Sobekhotep V

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Merhotepre Sobekhotep (juga dikenal sebagai Sobekhotep V; Sobekhotep VI dalam studi yang lebih tua) adalah seorang raja Mesir Dinasti ke-13 selama Periode Menengah Kedua. Menurut egyptologist Kim Ryholt dia adalah firaun ke-30 dari dinasti tersebut, sementara Darrell Baker percaya bahwa ia adalah penguasa ke-28.[1][2] Dalam studi yang lebih tua, Jürgen von Beckerath dan Detlef Franke mengidentifikasi Merhotepre Sobekhotep dengan Merhotepre Ini, sehingga membuatnya Sobekhotep VI dan penguasa ke-28 dinasti ke-13.[3][4][5]

Identitas[sunting | sunting sumber]

Identitas Merhotepre Sobekhotep diperdebatkan karena namanya hilang dari Kanon Turin, daftar raja yang disunting pada awal periode Ramesside. Menurut Kim Ryholt, Merhotepre Sobekhotep hilang dari daftar karena namanya tertera pada baris di bawah Sobekhotep IV. Baris ini hilang dalam lacuna papirus.[6] Bahwa raja ini pernah memerintah selama masa dinasti ke-13 tidak terbantahkan sejak ditemukan patung yang memuat cartouche raja ini dan kini berada di Museum Kairo. Franke dan von Beckerath mengidentifikasi Merhotepre Sobekhotep dengan Merhotepre Ini, atas dasar bahwa mereka memiliki prenomen yang sama, Ryholt menunjukkan pada tahun 1997 bahwa dia terdaftar dalam lacuna di bawah ini Sobekhotep IV. Namun, Ryholt menunjukkan bahwa banyak penguasa dari periode ini memiliki prenomen yang sama namun orangnya berbeda. Maka Ryholt melihatnyaa sebagai penguasa yang berbeda dari Merhotepre Ini dan memperkirakan bahwa dia memerintah kira-kira 3 tahun.[7]

Posisi kronologi[sunting | sunting sumber]

Posisi Merhotepre Sobekhotep meneruskan pemerintahan Sobekhotep IV disarankan oleh fakta bahwa lima firaun dinasti ke-13 dibuktikan dengan silsilah segel yang menyebutkan orang tua mereka. Empat firaun lain yang diketahui adalah Sobekhotep III, Neferhotep I dan dua saudara laki-lakinya, Sihathor, dan Sobekhotep IV.[8] Dua segel silsilah ini memuat nama ibu penguasa sebagai "Ibu Suri Nubhotepti" dan rajanya sebagai "Sobekhotep". Ibu Sobekhotep III ibu adalah Jewhetibew sedangkan Neferhotep I, Sihathor dan Sobekhotep IV adalah anak-anak "Ibu Suri Kemi".[9] Ini berarti bahwa ada seorang raja lain bernama Sobekhotep yang menggunakan silsilah segel dalam hidupnya. Lebih lanjut kesan segel yang ditemukan di Tukh rupanya menyebutkan ayah raja yang tidak diketahui namanya ini, tapi ada bagian yang rusak, dan meskipun nama ayah tidak terbaca jelas, "jelas dari jejak-jejak itu bukan Monthhotep [ayah Sobekhotep III] atau Haankhef [ayah Neferhotep I, Sihathor dan Sobekhotep IV]". Kesan segel itu tampaknya mungkin dibuat oleh pihak ayah sebagai pasangan dari segel yang memuat nama Nubhotepti. Karena kesan segel memuat prenomen yang terbaca mr-[...]-r', Ryholt berpendapat bahwa raja ini "mempunyai nomen Sobekhotep dan prenomen yang dapat dikonstruksi dari bentuk mr-X-rˁ" seperti Merhotepre atau Merkawre Sobekhotep.[10]

Ryholt selanjutnya mencatat bahwa selama masa dinasti ke-13, segel silsilah kerajaan hanya digunakan selama periode empat raja yang berhasil diidentifikasi, yang saling menggantikan satu sama lain di atas takhta: Sobekhotep III-Neferhotep I-Sihathor-Sobekhotep IV. Karena selama lebih dari 30 tahun yang mengikuti pemerintahan Khahotepre Sobekhotep, Wahibre Ibiau dan Merneferre Ay, tidak ada segel silsilah yang membuktikan tiga raja itu, adalah aman untuk mengasumsikan bahwa "secara positif sudah keluar dari penggunaan oleh mereka yang memerintah saat itu". Dengan demikian, Merkawre Sobekhotep tidak akan menggunakan dalam pemerintahannya karena ia adalah penerus kesembilan dari Sobekhotep IV.[11] Kesenjangan 30-tahun juga tidak memasukkan pemerintahan raja-raja lainnya sejak kematian Sobekhotep IV sampai aksesi Merkawre Sobekhotep seperti Sewadjkare Hori yang memerintah Mesir selama 5 tahun sesuai Kanon Turin. Oleh karena itu, raja Merhotepre Sobekhotep, yang juga dibuktikan oleh sebuah patung dari Museum Kairo, menjadi satu-satunya kandidat yang tersisa untuk menjadi penerus langsung dari Sobekhotep IV dan pendahulu Khahotepre Sobekhotep. Merhotepre Sobekhotep menggunakan segel silsilah dan namanya hilang dalam lacuna di bagian terbawah kolom Kanon Turin. Penerus dari Merhotepre Sobekhotep, Khahotepre Sobekhotep, disebutkan pemerintahannya pada Kanon Turin, juga memiliki prenomen yang mirip gayanya karena dibangun pada bentuk X-htp-rˁ, lebih lanjut menyatakan bahwa keduanya memerintah dalam suksesi yang berdekatan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ K. S. B. Ryholt, The political situation in Egypt during the second intermediate period, c. 1800–1550 B.C. Museum Tusculanum Press, 1997, pp 37, 233
  2. ^ Darrell D. Baker: The Encyclopedia of the Pharaohs: Volume I - Predynastic to the Twentieth Dynasty 3300–1069 BC, Stacey International,
  3. ^ Jürgen von Beckerath: Untersuchungen zur politischen Geschichte der Zweiten Zwischenzeit in Ägypten, Glückstadt, 1964
  4. ^ Jürgen von Beckerath: Chronologie des pharaonischen Ägyptens, Münchner Ägyptologische Studien 46, Mainz am Rhein, 1997
  5. ^ Thomas Schneider: Ancient Egyptian Chronology - Edited by Erik Hornung, Rolf Krauss, And David A. Warburton, available online, see p. 176
  6. ^ Kim S.B. Ryholt: The Political Situation in Egypt during the Second Intermediate Period, c.1800–1550 BC, (Carsten Niebuhr Institute Publications, vol. 20. Copenhagen: Museum Tusculanum Press, 1997), pp.22-23
  7. ^ Ryholt, p.197
  8. ^ Ryholt, p.231
  9. ^ Ryholt, pp.225 & 231
  10. ^ Ryholt, pp.231-232
  11. ^ Ryholt, p.232
Didahului oleh:
Sobekhotep IV
Firaun Mesir
Dinasti ke-13 Mesir
Diteruskan oleh:
Sobekhotep VI