Merikare

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Merikare (juga Merykare dan Merykara) merupakan seorang Firaun Mesir Kuno dari Dinasti kesepuluh Mesir yang hidup menjelang akhir Periode Menengah Pertama. Namanya tidak dapat dikenali di dalam Daftar Raja Turin; juga tanggalnya tidak pasti.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Menurut banyak ilmuwan, ia memerintah pada akhir Dinasti ke-10[2][4][5][6][7] setelah pemerintahan ayahandanya yang panjang di usia bayanya. Identitas pendahulunya (yang disebut "Khety III" yang merupakan penulis Ajaran untuk Raja Merikare) masih menjadi pertanyaan perdebatan di kalangan Egiptologi. Beberapa ilmuwan cenderung mengenali pendahulu Merikare dengan Wahkare Khety.[6][7][8] Sebayt ini ("ajaran", di dalam Mesir Kuno) – mungkin disusun di bawah pemerintahan Merikare sendiri dan secara fiktif dikaitkan dengan ayahandanya – adalah kumpulan sila untuk pemerintahan yang baik. Teks tersebut juga menyebutkan perbatasan timur, baru-baru ini diamankan namun masih membutuhkan perhatian raja.[9] Dalam teks tersebut, ayahanda Merikare yang tidak disebutkan namanya menyebutkan telah menjarah Tinis, namun ia menyarankan agar Merikare lebih berhati-hati dengan kerajaan Mesir Hulu yang merepotkan.[8]

Setelah dinobatkan, pada sekitar tahun 2075 SM,[10] Merikare dengan bijak mengundurkan diri dari keberadaan dua kerajaan yang terpisah (Herakleopolis dan Theban) dan mencoba untuk mempertahankan kebijakan koeksistensi damai yang diraih oleh ayahandanya.[8] Tampaknya periode damai membawa sejumlah kemakmuran ke kerajaan Merikare.[7] Beberapa waktu kemudian, firaun itu sendiri terpaksa berlayar ke sungai Nil dengan istana dan armada besarnya. Begitu sampai di Asyut, raja menempatkan nomark loyalis Khety II, yang menggantikan mendiang ayahandanya, Tefibi;[8] ia juga merestorasi kuil setempat Wepwawet. Setelah itu, Merikare maju lebih jauh ke hulu kota Hypselis, kemungkinan untuk memadamkan pemberontakan, dan pada saat yang sama dengan demonstrasi yang mendesak daerah-daerah perbatasan selatan yang bergejolak.[11]

Merikare meninggal pada sekitar tahun 2040 SM, beebrapa bulan sebelum jatuhnya Herakleopolis. Dengan demikian, kekalahan terakhir oleh Theban, yang dipimpin oleh Mentuhotep II dari Dinasti kesebelas Mesir, kemungkinan terjadi pada efemeral dan penerus yang tidak disebutkan namanya.[1]

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Prasasti Anpuemhat, membuktikan kultus pemakaman Merikare di Saqqara selama Dinasti kedua belas.

Banyak sumber menunjukkan bahwa Merikare dimakamkan di piramida Saqqara, yang disebut Berkembang adalah tempat tinggal Merikare, yang pastinya dekat dengan Piramida Teti dari Dinasti keenam.[1] Gelar-gelar pejabat yang terlibat di dalam konstruksi didokumentasikan, karena kultus pemakamannya bertahan pada Dinasti kedua belas Mesir; Sesungguhnya, cartouche Merikare muncul di prasasti setidaknya empat imam yang bertanggung jawab atas kultus pemakaman Teti dan Merikare selama Kerajaan Pertengahan.[12] Mereka termasuk Gemniemhat yang juga memegang posisi penting lainnya.

Pengesahan[sunting | sunting sumber]

Merikare adalah yang paling dibuktikan di antara para penguasa Herakleopolis. Namanya muncul di:

  • Ajaran untuk Raja Merikare;
  • sebuah palet kayu ahli taurat milik kanselir Orkaukhety, ditemukan di sebuah makam di dekat Asyut (bersama dengan anglo yang didedikasikan untuk Meryibre Khety) dan sekarang berada di Museum Louvre;[4]
  • prasasti dari makam nomark Khety II, di Asyut;[4]
  • sembilan prasasti membuktikan keberadaan piramidanya dan kultus pemakamannya di Saqqara.[3]

Hipotesis dari pemerintahan yang lebih awal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2003 Egiptolog Arkadi F. Demidchik menyatakan bahwa penempatan Merikare di dalam dinasti harus dipertimbangkan kembali. Menurutnya, jika Merikare memerintah selama kampanye yang dipimpin oleh Mentuhotep II maka piramida mendiang dan kultusnya tidak dapat bertahan dalam penaklukan Theban; Sekali lagi, Merikare kemungkinan besar tidak akan mendapatkan granit dari Selatan seperti yang disebutkan di dalam Ajaran. Demidchik juga berpendapat bahwa pertempuran untuk Thinis yang disebutkan oleh Tefibi dan Merikare sama-sama diperjuangkan – di depan yang berlawanan – oleh penguasa Theban Wahankh Intef II, sehingga menunjukkan bahwa pemerintahan Merikare harus ditempatkan beberapa dekade lebih awal dari yang biasanya dipikirkan, ketika kekuasaan Dinasti ke-10 berada pada puncak kejayaannya.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c William C. Hayes, in The Cambridge Ancient History, vol 1, part 2, 1971 (2008), Cambridge University Press, ISBN 0-521-077915, pp. 467–78.
  2. ^ a b Jürgen von Beckerath, Handbuch der Ägyptischen Königsnamen, 2nd edition, Mainz, 1999, p. 74.
  3. ^ a b c Arkadi F. Demidchik (2003), "The reign of Merikare Khety", Göttinger Miszellen 192, pp. 25–36.
  4. ^ a b c Flinders Petrie, A History of Egypt, from the Earliest Times to the XVIth Dynasty (1897), pp. 115-16.
  5. ^ William C. Hayes, op. cit. p. 996.
  6. ^ a b Nicolas Grimal, A History of Ancient Egypt, Oxford, Blackwell Books, 1992, pp. 141–45.
  7. ^ a b c Michael Rice, Who is who in Ancient Egypt, 1999 (2004), Routledge, London, ISBN 0-203-44328-4, p. 113.
  8. ^ a b c d William C. Hayes, op. cit. p. 466–67.
  9. ^ William C. Hayes, op. cit. p. 237.
  10. ^ Miriam Lichtheim, Ancient Egyptian Literature, vol. 2. pp. 97-109. University of California Press 1980, ISBN 0-520-02899-6, p. 97.
  11. ^ Alan Gardiner, Egypt of the Pharaohs. An introduction, Oxford University Press, 1961, p. 113.
  12. ^ James Edward Quibell, Excavations at Saqqara (1905-1906), Le Caire, Impr. de l'Institut français d'archéologie orientale (1907), p. 20 ff; pl. XIII, XV.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Wolfgang Kosack; Berliner Hefte zur ägyptischen Literatur 1 - 12: Teil I. 1 - 6/ Teil II. 7 - 12 (2 Bände). Paralleltexte in Hieroglyphen mit Einführungen und Übersetzung. Heft 8: Die Lehre für König Merikarê. Verlag Christoph Brunner, Basel 2015. ISBN 978-3-906206-11-0.