Jaguarundi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Jaguarundi[1]
Herpailurus yagouaroundi cacomitli.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Felidae
Genus: Puma
Spesies: P. yagouaroundi
Nama binomial
Puma yagouaroundi
(Geoffroy Saint-Hilaire, 1803)[3]
Jaguarundi range
Jaguarundi range
Sinonim

Jaguarundi (Puma yagouaroundi syn. Herpailurus yagouaroundi) adalah kucing liar berukuran kecil asli Amerika Tengah dan Selatan. Pada tahun 2002, IUCN mengklasifikasikan jaguarundi sebagai Least Concern, meskipun mereka menganggap mungkin bahwa unit konservasi tidak ada di luar mega-cadangan cekungan Amazon bisa mempertahankan jangka panjang populasi yang layak. Jaguarundi mungkin punah di Texas. Keberadaannya di Uruguay tidak pasti.[2]

Etimologi dan penamaan[sunting | sunting sumber]

Dua fase warna pernah dianggap mewakili dua spesies yang berbeda, yang abu-abu disebut jaguarundi / ˌ ʒæɡwərʌndi / ZHAG-wə-RUN-dee,[4] dan yang merah disebut eyra. Di beberapa negara berbahasa Spanyol, jaguarundi juga disebut leoncillo, yang berarti singa kecil. Nama lain yang umum dalam bahasa Spanyol untuk jaguarundi meliputi: "gato colorado", "gato moro", "león brenero", "Onza", dan "tigrillo".[5] Pengucapan Portugis Brazil nama umum yang dalam bahasa Inggris dan Portugis adalah IPA: [ʒɐgwaɾũdʒi]. Hal ini juga disebut-gato Mourisco, Eira, gato-preto dan maracajá-preto dalam bahasa Portugis. "Jaguarundi" berasal dari Old Tupi yawaum'di.[6]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Red color phase

Dari segi penampilan fisik, jaguarundi mungkin paling kucing- seperti dari semua kucing. Jaguarundi memiliki panjang total 53-77 cm (21 sampai 30 di), tidak termasuk 31 sampai 60 cm (12 sampai 24 di) ekor, dan beratnya 3,5-9,1 kg (7,7-20 lb).[7][8][9]

Memiliki kaki yang pendek, tubuh memanjang dan ekor panjang, memberikan penampilan agak seperti berang-berang atau musang. Untuk alasan ini, jaguarundi kadang-kadang disebut sebagai "kucing berang-berang." Telinga yang pendek dan bulat. Bulunya tak berbintik dan merata dalam warna, dengan, paling banyak, tanda samar di wajah dan bagian bawah. Bulunya dapat berupa kehitaman sampai kecoklatan abu-abu (grey fase) atau foxy merah untuk chestnut (merah fase); individu dari kedua fase dapat lahir di serasah yang sama.[7]

Penyebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Jaguarundi ditemukan dari selatan Texas dan Meksiko di pesisir utara, melalui Amerika tengah dan Amerika Selatan timur Andes, dan sejauh selatan di utara Argentina. Habitatnya adalah dataran rendah daerah sikat dekat dengan sumber air, dan dapat mencakup apa saja dari hutan duri kering ke padang rumput basah. Sementara banyak ditemukan di dataran rendah, mereka telah dilaporkan pada ketinggian setinggi 3.200 meter (10.500 kaki).[7] Jaguarundi juga kadang-kadang mendiami wilayah tropis yang lebat.

Jaguarundi juga telah terlihat di negara bagian Florida, AS sejak awal abad 20. Di sini, spesies ini diperkirakan akan diperkenalkan, tetapi tidak diketahui kapan terjadi pendahuluan. Kehadiran mereka di Florida dikatakan telah menjadi karya penulis yang ada di beberapa titik memindahkan hewan dari habitat asli mereka dan melepaskan mereka di dekat kota asalnya Chiefland dan di lokasi lain di seluruh negara bagian. Tidak ada spesimen hidup atau mati telah ditemukan, tetapi sudah ada banyak penampakan dianggap kredibel oleh para ahli biologi. Yang paling awal ini terjadi pada tahun 1907, dan diikuti oleh penampakan berbagai tambahan di seluruh Semenanjung Florida dari tahun 1930 melalui 1950. Laporan resmi pertama dirilis pada tahun 1942. Ada penampakan terpercaya secara signifikan lebih sedikit setelah itu, dan pada tahun 1977 WT Neill menyimpulkan dalam sebuah laporan bahwa popoulasi telah menurun. Namun, penampakan terus berlanjut.[10]

Ada juga terlihatnya jaguarundi di daerah pesisir negara bagian AS dari Alabama. Ini mungkin bukti bahwa populasi Florida bermigrasi ke arah barat.[10]

Tingkah laku[sunting | sunting sumber]

Gray color phase

Jaguarundi terutama adalah diurnal, aktif di siang hari ketimbang malam hari atau malam hari. Mereka merasa nyaman di pohon, tetapi lebih memilih untuk berburu di tanah. Mereka akan makan hampir semua hewan kecil yang mereka dapat tangkap, biasanya menangkap berbagai tikus, reptil kecil, dan tanah-makan burung. Mereka juga diamati untuk membunuh mangsa yang lebih besar, seperti kelinci, dan oposum, mangsa yang relatif tidak biasa termasuk ikan dan bahkan marmoset. Seperti kucing lain mereka juga termasuk sejumlah kecil vegetasi dan arthropoda dalam diet mereka.[7]

Meskipun mereka tampaknya agak lebih suka berteman dibandingkan kucing lain, bersedia untuk mentolerir keberadaan dekat anggota lain dari spesies mereka, di alam liar mereka umumnya ditemui saja, menunjukkan gaya hidup soliter. Rentang rumah mereka secara luas bervariasi, tergantung pada lingkungan setempat, individu telah dilaporkan berkisar atas wilayah apa pun 6,8-100 kilometer persegi (2,6-39 sq mi). Seperti kucing lainnya, mereka menandai wilayah mereka dengan menggaruk tanah atau cabang terdekat,menggosok-kepala, buang air kecil, dan meninggalkan kotoran mereka terlihat.[7] Mereka pemalu dan tertutup, dan jelas sangat berhati-hati dari perangkap buatan manusia.[10]

Jaguarundi biasa membuat berbagai macam vokalisasi, termasuk mendengkur, peluit, yaps, suara mengobrol, dan bahkan kicauan seperti burung.[7]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Waktu musim kawin di antara jaguarundi tidak jelas, mungkin bahwa mereka berkembang biak sepanjang tahun. Estrus berlangsung tiga hingga lima hari, dan ditandai dengan secara teratur betina berguling telentang dan menyemprotkan urin. Setelah periode kehamilan 70 sampai 75 hari, betina melahirkan anak satu sampai dengan empat anak kucing di sarang yang dibangun di semak belukar lebat, pohon berlubang, atau penutup serupa.[7]

Anak-anak kucing yang lahir dengan bintik-bintik di bawah mereka, yang menghilang dengan bertambahnya usia mereka. Mereka mampu mengambil makanan padat di sekitar enam minggu, meskipun mereka mulai bermain dengan makanan ibu mereka sedini tiga minggu. Jaguarundi menjadi dewasa secara seksual pada sekitar dua tahun, dan telah hidup sampai sepuluh tahun di penangkaran.[7]

Taksonomi dan evolusi[sunting | sunting sumber]

Kucing ini erat terkait dengan cougar jauh lebih besar dan lebih berat sebagaimana terbukti dengan struktur yang mirip genetik dan kromosom hitungan, kedua spesies berada di Puma genus meskipun kadang-kadang diklasifikasikan dalam genus terpisah, Herpailurus dan hingga saat ini, kedua kucing tersebut diklasifikasikan dalam Felis genus.

Menurut sebuah studi tahun 2006 genom Felidae, nenek moyang Leopardus hari ini, Lynx, Puma, Prionailurus, dan garis keturunan Felis bermigrasi menyeberangi jembatan darat Bering ke Amerika sekitar 8-8,5 juta tahun yang lalu. garis keturunan kemudian menyimpangnya dalam urutan itu.[11]

Studi telah menunjukkan bahwa cougar dan jaguarundi yang berikutnya yang paling erat terkait dengan cheetah modern Afrika dan Asia Barat,[11][12] namun hubungan ini belum terselesaikan. Ia telah mengemukakan bahwa nenek moyang dari cheetah menyimpangnya dari garis keturunan Puma di Amerika dan bermigrasi kembali ke Asia dan Afrika,[11][12] sedangkan penelitian lain menunjukkan menyimpangnya cheetah di Dunia Lama itu sendiri.[13] Garis besar migrasi kucing kecil untuk Amerika demikian jelas (lihat juga cheetah Amerika).

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Kucing ini tidak terlalu dicari untuk bulunya, tetapi menderita penurunan karena kehilangan habitat. Texas Parks and Wildlife Departemen telah menyatakan keprihatinan bahwa kehadiran Jaguarundi di Texas Selatan dapat terancam karena hilangnya habitat asli kucing.[14]

Jaguarundi telah terlihat di sekitar Pusat Antariksa Guyana di Guyana Perancis.[15]

Subspesies[sunting | sunting sumber]

  • Puma yagouaroundi armeghinoi (Holmberg, 1898) (Western Argentina, Far-Eastern Chile)
  • Puma yagouaroundi cacomitli (Berlandier, 1859) – Gulf Coast Jaguarundi (southern Texas and eastern Mexico)
  • Puma yagouaroundi eyra (G.Fischer, 1814) (Brazil, Paraguay and Argentina)
  • Puma yagouaroundi fossata (Mearns, 1901) – Guatemalan Jaguarundi (southern Mexico to Honduras)
  • Puma yagouaroundi melantho (Thomas, 1914) (Peru and Brazil)
  • Puma yagouaroundi panamensis (J.A.Allen, 1904) – Panamanian Jaguarundi (Nicaragua to Ecuador)
  • Puma yagouaroundi tolteca (Thomas, 1898) – Sinaloan Jauguarundi (western Mexico; unconfirmed sightings have been reported in Arizona and Sonora)[8]
  • Puma yagouaroundi yagouaroundi (Geoffroy, 1803) -Geoffroy's Jaguarundi (Guyana and the Amazon Rainforest)[3]

References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wozencraft, W. C. (2005-11-16). In Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. 3rd edition). Johns Hopkins University Press. ISBN 0-801-88221-4. 
  2. ^ a b Caso, A., Lopez-Gonzalez, C., Payan, E., Eizirik, E., de Oliveira, T., Leite-Pitman, R., Kelly, M., Valderrama, C. (2008). "Puma yagouaroundi". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2011.2. International Union for Conservation of Nature. 
  3. ^ a b Puma yagouaroundi (TSN {{{ID}}}). Integrated Taxonomic Information System.
  4. ^ Templat:MW
  5. ^ Caso, A.; Lopez-Gonzalez, C.; Payan, E.; Eizirik, E.; de Oliveira, T.; Leite-Pitman, R.; Kelly, M.; and Valderrama, C. (2008). Puma yagouaroundi. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN 2008. IUCN 2008. Diakses pada 1 January 2009. Database entry includes justification for why this species is of least concern
  6. ^ FERREIRA, A. B. H. Novo Dicionário da Língua Portuguesa. Segunda edição. Rio de Janeiro: Nova Fronteira, 1986. p.980
  7. ^ a b c d e f g h Sunquist, Mel; Sunquist, Fiona (2002). Wild cats of the World. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 113–119. ISBN 0-226-77999-8. 
  8. ^ a b "Jaguarundi (Felis yagouaroundi tolteca)" (PDF). United States Fish and Wildlife Service. Diakses 2009-01-01. 
  9. ^ Boitani, Luigi, Simon & Schuster's Guide to Mammals. Simon & Schuster/Touchstone Books (1984), ISBN 978-0-671-42805-1
  10. ^ a b c Simberloff, Daniel; Don C. Schmitz, and Tom C. Brown (1997). Strangers in Paradise: Impact and Management of Nonindigenous Species in Florida. Island Press. hlm. 172–173. ISBN 1-55963-430-8. Diakses August 11, 2010. 
  11. ^ a b c Johnson, W.E.; Eizirik, E.; Pecon-Slattery, J.; Murphy, W.J.; Antunes, A.; Teeling, E.; and O'Brien, S.J. (6 January 2006). "The Late Miocene radiation of modern Felidae: A genetic assessment". Science 311 (5757): 73–77. doi:10.1126/science.1122277. PMID 16400146. Diakses 2007-06-04.  More than one of |number= and |issue= specified (help)
  12. ^ a b Culver, M.; Johnson, W.E., Pecon-Slattery, J., O'Brein, S.J. (2000). "Genomic Ancestry of the American Puma" (PDF). Journal of Heredity (Oxford University Press) 91 (3): 186–97. doi:10.1093/jhered/91.3.186. PMID 10833043. 
  13. ^ Barnett, Ross; Ian Barnes; Matthew J. Phillips; Larry D. Martin; C. Richard Harington; Jennifer A. Leonard; and Alan Cooper (9 August 2005). "Evolution of the extinct Sabretooths and the American cheetah-like cat". Current Biology (Cell Press) 15 (15): R589–R590. doi:10.1016/j.cub.2005.07.052. PMID 16085477. Diakses 2007-06-04. 
  14. ^ Endangered Species. Tpwd.state.tx.us (2003-04-15). Retrieved on 2011-09-15.
  15. ^ Centre Spatial Guyanais - Un florilège de faune sauvage au CSG

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]