Nama Ibrani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Nama-nama Ibrani adalah nama-nama yang memiliki asal usul dari bahasa Ibrani, umumnya diambil dari Alkitab Ibrani.[1][2][3] Nama-nama ini sebagian besar digunakan oleh orang-orang yang tinggal dalam bagian dan lingkungan dunia Yahudi atau Kristen, tetapi beberapa juga disesuaikan dan digunakan dalam dunia Islam, terutama jika nama Ibrani itu disebutkan dalam Al-Qur'an, misalnya Yakub dan putra-putranya. Ketika seorang Muslim yang berbahasa Ibrani memberi nama, mereka tidak secara spesifik menggunakan nama Kristen atau Yahudi. Suatu nama Ibrani dapat memiliki berbagai bentuk, yang telah disesuaikan dengan fonologi dari berbagai bahasa. Suatu aspek integral dari agama Yahudi di seluruh dunia adalah memberikan nama Ibrani kepada seorang anak untuk digunakan secara agamawi seumur hidupnya.

Tidak semua nama Ibrani murni berasal dari bahasa Ibrani. Beberapa nama mungkin telah dipinjam dari bahasa lain sejak zaman kuno, termasuk dari bahasa Mesir, Aram, Fenisia, Yunani, Latin, Arab, Spanyol, Jerman, dan Inggris.

Nama yang berasal dari bahasa Ibrani[sunting | sunting sumber]

Nama-nama Ibrani yang digunakan oleh orang-orang Yahudi (bersama dengan nama-nama Ibrani banyak digunakan di dunia orang Kristen) sering datang dari Tanakh Yahudi, yang berisi Taurat: Lima Kitab Musa, yang juga lima kitab pertama dalam Perjanjian Lama di Alkitab Kristen, bersama dengan dua koleksi buku lainnya, yaitu Nevi'im (Kitab para nabi) dan Ketuvim (Tulisan-tulisan sastra). Suatu bentuk pengabdian untuk Elohim (kata Ibrani untuk "Allah") sering ditunjukkan dengan menambahkan akhiran אל -el/-al, sehingga membentuk nama seperti מיכאל Mikhael dan Gabriel גבריאל.[4]

Pengabdian kepada Allah orang Ibrani sering pula ditunjukkan dengan menambahkan bentuk singkatan dari "Tetragrammaton" (Yahweh) sebagai akhiran. Singkatan yang paling umum digunakan oleh orang Yahudi adalah 'יה -yāh/-iyyāh dan יהו -yāhû/-iyyāhû/-ayhû, membentuk nama seperti ישׁעיהו Yəša ª Yahu (Yesaya), צדקיהו Ṣiḏqiyyāhû (Zedekia) dan שׂריה Śərāyāh (Seraya).[5] Sebagian besar orang Kristen menggunakan akhiran pendek disukai dalam terjemahan Alkitab ke bahasa-bahasa Eropa, terutama Yunani ιας-ias dan Inggris-iah, menghasilkan nama-nama seperti Τωβιας Tobias (Tobit, Toby) dan Ιερεμίας Ieremias (Yeremia, Jeremy).

Selain bentuk pengabdian kepada Elohim dan YHWH, nama itu sendiri juga bisa menjadi kalimat pujian. Nama טוביהו Ṭôḇiyyāhû berarti "Yahweh (itu) adalah baik".

Nama dari bahasa Aram[sunting | sunting sumber]

Menurut catatan Alkitab, pada akhir periode Bait Suci Pertama, Kerajaan Yehuda dihancurkan, dan penduduknya dibawa ke dalam "Pembuangan ke Babel".[6] Sementara mereka berada di sana, orang-orang Yahudi tidak lagi berbicara dalam bahasa Ibrani sebagai bahasa sehari-hari mereka, melainkan mengadopsi bahasa Aram sebagai gantinya. Yahudi-Aram adalah bahasa vernakular pada saat Yesus Kristus hidup, dan juga bahasa yang digunakan untuk menulis sejumlah bagian dari Kitab Daniel, Kitab Ezra, dan seluruh Talmud Yahudi Babilonia. Bahasa Aram tetap merupakan lingua franca di Timur Tengah sampai mulainya periode Islam.

Nama Ibrani yang bercorak Yahudi-Aram antara lain: עבד - נגו Abed-nəḡô, בר - תלמי Bar-Talmay dan תום Tom, serta Bar Kokhba.

Nama-nama Ibrani-Yunani[sunting | sunting sumber]

Sejalan dengan proses Hellenisasi di Timur Tengah sejak zaman Aleksander Agung, serta perpindahan orang Yahudi di seluruh wilayah kekuasaan Yunani, banyak nama yang disesuaikan dengan bahasa Yunani, yang didukung dengan penerjemahan Tanakh ke dalam bahasa Yunani (Septuaginta) yang memuat banyak nama Helenis.

Banyak nama-nama dalam Perjanjian Baru berasal dari bahasa Ibrani dan bahasa Aram, tetapi disesuaikan dengan budaya Yunani oleh para penulis Kristen Helenistik seperti Paulus dari Tarsus.[7]

Nama Hebræo-Yunani tersebut termasuk Ιησους, Iēsous (Yesus; berasal dari ישׁוע Yēšûªʻ), Νωη, Nōē (berasal dari נח NōªH), Ισαιας, Isaias (berasal dari ישׁעיהו Yəšaʻªyāhû), Ισραήλ, Israēl (berasal dari ישראל Yiśrā'ēl yang dapat berarti "orang (pikiran) melihat Allah"; Emmanuel (berasal dari bahasa Ibrani עִמָּנוּאֵל Imanuel): "Allah [yang] bersama kita" atau bahasa Yunani Εμοί εν Ηλ(ί) atau εν εμοί ο Ήλιος atau "dalam diri saya adalah Allah".

Juga, beberapa orang Yahudi waktu itu memiliki nama Yunani asing, seperti Lukas (bahasa Yunani: Loukas Λουκας). Meskipun digunakan oleh beberapa orang Yahudi pada saat itu, nama-nama ini umumnya tidak terkait dengan orang-orang Yahudi hari ini, dan dianggap khas Yunani dan sebagian besar terbatas untuk penggunaannya di kalangan orang Kristen. Terdapat bentuk Ibrani dari nama-nama itu, tetapi sangat jarang dipakai.

Nama Hebræo-Latin[sunting | sunting sumber]

Banyak nama Ibrani yang diadaptasi ke dalam bahasa Latin, tetapi sebagian besar melalui Yunani, seperti Yunani adalah bahasa yang pertama dalam Kristen Septuaginta. Nama-nama tersebut termasuk Yesus (dari bahasa Yunani Ιησους Iesous dan dalam bahasa Ibrani Yeshua ישוע) dan Maria (dari bahasa Yunani Μαριαμ Mariam, berasal dari bahasa Ibrani מרים Miryam).[8]

Juga, beberapa orang Yahudi selama zaman Romawi juga memiliki nama Latin untuk diri mereka sendiri, seperti rasul Kristen Markus (bahasa Latin: Marcus). Seperti halnya dengan nama Yahudi kontemporer asal Yunani, sebagian besar nama-nama Latin umumnya tidak terkait dengan orang-orang Yahudi hari ini, dan sampai sekarang masih mempertahankan karakter Romawi dan Kristen.

Nama Hebræo-Arab[sunting | sunting sumber]

Orang Ibrani, Šəmûēl (Samuel), terkenal dengan kesetiaannya kepada teman-temannya (pepatah bilang "lebih setia dari Samawal".)

Dengan munculnya Islam dan pembentukan kekhalifahan Arab, bahasa Arab menjadi lingua franca di Timur Tengah dan beberapa bagian wilayah di Afrika Utara. Namun, Kitab Suci orang Islam, Al-Quran, memuat banyak nama yang berasal dari bahasa Ibrani (ataujuga bahasa Aram), dan ada minoritas Yahudi dan Kristen hidup di bawah kekuasaan Islam Arab. Dengan demikian, banyak nama-nama Ibrani telah disesuaikan dengan bahasa Arab, dan dapat ditemukan di dunia Arab. Yahudi dan Kristen umumnya menggunakan adaptasi bahasa Arab nama-nama ini, seperti dalam orang-orang Yahudi berbahasa Inggris hadir (dan kadang-kadang Muslim) sering menggunakan versi bahasa Inggris (Yosua bukan Yəhôšúªʼ, misalnya).

Walaupun sebagian besar nama-nama tersebut umum dipakai dalam terjemahan Alkitab bahasa Arab tradisional, tetapi ada beberapa yang berbeda, misalnya, orang Kristen berbahasa Arab menggunakan Yasūʻ bukan ʻĪsā untuk menyebut "Yesus".

Nama Hebræo-Arab tersebut meliputi:

Pengaruh bahasa Aram yang diamati dalam beberapa nama, terutama Ishak (Ishaq; Isaac), di mana bentuk Suryaninya Ishaq, kontras dengan bentuk yang lebih bersifat budaya Ibrani seperti Yaqub (Yakub; Jacob).

Beberapa nama Arab melestarikan pengucapan Ibrani asli yang kemudian diubah oleh pergeseran suara biasa, misalnya Maryam sesuai dengan bentuk yang direkam oleh para penulis klasik, sedangkan pengucapan kedua adalah Miriam adalah hasil dari perubahan suara yang kemudian (juga diamati dalam kata-kata seperti migdal, dicatat dalam Perjanjian Baru sebagai Magdalena dan dalam bahasa Arab Palestina sebagai Majdala), yaitu dengan mengubah a dalam "suku tertutup tanpa tekanan" menjadi i.

Biasanya, nama (dan biasanya dipakai sebagai akhiran) Ibrani אל -ʼēl (dari "Elohim", yang bermakna "Allah") diadaptasi dalam bahasa Arab sebagai ايل -īl, sedangkan akhiran nama Ibrani יה -yāh (dari Yahweh) sebagai يا -yāʼ.

Nama Hebræo-Inggris[sunting | sunting sumber]

Raja James I dari Inggris menugaskan penerjemahan Tanakh dari bahasa Ibrani ke Bahasa Inggris, yang menjadi komponen Perjanjian Lama untuk Alkitab Versi Raja James, atau "KJV". Munculnya terjemahan KJV melahirkan berbagai nama-nama Ibrani yang jauh lebih dekat dengan bahasa Ibrani daripada terjemahannya dalam bahasa Latin. Contohnya: Asyur dari אשור ʼAššûr, bukan Assuria Ασσυρια, dan Sem (Syam) dari שם Šēm, bukan Σημ Sēm.

Meski begitu, banyak nama dalam KJV Perjanjian Lama tidak sepenuhnya tanpa pengaruh bahasa Yunani. Pengaruh ini sebagian besar mencerminkan vokal dari nama, meninggalkan sebagian besar konsonan utuh, hanya sedikit disaring untuk konsonan fonologi Inggris kontemporer. Namun, semua nama KJV yang mengikuti konvensi Yunani tidak membedakan antara bentuk lembut dan dāḡeš dari ב Bet, ג Gimel dan ד Dalet, serta penggabungan ג Gimel dan ע ġáyin. Kebiasaan ini mengakibatkan multilingually menyatu nama Hebræo-Helleno-Inggris, seperti Yehuda, Yesaya dan Yeremia. Selain itu, beberapa nama yang diadaptasi langsung dari bahasa Yunani bahkan tanpa terjemahan parsial dari bahasa Ibrani, termasuk nama-nama seperti Ishak, Musa dan Isai (Jesse). Bersama-sama dengan nama-nama dalam KJV bagian Perjanjian Baru, nama-nama ini termasuk nama-nama Ibrani bagi mereka yang berada di wilayah pemakai bahasa Inggris.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]