Minecraft Dungeons

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Minecraft Dungeons
Minecraft Dungeons Cover.png
Pengembang
PenerbitXbox Game Studios
PengarahMåns Olsen
Produser
  • Annica Strand
  • Steven Taarland
Perancang
  • Daniel Brynolf
  • Laura de Llorens Garcia
  • Matthew Dunthorne
PemrogramNiklas Börestam
SenimanDaniel Björkefors
KomponisPeter Hont
SeriMinecraft
EngineUnreal Engine 4
Platform
Tanggal rilis26 Mei 2020
GenreDungeon crawler, hack and slash
ModePemain Tunggal, multipemain

Minecraft Dungeons adalah permainan video dungeon crawler yang dikembangkan oleh Mojang Studios dan Double Eleven. Permainan ini didasarkan pada Minecraft dan dirilis pada tanggal 26 Mei 2020 untuk Nintendo Switch, PlayStation 4, Windows, dan Xbox One. Tanggapan yang diterima beragam, kebanyakan menganggapnya menarik dan menyenangkan, musik dan visualnya dipuji secara umum. Namun, alur permainan yang sederhana dan digunakannya pembuatan prosedural mendapat respons yang beragam, narasi yang pendek dan ringan juga tidak luput dari kritik.

Alur permainan[sunting | sunting sumber]

Tidak seperti Minecraft, Minecraft Dungeons tidak menampilkan dunia terbuka, maupun pertambangan atau bangunan. Sebagai gantinya, ini adalah dungeon crawler dan bergaya hack and slash[1], diterjemahkan dari perspektif isometrik.[2] Para pemain menjelajahi ruang bawah tanah yang dibuat secara prosedural dan kerajinan tangan yang diisi dengan monster yang dihasilkan secara acak dan juga berhadapan dengan perangkap, teka-teki, bos, dan menemukan harta karun.[3] Tidak ada sistem kelas; pemain dapat menggunakan senjata atau baju apa pun yang mereka inginkan.[4] Permainan ini mencakup empat pemain lokal dan multipemain daring.[5]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Minecraft Dungeons diatur dalam dunia fiksi yang sama dengan Minecraft, yang terdiri dari objek 3D kasar — ​​terutama kubus dan cairan, dan biasa disebut "blok" - mewakili berbagai bahan, dan dihuni oleh gerombolan yang damai dan bermusuhan. Tidak seperti Minecraft, permainan ini memiliki kampanye linier, didorong oleh cerita, dan cuplikan.

Cuplikan pembuka bercerita tentang seorang tunawisma "Illager" bernama Archie, yang ditolak oleh semua orang yang bertemu. Suatu hari, ia menemukan artefak kuat yang dikenal sebagai "Orb of Dominance", yang memberinya kekuatan besar, tetapi juga merusaknya. Sekarang disebut "Arch-Illager", ia mencari balas dendam kepada semua orang yang berbuat jahat kepadanya, dan menaklukkan dunia dengan pasukan barunya, menyerbu desa-desa dan memaksa penduduk desa untuk bekerja sebagai buruh paksa. Pemain menjelajahi berbagai lokasi dan menyelesaikan tugas untuk meneruskan ke tingkat berikutnya. Pada akhirnya, mereka menghadapi Arch-Illager di istananya, mengalahkannya dan menghancurkan Orb of Dominance dalam prosesnya, yang membebaskan Archie dari pengaruhnya. Setelah itu, mereka menunjukkan kebaikan kepada Archie, sangat mengejutkannya, dan bersama-sama mereka merayakan bahwa kejahatan telah dikalahkan dan dunia diselamatkan, meskipun Orb kemudian terbukti membangun kembali dirinya sendiri.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Dungeons dikembangkan oleh Mojang Studios untuk Xbox One, Windows 10, PlayStation 4, dan Nintendo Switch menggunakan Unreal Engine 4.[6] Port konsol sedang dilakukan oleh Double Eleven.[7]

Salah satu tantangan utama yang dihadapi tim pengembangan adalah mencari tahu bagaimana menyesuaikan alur permainan dari permainan dungeon crawl seperti Diablo ke dunia Minecraft. Karena karakter Minecraft tidak memiliki kemampuan bawaan khusus, Mojang harus memikirkan alternatif untuk hal-hal seperti kelas karakter yang biasanya akan ditemukan dalam permainan genre itu. Solusi mereka adalah fokus pada pembuatan senjata dan baju besi yang bisa dibuat pemain lebih kuat melalui pesona, memungkinkan pemain untuk mengeksplorasi kreativitas mereka melalui kustomisasi.[8]

Minecraft Dungeons pertama kali diumumkan pada 28 September 2018 selama acara streaming langsung Minecon.[9] Sebuah video menampilkan alur permainan dirilis selama E3 2019.[10]

Perilisan[sunting | sunting sumber]

Minecraft Dungeons dirilis pada 26 Mei 2020, setelah ditunda dari perilisan di bulan April[11] karena Pandemi COVID-19.[12] Program beta tertutup berlangsung selama sebulan dari 25 Maret sampai 24 April 2020.[13][14][15] Permainan ini tersedia dalam 2 versi: "Standard Edition" dan "Hero Edition" yang mencakup konten unduhan dan kosmetik.[16]

Tanggapan[sunting | sunting sumber]

Penerimaan
Nilai agregat
AgregatorNilai
Metacritic70/100 (PC):[17]
MC (Xbox One):74/100[18]
MC (NS):[19] --
Nilai ulasan
PublikasiNilai
Destructoid8/10[20]
EurogamerN/A[21]
Game Informer7/10[22]
GameSpot7/10[24]
GamesRadar+skor 3,5/5 dari skala 0–5[23]
IGN7/10[25]
PCGamesNskor 3,5/5 dari skala 0–5[26]
Shacknews7/10[27]

Sebelum dirilis Shacknews menyebut permainan ini sebagai "sebuah gim dungeon crawler santai dan menyenangkan untuk dimainkan bersama teman."[28] Setelah dirilis, Minecraft Dungeons umumnya menerima tanggapan campuran. Situs agregator pengulas Metacritic memberi versi Windows skor rata-rata 70 dari 100 berdasarkan 37 ulasan[17] sementara versi Xbox One menerima skor 74 dari 100 berdasarkan 21 ulasan, mengindikasi "ulasan beragam".[18] Para pengkritik umumnya berpendapat permainan ini menarik dan menyenangkan[23][24][25][29][26] serta memuji musik[29] dan visualnya.[20][23][25][29] Kesederhanaan Dungeons[27][25][30] dan sistem generasi prosedural yang digunakan untuk menghasilkan loot dan tata letak dungeon mendapat tanggapan yang berbeda-beda.[27][21][22][23][26] Kebanyakan pengulas mengkritik narasi gim yang pendek[27][23][25][24] dan terlihat ringan.[27][20][23][25]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ May 2020, Alex Avard 22. "Minecraft Dungeons review: "A more approachable entry point for the hack and slash genre"". gamesradar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-05. 
  2. ^ Gilbert, Ben. "A new 'Minecraft' game is out today, and it shakes up the iconic series with a bold new hack-and-slash style of gameplay you can play with a friend". Business Insider. Diakses tanggal 2020-07-05. 
  3. ^ "'Minecraft Dungeons' is a blocky, smash-and-slash adventure". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-05. 
  4. ^ McCarthy, Caty (2019-06-11). "Minecraft Dungeons is Diablo for People Who Are Intimidated by Diablo". USgamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-05. 
  5. ^ Minecraft Dungeons Release Window Announced - E3 2019 - IGN (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-07-05 
  6. ^ "Minecraft: Dungeons is made in the Unreal Engine". PCGamesN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-05. 
  7. ^ D11. "Announcement: Minecraft Dungeons". Double Eleven (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-05. 
  8. ^ "Taking Minecraft Into New Genres: An Interview With Minecraft Dungeon's Måns Olson And Daniel Bjorkefors". Press Start (dalam bahasa Inggris). 2020-05-05. Diakses tanggal 2020-07-05. 
  9. ^ Gilbert, Ben. "For the first time since the original, a new 'Minecraft' game is in the works — and it's arriving in 2019". Business Insider. Diakses tanggal 2020-07-21. 
  10. ^ "Minecraft: Dungeons gameplay debuts at E3 2019". VentureBeat (dalam bahasa Inggris). 2019-06-09. Diakses tanggal 2020-07-21. 
  11. ^ Chalk, Andy. "Minecraft Dungeons is delayed until May". PC Gamer. Diakses tanggal 31 Maret 2020. 
  12. ^ https://www.rockpapershotgun.com/2020/04/01/minecraft-dungeons-is-coming-out-a-little-later-than-planned-due-to-the-pandemic/
  13. ^ "Minecraft Dungeons FAQ". Minecraft Help. Mojang. Diakses tanggal 24 April 2020. The closed beta will run from March 25 to April 24 at 11am CEST (2am PDT). 
  14. ^ "How to play Minecraft Dungeons Beta". Windows Central. 2020-04-03. Diakses tanggal 2020-05-28. 
  15. ^ Lee, Helen A. (2020-05-18). "Do you have to own Minecraft to play Minecraft Dungeons?". Looper.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-28. 
  16. ^ Holt, Kris (31 Maret 2020). "'Minecraft Dungeons' is delayed until May 26th". Engadget. Diakses tanggal 3 April 2020. 
  17. ^ a b "Minecraft Dungeons for PC Reviews". Metacritic. Diakses tanggal 25 Mei 2020. 
  18. ^ a b "Minecraft Dungeons for Xbox One Reviews". Metacritic. Diakses tanggal 25 Mei 2020. 
  19. ^ https://www.metacritic.com/game/switch/minecraft-dungeons
  20. ^ a b c Carter, Chris (24 Mei 2020). "Review: Minecraft Dungeons". Destructoid. Diakses tanggal 25 Mei 2020. 
  21. ^ a b https://www.eurogamer.net/articles/2020-05-26-minecraft-dungeons-review-a-diablo-like-thats-just-deep-enough
  22. ^ a b https://www.gameinformer.com/minecraft-dungeons-review-familiarity-needs-content
  23. ^ a b c d e f Avard, Alex (22 Mei 2020). "Minecraft Dungeons review: "A more approachable entry poimikael nt for the hack and slash genre"". GamesRadar+. Diakses tanggal 25 Mei 2020.  line feed character di |title= pada posisi 64 (bantuan)
  24. ^ a b c https://www.gamespot.com/reviews/minecraft-dungeons-review-a-cuter-looter/1900-6417469
  25. ^ a b c d e f Macy, Seth (23 Mei 2020). "Minecraft Dungeons Review - IGN". IGN. Diakses tanggal 25 Mei 2020. 
  26. ^ a b c Maxwell, Ben (22 Mei 2020). "Minecraft Dungeons review – my first Diablo". PCGamesN. Diakses tanggal 25 Mei 2020. 
  27. ^ a b c d e "Minecraft Dungeons review: Foundation for adventure". Shacknews. 25 Mei 2020. 
  28. ^ "Minecraft Dungeons E3 2019 preview: Creative sidestep". Shacknews (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Juni 2019. 
  29. ^ a b c https://www.theguardian.com/games/2020/may/26/minecraft-dungeons-review-hours-of-fun-for-locked-down-families
  30. ^ Corliss, Cameron (24 Mei 2020). "Minecraft Dungeons Review". Game Rant. Diakses tanggal 25 Mei 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]