Yudaisme Konservatif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Yudaisme Konservatif (juga dikenal sebagai Yudaisme Masorti di luar Amerika Serikat dan Kanada) adalah aliran modern Yudaisme Ashkenazi yang muncul dari arus intelektual di Jerman pada pertengahan abad ke-19 dan mengambil bentuk institusi di Amerika Serikat pada awal 1900-an.

Yudaisme Konservatif berakar di sekolah pemikiran yang dikenal sebagai "Yudaisme Historik Positif", yang dikembangkan di Jerman tahun 1850-an sebagai reaksi terhadap posisi agama lebih liberal yang dianut oleh" Yudaisme Reformasi". Istilah "konservatif" itu dimaksudkan untuk menandakan bahwa orang Yahudi harus berusaha untuk melestarikan tradisi Yahudi, bukan dengan reformasi atau meninggalkannya, dan tidak menyiratkan pengikut gerakan politik konservatif. Karena potensi ini menyebabkan kebingungan, sejumlah Rabbi Konservatif telah mengusulkan penggantian nama gerakan ini.[1] Di banyak negara di luar Amerika Serikat dan Kanada, termasuk Israel [2] dan Inggris, [3] golongan itu sekarang dikenal sebagai "Yudaisme Masorti" (bahasa Ibrani untuk "Tradisional").

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Seperti Yudaisme Reformasi, gerakan Konservatif berkembang di Eropa dan Amerika Serikat pada abad ke-19, sebagai bentuk reaksi orang Yahudi terhadap perubahan akibat dampak Abad Pencerahan dan emansipasi Yahudi, serta peristiwa-peristiwa yang mengarah ke Haskalah, atau Pencerahan Yahudi. Di Eropa gerakan ini dikenal sebagai Yudaisme Historik Positif, dan masih dikenal sebagai "sekolah sejarah."

Keyakinan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1988, Dewan Pimpinan Yudaisme Konservatif mengeluarkan pernyataan resmi mengenai keyakinan mereka, Emet Ve-Emunah: Pernyataan Prinsip Yudaisme Konservatif.[4] Emet Ve-Emunah menegaskan keyakinan pada Tuhan dan inspirasi ilahi dari Taurat, tetapi juga menegaskan legitimasi multitafsir masalah ini. Pandangan Ateisme, Tritunggal Allah, dan politeisme dikesampingkan. Yudaisme Konservatif menolak baik relativisme dan [[fundamentalisme. Komisi menemukan bahwa ada tujuh keyakinan utama yang dianut bersama oleh para perwakilan dari berbagai bagian yang berbeda dari gerakan ini: [5]

Pertama, "Pada mulanya Allah ...". Meskipun kita berbeda dalam persepsi dan pengalaman dari realitas kita, kita menegaskan iman kita kepada Allah sebagai Pencipta dan Pengatur alam semesta. Kekuasaannya menjadikan dunia ada. Kebijaksanaan dan kebaikan-Nya menuntun takdirnya. Dari semua makhluk hidup yang kita ketahui, hanya manusia, yang diciptakan menurut gambar-Nya dan diberkahi dengan "kehendak bebas", dan telah dipilih untuk menjadi penerima dan pembawa Wahyu. Produk dari pertemuan manusia-ilahi ini adalah Taurat, perwujudan dari kehendak Allah yang dinyatakan terutama kepada orang Yahudi melalui Musa, para nabi dan orang bijak, serta orang-orang benar dan bijaksana dari segala bangsa. Oleh karena itu, berdasarkan keturunan dan takdir, setiap orang Yahudi berdiri di bawah perintah ilahi untuk mematuhi kehendak Allah.
Kedua, kita mengakui otoritas Halakha yang tidak pernah monolitik atau tidak dapat berubah. Sebaliknya, sebagaimana sudah banyak dibuktikan oleh kesarjanaan modern, Halakhah telah berkembang dan dikembangkan melalui perubahan zaman dan situasi yang berbeda. Hakeket yang memberi hidup ini sangat dibutuhkan saat ini dalam dunia yang mengalami perubahan memusingkan.
Ketiga, meskipun istilah ini tidak diketahui, pluralisme telah menandai kehidupan dan pikiran Yahudi selama berabad-abad. Hal ini tercermin dalam berbagai pandangan dan sikap legislator Alkitab, imam, nabi, sejarawan, pemazmur dan guru-guru kebijaksanaan, ratusan kontroversi di kalangan para rabi dalam Talmud dan dalam kode maupun responsa dari penerus mereka. Upaya di hari kemudian untuk menekan kebebasan penyelidikan dan hak untuk berbeda pendapat pada dasarnya adalah masukan asing ke dalam kehidupan Yahudi.
Keempat, kekayaan kumpulan Halakha dan Aggadah serta literatur filsafat dan mistis yang muncul kemudian, yang semuanya ingin datang lebih dekat ke hadirat Allah, adalah sumber daya berharga untuk memperdalam kehidupan spiritual Israel dan umat manusia.
Kelima, semua aspek hukum dan praktik Yahudi dirancang untuk menekankan sentralitas etika dalam kehidupan orang Yahudi.
Keenam, Israel tidak hanya Tanah Suci di mana iman kita lahir dan berkembang, tapi memainkan peran penting di masa sekarang dan masa depan kita. Israel adalah simbol persatuan orang Yahudi di seluruh dunia, tanah air bagi jutaan orang Yahudi dan arena yang unik untuk kreativitas Yahudi. Bersama dengan tanggung jawab kita kepada Israel adalah kewajiban kita untuk memperkuat dan memperkaya kehidupan masyarakat Yahudi di seluruh dunia - termasuk, sebenarnya tanpa perlu disebutkan, kita sendiri.
Ketujuh, hukum dan tradisi Yahudi, dipahami dan diinterpretasikan dengan sepatutnya, akan memperkaya kehidupan Yahudi dan membantu membentuk dunia lebih dekat dengan visi nubuat Kerajaan Allah.[4]

Allah[sunting | sunting sumber]

Yudaisme Konservatif menegaskan monoteisme. Para anggotanya mempunyai keyakinan bervariasi tentang sifat Allah, dan tidak diamanatkan adanya pemahaman tunggal mengenai Allah. Keyakinan tentang Allah dalam tradisi rasionalisme Yahudi telah digambarkan sebagai "muncul kembali" ("reemergent") dalam gerakan ini.[6] Rasionalisme semacam itu sering menegaskan pandangan Maimonides mengenai Allah. Pandangan lain tentang Allah yang ditegaskan oleh anggota gerakan konservatif meliputi mistisisme Kabbalah, panenteisme Hasidik (neo-Hasidisme, Pembaruan Yahudi/Jewish Renewal); "teisme terbatas" (seperti dalam tulisan Harold Kushner "When Bad Things Happen to Good People"; = "Ketika Hal Buruk Terjadi pada Orang Baik"), dan pemikiran organik dalam gaya Alfred North Whitehead dan Charles Hartshorne, yang juga dikenal sebagai "teologi proses" (seperti juga Rabbi Max Kaddushin, William E. Kaufman, atau Bradley Shavit Artson).

Gerakan naturalisme agamawi dari Mordecai Kaplan ("Yudaisme Rekonstruksionis") digunakan untuk mendapat tempat berpengaruh dalam gerakan, tapi karena Rekonstruktionisme dikembangkan sebagai gerakan independen, pengaruh ini telah berkurang. Makalah-makalah mengenai teologi dari konferensi "Rabbinical Assembly" baru-baru ini telah dicetak dalam edisi khusus jurnal "Conservative Judaism" (edisi musim dingin 1999). Para penyunting mencatat bahwa pandangan naturalisme Kaplan tampaknya telah menghilang dari layar radar gerakan ini.

Wahyu[sunting | sunting sumber]

Yahudi Konservatif mengadakan beragam pandangan tentang masalah wahyu. Banyak orang Yahudi Konservatif menolak gagasan tradisional Yahudi bahwa Tuhan benar-benar mendikte kata-kata Taurat kepada Musa di Gunung Sinai dalam bentuk wahyu lisan, tetapi mereka memegang keyakinan tradisional Yahudi bahwa Allah mengilhami para nabi yang datang kemudian untuk menulis sisa Tanakh. Banyak orang Yahudi Konservatif percaya bahwa Musa terinspirasi oleh Allah dalam cara yang sama seperti para nabi yang datang kemudian itu.

Orang Yahudi konservatif, yang menolak konsep wahyu lisan, percaya bahwa Allah mengungkapkan kehendak-Nya kepada Musa dan nabi-nabi lainnya dalam bentuk non-verbal - yakni, wahyu Allah itu tidak meliputi penggunaan kata-kata tertentu dalam teks-teks ilahi.[7][8][9]

Yudaisme Konservatif menerima baik "kritik tinggi" (higher criticism), termasuk "hipotesis dokumenter", yaitu teori bahwa Taurat disunting oleh beberapa sumber sebelumnya. Gerakan otoritas rabinik dan komentari Taurat resmi (Etz Hayim Humash: Taurat and Commentary) menegaskan bahwa orang-orang Yahudi harus menggunakan analisis sastra dan sejarah kritis modern untuk memahami bagaimana Alkitab dikembangkan.

Mengenai tingkat kewahyuan Taurat, Yudaisme Konservatif menolak posisi penafsiran Ortodoks mengenai pewahyuan Taurat secara lisan dan langsung. Namun, Yudaisme Konservatif juga menolak pandangan Reformasi, bahwa Taurat tidak diungkapkan melainkan diilhamkan Allah.[10]

Secara kontras dari keduanya, kebanyakan Yahudi konservatif mengambil posisi yang menegaskan bahwa Taurat tertulis, yang ilahi dan berupa pernyataan bukan lisan (non-verbal), merupakan pandangan Yahudi yang secara historis benar dan otentik. Dalam pandangan ini, Taurat Lisan dianggap terinspirasi oleh Taurat, tetapi belum tentu berasal langsung dari ilahi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Conservative Judaism: An American Religious Movement. Marshall Sklare. University Press of America (Reprint edition), 1985.
  • Conservative Judaism: Our Ancestors To Our Descendants (Revised Edition), Elliot N. Dorff, United Synagogue New York, 1996
  • The Conservative Movement in Judaism: Dilemmas and Opportunities, Daniel J. Elazar, Real Mintz Geffen, SUNY Press, 2000
  • Conservative Judaism: The New Century, Neil Gillman, Behrman House 1993
  • Halakha For Our Time: A Conservative Approach To Jewish Law, David Golinkin, United Synagogue, 1991
  • A Guide to Jewish Religious Practice, Isaac Klein, JTS Press, New York, 1992
  • Conservative Judaism in America: A Biographical Dictionary and Sourcebook, Pamela S. Nadell, Greenwood Press, NY 1988
  • Emet Ve-Emunah: Statement of Principles of Conservative Judaism, Ed. Robert Gordis, JTS, New York, 1988
  • Etz Hayim: A Torah Commentary, Ed. David Lieber, Jules Harlow, Chaim Potok and Harold Kushner, The Jewish Publication Society, NY, 2001
  • Jews in the Center: Conservative Synagogues and Their Members. Jack Wertheimer (Editor). Rutgers University Press, 2000.
  • Eight Up: The College Years, Survey of Conservative Jewish youth from middle school to college. Ariela Keysar and Barry Kosmin

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pernyataan resmi[sunting | sunting sumber]

Sumber lainnya[sunting | sunting sumber]