Kucing berkaki hitam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Black-footed cat[1]
Felis nigripes 5.JPG
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Felidae
Genus: Felis
Spesies: F. nigripes
Nama binomial
Felis nigripes
Burchell, 1824
Black-footed cat range
Black-footed cat range
subspecies

Felis nigripes nigripes Burchell, 1824
Felis nigripes thomasi Shortridge, 1931

Kucing berkaki hitam (Felis nigripes) adalah kucing terkecil di Afrika, dan endemik di zona kering di barat selatan sub regional Afrika bagian selatan. Ini adalah salah satu karnivora kecil Afrika yang sedang dipelajari, dan terdaftar sebagai Rentan oleh IUCN sejak tahun 2002.[2][3]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Close-up of a Black-footed Cat at the Wuppertal Zoo

Kucing berkaki hitam merupakan salah satu spesies kucing terkecil. Jantan dewasa beratnya rata-ratanya 1,9 kg (4,2 lb) dan maksimum 2,45 kg (5,4 lb). Betina dewasa beratnya rata-ratanya 1,3 kilogram (2,9 lb) dan maksimum 1,65 kg (3,6 lb). [3] Jantan mencapai panjang kepala sampai-badan 36,7-43,3 cm (14,4-17,0 in) dengan 16,4 sampai 19,8 cm (6,5-7,8 in) panjang ekor. Betina yang lebih kecil dengan maksimum kepala sampai-panjang tubuh-dari 36,9 cm (14,5 in) dan 12,6-17,0 cm (5,0-6,7 in) panjang ekor.[4] Ketinggian bahu adalah sekitar 25 cm (9,8 in).[5]

Hanya bantalan dan bagian bawah kakinya berwarna hitam. Ini adalah karakteristik yang memberikan namanya kucing berkaki hitam.[6] Bulu bervariasi dalam warna dari kayu manis-buff sampai cokelat, dan bermotif bintik-bintik hitam atau cokelat yang bergabung dan membentuk cincin di kaki, leher, dan ekor. Kulit, bagaimanapun, tidak berpigmen merah muda, tidak seperti kucing tutul lainnya. Bagian belakang telinga bulat memiliki warna yang sama dengan warna bulu belakang. Matanya sangat besar.[7]

Penyebaran dan Habitat[sunting | sunting sumber]

Kucing berkaki hitam endemik di Afrika bagian selatan, dan terutama ditemukan di Afrika Selatan, Namibia, sedikit di Zimbabwe dan kemungkinan di Angola selatan . Hanya ada sejarah tetapi tidak ada catatan terakhir di Botswana. Hidup ditempat kering, savana terbuka, padang rumput dan Karoo semi-gurun dengan semak dan pohon penutup pada ketinggian hingga 2.000 m (6.600 ft), tetapi tidak di bagian terkering dan sandiest dari Gurun Namib dan Kalahari.[2]

Penyebaran subspesies[sunting | sunting sumber]

Dua subspesies yang diakui:[1] Dua subspesies diakui:

  • Felis nigripes nigripes - hidup di Botswana, Namibia, dan di bagian utara Afrika Selatan;
  • Felis nigripes Thomasi - hidup di tenggara Afrika Selatan

Menurut keterangan Shortridge itu F.n. nigripes lebih kecil dan lebih pucat daripada F.n. Thomasi. Tapi karena spesimen dengan karakteristik dari kedua subspesies diasumsikan ditemukan dekat Kimberley di pusat Afrika Selatan, keberadaan subspesies dipertanyakan karena tidak ada batas geografis atau ekologis untuk jangkauan penyebaran mereka mereka.[8]

Ekologi dan tingkah laku[sunting | sunting sumber]

Adult black-footed cat resting

kucing Berkaki hitam merupakan hewan soliter dan aktif di malam hari, dan dengan demikian jarang terlihat. Mereka menghabiskan hari beristirahat di penutup yang lebat, di liang kosong dari springhares, landak dan aardvark, atau di dalam sarang rayap berongga. Mereka muncul untuk berburu setelah matahari terbenam.[8]

Mereka biasanya ditemukan di habitat terbuka yang kering dengan beberapa tingkat tutupan vegetasi. Rupanya, mereka mendapatkan semua kelembaban yang mereka butuhkan dari mangsa mereka, tetapi akan minum air bila tersedia.[4]

Tidak seperti kucing lainnya, kucing berkaki hitam adalah pendaki yang buruk, dan umumnya akan mengabaikan cabang-cabang pohon.[9] Tubuh kekar dan ekor pendek tidak kondusif untuk memanjat pohon Mereka menggali dengan giat di pasir untuk memperpanjang atau memodifikasi liang untuk berlindung.[7]

Kucing berkaki hitam adalah hewan yang sangat tidak menyukai kehidupan social yang berlindung di gangguan sedikitpun. Namun, ketika terpojok mereka dikenal untuk membela diri dengan gigih. Karena kebiasaan ini dan keberanian mereka, mereka disebut "miershooptier" (sarang semut harimau) di bagian Afrika Selatan Karoo, meskipun mereka jarang menggunakan gundukan rayap untuk menutupi atau untuk sarang anak mereka. Sebuah legenda San mengklaim bahwa kucing berkaki hitam dapat membunuh jerapah dengan cara menusuk leher nya. Cerita ini dimaksudkan untuk menekankan keberanian dan keuletan dari hewan ini.[10]

Dalam satu tahun betina mencakup wilayah rata-rata dari 10 km2 (3,9 sq mi), seorang jantan 22 km2 (8,5 sq mi). Kucing-kucing menggunakan aroma menandai seluruh jangkauan mereka, dengan Jantan penyemprotan urin hingga dua belas kali dalam satu jam. Bentuk lain dari aroma menandai termasuk menggosok benda, menggaruk dengan cakar dan menyimpan kotoran di lokasi terlihat. Panggilan mereka lebih keras daripada kucing lainnya ukuran mereka, mungkin untuk memungkinkan mereka untuk memanggil melalui jarak yang relatif besar. Namun, ketika dekat satu sama lain, mereka menggelegak tenang mendengkur atau mendesis dan menggeram jika diancam.[7]

Makanan dan perburuan[sunting | sunting sumber]

Karena ukurannya yang kecil berkaki hitam kucing berburu mangsa terutama yang kecil seperti hewan pengerat dan burung kecil tetapi juga dapat mengambil Bustard Putih-quilled dan Kelinci Cape yang disebut terakhir lebih berat daripada kucing ini sendiri. Serangga dan laba-laba memberikan kurang dari 1% dari massa mangsa yang dikonsumsi.[11][12] Mereka adalah pemburu yang luar biasa aktif menewaskan empat belas binatang kecil di satu malam. Kebutuhan energi mereka sangat tinggi dengan sekitar 250 gram (9 oz) mangsa per konsumsi malam yaitu sekitar seperenam dari berat badan rata-rata.[7]

Kucing Berkaki hitam berburu terutama dengan mengintai bukan penyergapan menggunakan penutup dari kegelapan dan semua jejak yang tersedia dari persembunyian untuk mendekati mangsanya sebelum akhirnya menerkam. Mereka telah diamati untuk berburu dengan bergerak cepat untuk menangkap mangsa dari persembunyian tetapi juga untuk perlahan-lahan melalui tangkai jumbai vegetasi. Kurang umum, tetapi mereka akan menunggu di luar liang tikus, sering dengan mata tertutup tetapi waspada untuk suara sedikit pun. Secara umum kucing besar tapi tidak seperti spesies yang paling kecil lainnya, kucing berkaki hitam telah diamati untuk menyembunyikan beberapa mangsa mereka yang ditangkap untuk kemudian dimakan, daripada mengkonsumsi segera mangsanya.[8] In common with the big cats, but unlike most other small species, black-footed cats have been observed to hide some of their captured prey for later feeding, rather than consuming it immediately.[11]

Reproduksi dan lingkar hidup[sunting | sunting sumber]

Berkaki hitam kucing telah hidup selama sepuluh tahun di penangkaran. Betina mencapai kematangan seksual setelah delapan sampai dua belas bulan. Mereka mulai estrus hanya untuk satu atau dua hari pada satu waktu, dan menerima kawin selama beberapa jam membutuhkan Jantan untuk menemukan mereka dengan cepat. Kopulasi sering terjadi selama periode ini. Kehamilan berlangsung 63-68 hari. Sampah biasanya terdiri dari dua anak kucing, tetapi dapat bervariasi dari satu sampai empat muda. Anak kucing beratnya 60-84 gram (2,1-3,0 oz) saat lahir. Mereka terlahir buta dan relatif tidak berdaya, meskipun mereka mampu merangkak sekitar setelah hanya beberapa jam. Mereka bisa berjalan dalam waktu dua minggu, mulai mengambil makanan padat setelah sekitar satu bulan, dan sepenuhnya disapih setelah dua bulan.[13]

Betina mungkin memiliki hingga dua anak selama musim panas, musim semi dan musim gugur. Mereka membesarkan anak kucing mereka dalam liang, memindahkan mereka ke lokasi baru secara teratur setelah minggu pertama. Secara umum, anak kucing berkembang lebih cepat daripada di kucing berukuran sama lain, cepat beradaptasi mereka ke lingkungan yang relatif bersahabat. Mereka menjadi mandiri setelah 5 bulan tetapi mungkin berada dalam jangkauan ibu mereka.[7]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Felis nigripes is included on CITES Appendix I and protected by national legislation across most of its range. Hunting is banned in Botswana and South Africa.[2]

Penelitian[sunting | sunting sumber]

Kelompok Kerja Kucing berkaki Hitam melakukan sebuah proyek penelitian di Benfontein Nature Reserve and Nuwejaarsfontein Farm in central South Africa di pusat Afrika Selatan, di mana tujuh kucing berkaki hitam telah dipasangi radio. Proyek ini merupakan bagian dari upaya multidisiplin untuk mempelajari distribusi, ekologi, kesehatan, dan reproduksi berkaki hitam kucing selama jangka waktu tertentu.[14]

Penangkaran[sunting | sunting sumber]

Wuppertal Zoo memperoleh kucing berkaki hitam sejak tahun 1957, dan berhasil dalam pemeliharaan mereka pada tahun 1963. Pada tahun 1993, Program Spesies Langka Eropa (EEP) dibentuk untuk mengkoordinasikan mana hewan yang paling cocok untuk dipasangkan untuk menjaga keragaman genetik dan untuk menghindari perkawinan sedarah. The stud book Internasional untuk kucing berkaki hitam disimpan di Kebun Binatang Wuppertal Jerman. Pada Juli 2011, ada catatan rinci untuk total 726 kucing penangkaran sejak tahun 1964,. Seluruh dunia 74 orang ditahan di 23 lembaga di Jerman, Uni Emirat Arab, Amerika Serikat, Inggris dan Afrika Selatan. [15]

Pada bulan Februari 2011, betina yang disimpan di Audubon Nature Institute melahirkan dua anak kucing jantan. Kelahiran ini adalah signifikan bahwa anak kucing yang pertama dari spesies mereka untuk dilahirkan sebagai akibat dari fertilisasi in vitro menggunakan sperma beku dan dicairkan dan embrio beku dan dicairkan. Pada tahun 2003, sperma dikumpulkan dari jantan dan kemudian dibekukan. Pada Audubon Nature Institute itu kemudian dikombinasikan dengan telur dari betina, menciptakan embrio pada bulan Maret 2005. embrio Mereka yang dibekukan selama hampir enam tahun sebelum dicairkan dan ditransfer ke seorang wanita pengganti pada bulan Desember 2010, yang membawa embrio, sehingga melahiran dua anak kucing. Para ilmuwan berharap ini akan menyediakan sarana bagi mereka untuk meningkatkan jumlah spesies, serta memperkenalkan variasi genetik yang lebih besar ke dalam populasi kecil.[16]

Pada bulan April 2011, Cleveland Metroparks Zoo melaporkan kelahiran kucing berkaki hitam.[17] Pada bulan Juni 2011, Fresno Chaffee Zoo melaporkan kelahiran baru kucing berkaki hitam.[18] Pada bulan Maret 2012, Kebun Binatang Brookfield melaporkan kelahiran dari kucing berkaki hitam.[19]

Pada tanggal 6 Februari 2012, seekor kucing berkaki hitam perempuan kucing, Crystal.[20]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Wozencraft, W. C. (2005-11-16). In Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. 3rd edition). Johns Hopkins University Press. hlm. 536. ISBN 0-801-88221-4. 
  2. ^ a b c d Sliwa, A. (2008). Felis nigripes. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN 2008. IUCN 2008. Diakses pada 22 March 2009. Database entry includes justification for why this species is vulnerable
  3. ^ a b Sliwa, A. (2004) Home range size and social organization of black-footed cats (Felis nigripes). Mammalian Biology 69 (2): 96-107
  4. ^ a b Smithers, R.H.N. (1983) The mammals of the southern African subregion. University of Pretoria
  5. ^ Stuart, C.T., Wilson, V.J. (1988) The cats of southern Africa. Chipangali Wildlife Trust, Bulawayo.
  6. ^ Pollard, Michael (2003). The encyclopedia of the cat. Barnes and Noble Books. hlm. 369. ISBN 978-0-7607-3459-9. 
  7. ^ a b c d e Sunquist, M., Sunquist, F. (2002). Wild cats of the World. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 76–82. ISBN 0-226-77999-8. 
  8. ^ a b c Olbricht, G., Sliwa, A. (1997) In situ and ex situ observations and management of Black-footed cats Felis nigripes. International Zoo Yearbook 35: 81–89
  9. ^ Armstrong, J. 1977. The development and hand-rearing of black-footed cats. Pages 71–80 in: Eaton, R. L. The World's cats; the proceedings of an International Symposium. Volume 3 number 3. Winston Wildlife Safari, Oregon
  10. ^ Sliwa, A. (2006) Atomic Kitten BBC Wildlife (November 2006): 36–40
  11. ^ a b Sliwa, A. (1994). "Black-footed cat studies in South Africa". Cat News 20: 15–19. 
  12. ^ Sliwa, A. (2006). "Seasonal and sex-specific prey composition of black-footed cats Felis nigripes". Acta Theriologica 51 (2): 195–204. doi:10.1007/BF03192671. 
  13. ^ Leyhausen, P., Tonkin, B. (1966). Breeding the black-footed cat (Felis nigripes) in captivity. International Zoo Yearbook 6: 178–182
  14. ^ Sliwa, A., Wilson, B., Lawrenz, A. (2010) Report on surveying and catching Black-footed cats (Felis nigripes) on Nuwejaarsfontein Farm / Benfontein Nature Reserve 4–20 July 2010. Black-footed Cat Working Group, July 2010
  15. ^ Stadler, A. 2011. International studbook for the black-footed cat (Felis nigripes) Volume 15. Zoologischer Garten der Stadt Wuppertal, Wuppertal
  16. ^ Burnette, S. (2011) Rare cats born through amazing science at Audubon Center for Research of Endangered Species. Audubon Nature Institute, Press release of 10 March 2011.
  17. ^ Cleveland Metroparks Zoo. 2012. Animal News Press Release 26 April 2011
  18. ^ Cleveland Metroparks Zoo. 2012. Animal News Press Release 26 April 2011
  19. ^ Chicago Zoological Society. 2012. Black-footed cats born - a first at Brookfield Zoo Press Release 27 March 2012
  20. ^ Waller, M. 2012. - Audubon center in Algiers logs another breakthrough in genetic engineering of endangered cats New Orleans Net LLC, March 13, 2012

Pranala luar[sunting | sunting sumber]