ditawarkan sebagai jet perusahaan dengan anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Airbus Executive and Private Aviation.

A350-900[sunting | sunting sumber]

Airbus A350-900 Aeroflot

A350-900 adalah model A350 pertama; memiliki MTOW 280 ton (620.000 lb),[34] biasanya menampung 325 penumpang, dan memiliki jangkauan 8.100 nmi (15.000 km).[35] Airbus mengatakan bahwa per kursi, Boeing 777-200ER harus memiliki bobot kosong pabrikan 16% lebih berat, konsumsi bahan bakar blok 30% lebih tinggi, dan biaya operasional tunai 25% lebih tinggi daripada A350-900. -900 dirancang untuk bersaing dengan Boeing 777 dan 787[36] (777-200ER/LR, dan Boeing 787-10), sambil menggantikan Airbus A340-300 dan A340-500.

Varian jarak jauh A350−900R yang diusulkan menampilkan daya dorong mesin yang lebih tinggi, struktur yang diperkuat, dan roda pendarat dengan MTOW untuk -1000 sebesar 308 ton (679.000 lb) untuk memberikan jangkauan 800 nmi (1.500 km) lebih lanjut.

A350-900ULR[sunting | sunting sumber]

Airbus A350-900ULR Singapore Airlines

Pada versi A350-900ULR (ultra-long range), MTOW ditingkatkan menjadi 280 t (620.000 lb) dan kapasitas bahan bakarnya meningkat dari 141.000 menjadi 165.000 l (37.000 hingga 44.000 US gal) dalam tangki bahan bakar yang ada, memungkinkan penerbangan hingga 19 jam dengan jangkauan 9.700 nmi (18.000 km).[37] MTOW meningkat sebesar 5 ton (11.000 lb) dari varian 275 ton (606.000 lb) yang disertifikasi sebelumnya. Karena konsumsi bahan bakar A350-900 sebesar 5,8 ton (13.000 lb) per jam, dibutuhkan tambahan 24 ton (53.000 lb) bahan bakar untuk terbang 19 jam, bukan standar 15 jam: peningkatan MTOW dan muatan yang lebih rendah akan memungkinkan kapasitas bahan bakar yang lebih besar. Penerbangan tanpa henti bisa berlangsung lebih dari 20 jam.[38] -900ULR pertama diluncurkan tanpa mesinnya pada Februari 2018 untuk pengujian di darat. Uji terbang setelah pemasangan mesin melihat kapasitas bahan bakar yang lebih besar dan peningkatan kinerja dari winglet yang diperpanjang.[39]

ACJ350[sunting | sunting sumber]

Versi A350 untuk Airbus Corporate Jet diturunkan dari A350-900ULR. Sebagai hasil dari peningkatan kapasitas bahan bakar dari -900ULR, ACJ350 memiliki jangkauan maksimum 20.000 km (10.800 nmi). Angkatan Udara Jerman akan menjadi pelanggan pertama menerima ACJ350 setelah memesan 3 pesawat yang akan menggantikan 2 unit A340-300.[40]

A350 Regional[sunting | sunting sumber]

Setelah peluncuran Boeing 787-10 di Paris Air Show 2013, Airbus merencanakan kemungkinan A350-900 Regional dengan pengurangan MTOW sebesar 250 ton (550.000 lb). Daya dorong mesin akan dikurangi menjadi 70.000–75.000 lbf (310–330 kN) dari standar 85.000 lbf (380 kN) dan varian akan dioptimalkan untuk rute hingga 6.800 nmi (12.600 km) dengan tempat duduk hingga 360 penumpang dalam tata letak kelas tunggal.[41] A350 Regional diharapkan akan dipesan oleh Etihad Airways dan Singapore Airlines. Sejak 2013, belum ada pengumuman lebih lanjut mengenai varian ini.

A350-1000[sunting | sunting sumber]

Airbus A350-1000 Qatar Airways

A350-1000 adalah varian terbesar dari keluarga A350 dengan panjang kurang dari 74 meter. Varian ini menampung 350-410 penumpang dalam tata letak tiga kelas yang khas dengan jangkauan 8.700 nmi (16.100 km). Dengan konfigurasi 9 deret, ia dirancang untuk menggantikan A340-600 dengan A380 dan bersaing dengan Boeing 777-300ER dan 777-9. Airbus memperkirakan 366-kursi -1000 akan memiliki bobot kosong operasi 35 ton (77.000 lb) lebih ringan daripada 398 kursi 777-9, dengan biaya perjalanan 15% lebih rendah, biaya kursi 7% lebih rendah, dan jangkauan yang lebih luas 400 nmi (740 km). Dibandingkan dengan Boeing 777-300ER dengan 360 kursi, Airbus mengklaim keuntungan pembakaran bahan bakar 25% per kursi untuk A350-1000 dengan 369 kursi. Perpanjangan 7 m (23 kaki) dapat menampung 40 penumpang lebih banyak dengan 40% lebih banyak area premium. Versi -1000 dapat menampung 40 kursi lebih banyak dari pada 777-9 dengan kursi 10 deret, tetapi dengan tingkat kenyamanan yang berkurang.[42]

A350F[sunting | sunting sumber]

Versi pesawat kargo (freighter) dari A350-900 pertama kali disebutkan pada tahun 2007, menawarkan kapasitas yang sama dengan MD-11F dengan jangkauan 9.250 km (5.000 nmi), yang akan dikembangkan dari versi penumpang. Pada awal 2020, Airbus mengusulkan A350F sebelum peluncuran potensial. Pesawat kargo yang diusulkan ini akan sedikit lebih panjang dari A350-900 dan Airbus akan membutuhkan 50 pesanan untuk meluncurkan program senilai $2–3 miliar ini.[43] Versi ini akan menjadi 70,1 m (230 kaki) panjang dan akan didukung oleh mesin Rolls-Royce Trent XWB-97. Airbus menyebut versi ini sebagai A350F.[44]

Pesanan[sunting | sunting sumber]

Pada Maret 2014 40 konsumen berbeda memesan Airbus A350 XWB dengan total pesanan mencapai 824 buah[8]

Pesanan A350
A350-800 A350-900 A350-1000 Total pesanan
34 589 189 812

Sumber: Data Pesanan Airbus hingga Maret 2014[8]

Pesanan dan pengiriman
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Total
Jumlah pesanan 20 330 133 22 78 −28 27 239 0 812
Diantarkan ke konsumen 1 1

Sumber: Data Pesanan Airbus hingga Desember 2014[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Airbus confirms timing for A350 XWB First Flight". Airbus. 11 June 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-02-06. Diakses tanggal 2014-04-18.  Diarsipkan 2016-02-06 di Wayback Machine.
  2. ^ "Airbus roll out MSN2 in new livery". Airbus. 2 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-01. Diakses tanggal 2014-04-18. 
  3. ^ a b "Airbus advances towards first flight of A350 twinjet". Flight International. 23 October 2012. 
  4. ^ Airbus S.A.S. (31 August 2010). German Airbus A350 XWB Production commences. Siaran pers. Diakses pada 23 May 2011. Diarsipkan 2012-10-03 di Wayback Machine.
  5. ^ "Airbus O&D". Airbus S.A.S. Diakses tanggal 7 March 2022. 
  6. ^ a b c "New pricelist 2012". Airbus.com. 19 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-06. Diakses tanggal 19 Januari 2012. 
  7. ^ "Taking the lead: A350XWB presentation" (PDF). EADS. December 2006. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2009-03-27. Diakses tanggal 2014-04-18. 
  8. ^ a b c d Summary Diarsipkan 2014-11-21 di Wayback Machine., spreadsheet. Airbus, March 2014. Retrieved 15 April 2014.
  9. ^ "15 bln U.S dollars for Airbus A350". Reuters. Diakses tanggal 1 July 2011. 
  10. ^ http://www.a350xwbfirstflight.com/
  11. ^ Artikel:"A350 terbang perdana" di BBC
  12. ^ "Airbus to launch Boeing 7E7 rival." BBC News. 10 December 2004
  13. ^ "Qatar signs MoU to launch GEnx on A350". Flight International. 14 September 2005. Diakses tanggal 11 November 2010. 
  14. ^ "Airbus unleashes A350 for long-range twin dogfight". Flight International. 15 June 2005. Diakses tanggal 11 November 2010. 
  15. ^ "A350 lifts off with $15bn Qatar". flightglobal.com
  16. ^ Brierley, David (18 June 2006). "Pressure mounts following attack by Emirates". The Independent. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-23. Diakses tanggal 23 May 2011. 
  17. ^ "Airbus settling on wider fuselage, composite wing as it nears A350 revamp decision". ATW Online
  18. ^ van Leeuwen, Marcel (11 November 2007). "Emirates Airline buys 70 Airbus A350s and 11 additional A380s". Aviationnews.eu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-05. Diakses tanggal 23 May 2011. 
  19. ^ "Specifications Airbus A330-200". web.archive.org. 2011-02-17. Archived from the original on 2011-02-17. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  20. ^ "Airbus unveils mock up XWB cabin". Flight International. 
  21. ^ "SeatGuru Seat Map British Airways". www.seatguru.com. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  22. ^ "SeatGuru Seat Map United". www.seatguru.com. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  23. ^ Kingsley-Jones2008-05-19T13:00:00+01:00, Max. "PICTURE: 10-abreast A350 XWB 'would offer unprecedented operating cost advantage'". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-07. 
  24. ^ ""Why new wing is key - A350 XWB". Flight International. 
  25. ^ "Flying The A350: Airbus's Most Technologically Advanced Airliner | Aviation Week Network". aviationweek.com. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  26. ^ Kingsley-Jones2007-05-08T14:11:00+01:00, Max. "Airbus A350 wing aerodynamics advance". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-07. 
  27. ^ "Wayback Machine". web.archive.org. 2017-03-08. Archived from the original on 2017-03-08. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  28. ^ Kingsley-Jones2007-05-28T10:44:00+01:00, Max. "Pictures: Airbus adopts Vickers VC10 landing gear concept for A350 XWB". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-07. 
  29. ^ "Kobe Steel begins mass production of titanium forged parts for landing gears of Airbus A350 XWB planes|KOBELCO Kobe Steel Group". KOBELCO: Kobe Steel Group (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-07. 
  30. ^ "Airbus reveals all new A350 XWB flightdeck design". 
  31. ^ "A350 avionics to expand on A380 systems -24/07/2007-London-Flightglobal.com". web.archive.org. 2007-08-18. Archived from the original on 2007-08-18. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  32. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Archived from the original on 2019-06-16. Diakses tanggal 2022-03-07. 
  33. ^ Coppinger2007-01-23T09:18:00+00:00, Rob. "Airbus A350 XWB set to be quietest generation of airliner as manufacturer improves zero splice technology for engine nacelles". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-07. 
  34. ^ "Airbus A350-900ULR enables Singapore Airlines to reopen Singapore-New York". Leeham News and Analysis (dalam bahasa Inggris). 2015-10-13. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  35. ^ "A350-900 | A350 | Aircraft | Airbus Aircraft". aircraft.airbus.com (dalam bahasa Inggris). 2021-10-05. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  36. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Archived from the original on 2011-09-29. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  37. ^ Kaminski-Morrow2017-05-10T12:36:00+01:00, David. "A350-900ULR range figure not a revision: Airbus". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-08. 
  38. ^ Polek, Gregory. "First Airbus A350-900ULR Rolls Out in Toulouse". Aviation International News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-08. 
  39. ^ Kaminski-Morrow2018-02-28T08:15:00+00:00, David. "PICTURE: Airbus rolls out first A350-900ULR". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-08. 
  40. ^ "German government places firm order for three ACJ350 XWB". 
  41. ^ "A350 Regional Version Offered at Lower Thrust". 
  42. ^ "Airbus readies A350-1000 for delivery, dismisses Boeing 777-9". Leeham News and Analysis (dalam bahasa Inggris). 2018-02-20. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  43. ^ "Exclusive: Airbus targets Boeing's freight fortress with potential A350 cargo jet - sources". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2021-03-12. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  44. ^ "A350F | Freighters | Aircraft | Airbus Aircraft". aircraft.airbus.com (dalam bahasa Inggris). 2021-06-24. Diakses tanggal 2022-03-08. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gambar pada pranala luar
Airbus A350 XWB Cutaway
Searchtool.svg Airbus A350 XWB Cutaway from Flightglobal.com