Osorkon IV

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Usermaatre Osorkon IV adalah seorang firaun Mesir Kuno pada akhir Periode Menengah Ketiga. Secara tradisional dianggap sebagai raja terakhir dari Dinasti ke-22, sebenarnya ia secara de facto hanyalah penguasa di Tanis dan Bubastis, di Mesir Hilir. Umumnya – meskipun tidak secara universal  – diidentifikasi dengan Raja Shilkanni yang disebutkan dalam sumber-sumber Asyur, dan dengan So, Raja Mesir yang disebutkan dalam Kitab 2 Raja-raja di Alkitab. Osorkon memerintah selama salah satu masa Mesir kuno yang paling kacau dan politik yang terfragmentasi, di mana Delta Nil itu dikuasai di sana sini oleh kerajaan-kerajaan kecil Libya dan pemerintahan setempat dan kekuasaan Meshwesh. Sebagai pewaris terakhir dari keturunan penguasa Tanite, ia mewarisi bagian timur dari kerajaan-kerajaan tersebut, dia kebanyakan terlibat dalam semua pergolakan politik dan militer yang segera akan menimpa Timur Dekat. Selama pemerintahannya, ia harus menghadapi kekuatan, dan pada akhirnya menyerah—kepada Raja Kush, Piye, ketika Piye menaklukkan Mesir. Osorkon IV juga harus berurusan dengan ancaman Kekaisaran Asiria Baru di seberang perbatasan timurnya .

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Awal tahun[sunting | sunting sumber]

Osorkon IV naik tahta dari Tanis di ~ 730 SM,[4] di akhir pemerintahan yang lama oleh pendahulunya Shoshenq V dari Dinasti ke-22,[5][6][7][8] yang mungkin juga ayahnya.[9] Namun, kolokasi agak tradisional ini pertama kali ditantang pada tahun 1970 oleh Karl-Heinz Priese lebih menempatkan Osorkon IV di cabang bawah Mesir dari Dinasti ke-23, tepat setelah masa pemerintahan firaun bayangan, Pedubast II;[10] penempatan ini mendapat dukungan dari sejumlah sarjana.[11][12][13][14] Ibu Osorkon bernama Tadibast III, disebutkan namanya pada Aigis electrum dari Sekhmet yang sekarang di Louvre.[15] Wilayah Osorkon IV dibatasi hanya pada distrik Tanis (Rˁ-nfr) dan wilayah Bubastis, keduanya di timur Delta Nil.[16] Tetangganya adalah para pangeran Libya dan kepala-kepala suku Meshwesh yang masing-masing memerintah  di wilayah-wilayah kecil di luar kekuasaannya.[17]

Closeup Kemenangan Stela dari Piye. Osorkon IV adalah salah satu di antara raja-raja yang bersujud di sebelah kiri.

Sekitar 729/28 SM, tak lama setelah naik tahta, Osorkon IV menghadapi perang agama yang dipimpin oleh firaun Kush, Piye dari Dinasti ke-25 Nubia. Bersama dengan penguasa lain yang lebih rendah dan Mesir Tengah – terutama Nimlot dari Hermopolis dan Iuput II dari Leontopolis – Osorkon IV bergabung dengan koalisi yang dipimpin oleh Ketua Barat, Tefnakht, untuk menentang orang Nubia.[18] Namun, gerak maju Piye tak terbendung dan para penguasa lawannya menyerah satu demi satu: Osorkon IV secara bijaksana memilih untuk pergi ke Kuil Ra di Heliopolis dan memberi penghormatan secara pribadi kepada tuannya yang baru, Piye—[19] suatu tindakan yang segera ditiru oleh pemimpin lain. Seperti yang dilaporkan pada Kemenangan Stela, Piye diterima pengajuan mereka, tapi Osorkon dan kebanyakan dari para penguasa yang tidak diperbolehkan untuk memasuki kompleks istana karena mereka tidak disunat dan pernah makan ikan, kedua hal ini adalah kekejian di mata orang Nubia.[20][21] Namun demikian, Osorkon IV, dan lain-lain diperbolehkan untuk mempertahankan bekas wilayah dan kewenangan mereka sendiri-sendiri.[22][23]

Ancaman Asyur[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 726/25 SM Hosea, saat itu Raja Israel, memberontak terhadap Asyur Raja Salmaneser V yang menuntut upeti tahunan, dan, menurut Kitab 2 Raja-raja, mencari dukungan dari So, Raja Mesir (2 Raja-raja 17:4) yang kemungkinan besar adalah Osorkon IV (lihat di bawah). Untuk alasan yang masih belum diketahui – mungkin dalam rangka untuk tetap netral terhadap kekuatan Kekaisaran Asiria Baru, atau hanya karena ia tidak memiliki kekuatan atau sumber daya yang cukup – Raja So tidak membantu Hosea, yang kemudian dikalahkan dan digulingkan oleh Salmaneser V. Kerajaan Israel menjadi lenyap, banyak orang Israel dibawa ke Asyur sebagai orang buangan,[24] lalu pemukim dari Asyur dan Babilonia menghuni tanah Israel.[25][26][27]

Sargon II, raja Asyur, musuh Osorkon.

Pada tahun 720 SM, terjadi pemberontakan di Palestina melawan Raja Asyur yang baru, Sargon II, yang dipimpin oleh Raja Hanno (juga Hanun dan Hanuna) dari Gaza yang mencari bantuan "Pirʾu dari Musri", istilah yang paling mungkin berarti "Firaun dari Mesir" dan mengacu pada Osorkon IV. Sumber Asyur mengklaim bahwa saat itu raja Mesir benar-benar mengirim turtanu (tentara–komandan) bernama Reʾe atau Reʾu (nama Mesir "Raia", meskipun di masa lalu dibaca Sibʾe) serta pasukan dalam rangka untuk mendukung negara-negara sekutu tetangganya . Namun, koalisi itu dikalahkan dalam pertempuran Raphia (=Rafah). Reʾe melarikan diri kembali ke Mesir, lalu Rafah dan Gaza dijarah, sedangkan Hanno dibakar hidup-hidup oleh Asyur.[28][29]

Pada tahun 716 SM, Sargon II hampir mencapai batas Mesir. Merasa langsung terancam saat itu, Osorkon IV (di sini disebut Shilkanni oleh sumber Asyur, lihat di bawah) melakukan diplomasi dengan hati-hati: ia secara pribadi bertemu raja Asyur di "Sungai Mesir" (kemungkinan besar El Arish) dan memberinya upeti dengan hadiah yang oleh Sargon pribadi digambarkan sebagai "dua belas kuda besar dari Mesir tanpa kesetaraan di Asyur". Raja Asyur menghargai pemberiannya dan tidak mengambil tindakan terhadap Osorkon IV.[30]

Akhir hayat[sunting | sunting sumber]

Tidak ada penyebutan mengenai Osorkon IV setelah 716 SM. Beberapa temuan arkeologi[31] menunjukkan bahwa segera setelah tanggal ini, Bocchoris (Bakenrenef) dari Dinasti ke-24 mungkin telah memperluas kerajaannya ke arah timur, menggantikan Osorkon di Tanis. Pada tahun 712 SM, penerus Piye, Shebitku, bergerak ke utara dan mengalahkan Bocchoris.[32] Ketika sekitar tahun yang sama, Raja Iamani dari Ashdod lari dari Sargon II dan mencari perlindungan di Mesir. Shebitku sebenarnya penguasa tunggal Mesir, dan mengirim Iamani ke Asyur dengan dirantai.[33][34] Dalam hal apapun, Osorkon IV tampaknya sudah mati sebelum tahun itu.[35] Beberapa tahun kemudian seorang pria bernama Gemenefkhonsbak, mungkin keturunan dari Dinasti ke-22 yang saat itu sudah punah, mengklaim untuk dirinya sendiri gelar kerajaan "fir'aun" dan memerintah di Tanis sebagai pangeran.[36]

Identifikasi dengan Shilkanni dan So[sunting | sunting sumber]

Diyakini bahwa Shilkanni adalah hasil pengalihaksaraan (U)shilkan, yang pada gilirannya berasal dari (O)sorkon – yaitu Osorkon IV – seperti yang pertama kali diusulkan oleh William F. Albright pada tahun 1956.[37][38] Identifikasi ini diterima oleh beberapa sarjana[39][40][41][42][43][44][45] sementara yang lain tetap tidak menentukan sikap[46] atau bahkan skeptis.[47] Shilkanni ini dilaporkan oleh Asyur sebagai "Raja Musri": lokasi ini, sekaligus dipercaya untuk menjadi sebuah negara yang terletak di utara Arab oleh orientalis Hans Alexander Winckler, tentu harus diidentifikasi dengan "Mesir" sebagai gantinya.[48] Dengan cara yang sama, "Pir'u dari Musri" kepada siapa Hanno dari Gaza meminta bantuan dalam 720 SM hanya bisa diidentifikasi dengan Osorkon IV.[49] Identitas tokoh alkitabiah "So, raja Mesir" agak kurang pasti. Umumnya, sebuah singkatan dari (O)so(rkon) lagi-lagi dianggap paling mungkin oleh beberapa sarjana,[50][51][52][53][54][55][56] namun hipotesis bersamaan yang menyamakannya dengan kota Sais, berarti dengan Raja Tefnakht, didukung oleh sejumlah sarjana.[57][58][59][60]

Atestasi[sunting | sunting sumber]

Aegis Sekhmet kecil dengan nama Osorkon dan Tadibast, di Louvre.

Osorkon IV dibuktikan dengan dokumen Asyur (sebagai Shilkanni dan julukan lainnya) dan mungkin juga oleh Kitab Raja-raja (sebagai Raja "So"), sementara epitom Manetho epitomes tampaknya telah mengabaikannya.[61] Tidak diragukan lagi ia dibuktikan ada dalam Prasasti Kemenangan yang dibuat Piye[62] di mana ia digambarkan bersujud di depan pemilik prasati itu bersama dengan penguasa lainnya yang juga sudah menyerah. Temuan lain hampir pasti merujuk kepadanya adalah aigis Sekhmet, ditemukan di Bubastis dan menyebutkan seorang Raja Osorkon, anak ratu Tadibast – nama yang tidak cocok dengan ibu-ibu raja Osorkon lain –hanya mungkin sebagai ibu Osorkon IV.[63]

Tentang nama tahta[sunting | sunting sumber]

Nama tahta Osorkon IV dianggap adalah Aakheperre Setepenamun dari beberapa monumen penamaan para firaun Osorkon, seperti segel faiance dan blok pahatan, keduanya di Rijksmuseum van Oudheden di Leiden,[64] tetapi atribusi ini dipertanyakan oleh Frederic Payraudeau pada tahun 2000. Menurut dia, temuan ini lebih bisa diterapkan pada  Aakheperre Osorkon yang sebelumnya – yaitu pendahulunya yang jauh, Osorkon Tua dari Dinasti ke-21 – dengan demikian menyiratkan bahwa nama tahta Osorkon IV yang sesungguhnya tidak diketahui.[65] Selanjutnya, pada tahun 2010/11 sebuah ekspedisi Prancis menemukan di Kuil Mut di Tanis dua blok bantalan bantuan dari Raja Usermaa(t)re Osorkonu, digambarkan dalam gaya archaizing, yang pada awalnya dikaitkan dengan Osorkon III.[66] Pada tahun 2014, berdasarkan gaya baik relief maupun nama kerajaan, Aidan Dodson menolak identifikasi raja ini dengan raja-raja Usermaatre Osorkon yang sudah dikenal (Osorkon II dan III) melainkan menyatakan bahwa inilah Osorkon IV dengan nama tahta yang benar.[67] Suatu patung fragmen "kaca faïence" archaizing dari Memphis sudah lama diketahui, dan sekarang dipamerkan di Petrie Museum (UC13128), memuat seorang Raja Usermaatre, telah secara tentatif dikaitkan dengan beberapa firaun dari Piye sampai Rudamun dari Dinasti ke-23 Theba dan bahkan dengan Amyrtaios dari Dinasti ke-28, tapi mungkin sebenarnya merepresentasikan Osorkon IV.[68]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dodson (2014), hlmn. 7–8
  2. ^ Dodson (2014), hlmn. 9–10
  3. ^ Dodson (2014), hlmn. 9–10
  4. ^ Kitchen (1996), hlm. 92
  5. ^ Berlandini (1979), hlmn. 100–101
  6. ^ Edwards (1982), hlm. 569
  7. ^ Schneider (1985), hlmn. 261–263
  8. ^ Mitchell (1991), hlm. 340
  9. ^ Grimal (1992), hlmn. 330–331
  10. ^ Priese (1970), hlm. 20, n. 23
  11. ^ Leahy (1990), hlm. 89
  12. ^ von Beckerath (1997), hlm. 99
  13. ^ see also Jansen-Winkeln 2006, pp. 246–47 and references therein.
  14. ^ Wilkinson (2011, p. XVIII) recognizes Osorkon IV as the last ruler of the 22nd Dynasty, though placing Pedubast II before him.
  15. ^ Berlandini (1979), hlmn. 100–101
  16. ^ Kitchen (1996), hlmn. 82; 92
  17. ^ Grimal (1992), hlmn. 330–331
  18. ^ Kitchen (1996), hlm. 325
  19. ^ Grimal (1992), hlm. 398
  20. ^ Kitchen (1996), hlmn. 325–326
  21. ^ Wilkinson (2011), hlmn. 397
  22. ^ Grimal (1992), hlm. 339
  23. ^ Wilkinson (2011), hlmn. 398
  24. ^ 2 Raja-raja 17:6
  25. ^ 2 Raja-raja 17:24
  26. ^ Grimal (1992), hlmn. 341–342
  27. ^ Kitchen (1996), hlmn. 333ff
  28. ^ Grimal (1992), hlmn. 341–342
  29. ^ Kitchen (1996), hlmn. 333ff
  30. ^ Kitchen (1996), hlm. 336
  31. ^ Yoyotte (1971), hlmn. 44–45
  32. ^ Payraudeau (2014), hlmn. 124–127
  33. ^ Kitchen (1996), hlmn. 463–464
  34. ^ Payraudeau (2014), hlmn. 124–127
  35. ^ Kitchen (1996), hlm. 526; revised table 6
  36. ^ Kitchen (1996), hlm. 357
  37. ^ Albright (1956), hlm. 24
  38. ^ Kitchen (1996), hlm. 115
  39. ^ Dodson (2014), hlmn. 9–10
  40. ^ Grimal (1992), hlmn. 341–342
  41. ^ Edwards (1982), hlm. 576
  42. ^ Schneider (1985), hlmn. 261–263
  43. ^ Mitchell (1991), hlm. 345
  44. ^ Kitchen (1996), hlmn. 115; 463
  45. ^ Wilkinson (2011), hlmn. 399–400
  46. ^ Jansen-Winkeln (2006), hlm. 260 & n. 117
  47. ^ Yoyotte (1971), hlmn. 43–44
  48. ^ Kitchen (1996), hlm. 115
  49. ^ Kitchen (1996), hlmn. 335; 463
  50. ^ Edwards (1982), hlm. 576
  51. ^ Schneider (1985), hlmn. 261–263
  52. ^ Mitchell (1991), hlm. 345
  53. ^ Kitchen (1996), hlmn. 333ff; 463–464
  54. ^ Patterson (2003), hlmn. 196–197
  55. ^ Clayton (2006), hlmn. 182–183
  56. ^ Dodson (2014), hlm. 9
  57. ^ Goedicke (1963), hlmn. 64–66
  58. ^ Redford (1985), hlmn. 197 & n. 56
  59. ^ Lihat pula Kitchen 1996, § 463 dan referensi di dalamnya.
  60. ^ Kahn (2001), hlmn. 13–14
  61. ^ Kitchen (1996), hlm. 418
  62. ^ Jansen-Winkeln (2006), hlm. 246; n. 91
  63. ^ Berlandini (1979), hlmn. 100–101
  64. ^ Schneider (1985), hlmn. 261–263
  65. ^ Payraudeau (2000), hlmn. 78ff
  66. ^ Dodson (2014), hlmn. 7–8
  67. ^ Dodson (2014), hlmn. 9–10
  68. ^ Brandl (2011), hlmn. 17–18

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Albright, William F. (1956). "Further Synchronisms between Egypt and Asia in the Period 935-685 BC". BASOR. 141: 23–27. 
  • von Beckerath, Jürgen (1994). "Osorkon IV = Herakles". Göttinger Miszellen. 139: 7–8. 
  • von Beckerath, Jürgen (1997). Chronologie des pharaonischen Ägyptens. Mainz am Rhein: Münchner Ägyptologische Studien 46. 
  • Berlandini, Jocelyne (1979). "Petits monuments royaux de la XXIe à la XXVe dynastie". Hommages à la mémoire de Serge Sauneron, vol. I, Egypte pharaonique. Cairo, Imprimerie de l'Institut d'Archeologie Orientale. hlm. 89–114. 
  • Brandl, Helmut (2011). "Eine archaisierende Königsfigur der späten Libyerzeit (Osorkon IV ?)". Dalam Bechtold, E.; Gulyás, A.; Hasznos, A. From Illahun to Djeme. Papers Presented in Honour of Ulrich Luft. Archaeopress. hlm. 11–23. ISBN 978 1 4073 0894 4. 
  • Clayton, Peter A. (2006). Chronicle of the Pharaohs: The Reign-by-Reign Record of the Rulers and Dynasties of Ancient Egypt. London: Thames & Hudson. ISBN 0-500-28628-0. 
  • Dodson, Aidan (2014). "The Coming of the Kushites and the Identity of Osorkon IV". Dalam Pischikova, Elena. Thebes in the First Millennium BC PDF. Cambridge Scholars publishing. hlm. 6–12. ISBN 978-1-4438-5404-7. 
  • Dodson, Aidan; Hilton, Dyan (2004). The Complete Royal Families of Ancient Egypt. London: Thames & Hudson. ISBN 0-500-05128-3. 
  • Edwards, I.E.S. (1982). "Egypt: from the Twenty-second to the Twenty-fourth Dynasty". Dalam Edwards, I.E.S. The Cambridge Ancient History (2nd ed.), vol. III, part 1. Cambridge University Press. hlm. 534–581. ISBN 0 521 22496 9. 
  • Goedicke, Hans (1963). "The end of "So, King of Egypt"". BASOR. 171: 64–66. 
  • Grimal, Nicolas (1992). A History of Ancient Egypt. Oxford: Blackwell Books. hlm. 512. ISBN 9780631174721. 
  • Jansen-Winkeln, Karl (2006). "Third Intermediate Period". Dalam Hornung, Erik; Krauss, Rolf; Warburton, David A. Ancient Egyptian Chronology. Brill, Leiden/Boston. hlm. 234–264. ISBN 978 90 04 11385 5. 
  • Kahn, Dan'el (2001). "The Inscription of Sargon II at Tang-I Var and the Chronology of Dynasty 25". Orientalia. 70: 1–18. 
  • Kitchen, Kenneth A. (1996). The Third Intermediate Period in Egypt (1100–650 BC). Warminster: Aris & Phillips Limited. hlm. 608. ISBN 0-85668-298-5. 
  • Leahy, Anthony, ed. (1990). Libya and Egypt c. 1300–750 BC. University of London. Centre of Near and Middle Eastern Studies. hlm. 200. ISBN 0 521 22717 8. 
  • Mitchell, T. C. (1991). "Israel and Judah c. 750–700 B.C.". Dalam Edwards, I.E.S. The Cambridge Ancient History (2nd ed.), vol. III, part 2. Cambridge University Press. hlm. 322–370. ISBN 0 521 22717 8. 
  • Patterson, Richard D. (2003). "The Divided Monarchy: Sources, Approaches, and Historicity". Dalam Grisanti, Michel A.; Howard, David M. Giving the sense: understanding and using Old Testament historical texts. Kregel. hlm. 179–200. ISBN 978-0-8254-2892-0. 
  • Payraudeau, Frederic (2000). "Remarques sur l'identité du premier et du dernier Osorkon". Göttinger Miszellen. 178: 75–80. 
  • Payraudeau, Frédéric (2014). "Retour sur la succession Shabaqo-Shabataqo". NeHeT. 1: 115–127. 
  • Porter, Robert M. (2011). "Osorkon III of Tanis: the Contemporary of Piye?". Göttinger Miszellen. 230: 111–112. 
  • Priese, Karl-Heinz (1970). "Der Beginn der Kuschitischen Herrschaft in Ägypten". ZÄS. 98: 16–32. 
  • Redford, Donald B. (1985). "The Relations between Egypt and Israel from El-Amarna to the babylonian Conquest". Proceedings of the International Congress on Biblical Archaeology, Jerusalem, April 1984. Biblical Archaeology Today. hlm. 192–203. 
  • Schneider, Hans D. (1985). "A royal epigone of the 22nd Dynasty. Two documents of Osorkon IV in Leiden". Mélanges Gamal Eddin Mokhtar, vol. II. Institut français d'archéologie orientale du Caire. hlm. 261–267. 
  • Wilkinson, Toby (2011). The Rise and Fall of Ancient Egypt. New York: Random House. hlm. 560. ISBN 9780747599494. 
  • Yoyotte, Jean (1971). "Notes et documents pour servir à l'historie de Tanis". Kêmi. XXI: 36–45. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]