Naqada III

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Naqada III
Jangkauan
geografis
Mesir
Tanggalskt. 3,200 SM — skt. 3,150 SM
Situs indukNaqada
Didahului olehBudaya Gerzeh
Diikuti olehPeriode Dinasti Awal Mesir
Map Mesir menunjukkan Naqada selama Periode Protodinastik di Mesir (clickable map)
Pelat Narmer, yang dianggap menandai penyatuan Mesir Atas dan Bawah; perhatikan gambar dewi kelelawar di bagian atas, begitu pula serpopard yang membentuk gambar pusat yang saling terkait.

Naqada III merupakan fase terakhir dari budaya Naqada kuno prasejarah kuno Mesir, yang berasal dari sekitar tahun 3200 sampai 3000 SM.[1] Ini adalah periode di mana proses pembentukan negara, yang mulai terjadi di Naqada II, menjadi sangat terlihat, dengan raja-raja bernama menuju pemerintahan yang kuat. Naqada III sering disebut sebagai Dinasti 0 atau Periode Protodinastik[1] untuk mencerminkan kehadiran raja-raja di kepala negara-negara yang berpengaruh walaupun sebenarnya raja-raja yang terlibat tidak akan menjadi bagian dari sebuah dinasti. Mereka mungkin lebih tidak terkait sama sekali dan sangat mungkin bersaing satu sama lain. Pada periode ini, nama raja-raja itu ditulis dalam bentuk serekh di berbagai permukaan termasuk tembikar dan makam.

Periode Protodinastik di Mesir kuno ditandai oleh proses penyatuan politik yang terus berlanjut, yang berpuncak pada pembentukan sebuah negara tunggal untuk memulai Periode Dinasti Awal. Selanjutnya, pada saat inilah bahasa Mesir pertama kali direkam dalam hieroglif. Ada juga bukti arkeologi kuat permukiman Mesir di Kanaan selatan selama Periode Protodinastik, yang dianggap sebagai koloni atau entrepôt.

Pembentukan negara dimulai pada era ini dan mungkin bahkan lebih awal. Berbagai kota kecil muncul di sepanjang sungai Nil. Berabad-abad penaklukan kemudian menurunkan Mesir Hulu ke tiga negara utama: Tinis, Naqada, dan Nekhen. Terjepit di antara Tinis dan Nekhen, Naqada yang pertama jatuh. Tinis kemudian menaklukkan Mesir Hilir. Hubungan Nekhen dengan Tinis tidak pasti, namun kedua negara mungkin telah bergabung dengan damai, dengan keluarga kerajaan Tinis yang memerintah seluruh Mesir. Raja-raja Tinis dimakamkan di Abydos, Umm el-Qa'ab.

Kebanyakan Egiptolog menganggap Narmer sebagai raja terakhir periode ini dan raja pertama Dinasti Pertama. Dia mungkin didahului atas beberapa bagian dari Mesir Hulu oleh Buaya, Iry-Hor, Ka dan mungkin oleh apa yang disebut "Raja Scorpion", yang namanya dapat merujuk, atau berasal dari, dewi Serket, seorang pelindung khusus dewa lainnya dan para penguasa.[1]

Naqada III meluas ke seluruh Mesir dan ditandai oleh beberapa peristiwa penting pertama:

  • Hieroglif pertama
  • Narasi grafis pertama pada palet
  • Penggunaan rutin pertama serekh
  • Pemakaman kerajaan pertama yang sesungguhnya
  • Mungkin contoh pertama irigasi

Dan terbaik, yang penting kedua:

  • Penemuan navigasi berlayar[2] (terlepas dari penemuan sebelumnya di Teluk Persia 2.000 tahun sebelumnya)[3]

Periode Protodinastik Mesir[sunting | sunting sumber]

Daftar Dinasti
pada zaman Mesir Kuno

Periode Pra-Dinasti
Periode Proto-Dinasti
Periode Dinasti Awal
ke-1 ke-2
Kerajaan Lama
ke-3 ke-4 ke-5 ke-6
Periode Menengah Pertama
ke-7 ke-8 ke-9 ke-10
ke-11 (hanya Thebes)
Kerajaan Pertengahan
ke-11 (seluruh Mesir)
ke-12 ke-13 ke-14
Periode Menengah Kedua
ke-15 ke-16 ke-17
Kerajaan Baru
ke-18 ke-19 ke-20
Periode Menengah Ketiga
ke-21 ke-22 ke-23
ke-24 ke-25
Periode Akhir
ke-26
ke-27 (Periode Persia Pertama)
ke-28 ke-29 ke-30
ke-31 (Periode Persia Kedua)
Periode Yunani-Romawi
Alexander Agung
Dinasti Ptolemaik
Mesir Romawi
Serbuan Arab

Periode Protodinastik Mesir (3200 SM - 3000 SM) menunjuk pada masa berakhirnya periode predinastik Mesir. Periode ini sama dengan fase dalam arkeologi yang dikenal sebagai Naqada III. Masa ini juga kadang-kadang dikenal sebagai Dinasti 0 atau Periode Predinastik Akhir.

Pelat Narmer, diperkirakan merupakan penanda penyatuan antara Mesir Hulu dan Mesir Hilir

Periode Protodinastik dikenal sebagai masa ketika Mesir Kuno mengalami proses penyatuan politik, mengarah kepada penyatuan negara selama Periode Predinastik Mesir. Pada masa inilah bahasa Mesir pertama kali ditulis dalam hieroglif. Ada juga fakta-fakta arkeologi mengenai keberadaan perkampungan orang-orang Mesir di Israel selatan selama periode protodinastik, yang disebut sebagai koloni atau tempat penyaluran barang untuk kegiatan perdagangan.

Pembentukan negara dimulai pada masa ini dan bahkan mungkin lebih awal. Berbagai macam kota-negara kecil muncul di sepanjang Sungai Nil. Peperangan selama berabad-abad memecah Mesir Hulu menjadi tiga negara besar: Thinis, Naqada, dan Nekhen. Tidak banyak yang diketahui mengenai kehidupan politik di Mesir Hilir tetapi mereka dan Naqada mempunyai kesamaan dalam pemujaan Set sementara Thinis dan Nekhen memuja Horus. Berada di antara Thinis dan Nekhen, Naqada-lah yang pertama runtuh. Thinis kemudian menaklukkan Mesir Hilir. Hubungan antara Nekhen dan Thinis masih diragukan tetapi kedua negara ini kemungkinan telah bergabung secara damai dengan keluarga kerajaan Thinis sebagai penguasa seluruh Mesir. Raja-raja Thinis dimakamkan di Abydos di pemakaman Umm el-Qa'ab.

Kebanyakan Egyptologis menganggap Narmer merupakan raja terakhir periode ini, meskipun beberapa pihak menempatkannya di periode dinasti pertama Mesir.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Shaw 2000.
  2. ^ Meza, A.I. (2007) “Neolithic Boats: Ancient Egypt and the Maltese Islands. A Minoan Connection” J-C. Goyon,C. Cardin (Eds.) Actes Du Neuvième Congrès International Des Égyptologues, p. 1287.
  3. ^ Robinson, D. (2012). "Review of: Anderson, A., et al. (2010), The Global Origins and Development of Seafaring". International Journal of Nautical Archaeology. 41 (1): 206–208. doi:10.1111/j.1095-9270.2011.00333_2.x. 
  • Anđelković, Branislav. 2002. "Southern Canaan as an Egyptian Protodynastic Colony." Cahiers Caribéens d’Égyptologie 3/4 (Dix ans de hiéroglyphes au campus):75–92.
  • Bard, Katherine, A. 2000. "The Emergence of the Egyptian State." In The Oxford History of Ancient Egypt, edited by Ian Shaw. Oxford and New York: Oxford University Press. 61–88
  • Midant-Reynes, Béatrix. 2000. The Prehistory of Egypt: From the First Egyptians to the First Pharaohs. Translated by Ian Shaw. Oxford and Malden: Blackwell Publishers
  • Wilkinson, Toby Alexander Howard. 2001. Early Dynastic Egypt. 2nd ed. London: Routledge
  • Wright, Mary. 1985. "Conacts Between Egypt and Syro-Palestine During the Protodynastic Period." Biblical Archeologist: Perspectives on the Ancient World from Mesopotamia to the Mediterranean 48 (4):240–253.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Anđelković, Branislav (2002). "Southern Canaan as an Egyptian Protodynastic Colony". Cahiers Caribéens d’Égyptologie. 3/4 (Dix ans de hiéroglyphes au campus): 75–92. 
  • Bard, Katherine A. (2000). "The Emergence of the Egyptian State". Dalam Shaw, Ian. The Oxford History of Ancient Egypt. Oxford and New York: Oxford University Press. hlm. 61–88. ISBN 0-19-815034-2. 
  • Midant-Reynes, Béatrix (2000). The Prehistory of Egypt: From the First Egyptians to the First Pharaohs. Oxford and Malden: Blackwell. ISBN 0-631-20169-6. 
  • Shaw, Ian, ed. (2000). The Oxford History of Ancient Egypt. Oxford University Press. ISBN 0-19-815034-2. 
  • Wilkinson, Toby Alexander Howard (2001). Early Dynastic Egypt (edisi ke-2nd). London: Routledge. ISBN 0-415-18633-1. 
  • Wright, Mary (1985). "Contacts Between Egypt and Syro-Palestine During the Protodynastic Period". Biblical Archaeologist. 48 (4): 240–53. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

http://www.touregypt.net/featurestories/hdyn00.htm