Penderitaan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Topeng tragis pada sisi bangunan Royal Dramatic Theatre di Stockholm, Swedia.

Penderitaan atau rasa sakit dalam arti luas,[1] dapat menjadi pengalaman ketidaknyamanan dan kebencian terkait dengan persepsi bahaya atau ancaman bahaya di suatu individu.[2] Penderitaan adalah elemen dasar yang membentuk valensi negatif dari afektif fenomena. Kebalikan dari penderitaan adalah kesenangan atau kebahagiaan.

Penderitaan ini sering dikategorikan sebagai fisik[3] atau mental.[4] Hal ini dapat datang dalam berbagai tingkat intensitas, dari yang ringan sampai yang tak tertahankan. Faktor-faktor dari durasi dan frekuensi terjadinya biasanya senyawa yang intensitas. Sikap terhadap penderitaan dapat bervariasi secara luas, pada penderita atau orang lain, menurut berapa banyak hal ini dianggap sebagai dapat dihindari atau tidak dapat dihindari, berguna atau tidak berguna, pantas atau tidak layak.

Penderitaan terjadi dalam setiap kehidupan makhluk dalam banyak cara, sering kali secara dramatis. Akibatnya, banyak bidang kegiatan manusia yang berkaitan dengan beberapa aspek dari penderitaan. Aspek-aspek tersebut dapat meliputi sifat penderitaan, proses, asal-usul dan penyebab, arti dan makna, berkaitan dengan pribadi, sosial, dan budaya perilaku, obat, manajemen, dan menggunakan.

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Kata penderitaan kadang-kadang digunakan dalam arti sempit dari rasa sakit fisik, tapi lebih sering hal ini mengacu pada rasa sakit mental, atau lebih sering namun hal ini mengacu pada rasa sakit dalam arti luas, yaitu untuk menyenangkan perasaan, emosi atau sensasi. Kata sakit biasanya merujuk kepada rasa sakit fisik, sinonimnya dari kata penderitaan. Kata-kata rasa sakit dan penderitaan yang sering digunakan dalam arti yang sama namun dalam pengertian yang berbeda. Misalnya, mereka dapat digunakan sebagai sebuah sinonim. Atau kedua kata tersebut dapat digunakan secara 'bertentangan' satu sama lain, seperti dalam "rasa sakit fisik, penderitaan mental", atau "rasa sakit tidak bisa dihindari, sedangkan penderitaan adalah sebuah pilihan". Atau mereka dapat digunakan untuk menentukan satu sama lain, seperti dalam "rasa sakit adalah penderitaan fisik", atau "penderitaan fisik yang parah atau sakit mental".

Kualifikasi, seperti fisik, mental, emosional, dan psikologis, yang sering digunakan untuk mengacu pada beberapa jenis rasa sakit atau penderitaan. Secara khusus, sakit mental (atau penderitaan) dapat digunakan dalam hubungan rasa sakit fisik (atau penderitaan) untuk membedakan antara dua macam kategori dari rasa sakit atau penderitaan. Pertama, perbedaan tersebut adalah bahwa ia menggunakan rasa sakit fisik dalam arti yang biasanya mencakup tidak hanya yang 'khas pengalaman sensorik dari rasa sakit fisik' tetapi juga yang tidak menyenangkan lainnya pengalaman tubuh termasuk udara kelaparan, kelaparan, gangguan pada sistem vestibular, mual, kurang tidur, dan gatal-gatal. Perbedaan kedua  adalah bahwa syarat-syarat fisik atau mental tidak harus diambil terlalu harfiah: fisik rasa sakit atau penderitaan, sebagai soal fakta, yang terjadi melalui pikiran sadar dan melibatkan aspek emosional, sementara mental rasa sakit atau penderitaan yang terjadi melalui fisik otak dan, menjadi emosi, melibatkan aspek penting fisiologis.

Kata ketidaknyamanan, yang beberapa orang menggunakan secara sinonim dari penderitaan atau rasa sakit dalam arti luas, dapat digunakan untuk merujuk kepada dasar dimensi afektif dari nyeri (penderitaan aspek), biasanya dalam kontras dengan sensorik dimensi, seperti misalnya dalam kalimat ini: "rasa Sakit ketidaknyamanan sering, meskipun tidak selalu, berhubungan erat dengan intensitas dan kualitas yang unik dari sensasi yang menyakitkan."[5] Beberapa kata yang memiliki definisi sejenis dengan penderitaan adalah kesedihan, kesengsaraan atau sengsara, sakit, ketidaknyamanan, ketidaksenangan, ketidaksetujuan.

Filsafat[sunting | sunting sumber]

Hedonisme, sebagai ahli teori etika, mengklaim bahwa baik dan buruk terdiri dari kenikmatan dan rasa sakit. Banyak hedonis lainnya yang sependapat dengan Epicurus dan sebaliknya dengan persepsi populer dari ajaran-nya, menganjurkan bahwa kita harus berusaha untuk menghindari penderitaan dan kesenangan terbesar yang terletak di negara kuat yang mendalam tenang (ataraxia) yang bebas dari mengkhawatirkan mengejar atau tidak diinginkan konsekuensi dari kesenangan fana.

Untuk Ketabahan, kebaikan terbesar terletak pada alasan dan kebajikan, tapi jiwa terbaik untuk mencapai ini melalui semacam ketidakpedulian (apatheia) terhadap kesenangan dan rasa sakit: sebagai akibatnya, doktrin ini telah diidentifikasi dengan tegas menjadi pengendalian diri dalam hal penderitaan.

Jeremy Bentham dan dikembangkan hedonistik utilitarianisme, yang populer dalam ajaran etika, politik, dan ekonomi. Bentham berpendapat bahwa hak-undang atau kebijakan yang akan menyebabkan "the greatest happiness of the greatest number". Dia menyarankan sebuah prosedur yang disebut hedonik atau felicific kalkulus, untuk menentukan berapa banyak kesenangan dan rasa sakit akan hasil dari setiap tindakan. John Stuart Mill ditingkatkan dan dipromosikan doktrin utilitarianisme hedonistik. Karl Popper, dalam Masyarakat Terbuka dan Musuh-musuhnya, mengusulkan negatif utilitarianisme, yang mengutamakan pengurangan penderitaan atas peningkatan kebahagiaan ketika berbicara utilitas: "saya percaya bahwa ada, dari titik pandang etika, tidak simetri antara penderitaan dan kebahagiaan, atau antara rasa sakit dan kenikmatan. (...) penderitaan manusia membuat langsung tarik moral untuk membantu, sementara tidak ada panggilan serupa untuk meningkatkan kebahagiaan seorang laki-laki yang baik-baik pula." David Pearce, untuk bagian itu, pendukung utilitarianisme yang bertujuan tedeng aling-aling pada penghapusan penderitaan melalui penggunaan bioteknologi (lihat rincian lebih lanjut di bawah ini di bagian Biologi, neurologi, psikologi). Aspek lain yang patut disebutkan di sini adalah bahwa banyak utilitarians sejak Bentham berpendapat bahwa moral status yang berasal dari kemampuannya untuk merasakan kenikmatan dan rasa sakit: oleh karena itu, agen moral harus mempertimbangkan tidak hanya kepentingan manusia, tetapi juga orang-orang (lain) hewan. Richard Ryder datang ke kesimpulan yang sama dalam konsep 'spesiesisme' dan 'painism'. Peter Singer's tulisannya, terutama buku Animal Liberation, mewakili tepi terkemuka dari jenis utilitarianisme untuk hewan serta untuk orang-orang.

Doktrin lain yang terkait dengan relief penderitaan kemanusiaan (lihat juga prinsip-prinsip kemanusiaan, bantuan kemanusiaan, dan humane society). "Di mana rasa kemanusiaan adalah upaya mencari tambahan positif dalam kebahagiaan semua makhluk, itu adalah untuk membuat bahagia bahagia bukan bahagia bahagia. (...) [Kemanusiaan] merupakan bahan dalam banyak sikap sosial; dalam dunia modern ini memiliki begitu merambah ke beragam gerakan (...) bahwa hal itu tidak dapat dikatakan ada dalam dirinya sendiri."[6]

Pesimis memegang dunia ini untuk menjadi terutama yang buruk, atau bahkan kemungkinan terburuk, terganggu dengan, antara lain, tak tertahankan dan tak terbendung penderitaan. Beberapa mengidentifikasi penderitaan sebagai sifat dunia, dan menyimpulkan bahwa akan lebih baik jika hidup tidak ada sama sekali. Arthur Schopenhauer menganjurkan kita untuk berlindung pada hal-hal seperti seni, filsafat, kehilangan kemauan untuk hidup, dan toleransi terhadap 'sesama penderita'.

Friedrich Nietzsche, pertama dipengaruhi oleh Schopenhauer, yang dikembangkan setelah itu cukup lain sikap, dengan alasan bahwa penderitaan hidup lebih produktif, meninggikan kehendak untuk berkuasa, meremehkan yang lemah kasih sayang atau belas kasihan, dan merekomendasikan kita untuk merangkul sengaja 'kembali abadi' terbesar penderitaan.[butuh rujukan]

Filosofi dari rasa sakit adalah filsafat khusus yang berfokus pada rasa sakit fisik dan, melalui itu, secara umum relevan penderitaan.

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ See 'Terminology'. See also the entry 'Pleasure' in Stanford Encyclopedia of Philosophy, which begins with this paragraph: "Pleasure, in the inclusive usages most important in moral psychology, ethical theory, and the studies of mind, includes all joy and gladness — all our feeling good, or happy. It is often contrasted with similarly inclusive pain or suffering, which is similarly thought of as including all our feeling bad." It should be mentioned that most encyclopedias, like the one mentioned above and Britannica, do not have an article about suffering and describe pain in the physical sense only.
  2. ^ For instance, Wayne Hudson in Historicizing Suffering, Chapter 14 of Perspectives on Human Suffering (Jeff Malpas and Norelle Lickiss, editors, Springer, 2012) : "According to the standard account suffering is a universal human experience described as a negative basic feeling or emotion that involves a subjective character of unpleasantness, aversion, harm or threat of harm to body or mind (Spelman 1997; Cassell 1991)."
  3. ^ Examples of physical suffering: pain of various types, excessive heat, excessive cold, itching, hunger, thirst, nausea, air hunger, sleep deprivation https://web.archive.org/web/20080926205544/http://www.iasp-pain.org/AM/Template.cfm?Section=General_Resource_Links&Template=%2FCM%2FHTMLDisplay.cfm&ContentID=3058. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 26, 2008. Diakses tanggal September 11, 2008.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan) "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-28. Diakses tanggal 2008-09-11. . Other examples are given by L. W. Sumner, on page 103 of Welfare, Happiness, and Ethics: "Think for a moment of the many physical symptoms which, when persistent, can make our lives miserable: nausea, hiccups, sneezing, dizziness, disorientation, loss of balance, itching, 'pins and needles', 'restless legs', tics, twitching, fatigue, difficulty in breathing, and so on."
  4. ^ Mental suffering can also be called psychological or emotional (see Psychological pain). Examples of mental suffering: depression (mood) / hopelessness, grief, sadness / loneliness / heartbreak, disgust, irritation, anger, jealousy, envy, craving or yearning, frustration, anguish, angst, fear, anxiety / panic, shame / guilt, regret, embarrassment / humiliation, restlessness.
  5. ^ Donald D. Price, Central Neural Mechanisms that Interrelate Sensory and Affective Dimensions of Pain Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. , ‘’Molecular Interventions’’ 2:392-403 (2002).
  6. ^ Crane Brinton, article Humanitarianism, Encyclopaedia of the Social Sciences, 1937