Keyakinan dan kepercayaan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kepercayaan)

Keyakinan adalah energi yang terkumpul karena terbukanya perasaan; ada keinginan, ada ketidakinginan, ingatan terasa lebih kuat, energi percaya bertambah berubah menjadi energi keyakinan, dan ada dorongan memilih rasa tetentu ataupun cara tertentu. Ingatan terasa lebih kuat (ingatan yang enak ataupun yang tidak enak, tidak selalu harus dirasakan). Kemudian energi menuju ke kata yang ada di dalam diri, kata yang terucap, diam, gerak, gaya, sikap tegas, ataupun melakukan suatu hal.

Contoh Penggunaan Energi Keyakinan.

1. Seorang bayi yang belum bisa berjalan merasa yakin dirinya bisa berjalan kemudian mencoba melakukannya, karena ingin berjalan. Ketika belum berhasil dirinya menangis sedih, keyakinannya berubah menjadi percaya ataupun ragu, tapi menjadi yakin kembali ketika ada keinginan untuk bisa berjalan. Kemudian orangtuanya mengajarinya sedikit demi sedikit hingga bisa berjalan.

2. Seorang pengguna ponsel belum pernah melihat pencipta ponsel, tapi tetap yakin ponsel memiliki manfaat untuk kehidupan. Walaupun di sana sini tetap ada masalah ataupun penyalahgunaan ponsel dan sebagainya, dirinya tetap yakin. Setelah sebelumnya dirinya adalah seorang yang belum tahu ponsel, menjadi tahu ponsel, mempelajarinya sedikit demi sedikit, hingga yakin menggunakan ponsel di dalam kehidupan sehari harinya.

3. Seorang pemabuk miras yakin harus memilih rasa benci, kemudian dirinya berkata membenci orang lain, tapi agar dirinya terlihat menjadi korban, karena dirinya ingin uang ataupun miras.

4. Seorang pelaku tawuran yakin tetap memilih rasa dendam, karena dirinya tidak ingin suatu hal dan karena ingin melakukan tawuran.

5. Seorang yang merasa kasihan melihat keadaan orang lain menolongnya dengan yakin tanpa ragu.

6. Seorang publik figur yakin publik pasti beraneka macam, aneka sudut pandang, aneka pendapat, dan lainnya, kemudian dirinya tidak terlalu mempermasalahkan adanya perbedaan itu.

7. Seorang pengurus negara seperti pejabat yakin dirinya adalah perwakilan untuk orang banyak.

8. Sekumpulan orang yakin memprotes kebijakan pemerintah dengan cara melakukan demo ataupun dengan cara lain, karena merasa kasihan melihat keadaan orang banyak.

9. Seseorang yang yakin adanya surga dunia dan neraka dunia, percaya bahwa adanya surga akhirat adalah harapan agar tidak mudah berkecil hati selama menjalani hidup di dunia.

10. Seorang pemabuk cinta yakin apa yang dirasakannya adalah cinta, kemudian dirinya menginginkan hubungan cinta.

11. Seseorang yang menggunakan akal sehat, pikiran, perasaan, sebab dan tujuan :

a. Menyalurkan energi keyakinan ke hal hal baik yang ada manfaatnya, berusaha dan tidak mudah menyerah. Belajar, belajar sambil bermain, belajar ataupun melakukan latihan. Mengerjakan tugas (mengerjakan tugas semampunya minimal masih ada kemauan) ataupun untuk bekerja. Ke kata, kata yang ada di dalam diri ataupun kata yang akan diucap, latihan kata, latihan komunikasi, latihan mencintai, hingga latihan sikap. Dan belajar bertanggungjawab terhadap perbuatan, tugas, ataupun pekerjaan.

b. Berhenti sejenak dengan cara istirahat, makan, minum, hiburan, bermain, ataupun dengan cara agama, misal, melakukan sholat (kata, diam, gerak, doa) oleh penganut agama Islam di rumah ataupun di mesjid, mendengar kata kata renungan dan doa oleh penganut agama Kristen di gereja, begitu pula halnya dengan penganut agama Budha di wihara, penganut agama Hindu di pura, penganut agama Konghucu di kelenteng, dan agama lainnya, yang melakukan kegiatan spiritual perenungan diri, doa, pengajian keagamaan, dengan tata caranya masing masing.

c. Intinya adalah mengatur energi, keinginan tertentu, ketidakinginan tertentu, dan sebagainya.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]