Koyote

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Koyote
Coyote.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mamalia
Ordo: Carnivora
Famili: Canidae
Genus: Canis
Spesies: C. latrans
Nama binomial
Canis latrans
Say, 1823
Penyebaran koyote
Penyebaran koyote

Koyote (Canis latrans, artinya "anjing yang menggonggong") juga serigala prairie [1]) adalah anggota dari keluarga Canidae (anjing) dan kerabat dekat dari Serigala abu-abu. Ada 19 subspesies koyote yang diakui (Voigt dan Berg, 1999). Koyote adalah binatang asli Amerika Utara dan ditemukan dari Alaska hingga Panama. Para penjelajah Eropa pertama kali menemukan jenis anjing ini dalam perjalnaan mereka di daerah Amerika barat daya. Mereka kadang-kadang bergerombol dalam sebuah kawanan kecil, tetapi umumnya mereka berburu sendirian. Masa hidup koyote rata-rata 6 hingga 10 tahun. Kata "koyote" dipinjam dari bahasa Spanyol Meksiko, yang pada gilirannya meminjam istilahnya dari bahasa Nahuatl (Aztek) coyōtl (IPA [ˈkojoːtɬ]).

Profil koyote tampak sangat mirip dengan serigala merah yang terancam punah. Ukurannya, warna, dan bentuk kepala keduanya sama.

Meskipun diburu besar-besaran, koyote adalah salah satu dari segelintir binatang yang berukuran menengah hingga besar yang berhasil meningkatkan penyebarannya sejak manusia mulai merambah lingkungannya (binatang lainnya adalah rakun). Mulanya koyote menyebar terutama di bagian barat Amerika Utara, namun ia cepat menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang disebabkan oleh pendudukan manusia, dan sejak akhir abad ke-19, dengan tetap berhasil memperluas daerah penyebarannya. Kini koyote sering terlihat di California, Oregon, New England, dan Kanada timur. Koyote telah pindah ke kebanyakan wilayah Amerika Utara yang tadinya dikuasai oleh serigala, dan seringkali terlihat mencari makan di tempat-tempat sampah di daerah suburbia.

Anatomi[sunting | sunting sumber]

Profil koyote
Koyote dari dekat

Tinggi badan koyote kurang dari 0,6 meter dan warna bulunya berbeda-beda, dari putih-kelabu hingga coklat dan kadang-kadang agak kemerahan. Telinga koyote dan hidungnya panjang dan lancip, khususnya dibandingkan ukuran kepalanya. Beratnya antara 9 hingga 22 kg, dengan berat rata-rata 14 kg. Koyote dapat didentifikasikan melalui ekornya yang tebal dan berbulu lebat, yang seringkali dibiarkannya menjuntai ke tanah. Ia dapat dibedakan dari sanaknya yang lebih besar serigala abu-abu, dari keseluruhan penampilannya yang lebih kecil dibandingkan dengan serigala abu-abu yang jauh lebih besar dan kekar, yang beratnya biasanya antara 34 hingga 57 kg. Koyote adalah binatang sangat langsing, tampak seolah-olah kurang makan, meskipun sebenarnya ia sehat. Bila sedang mengejar mangsa, koyote dapat mencapai kecepatan hingga 69 km/j.[2]

Subspesies[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sillero-Zubiri & Hoffmann (2004). Canis latrans. 2006 IUCN Red List of Threatened Species. IUCN 2006. Diakses 05 May 2006. Database entry includes justification for why this species is of least concern
  2. ^ http://www.infoplease.com/ipa/A0004737.html
  • Canis latrans (TSN 180599). Integrated Taxonomic Information System. URL diakses 23 March 2006.
  • Robert M. Timm, Hopland Research & Extension Center, University of California, Hopland, California ; Rex O. Baker, California State Polytechnic University-Pomona (retired), Corona, California ; Joe R. Bennett, USDA APHIS Wildlife Services, Taft, California ; and Craig C. Coolahan, USDA APHIS Wildlife Services, Sacramento, California, "Coyote Attacks: An Increasing Suburban Problem" (3 Maret 2004). Hopland Research & Extension Center. Paper timm_baker_P047.
  • http://repositories.cdlib.org/anrrec/hrec/timm_baker_P047
  • Bekoff, Marc. 1977. Canis Latrans, Species Account. American Society of Mammalogists.
  • McClennen, N., R. Wigglesworth, and S. H. Anderson. 2001. "The effect of suburban and agricultural development on the activity patterns of coyotes (Canis latrans), American Midland Naturalist, vol. 146: 27-36.
  • Moehlman, P., and H. Hofer. 1997. "Cooperative breeding, reproductive suppression, and body mass in canids", bab dalam Cooperative Breeding in Canids, ed. N. G. Solomon and J. A. French. Cambridge University Press, Cambridge, United Kingdom.
  • Morey, Paul. 2004. "Landscape use and diet of coyotes, Canis latrans, in the Chicago metropolitan area", Masters Thesis, Utah State University.
  • Parker, Gerry. 1995. "Eastern Coyote: Story of Its Success", Nimbus Publishing, Halifax, Nova Scotia, Kanada.
  • Voigt, D. R., and W. E. Berg. 1999. "Coyote", bab 28 dalam Wild Furbearer Management and Conservation in North America, Section IV: Species Biology, Management, and Conservation. Queen's Printer for Ontario, Ontario, Kanada.