Keingintahuan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Anak-anak yang penasaran berkumpul di sekitar juru foto Toni Frissell yang melihat kameranya (sekitar tahun 1945)

Keingintahuan, kepenasaranan, atau kemelitan adalah sifat yang berkaitan dengan pemikiran ingin tahu seperti penjelajahan, penyelidikan, dan pembelajaran, terbukti dengan pengamatan pada manusia dan binatang lain.[1][2] Keingintahuan sangat berkaitan dengan semua aspek perkembangan manusia, yang berasal dari proses pembelajaran dan keinginan untuk memperoleh pengetahuan dan keterampilan.[3]

Istilah keingintahuan juga dapat digunakan untuk menunjukkan perilaku atau emosi menjadi ingin tahu, yang berkenaan dengan keinginan untuk mendapatkan pengetahuan atau informasi. Keingintahuan sebagai perilaku dan emosi dikaitkan selama ribuan tahun sebagai kekuatan pendorong di belakang, bukan hanya perkembangan manusia, tetapi juga perkembangan dalam ilmu pengetahuan, bahasa, dan industri.[4]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Berlyne DE. (1954). "A theory of human curiosity". Br J Psychol. 45 (3): 180–91. doi:10.1111/j.2044-8295.1954.tb01243.x. PMID 13190171. 
  2. ^ Berlyne DE. (1955). "The arousal and satiation of perceptual curiosity in the rat". J. Comp. Physiol. Psychol. 48 (4): 238–46. doi:10.1037/h0042968. PMID 13252149. 
  3. ^ Zuss, M. (2012) The Practice of Theoretical Curiosity. New York, N.Y.: Springer Publishing. ISBN 978-94-007-2117 Invalid ISBN
  4. ^ Keller, H., Schneider, K., Henderson, B. (Eds.) (1994). Curiosity and Exploration. New York, N.Y.: Springer Publishing. ISBN 9780387548678

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

Templat:Emotion-footer