Otokefali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Otokefali (dari bahasa Yunani: αὐτοκεφαλία yang berarti kepala bagi diri sendiri) merupakan sebuah status hierarkis gereja Kristen yang mana uskup tertingginya tidak melapor kepada uskup yang levelnya lebih tinggi. Istilah otokefali ini biasanya digunakan pada kalangan Gereja Ortodoks Timur dan Gereja Ortodoks Oriental.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Pada abad pertama sejarah Gereja Kristen, status otokefali gereja lokal diumumkan secara resmi melalui kanon yang ditetapkan pada konsili ekumenis. Oleh karena itu, terbentuklah pentarki, yakni sebuah model organisasi gereja di mana gereja universal atau sejagat dipimpin oleh para uskup agung (patriark) dari lima takhta episkopal utama Kekaisaran Romawi, yaitu Patriarkat Roma, Patriarkat Konstantinopel, Patriarkat Aleksandria, Patriarkat Antiokhia, Patriarkat Yerusalem.[1] Selain itu, Gereja Lebanon yang sebelumnya merupakan bagian dari Patriarkat Antiokhia memperoleh status otokefali pada tahun 685 M oleh Paus Sergius I.[2][3] Gereja Siprus pun yang sebelumnya adalah bagian dari Patriarkat Antiokhia memperoleh status otokefali berdasarkan kanon VIII dari Konsili Efesus.[4]

Saat ini, hak untuk mendapatkan status otokefali merupakan isu yang diperdebatkan. Lawan utama pada perdebatan isu ini adalah Patriarkat Ekumenis Konstantinopel yang mengklaim mempunyai hak prerogatif dengan Gereja Ortodoks Rusia yang menegaskan bahwa Gereja-gereja Ortodoks yang telah berstatus otokefali mempunyai hak yang sama untuk memberikan status otokefali kepada sebagian daripadanya.[5][6] Pada era modern ini, isu mengenai status otokefali sebuah gereja sangat erat kaitannya dengan penentuan nasib sendiri dan kemerdekaan berpolitik suatu bangsa atau negara serta pernyataan diri suatu gereja mengenai status otokefalinya biasanya akan dengan masa tidak diakui yang panjang dan akhirnya memicu terjadinya skisma dari gereja induknya.

Otonomi[sunting | sunting sumber]

Otonomi merupakan sebuah status hierarkis gereja yang berada persis di bawah status otokefali. Gereja yang berstatus otonomi mempunyai seorang uskup agung yang diakui dan ditahbiskan oleh patriark dari gereja induknya, dan gereja yang berstatus otonom tersebut memiliki hak penuh dalam sistem pemerintahan dan tata kelola gerejanya sendiri. Salah satu contoh gereja berstatus otokefali yang memiliki gereja berstatus otonom di bawahnya adalah Gereja Ortodoks Rusia (Patriarkat Moskwa) yang mempunyai gereja yang berpemerintahan sendiri, yaitu Gereja Ortodoks Ukraina (Patriarkat Moskwa).

Gereja Otokefali dan Otonomi[sunting | sunting sumber]

Organization of Orthodox Church
Bagan sederhana Gereja Ortodoks otonomi dan otokefali.[butuh rujukan]
POC: Pan-Orthodox Council

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pentarchy" 2001.
  2. ^ Saint John Maron
  3. ^ No'man, Paul (1996). The Yesterday of the Maronite Church and it's Tomorrow (dalam bahasa Arab). Ghosta: Books. 
  4. ^ Schaff & Wace 1900, hlm. 234–235.
  5. ^ Sanderson 2005, hlm. 144.
  6. ^ Jillions, John (7 April 2016). "The Tomos of Autocephaly: Forty-Six Years Later". Orthodox Church in America. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2016. Diakses tanggal 16 June 2018.