Mojang Studios

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mojang Studios
Sebelumnya
  • Mojang Specifications (2009–2010)
  • Mojang AB (2010–2020)
Anak perusahaan
IndustriVideo game
Didirikan2009; 11 tahun lalu (2009)
PendiriMarkus Persson
Kantor
pusat
,
Swedia
Tokoh
kunci
  • Jonas Mårtensson (CEO)
  • Vu Bui (COO)
  • Karin Severinson (CFO)
  • Rikard Herlitz (CTO)
Produk
Karyawan
70 (2016)
IndukXbox Game Studios (2014–sekarang)
Situs webmojang.com

Mojang Studios (Swedia: [mʊˈjɛŋː] atau 'gadget')[1][2] adalah pengembang permainan video Swedia dan studio Xbox Game Studios yang berbasis di Stockholm. Studio ini didirikan oleh Markus Persson pada tahun 2009 sebagai Mojang Specifications, mewarisi nama dari usaha dengan nama yang sama yang ia tinggalkan dua tahun sebelumnya. Mojang memulai pengembangan pada permainan video kotak pasir Minecraft pada tahun 2009, yang akan menjadi video game terlaris sepanjang masa dan membangun waralaba multimedia yang sukses.

Mojang Specifications menjadi Mojang pada tahun 2010. Dengan keinginan untuk pindah dari Minecraft, Persson menjual Mojang ke Xbox Game Studios (kemudian disebut Microsoft Studios) pada tahun 2014, setelah itu studio mengembangkan spin-off Minecraft Earth dan Minecraft Dungeons. Selain waralaba Minecraft, Mojang mengembangkan permainan kartu digital 2014 Caller's Bane dan permianan strategi berdasarkan Crown and Council 2016 , bersama dengan berbagai permainan di konfrensi pendesainan game Humble Bundle. Pada bulan Mei 2020, Mojang berganti nama menjadi Mojang Studios.

Pada 2016, Mojang mempekerjakan 70 orang di kantornya di Stockholm, termasuk tim kepemimpinan yang terdiri dari Jonas Mårtensson (Pejabat Eksekutif Tertinggi), Vu Bui (Kepala petugas operasi), Karin Severinson (kepala Bagian Keuangan), dan Rikard Herlitz (kepala petugas teknologi).[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Minecraft dan formasi (2009–2010)[sunting | sunting sumber]

Desainer permainan video Swedia Markus Persson mulai mengerjakan klon Infiniminer pada 2009, sebuah game yang dikembangkan oleh Zachtronics dan dirilis awal tahun itu.[4] Persson menggunakan aset dan bagian dari kode mesin yang telah ia buat untuk proyek sebelumnya, RubyDung, dan mempresentasikan prototipe pertama dari permainan melalui video yang diunggah ke YouTube, dimulai Mei tahun itu.[4] Versi alpha pertama dari permainan, sekarang berjudul Minecraft, dirilis pada 17 Mei 2009, diikuti oleh pra-order untuk perilisan penuh yang diterima mulai 13 Juni 2009, dengan Persson menggunakan nama "Mojang Specifications"" untuk perilisan permainan.[5] Semua penjualan berjalan langsung melalui situs web Minecraft, karenanya Persson tidak harus membagi pendapatan dengan pihak ketiga.[6] Dalam waktu kurang dari sebulan, Minecraft telah menghasilkan pendapatan yang cukup bagi Persson untuk mengambil cuti dari pekerjaannya sehari-hari untuk mendedikasikan lebih banyak jadwalnya untuk mengembangkan Minecraft, dan pada Mei 2010, ia mampu keluar dari pekerjaan sehari-harinya sepenuhnya.[4]

Pada September 2010, Persson melakukan perjalanan ke Bellevue, Washington, ke kantor perusahaan permainan video Valve, untuk "secangkir kopi".[7] Di kantor, Persson mengambil bagian dalam latihan pemrograman dan bertemu dengan Gabe Newell, sebelum ditawari pekerjaan di perusahaan.[7] Dia menolak tawaran itu, alih-alih memanggil Jakob "JahKob" Porsér, yang dikenal Persson selama lima tahun, melalui Skype untuk menanyakan apakah dia ingin membantunya membangun bisnis di luar Spesifikasi Mojang, di mana Porsér menjawab bahwa dia akan berhenti dari pekerjaannya hari berikutnya.[8] Selanjutnya, Persson dan Porsér memasukkan Mojang Specifications sebagai Mojang AB. Karena keduanya ingin fokus pada pengembangan game daripada bisnis, Mojang mempekerjakan Carl Manneh, manajer jAlbum, atasan sebelumnya Persson, sebagai Pejabat Eksklusif tertinggi (CEO) .[8] Karyawan penting lainnya termasuk Daniel "Kappische" Kaplan sebagai pengembang bisnis, Markus "Junkboy" Toivonen sebagai direktur seni dan Jens "Jeb" Bergensten sebagai ketua pemrograman.[8]

Pertumbuhan berkelanjutan (2011–2013)[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Januari 2011, Minecraft mencapai satu juta akun terdaftar, jumlah yang meningkat menjadi sepuluh juta dalam enam bulan ke depan. Kesuksesan yang terus berlanjut membuat Mojang memulai pengembangan versi baru Minecraft untuk perangkat seluler. Karena tidak kompatibel dengan kerangka Java Minecraft di perangkat seluler, versi baru diprogram dalam C++. Versi lain, awalnya dikembangkan untuk Xbox 360, di-outsourcing-kan ke pengembang yang berbasis di Skotlandia 4J Studios dan juga dibuat menggunakan C ++. Pada Maret 2011, Mojang mengumumkan Scrolls, sebuah permainan kartu koleksi digital.[9] Upaya Mojang untuk merek dagang nama permainan menghasilkan gugatan dengan ZeniMax Media, yang memiliki merek dagang untuk seri The Elder Scrolls, atas kesamaan kedua judul.[10] Pada bulan Agustus, Mojang mempekerjakan seniman Henrik Pettersson.[11] Minecraft akhirnya dirilis dari versi beta pada bulan November 2011, dengan pengumuman berlangsung di atas panggung di MineCon, sebuah acara konvensi khusus permainannya.

Pada 2011, Sean Parker, pendiri Napster dan mantan presiden Facebook, menawarkan untuk berinvestasi di Mojang, tetapi ditolak.[12] Mojang mengesampingkan penjualan atau menjadi perusahaan publik untuk mempertahankan kemerdekaan, yang dikatakan telah memberikan kontribusi besar bagi keberhasilan Minecraft.[2] Hingga Maret 2012, Minecraft telah menjual lima juta kopi, dengan pendapatan US$80 juta. Pada bulan November, perusahaan memiliki 25 karyawan.[8] Secara total, Mojang menghasilkan $ 237,7 juta pendapatan pada tahun 2012.[13] Pada 2013, Mojang merilis versi Minecraft untuk perangkat Raspberry Pi yang berfokus pada pendidikan, dan, setelah klausul eksklusivitas yang ditulis dengan Microsoft mengenai ketersediaan edisi konsol game pada platform Microsoft telah kedaluwarsa, mengumumkan edisi game untuk PlayStation 3, PlayStation 4 dan PlayStation Vita. Pada Oktober 2013, saudara kembar Manneh, Jonas Mårtensson, sebelumnya adalah perusahaan game judi Betsson, dipekerjakan sebagai wakil presiden Mojang.[14] Untuk tahun 2013, Mojang mencatat total pendapatan $ 330 juta, termasuk laba $ 129 juta.[6]

Dijual ke Microsoft (2014 – sekarang)[sunting | sunting sumber]

Pada 2014, Persson berharap tidak lagi harus menanggung tekanan menjadi pemilik Minecraft; dalam sebuah tweet yang diterbitkan pada Juni 2014, ia bertanya apakah ada orang yang mau membeli bagiannya di Mojang sehingga ia bisa melanjutkan hidupnya. Beberapa pihak menyatakan minat untuk membeli perusahaan, termasuk Activision Blizzard dan Electronic Arts, tetapi Mojang memilih Microsoft sebagai hasil dari kemitraan kedua perusahaan sebelumnya. CEO Microsoft Satya Nadella juga menyatakan bahwa HoloLens adalah alasan utama bagi Microsoft untuk mengakuisisi Mojang.[15] Microsoft mengumumkan bahwa mereka membeli Mojang sebesar $ 2,5 miliar pada 15 September 2014.[16] Kesepakatan ditutup pada 15 November, dengan Mojang bergabung dengan label Microsoft Studios.[17] Persson, Porsér, dan Manneh meninggalkan Mojang bersamaan dengan akuisisi, yang Manneh digantikan oleh Mårtensson.[18] Setiap karyawan yang tinggal di perusahaan selama enam bulan setelah penjualan dianugerahi bonus senilai sekitar $ 300.000 setelah pajak.[19]

Scrolls dirilis dari versi beta pada 11 Desember 2014.[20] Pengembangan konten Scrolls tambahan berhenti pada tahun 2015.[21] Pada 22 April 2016, Mojang merilis Crown and Council, sebuah permainan yang sepenuhnya dikembangkan oleh Pettersson, gratis untuk Microsoft Windows.[22] Pembaruan pada Januari 2017 memperkenalkan versi Linux dan macOS dari permaian ini.[23] Pada bulan Februari 2018, Mojang menghentikan dukungan untuk layanan online Scrolls.[21] Pada Juni 2018, permainan ini dirilis kembali sebagai permainan gratis untuk bermain dengan nama Caller's Bane, menambahkan dukungan untuk server yang dijalankan pemain.[24]

Pada bulan September 2018, Mojang mengumumkan Minecraft Dungeons, sebuah spin-off gaya penjelajahan bawah tanah Minecraft yang akan dirilis untuk Microsoft Windows pada tahun 2020.[25][26] Pada bulan Mei 2019, Mojang mengumumkan perilisan Minecraft Classic, versi asli Minecraft berbasis peramban dari 2009, tersedia gratis untuk dimainkan, serta Minecraft Earth sebuah spin-off augmented reality seperti Pokémon Go.[27] Pada titik ini, Minecraft telah menjual 147 juta kopi, menjadikannya permainan video terlaris sepanjang masa.[28]

Permainan yang dikembangkan[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Genre Platform Referensi
2011 Minecraft Sandbox Android, Fire OS, iOS, Linux, macOS, Microsoft Windows, New Nintendo 3DS, Nintendo Switch, PlayStation 3, PlayStation 4, PlayStation Vita, Raspberry Pi, tvOS, Wii U, Windows Phone, Xbox 360, Xbox One [29]
2014 Caller's Bane (semula Scrolls) Permainan kartu koleksi digital Android, macOS, Microsoft Windows
2016 Crown and Council Strategi Linux, macOS, Microsoft Windows
2019 Minecraft Classic Sandbox Browser
Minecraft Earth Augmented realitas Android, iOS
2020 Minecraft Dungeons Dungeon crawler Microsoft Windows, Nintendo Switch, PlayStation 4, Xbox One

Permainan yang tidak dirilis[sunting | sunting sumber]

Hingga Juli 2012, Mojang bersama-sama mengembangkan permainan video penembak orang pertama dengan nama kode Rex Kwon Do bekerja sama dengan pengembang yang dirahasiakan.[30] Persson menyatakan bahwa proyek itu dibatalkan sehingga Mojang dapat fokus pada permainan yang mereka miliki sendiri.[31] Pada bulan Maret 2012, Persson mengungkapkan bahwa ia akan mendesain simulator perdagangan ruang angkasa dan tempur di negara-negara seperti Elite.[32] Persson merinci pada bulan April bahwa judul permainan adalah 0x10c dan akan ditetapkan pada tahun 281.474.976.712.644 M dari alam semesta paralel.[33] Pada Agustus 2013, Persson mengumumkan bahwa permainan dibatalkan karena dia tidak lagi tertarik pada proyek.[34]

Sengketa hukum[sunting | sunting sumber]

Sengketa penamaan Scrolls[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 2011, setelah Mojang mencoba merek dagang "Gulungan" untuk permainan mereka, ZeniMax Media, perusahaan induk dari Bethesda Softworks, perusahaan di belakang The Elder Scrolls, mengirim Mojang surat gencatan dan penghentian, mengklaim bahwa Scrolls Mojang dilanggar di ZeniMax ' Merek dagang "The Elder Scrolls", karena itu Mojang tidak bisa menggunakan nama untuk permainan mereka, dan bahwa ZeniMax akan menuntut mereka atas penggunaannya.[35][36] Persson menawarkan untuk menyerahkan merek dagang Mojang dan menambahkan tulisan ke nama Scrolls, namun, ketika Mojang mengabaikan surat gencatan dan penghentian untuk nama Scrolls umum, ZeniMax mengajukan gugatan pada bulan September berikutnya.[35][37]

Pete Hines dari Bethesda menyatakan bahwa Bethesda dan pengembangnya tidak bertanggung jawab atas gugatan tersebut, tetapi bahwa masalah tersebut secara eksklusif berpusat di sekitar "pengacara yang memahaminya".[38] Mojang memenangkan perintah sementara pada bulan Oktober, putusannya adalah bahwa Scrolls dan The Elder Scrolls terlalu mudah untuk dibedakan, meskipun ZeniMax masih memiliki kemungkinan untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.[39] Pada bulan Maret 2012, Mojang dan ZeniMax diselesaikan, dengan semua merek dagang "Scrolls " dan aplikasi merek dagang ditransfer ke ZeniMax, yang pada gilirannya akan melisensikan merek dagang ke Mojang untuk digunakan dengan Scrolls dan konten tambahan, tetapi tidak untuk sekuel permainan atau game lain dengan nama yang mirip.[40]

Uniloc USA, Inc. dkk. v Mojang AB[sunting | sunting sumber]

Pada 20 Juli 2012, Uniloc, sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam manajemen hak digital, mengajukan gugatan terhadap Mojang, yang menyatakan bahwa verifikasi lisensi di Minecraft: Pocket Edition melanggar hak paten Uniloc.[41] Kasusnya adalah Uniloc USA, Inc. dkk. Mojang AB dan diajukan ke Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Timur Texas.[42] Menanggapi surat kebencian yang dikirim ke pendiri Uniloc Ric Richardson, Richardson menyangkal keterlibatan pribadinya, mengklaim hanya mengajukan paten dan bahwa gugatan terhadap Mojang bukan karena perbuatannya.[43] Paten yang terlibat dalam perselisihan itu tidak berlaku pada bulan Maret 2016.[44]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Wait, It's Pronounced Mo-Yang?". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  2. ^ a b "Hit game Minecraft to stay private". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2013-02-04. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  3. ^ "About". www.mojang.com. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  4. ^ a b c October 2019, Alex Cox 02. "The history of Minecraft – the best selling PC game ever". TechRadar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  5. ^ "Minecraft Earth combines Pokemon Go with Mojang's block builder". PCGamesN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  6. ^ a b "Minecraft Is Still Generating Insane Amounts of Cash for Developer Mojang". Time (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  7. ^ a b "Notch turned down job offer at Valve to create Mojang". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  8. ^ a b c d "Mojang uncovered". MCV/DEVELOP (dalam bahasa Inggris). 2012-11-23. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  9. ^ "Minecraft developer announces Scrolls | bit-tech.net". bit-tech.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  10. ^ Pitts, Russ. "Mojang v. Bethesda, or: I Hate it When Mommy and Daddy Fight [UPDATE]". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  11. ^ "Mojang hires art guru Henrik Pettersson". MCV/DEVELOP (dalam bahasa Inggris). 2011-08-08. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  12. ^ Reilly, Jim. "Minecraft Rakes In $80 Million". Game Informer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  13. ^ Sarkar, Samit (2013-02-01). "Mojang tallied 2012 revenue of nearly $240M, looking to expand Minecraft to new markets". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  14. ^ "Mojang has a new vice president with a familiar face". PCGamesN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  15. ^ Wingfield, Nick (2015-04-30). "Microsoft (Yes, Microsoft) Has a Far-Out Vision". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  16. ^ Molina, Brett. "Microsoft to acquire 'Minecraft' maker Mojang for $2.5B". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  17. ^ Sarkar, Samit (2014-11-06). "Microsoft officially owns Minecraft and developer Mojang now". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  18. ^ "Mojang-miljardärerna in i ny investerargrupp – satsar på casinobolag". digital.di.se/. 2018-02-13. Diakses tanggal 2020-04-09. 
  19. ^ "Everyone Who Stayed at Mojang After Microsoft Buyout Got a Big Bonus". GameSpot (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  20. ^ McWhertor, Michael (2014-12-10). "Minecraft developer Mojang is finally releasing Scrolls". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  21. ^ a b Fogel, Stefanie; Fogel, Stefanie (2018-06-20). "Mojang's Card Game 'Scrolls' Gets New Name, Is Now Free-To-Play". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  22. ^ O'Connor, Alice (2016-04-22). "Minecraft Devs Release Crown And Council Free". Rock, Paper, Shotgun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  23. ^ Caldwell, Brendan (2017-01-31). "Crown and Council gets royally updated, still free". Rock, Paper, Shotgun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  24. ^ "Free games: Mojang's Scrolls is now Caller's Bane, and it's out right now". PCGamesN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  25. ^ "Meet 'Minecraft: Dungeons,' an adventure game with online co-op". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  26. ^ Hernandez, Patricia (2019-06-09). "Minecraft Dungeons out in spring 2020". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  27. ^ "Minecraft Classic is now available to play for free in your browser". PCGamesN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  28. ^ "Minecraft has sold 176 million copies worldwide". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-09. 
  29. ^ Fulton, Michael (21 March 2019). "Overview of Platforms Minecraft Is Available On". Lifewire. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2019. Diakses tanggal 17 January 2019. 
  30. ^ Helgeson, Matt. "Minecraft Creator Notch Cancels FPS Project". Game Informer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  31. ^ Carmichael, Stephanie (2012-07-27). "Minecraft dev Mojang cans FPS project". GameZone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  32. ^ "Notch plans Elite-meets-Firefly space trading sim". Shacknews (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  33. ^ "Mojang, Notch tease next game, grab domains". Shacknews (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  34. ^ Khaw, Cassandra (2013-08-17). "Notch Puts 0x10c On Ice , Community Picks Up Torch". USgamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  35. ^ a b Pitts, Russ. "Mojang v. Bethesda, or: I Hate it When Mommy and Daddy Fight [UPDATE]". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  36. ^ Webster, Andrew (2011-08-10). "Elder Scrolls vs. Minecraft dev: "scrolls" is our word". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  37. ^ Rose, Mike. "Mojang: 'Really Silly' Bethesda Scrolls Case Heads To Court". www.gamasutra.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  38. ^ Pitts, Russ. "Mojang v. Bethesda Part 2: The Attorneys (and Notch & Pete) Weigh In". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  39. ^ "Scrolls defeats interim injunction in trademark case". Shacknews (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  40. ^ Orland, Kyle (2012-03-13). "Mojang can't use "Scrolls" name for potential sequels". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  41. ^ Paul, Ryan (2012-07-21). "Minecraft developer sued by aggressive litigator over DRM patent". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  42. ^ "New Case: Uniloc USA, Inc. et al v. Mojang AB – Patent Arcade" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  43. ^ Yin-Poole, Wesley (2012-07-23). "Uniloc founder hits back after Minecraft fans vent fury in "disgusting" emails". Eurogamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 
  44. ^ Mullin, Joe (2016-03-25). "Patent that cost Microsoft millions gets invalidated". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-10. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]