Kesedihan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Air mata kesedihan seorang anak

Kesedihan atau nelangsa[1] adalah suatu emosi yang ditandai oleh perasaan tidak beruntung, kehilangan, dan ketidakberdayaan. Saat sedih, manusia sering menjadi lebih diam, kurang bersemangat, dan menarik diri. Kesedihan dapat juga dipandang sebagai penurunan suasana hati sementara, sedangkan depresi sering dicirikan dengan penurunan suasana hati yang persisten dan besar yang kadang disertai dengan gangguan terhadap kemampuan seseorang untuk melakukan kegiatan hariannya. Menangis adalah salah satu indikasi dari kesedihan.[2]

Kesedihan adalah lawan dari kebahagiaan atau kegembiraan dan serupa dengan dukacita atau kesengsaraan. Kesedihan juga merupakan salah satu dari "enam emosi dasar" yang dijelaskan oleh Paul Ekman, bersama dengan kebahagiaan, kemarahan, kejutan, ketakutan, dan jijik.

Masa Kecil[sunting | sunting sumber]

Gadis-gadis sedih. Foto oleh Paolo Monti, 1953

Kesedihan adalah pengalaman umum di masa kecil. Terkadang, kesedihan dapat menyebabkan depresi. Beberapa keluarga mungkin memiliki aturan (sadar atau tidak sadar) bahwa kesedihan "tidak diperbolehkan", tetapi Robin Skynner telah menyarankan bahwa ini dapat menyebabkan masalah, dengan alasan bahwa dengan kesedihan "disaring", orang dapat menjadi dangkal dan manik. Dokter anak T. Berry Brazelton mengemukakan bahwa mengakui kesedihan dapat membuat keluarga lebih mudah mengatasi masalah emosional yang lebih serius.

Kesedihan adalah bagian dari proses normal anak yang terpisah dari simbiosis awal dengan ibu dan menjadi lebih mandiri. Setiap kali seorang anak berpisah lebih sedikit, ia harus menghadapi kehilangan kecil. Jika ibu tidak dapat membiarkan kesusahan kecil yang terlibat, anak mungkin tidak pernah belajar bagaimana menghadapi kesedihan sendiri. Brazelton berpendapat bahwa terlalu banyak menyemangati seorang anak meremehkan emosi kesedihan bagi mereka dan Selma Fraiberg menyarankan bahwa penting untuk menghormati hak anak untuk mengalami kehilangan sepenuhnya dan dalam.

Margaret Mahler juga melihat kemampuan untuk merasakan kesedihan sebagai pencapaian emosional, sebagai lawan misalnya menangkisnya melalui hiperaktif yang gelisah. D. W. Winnicott juga melihat sedih menangis akar psikologis pengalaman musik yang berharga di kemudian hari.

Neuroanatomi[sunting | sunting sumber]

Sejumlah besar penelitian telah dilakukan pada ilmu saraf kesedihan. Menurut American Journal of Psychiatry, kesedihan telah ditemukan terkait dengan "peningkatan aktivitas bilateral di sekitar korteks temporal tengah dan posterior, otak kecil lateral, vermis serebelum, otak tengah, putamen, dan berekor." Jose V. Pardo memiliki gelar M.D dan Ph.D dan memimpin program penelitian dalam ilmu saraf kognitif. Menggunakan positron emission tomography (PET) Pardo dan rekan-rekannya mampu memancing kesedihan di antara tujuh pria dan wanita normal dengan meminta mereka untuk memikirkan hal-hal yang menyedihkan. Mereka mengamati peningkatan aktivitas otak di korteks inferior dan orbitofrontal bilateral. Dalam sebuah studi yang menimbulkan kesedihan pada subyek dengan menunjukkan klip film emosional, perasaan itu berkorelasi dengan peningkatan signifikan dalam aktivitas otak regional, terutama di korteks prefrontal, di wilayah yang disebut daerah Brodmann 9, dan thalamus. Peningkatan signifikan dalam aktivitas juga diamati pada struktur temporal anterior bilateral.

Mekanisme penanganan[sunting | sunting sumber]

Seorang pria mengekspresikan kesedihan dengan kepala di tangannya

Orang-orang menghadapi kesedihan dengan cara yang berbeda, dan itu adalah emosi yang penting karena membantu memotivasi orang untuk menghadapi situasi mereka. Beberapa mekanisme penanganan termasuk: mendapatkan dukungan sosial dan / atau menghabiskan waktu dengan hewan peliharaan, membuat daftar, atau terlibat dalam beberapa kegiatan untuk mengekspresikan kesedihan. Beberapa individu, ketika merasa sedih, dapat mengeluarkan diri dari lingkungan sosial, sehingga mengambil waktu untuk pulih dari perasaan.

Sementara menjadi salah satu suasana hati yang paling ingin diguncang, kesedihan kadang-kadang dapat diabadikan dengan strategi yang sangat dipilih, seperti merenung, "menenggelamkan kesedihan seseorang", atau mengisolasi diri secara permanen. Sebagai cara alternatif untuk mengatasi kesedihan untuk hal di atas, terapi perilaku kognitif menyarankan sebaliknya menantang pikiran negatif seseorang, atau menjadwalkan beberapa peristiwa positif sebagai gangguan.

Menjadi perhatian terhadap, dan bersabar, kesedihan seseorang juga bisa menjadi cara bagi orang untuk belajar melalui kesendirian; sementara dukungan emosional untuk membantu orang bertahan dengan kesedihan mereka dapat lebih membantu. Pendekatan semacam itu dipicu oleh keyakinan yang mendasari bahwa kehilangan (ketika dirasakan dengan sepenuh hati) dapat mengarah pada perasaan baru yang kuat, dan untuk kembali terlibat dengan dunia luar.

Pupil Empati[sunting | sunting sumber]

Ukuran pupil mungkin menjadi indikator kesedihan. Ekspresi wajah sedih dengan pupil kecil dinilai lebih intens ketika ukuran pupil berkurang. Ukuran pupil seseorang sendiri juga mencerminkan hal ini dan menjadi lebih kecil ketika melihat wajah sedih dengan pupil kecil. Tidak ada efek paralel ketika orang melihat ekspresi netral, bahagia atau marah. Tingkat yang lebih tinggi di mana murid seseorang mencerminkan orang lain memprediksi skor lebih besar seseorang pada empati. Namun, pada kelainan seperti autisme dan ekspresi wajah psikopati yang mewakili kesedihan mungkin tidak kentara, yang mungkin menunjukkan kebutuhan akan situasi yang lebih non-linguistik untuk memengaruhi tingkat empati mereka.

Ekspresi Vokal[sunting | sunting sumber]

Menurut ilmuwan DIPR Swati Johar,: kesedihan adalah emosi "yang diidentifikasi oleh dialog wicara saat ini dan sistem pemrosesan".: Pengukuran untuk membedakan kesedihan dari emosi lain dalam suara manusia termasuk energi root mean square (RMS), kesunyian antar kata dan tingkat berbicara. Ini dikomunikasikan sebagian besar dengan menurunkan rata-rata dan variabilitas frekuensi dasar (f0), selain dikaitkan dengan intensitas vokal yang lebih rendah, dan dengan penurunan f0 dari waktu ke waktu. Johar berpendapat bahwa, "ketika seseorang sedih, lambat, nada rendah dengan energi frekuensi audio yang lemah dihasilkan". Demikian juga, "keadaan energi yang rendah dari kesedihan atribut untuk tempo lambat, tingkat bicara yang lebih rendah dan nada rata-rata".

Kesedihan adalah, sebagaimana dinyatakan oleh Klaus Scherer, salah satu "emosi yang paling dikenal dalam suara manusia", meskipun "umumnya agak lebih rendah daripada ekspresi wajah". Dalam sebuah studi oleh Scherer, ditemukan bahwa di negara-negara Barat kesedihan memiliki 79% akurasi untuk pengenalan wajah dan 71% untuk vokal, sementara di negara-negara non-Barat hasilnya masing-masing adalah 74% dan 58%.

Eksplorasi budaya[sunting | sunting sumber]

Hilang dalam pikiran, oleh Wilhelm Amberg. Seseorang yang mengalami kesedihan mungkin menjadi pendiam atau lesu, dan menarik diri dari orang lain.

Selama Renaissance, Edmund Spenser dalam The Faerie Queene mendukung kesedihan sebagai penanda komitmen spiritual.

Dalam The Lord of the Rings, kesedihan dibedakan dari ketidakbahagiaan, untuk mencontohkan preferensi J. R. R. Tolkien untuk tekad yang sedih, tetapi tetap, sebagai kebalikan dari apa yang dilihatnya sebagai godaan yang lebih dangkal dari keputusasaan atau harapan.

Julia Kristeva menganggap bahwa "diversifikasi suasana hati, variasi dalam kesedihan, kehalusan dalam kesedihan atau duka adalah jejak dari umat manusia yang tentunya tidak menang tetapi halus, halus, siap bertarung dan kreatif".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Setiawan, Ebta. "Arti kata nelangsa - Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Online". kbbi.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2018-03-09. 
  2. ^ Jellesma F.C., & Vingerhoets A.J.J.M. (2012). Sex Roles (Vol. 67, Iss. 7, pp. 412-421). Heidelberg, Germany: Springer