Sejarah Yahudi di Jerman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yahudi Jerman
Total populasi
119,000[1]
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Bahasa
Jerman, Ibrani, and Yiddish
Agama
Yudaisme
Kelompok etnis terkait
Yahudi, Yahudi Ashkenazi, Austrian Jews

Yahudi Jerman mendirikan komunitas Yahudi Ashkenazi di awal abad ke 5 sampai ke-10 M dan Abad Pertengahan Tinggi ( 1000 - 1299 M ). Masyarakat makmur di bawah Charlemagne, tetapi mengalami penderitaan selama Perang Salib. Tuduhan penyebab keracunan selama Maut Hitam ( 1346-1353 ) menyebabkan pembantaian massal orang Yahudi Jerman,[2] dan mereka melarikan diri dalam jumlah besar ke Polandia.

Dari waktu Moses Mendelssohn sampai abad ke-20 masyarakat secara bertahap mencapai emansipasi, dan kemudian menjadi makmur. Pada bulan Januari 1933, tercatat sebanyak 522.000 orang Yahudi tinggal di Jerman. Namun, setelah pertumbuhan Nazisme dan ideologi kebijakan antisemitisme, masyarakat Yahudi sangat dianiaya. Lebih dari setengah (sekitar 304.000 ) beremigrasi selama enam tahun pertama dari rezim kediktatoran Nazi, dan hanya menyisakan sekitar 214.000 orang Yahudi di Jerman yang tepat ( 1937 perbatasan ) menjelang Perang Dunia II. Masyarakat yang tersisa hampir diberantas dalam Holocaust mengikuti deportasi ke Timur.[3]Pada akhir perang antara 160.000 dan 180.000 orang Yahudi Jerman telah tewas dalam genosida yang secara resmi disetujui dan dilaksanakan oleh Jerman Nazi.[3]

Setelah perang, komunitas Yahudi perlahan-lahan mulai tumbuh lagi, terutama didorong oleh imigrasi dari bekas Uni Soviet dan ekspatriat Israel. Pada abad ke-21, penduduk Yahudi dari Jerman mendekati angka 200.000, dan menjadi komunitas Yahudi Jerman yang satu-satunya tumbuh di Eropa.[4]

Imigrasi Yahudi dari Roman Italia dianggap sebagai sumber yang paling mungkin dari orang-orang Yahudi awal di Jerman. Sementara tanggal setelmen pertama Yahudi di daerah Romawi disebut Germania Superior, Germania Inferior, dan Magna Germania tidak diketahui, dokumen otentik pertama yang berhubungan dengan komunitas Yahudi yang besar dan terorganisir dengan baik di wilayah ini berasal dari 321 [5][6][7][8] (dan di Roma pada 139 SM [9] Hal ini menunjukkan bahwa status hukum orang Yahudi adalah sama [10][11][12] dan mengacu Cologne di Rhine. seperti di tempat lain di Kekaisaran Romawi. Mereka menikmati beberapa kebebasan sipil, tetapi dibatasi mengenai penyebaran iman mereka, mematuhi sebagai budak Kristen, dan penyelenggaraan kantor mereka di bawah pemerintah.

Yahudi dinyatakan bebas untuk mengikuti pekerjaan apapun secara terbuka untuk sesama warga mereka dan bergerak di bidang pertanian, perdagangan, industri, dan secara bertahap uang pinjaman. Kondisi ini pada awalnya berlanjut di kerajaan Jermanik kemudian didirikan berdasarkan Burgundi dan Frank, untuk ecclesiasticism berakar perlahan. Para penguasa Merovingian yang berhasil kerajaan Burgundi itu tanpa fanatisme dan memberikan dukungan sedikit upaya Gereja untuk membatasi status sipil dan sosial dari orang-orang Yahudi.

Sampai Perang Salib[sunting | sunting sumber]

Yahudi Jerman, abad ke-13

Charlemagne ( 800-814 ) mudah dipekerjakan dalam fungsional Gereja untuk tujuan menanamkan koherensi ke bagian longgar untuk bergabung dalam kekaisaran yang luas, walauapun dengan cara apapun meskipun mereka buta alat hukum kanonik. Dia mempekerjakan orang-orang Yahudi untuk tujuan diplomatik, pengiriman, misalnya, seorang Yahudi sebagai penerjemah dan panduan dengan kedutaan untuk Harun al-Rasyid. Namun, bahkan kemudian, perubahan bertahap terjadi dalam kehidupan orang-orang Yahudi. Gereja melarang orang Kristen untuk menjadi rentenir, sehingga orang-orang Yahudi dijamin untuk monopoli yang menguntungkan uang pinjaman. Keputusan ini menyebabkan reaksi campuran dari orang-orang pada umumnya di kerajaan Frank ( termasuk Jerman ) kepada orang Yahudi: orang Yahudi dicari di mana-mana serta dihindari. Ambivalensi ini tentang orang Yahudi terjadi karena modal mereka sangat diperlukan, sementara bisnis mereka dipandang sebagai buruk. Kombinasi yang serius ini meningkatkan keadaan pengaruh Yahudi dan Yahudi pergi ke negara bebas, menetap juga di bagian timur. Selain Cologne, masyarakat Yahudi paling awal bermukim di Mainz, Worms dan Speyer, yang ada sampai 1930-an.[butuh rujukan]

Status Yahudi Jerman tetap tidak berubah di bawah pengganti Charlemagne, Louis the Pious. Yahudi dibuat terbatas dalam perdagangan mereka, tetapi mereka membayar pajak agak lebih tinggi ke kas negara daripada orang-orang Kristen. Seorang petugas khusus, Judenmeister, ditunjuk oleh pemerintah untuk melindungi hak-hak khusus orang Yahudi. Kemudian Karoligian, bagaimanapun, mengikuti tuntutan Gereja lebih dan lebih. Para uskup terus diperdebatkan di sinode untuk menegakkan keputusan dan termasuk sikap anti-Semit dalam hukum kanonik, dengan konsekuensi bahwa mayoritas rakyat Kristen tidak mempercayai orang-orang yang tidak seiman seperti Yahudi. Perasaan ini, antara kedua pangeran dan orang-orang, semakin dirangsang oleh serangan terhadap kesetaraan sipil dari orang Yahudi. Dimulai dengan abad ke-10, Pekan Suci menjadi lebih dan lebih ke periode aktivitas anti-Semit. Namun kaisar Saxon tidak memperlakukan buruk terhadap orang-orang Yahudi, menuntut dari mereka hanya dalam hal pajak yang juga dikenakan kepada semua pedagang lain. Meskipun secara pendidikan mereka dianggap bodoh di zamannya dalam studi sekuler yang telah berkembang, mereka bisa membaca dan memahami doa-doa Ibrani dan Alkitab dalam teks aslinya. Studi halakha mulai berkembang sekitar tahun 1000. Pada saat itu, Rav Gerson ben Yehuda mengajar di Metz dan Mainz, mengumpulkan murid dari jauh dan dekat kepadanya. Dia digambarkan dalam historiografi Yahudi sebagai model kebijaksanaan, kerendahan hati, dan takwa, dan telah dipuji sebagai " pelita Exile ". Dia pertama kali distimulasi Yahudi Jerman untuk mempelajari harta sastra agama mereka .

Proses belajar ini terus menerus dari Taurat dan Talmud menghasilkan pengabdian tersebut kepada Yudaisme bahwa orang Yahudi dianggap hidup tidak layak jika tanpa agama, tetapi mereka tidak menyadari hal ini secara jelas sampai saat Perang Salib, ketika mereka sering dipaksa untuk memilih antara kehidupan dan iman.

Pusat budaya dan agama Yahudi Eropa[sunting | sunting sumber]

Komunitas Yahudi dari kota-kota Mainz, Speyer dan Worms membentuk liga ShUM-kota yang menjadi pusat kehidupan Yahudi selama masa Abad Pertengahan ( setelah huruf pertama dari nama Ibrani: Shin untuk Schpira ( Leptospira ), Waw untuk Warmaisa dan mem untuk Mainz ).Takkanot Shum ( Ibrani: תקנות שו"ם ), atau enactments Shu"M adalah seperangkat aturan hukum yang dirumuskan dan disepakati selama puluhan tahun oleh para pemimpin komunitas Yahudi mereka. Situs web resmi untuk kota Mainz menyatakan:

Salah satu zaman paling mulia dalam sejarah panjang Mainz adalah periode dari awal 900 dan rupanya jauh lebih awal. Setelah era barbar Zaman kegelapan, periode Carolingian relatif aman dan tercerahkan membawa perdamaian dan kemakmuran ke kota Mainz dan banyak dari Eropa tengah-barat.

Selama 400 tahun berikutnya, Mainz menarik banyak orang Yahudi sebagai tempat perdagangan yang berkembang. Para guru Yahudi terbesar dan rabi berbondong-bondong ke Rhine. Ajaran mereka, dialog, keputusan dan pengaruh mendorong Mainz dan kota-kota tetangga di sepanjang Rhine ke seluruh dunia menjadi menonjol. Menyebar ketenaran mereka, menyaingi dari kota-kota pasca-Diaspora lainnya seperti Bagdhad. Eropa Barat - Ashkenazic atau Jermanik - Yudaisme menjadi berpusat di Mainz, melanggar bebas dari tradisi Babel. Sebuah Yeshiva didirikan pada abad ke-10 oleh Gershom ben Yehuda.[13]

Menurut sejarawan John Man, "Mainz adalah ibu kota Yahudi Eropa";" menajdi akademi Yahudi sendiri selama lebih dari 300 tahun"; "itu dipuja sebagai rumah Gerson ben Yehuda, yang dijuluki 'Terang dari Diaspora,' yang pada abad kesebelas adalah orang pertama untuk membawa salinan Talmud ke Eropa Barat dan yang mengarahkan dan membantu Yahudi beradaptasi dengan praktik Eropa. Sekolah Gerson yang menarik orang-orang Yahudi dari seluruh Eropa, termasuk sarjana Alkitab yang terkenal Rashi;. "[14] dan" di pertengahan abad keempat belas, itu komunitas Yahudi terbesar di Eropa memiliki sekitar 6.000 warga "[15]: 16". pada intinya, "menyatakan Kota Mainz situs web," ini adalah zaman keemasan dimana uskup melindungi kawasan ini untuk orang-orang Yahudi yang juga menghasilkan dalam hal peningkatan perdagangan dan kemakmuran. "[13]

Heiliger Sand, pemakaman Yahudi (Worms)

Masa pembantaian (1096-1349)[sunting | sunting sumber]

Perang Salib Pertama memulai era penganiayaan Yahudi di Jerman[butuh rujukan]. Seluruh masyarakat, seperti yang di Trier, Worms, Mainz, dan Cologne, dibunuh. Komunitas Yahudi Speyer diselamatkan oleh uskup, tetapi 800 dibunuh di Worms. Sekitar 12.000 orang Yahudi dikatakan telah tewas di kota-kota Rhenish antara Mei dan Juli 1096. Dugaan kejahatan, seperti penodaan tuan rumah, pembunuhan ritual, keracunan air sumur, dan pengkhianatan, membawa ratusan dan ribuan melaju ke pengasingan. Yahudi diduga telah menyebabkan penjebolan jalan ke Mongol, meskipun mereka sama-sama menderita di bawah kekuasaan orang-orang Kristen. Ketika Kematian Hitam melanda Eropa pada 1348-1349, beberapa komunitas Kristen menuduh Yahudi keracunan air sumur. Kebijakan kerajaan dan ambivalensi publik terhadap Yahudi membantu orang-orang Yahudi untuk dianiaya dan melarikan diri dari tanah berbahasa Jerman tersebut untuk membentuk dasar-dasar apa yang akan menjadi komunitas Yahudi terbesar di Eropa di tempat yang sekarang seperti Polandia/Ukraina/Romania/Belarus/Lithuania.

Migrasi dari Yahudi Polandia dan Lithuania ke Jerman[sunting | sunting sumber]

Kekejaman Chmielnicki (1648, di bagian tenggara Polandia Ukraina) dan Cossack membuat Yahudi Polandia kembali ke Jerman Barat. Tren ini dipercepat sepanjang abad ke-18 sebagai bagian dari Jerman mulai menerima kembali orang-orang Yahudi, dan dengan kondisi yang memburuk di Polandia setelah Partisi dari Polandia pada tahun 1772, 1793 dan 1795 antara Prusia, Austria, dan Rusia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Artikel ini memadukan teks dari Jewish Encyclopedia 1901–1906 , sebuah terbitan yang kini berada di ranah publik.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ American Jewish Year Book. "The Jewish Population of the World (2010)". Jewish Virtual Library. Diakses tanggal July 23, 2011. 
  2. ^ Ole Jørgen Benedictow (2004). Jews in Germany and the Low Countries (Google books preview). The Black Death, 1346-1353: The Complete History. Boydell Press. hlm. 393–394. ISBN 1843832143. Diakses tanggal October 7, 2012. 
  3. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama USHMM1939-1945
  4. ^ Schoelkopf, Katrin. "Rabbiner Ehrenberg: Orthodoxes jüdisches Leben ist wieder lebendig in Berlin" (Rabbi Ehrenberg: Orthodox Jewish life is alive again in Berlin). Die Welt. November 18, 2004
  5. ^ W. D. Davies, Louis Frankenstein (1984). The Cambridge History of Judaism. Cambridge University Press. hlm. 1042. ISBN 1-397-80521-8. 
  6. ^ "Already during Roman times, Jews resided in Cologne". Archäologische Zone Jüdisches Museum. Diakses tanggal 9 November 2013. 
  7. ^ Judith Lieu, John North, Tessa Rajak (2013). The Jews Among Pagans and Christians in the Roman Empire. Routledge. hlm. 117. 
  8. ^ "A Jewish beginnings". juedischesfrankfurtvirtuell.de. Diakses tanggal 9 November 2013. 
  9. ^ "Early Settlement in Rome". Jewish Encyclopedia. Diakses tanggal 9 November 2013. 
  10. ^ "Cologne, City of the Arts '07". Diakses tanggal February 29, 2008. [pranala nonaktif]
  11. ^ "JEWISH CEMETERIES IN GERMANY: Cologne – Cockleshell". Diakses tanggal February 29, 2008. 
  12. ^ "Medieval Source book Legislation Affecting the Jews from 300 to 800 CE". Diakses tanggal February 29, 2008. 
  13. ^ a b "City of Mainz Online". Mainz.de. Diakses tanggal 2013-04-16. 
  14. ^ Jewish Virtual Library [1] Early history to 1095
  15. ^ Man, John, The Gutenberg Revolution, (2002) Headline Book Publishing