Xbox

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Xbox
Xbox logo (2019).svg
Jenis produkPermainan video
PemilikMicrosoft
NegaraMicrosoft Redmond Campus, Redmond, Washington, Amerika Serikat
Diluncurkan15 November 2001; 20 tahun lalu (2001-11-15)
PasarSeluruh dunia
Merek dagang terdaftar diSeluruh dunia
Situs webwww.xbox.com

Xbox adalah sebuah merek permainan video yang dibuat dan dimiliki oleh Microsoft. Ini mewakili serangkaian konsol permainan video hasil kembangan Microsoft, dengan lima konsol. Merek ini telah dirilis pada 15 November 2001.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ketika Sony Computer Entertainment pertama kali mengumumkan PlayStation 2 pada tahun 1999, perusahaan telah memposisikan konsol sebagai pusat hiburan rumah, karena tidak hanya akan memainkan video game, tetapi juga dapat memutar CD audio dan DVD video. Microsoft, yang bisnisnya terutama mendukung bisnis komputer pribadi (PC) dengan sistem operasi, perangkat lunak, dan permainan Windows-nya, melihat PlayStation 2 sebagai ancaman bagi komputer pribadi.[1]

Masa depan[sunting | sunting sumber]

Microsoft baru-baru ini bekerja untuk meningkatkan branding "Xbox" di luar perangkat keras konsol tetapi sebagai merek video game umum, tercermin dalam penggantian nama Microsoft Studios menjadi Xbox Game Studios pada tahun 2019.[2][3] Phil Spencer telah menyatakan dalam Juni 2019 itu untuk Microsoft, "Bisnisnya bukan berapa banyak konsol yang kamu jual. Bisnisnya adalah berapa banyak pemain yang memainkan game yang mereka beli, bagaimana mereka bermain." yang telah diambil oleh jurnalis sebagai rute untuk tidak menekankan perangkat keras konsol dan memprioritaskan game, langganan, dan layanan untuk pemain.[4][5] Kemudian pada Februari 2020, Spencer mengatakan bahwa ke depan, perusahaan tidak melihat "perusahaan game tradisional" layanan seperti Amazon dan Google. Spencer mengidentifikasi bahwa Microsoft Azure adalah komponen utama dari rencana mereka ke depan, yang mendukung layanan streaming game xCloud.[6] Spencer juga menyebut game mobile sebagai area potensial, dan di mana Microsoft mencoba memposisikan dirinya dengan layanannya jika ini menjadi bentuk yang lebih disukai untuk game. Spencer mengatakan "Saya tidak berpikir itu 'hardware agnostic' melainkan 'di mana kamu ingin bermain'", dalam menggambarkan bagaimana Microsoft menyusun strategi branding Xbox untuk masa depan.[7]

Konsol[sunting | sunting sumber]

  • Xbox (generasi pertama)
Xbox dan pengontrol

Ini adalah konsol pertama kali untuk Microsoft Xbox.

Rilis: 15 November 2001 (AU) 22 Februari 2002 (Jepang) 14 Maret 2002 (Eropa dan Australia)

  • Xbox 360 (generasi kedua)
kiri: Xbox 360 Elite, kanan: Xbox 360 S

Rilis: 22 November 2005 (AU) 2 Desember 2005 (Eropa) 10 Desember 2005 (Jepang)

  • Xbox One (generasi ketiga)
Xbox One dengan Kinect dan pengontrol yang didesain ulang

Rilis: 22 November 2013 (AU, AS, Eropa dan Australia) 4 September 2014 (Jepang) 29 September 2014 (China)

  • Xbox Series X dan Series S (generasi keempat)
Xbox Series X dengan pengontrol

Ini adalah konsol kini untuk Microsoft Xbox.

10 November 2020 (SD)

10 Juni 2021 (China)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The making of the Xbox: How Microsoft unleashed a video game revolution (part 1)". VentureBeat. November 14, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 1, 2019. Diakses tanggal June 1, 2019. 
  2. ^ Frank, Allegra (February 5, 2019). "Microsoft Studios is now Xbox Game Studios". Polygon. Diakses tanggal February 5, 2019. 
  3. ^ Chalk, Andy (February 5, 2019). "Xbox Game Studios rebranding signals big changes for Microsoft's focus on gaming". PC Gamer. Diakses tanggal February 5, 2019. 
  4. ^ Webster, Andrew (June 11, 2019). "Xbox Boss Phil Spencer On The Future Of Gaming: 'The Business Isn't How Many Consoles You Sell'". The Verge. Diakses tanggal February 20, 2020. 
  5. ^ McCafferty, Ryan (June 19, 2019). "Phil Spencer: Xbox Focus Is on Software and Services, Not Console Sales". IGN. Diakses tanggal February 20, 2020. 
  6. ^ Warren, Tom (February 5, 2020). "Microsoft's Xbox boss says Amazon and Google are 'the main competitors going forward'". The Verge. Diakses tanggal February 20, 2020. 
  7. ^ D'anastasio, Cecilia (June 8, 2020). "The Future of Xbox Isn't Just a Console". Wired. Diakses tanggal June 11, 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]