Kucing gurun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kucing gurun
Felis lybica Edit the value on Wikidata
Felis lybica.jpg
Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasMammalia
OrdoCarnivora
FamiliFelidae
GenusFelis
SpesiesFelis lybica Edit the value on Wikidata
G.Forst., 1780
Subspesies
Distribusi
Felis lybica distribution.jpg
Edit the value on Wikidata

Kucing liar Afrika (Felis lybica) adalah subspesies kucing liar yang muncul di Afrika utara dan meluas di sekitar pinggiran Jazirah Arab ke Laut Kaspia. Karena ini adalah kucing liar yang paling umum dan luas, kucing ini terdaftar sebagai Concern Least oleh IUCN sejak tahun 2002.[1]

Kucing liar Afrika tampaknya telah menyimpang dari subspesies lain sekitar 131.000 tahun yang lalu.[2] Beberapa kucing liar Afrika individu dijinakkan pertama kali sekitar 10.000 tahun yang lalu di Timur Tengah, dan merupakan nenek moyang kucing domestik. Sisa-sisa kucing peliharaan telah dimasukkan dalam penguburan manusia jauh sejak 9.500 tahun yang lalu di Siprus.[3][4]

Perhatikan bahwa ejaan lybica (untuk libica "Libya") adalah karena kesalahan ortografis oleh Georg Forster (1780) tetapi sekarang yang diterima ejaan nama sistematis spesies '.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi tengkorak kucing gurun

Bulu kucing gurun berwarna kelabu berpasir muda, dan terkadang berwarna kuning muda atau kemerahan, namun hampir keputihan di bagian perut dan kepala. Telinganya memiliki kuncung, berwarna kelabu kemerahan, dengan bulu kuning muda panjang di sekitar pina. Loreng di sekitar wajah berwarna oker tua-hitam: dua garis horisontal di pipi dari sudut luar mata sampai rahang, garis yang lebih kecil dari sudut dalam mata sampai rhinarium, dan empat sampai enam garis melintasi leher. Dua cincin gelap mengitari kaki depan, dan loreng ada di kaki belakang. Satu garis ada di sepanjang punggung, yang di pinggirnya berwarna lebih muda. Garis pucat vertikal di masing-masing sisi biasanya menyatu menjadi bintik. Ekornya memiliki dua sampai tiga cincin menghadap ke ujung yang berwarna hitam. Kaki bawahnya berwarna coklat tua sampai hitam.[5][6]

Penyebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Kucing liar Afrika muncul di Afrika utara dan meluas di sekitar pinggiran Jazirah Arab ke Laut Kaspia.[2] Rentang distribusi yang sangat luas disertai dengan toleransi habitat yang sangat luas. Kucing liar Afrika sedikit tersebar di gurun seperti Sahara, dan muncul terutama berkaitan dengan bukit dan pegunungan daerah, seperti Hoggar. Hal ini terjadi terputus-putus dari Maroko melalui Aljazair, Tunisia, Libya dan ke Mesir, dan secara luas tersebar di seluruh sabana Afrika Barat dari Mauritania di pesisir Atlantik, ke arah timur ke Tanduk Afrika, Sudan dan Ethiopia; ke selatan kucing liar Afrika hadir di semua negara-negara Afrika bagian selatan dan Timur.

Ekologi dan tingkah laku[sunting | sunting sumber]

Kucing liar Afrika memangsa mamalia kecil terutama mencit, tikus dan lainnya. Ketika ada kesempatan, ia juga makan burung, reptil, amfibi, dan serangga. Kucing mendekati mangsanya perlahan-lahan, dan menerkam mangsanya secepat itu berada dalam jangkauan (sekitar satu meter). Kucing liar Afrika terutama aktif selama malam hari dan senja. Ketika berhadapan, kucing liar Afrika mengangkat rambut untuk membuat dirinya tampak lebih besar untuk mengintimidasi lawan. Pada siang hari biasanya bersembunyi di semak-semak, meskipun kadang-kadang aktif dalam keadaan gelap, hari berawan. Wilayah tumpang tindih dengan jantan itu dari beberapa betina, yang mempertahankan wilayah terhadap penyusup. Betina melahirkan 2-6 anak kucing, dengan tiga anak rata-rata. Kucing liar Afrika sering bersandar dan melahirkan di liang atau cekungan di dalam tanah. Kehamilan berlangsung antara 56 dan 69 hari. Anak-anak kucing dilahirkan buta dan membutuhkan perawatan penuh ibu. Kebanyakan anak kucing yang lahir di musim hujan, ketika ada makanan yang cukup. Mereka tinggal bersama ibu mereka selama lima sampai enam bulan dan subur setelah satu tahun.

Asal subspesies[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan studi DNA mitokondria dari 979 kucing domestik dan liar dari Eropa, Asia, dan Afrika, Felis silvestris lybica memisahkan diri dari kucing liar Eropa sekitar 173.000 tahun yang lalu dan dari F. subspesies Asia s. ornata dan F. s. cafra sekitar 131.000 tahun yang lalu. Sekitar 10.000 tahun yang lalu, beberapa Felis silvestris lybica individu didomestikasi di Timur Tengah. Kucing domestik modern berasal dari setidaknya lima "Eves mitokondria". Tak satu pun dari subspesies lain Felis silvestris berkontribusi dengan ras dalam negeri, dan banyak dari mereka sendiri mtDNA subspesies 'sedang dibanjiri oleh percampuran dengan kucing liar.[2]Satu-satunya organisasi saat ini dikenal memiliki program khusus yang ditujukan untuk kucing liar Afrika melestarikan dan mengurangi apa yang beberapa sebut pencemaran genetik dengan kucing domestik Alley Cat Rescue.

Dalam filateli[sunting | sunting sumber]

African wildcat on a 1994 stamp of Azerbaijan

Pos Libya (Tulisan Umum dan Perusahaan Telekomunikasi, GPTC) bekerjasama dengan World Wide Fund for Nature, mendedikasikan prangko untuk Felis lybica pada tanggal 1 November 1997. Edisi itu terbuat dari satu set empat prangko dicetak dalam minisheet dengan dua set.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Driscoll, C., Nowell, K. (2010). "Felis silvestris". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2011.2. International Union for Conservation of Nature. 
  2. ^ a b c Driscoll, C. A.; Menotti-Raymond, M.; Roca, A. L.; Hupe, K.; Johnson, W. E.; Geffen, E.; Harley, E. H.; Delibes, M.; Pontier, D.; Kitchener, A. C.; Yamaguchi, N.; O'Brien, S. J.; Macdonald, D. W. (2007), "The near eastern origin of cat domestication", Science, 317: 519–523, doi:10.1126/science.1139518, PMID 17600185 .
  3. ^ Kingdon, J. (1988), East African Mammals: Carnivores, University of Chicago Press, ISBN 0-226-43721-3 .
  4. ^ Wade, N. (June 29, 2007), Study Traces Cat’s Ancestry to Middle East, New York Times, diakses tanggal 19-Apr-2010  .
  5. ^ Hufnagl, E.; Craig-Bennett, A. (1972). "African Wild Cat". Libyan Mammals. Cambridge, United Kingdom: Oleander Press. hlm. 42. ISBN 9780902675087. 
  6. ^ Rosevear, D. R. (1974). "Felis lybica Forster". The carnivores of West Africa. London: Trustees of the British Museum (Natural History). hlm. 384−395. ISBN 978-0565007232. 
  7. ^ "Libyan Stamps online". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-03. Diakses tanggal 2012-11-15. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]