Rubah benggala

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bengal fox
Black tailed fox (Bengal Fox) at Desert NP (cropped).jpg
Rubah benggala di Taman Nasional Desert, Jaisalmer, India
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Canidae
Genus: Vulpes
Spesies: V. bengalensis
Nama binomial
Vulpes bengalensis
Shaw, 1800
Vulpes-bengalensis-map.png
Range map
Sinonim

Canis kokree
Canis rufescens
Canis indicus
Vulpes xanthura

Rubah benggala (Vulpes bengalensis), juga dikenal sebagai Rubah india, adalah rubah endemik dari wilayah subbenua India dan ditemukan umumnya di kaki pegunungan Himalaya dan Terai di Nepal hingga India bagian selatan,[2] lalu dari Pakistan selatan ke bagian timur India hingga Bangladesh tenggara.[3][4][5]

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Tengkorak

Vulpes bengalensis adalah rubah yang berukuran relatif kecil dengan moncong memanjang, tubuh panjang, telinga runcing, dan ekor lebat sekitar 50 hingga 60% dari panjang kepala dan tubuh. Corak warna punggungnya sangat bervariasi, tetapi sebagian besar berwarna keabu-abuan dan bisa lebih pucat; kakinya cenderung kecoklatan atau rufous. Warna yang lebih indah dan terstruktur daripada Vulpes vulpes.[6] Ekor lebat dengan ujung hitam yang menonjol yang membedakannya dari V. vulpes. Bagian belakang telinga berwarna coklat gelap dengan pinggiran hitam. Rhinarium (bagian hidung)nya bersih dan bibirnya hitam, dengan tambalan rambut hitam kecil di bagian atas nuzzle (poros) di depan mata. Telinga memiliki warna yang sama dengan tengkuk atau mungkin lebih gelap, tetapi tidak memiliki bercak gelap seperti pada V. vulpes. Variasi luas dalam warna bulu ada di seluruh populasi dan musiman di dalam populasi, tetapi umumnya bervariasi dari abu-abu hingga coklat pucat. Panjang kepala dan tubuh adalah 18 inci (46 cm), dengan panjang 10 inci (25 cm). Berat badannya rata-rata adalah 5 hingga 9 pon (2,3 hingga 4,1 kg).[3]

Genus Vulpes dapat dipisahkan dari genus Canis dan Cuon di wilayah India dengan struktur dahi rata antara proses postorbital dan tidak meningkat oleh sel udara. Strukturnya sendiri sedikit cekung dengan tepi anterior yang terangkat (bulat cembung pada canid lain). Gigi taring lebih panjang.[7]

Rubah benggala di Rajkot
Anak rubah berumur 2-3 minggu di Little Rann of Kutch; ditandai dengan corak hitam pada ekor

Persebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Rubah benggala betina pada situs Little Rann of Kutch
Rubah benggala jantan

Rubah benggala tersebar di sebagian besar subbenua India dengan pengecualian hutan basah dan zona gersang yang ekstrem. Jangkauannya dibatasi oleh pegunungan Himalaya dan lembah Sungai Indus. Habitat yang disukai adalah padang rumput terbuka pendek, semak belukar atau duri. Tampaknya untuk menghindari medan yang curam dan padang rumput yang tinggi.[3] Hal tersebut dianggap sebagai generalisasi habitat, tetapi menunjukkan preferensi yang kuat untuk habitat padang rumput semi kering, berukuran pendek pada berbagai skala.[8]

Perilaku dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Penampang rubah benggala

Rubah benggala umumnya merupakan hewan yang krepuskular. Selama cuaca panas, mereka bersembunyi di bawah tumbuh-tumbuhan atau di sarang bawah tanah yang mereka gali. Sarang besar dan kompleks dengan beberapa ruang dan rute pelarian. Mereka kadang-kadang terlihat berjemur di tempat yang menguntungkan di sekitar matahari terbit atau terbenam.[9] Di penangkaran, umurnya sekitar 6 hingga 8 tahun.[3]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Rubah benggala memakan hewan pengerat, reptil, kepiting, rayap, serangga, burung kecil, dan buah-buahan.[10] Keributan anak-anak rubah yang terlihat saat makan menunjukkan bahwa makanan utama mereka adalah hewan pengerat[11] tetapi merupakan pengumpan oportunistik.[9]

Rubah benggala

Komunikasi[sunting | sunting sumber]

Rubah membuat berbagai vokalisasi. Teriakan mengoceh adalah panggilan yang paling umum. Mereka juga menggeram, merengek, meringis, dan menggonggong. Rubah benggala tampaknya tidak memiliki perilaku latrin, perilaku yang terlihat di beberapa jenis canid, di mana semua anggota buang air besar di tempat-tempat tertentu. Mereka bisa didengar melolong di malam hari dalam kelompok.[9]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Rubah benggala membentuk ikatan pasangan yang dapat bertahan seumur hidup, tetapi diketahui bahwa senggama ekstra pada pasangan bisa terjadi. Sepanjang sebagian besar jangkauannya, musim kawin dimulai pada musim gugur (biasanya Oktober-November) dan setelah periode kehamilan sekitar 50-60 hari, dua hingga empat anak anjing dapat dilahirkan. Kedua rubah jantan & betina berpartisipasi dalam pemeliharaan anakan. Anak-anak rubah sepenuhnya disapih sekitar 3-4 bulan setelah keluar dari sarang. Angka kematian anak rubah tinggi selama beberapa bulan pertama.[12] Anak rubah terkadang dirawat oleh beberapa betina. Pada siang hari, mereka cenderung beristirahat di bawah semak dan dalam semak-semak, kecuali di musim panas ketika mereka beristirahat di sarangnya.[9]

Ancaman[sunting | sunting sumber]

Kurangnya perlindungan habitat mungkin merupakan ancaman terbesar bagi rubah benggala. Sebagai contoh, di India bagian selatan, kurang dari 2% dari potensi habitat rubah India tercakup dalam jaringan kawasan lindung yang ada di negara bagian Karnataka dan Andhra Pradesh.[13] Perburuan kulit dan dagingnya, serta konversi habitatnya dari padang rumput menjadi pertanian, industri, dan semakin banyak perkebunan bahan bakar nabati, telah mempengaruhi kepadatan populasinya. Selain itu, bagian tubuhnya digunakan dalam pengobatan tradisional, dan di beberapa daerah daging mereka dimakan. Mereka diburu oleh suku narikuruva di India selatan.[9] Di Karnataka, mereka ditangkap dalam ritual yang dilakukan selama upacara Sankranthi.[3] Ancaman besar lainnya adalah penyakit seperti virus canine distemper dan rabies, yang meluas dari populasi besar anjing-anjing penjelajah bebas yang tidak divaksinasi yang ditemukan di seluruh jajaran mereka.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Johnsingh, A.J.T. & Jhala, Y.V. (2008). "Vulpes bengalensis". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2008. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 2006-05-11. 
  2. ^ Vanak, A.T. (2005). "Distribution and status of the Indian fox Vulpes bengalensis in southern India" (PDF). Canid News. 8 (1). 
  3. ^ a b c d e Gompper, ME & A.T. Vanak (2006). "Vulpes bengalensis" (PDF). Mammalian Species. 795: 1–5. doi:10.1644/795.1. 
  4. ^ Wozencraft, W. C. (2005-11-16). Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds), ed. Mammal Species of the World (edisi ke-3rd edition). Johns Hopkins University Press. ISBN 0-8018-8221-4. 
  5. ^ Mivart, St George (1890). "Dogs, jackals, wolves and foxes: A monograph of the Canidae". R H Porter, London: 126–131. 
  6. ^ Menon, Vivek (2009). Mammals of India. Princeton Field Guides. Princeton University Press. ISBN 978-0-691-14067-4. 
  7. ^ Pocock RI (1937). "The foxes of British India". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 39 (1): 36–57. 
  8. ^ Vanak, A.T. & Gompper, M. E. (2010). "Multiscale resource selection and spatial ecology of the Indian fox in a human-dominated dry grassland ecosystem". Journal of Zoology. 281 (2): 140–148. doi:10.1111/j.1469-7998.2010.00690.x. 
  9. ^ a b c d e Johnsingh, A.J.T. (1978). "Some aspects of the ecology and behaviour of the Indian fox Vulpes bengalensis Shaw". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 75: 397–405. 
  10. ^ Vanak AT & Gompper ME (2009). "Dietary niche separation between sympatric free-ranging dogs and Indian foxes in central India". J. Mammal. 90 (5): 1058–1065. doi:10.1644/09-mamm-a-107.1. 
  11. ^ Manakadan, R & A R Rahmani (2000). "Population and ecology of the Indian fox Vulpes bengalensis at Rollapadu wildlife sanctuary, Andhra Pradesh, India". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 97 (1): 3–14. 
  12. ^ Vanak, A.T. & Gompper, M.E. (2007). "Effectiveness of non-invasive techniques for surveying activity and habitat use of the Bengal fox Vulpes bengalensis in southern India". Wildlife Biology. 13: 219–224. doi:10.2981/0909-6396(2007)13[219:eontfs]2.0.co;2. 
  13. ^ Vanak, A.T.; Irfan-Ullah, M. & Peterson, T. (2008). "Gap analysis of Indian fox conservation using ecological niche modeling". Journal of the Bombay Natural History Society. 105 (1): 49–54. 
  14. ^ Belsare, A. V., A. T. Vanak, and M. E. Gompper (2014). "Epidemiology of viral pathogens of free‐ranging dogs and Indian foxes in a human‐dominated landscape in central India." Transboundary and emerging diseases 61.s1 : 78-86. PDF

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]