Filipus II dari Makedonia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Filipus
Filip II Macedonia.jpg
Patung kepala Filipus II dari Makedonia dari Periode Helenistik; Ny Carlsberg Glyptotek
Berkuasa359–336 SM
PendahuluAmintas IV
PenerusAleksander Agung
Lahir382 SM
Pella, Makedonia, Yunani
WafatOktober 336 SM (usia 46)
Bergína, Makedonia, Yunani
Pemakaman
WangsaDinasti Argeadai
Nama lengkap
Filipus II dari Makedonia
AyahAmintas III
IbuEuridike I
PasanganAudata
Fila
Nikesipolis
Arsinoe
Olimpias
Filina
Meda dari Odessos
Evrydiki
Anak
Bahasa YunaniΦίλιππος
AgamaAgama di Yunani Kuno

Filipus II dari Makedonia[1] (Yunani: Φίλιππος Β΄ ὁ Μακεδών; 382–336 SM) adalah raja (Basileus) Makedonia dari 359 SM hingga kematiannya pada 336 SM[2]. Dia adalah anggota dinasti Argeadai, pendiri kerajaan kuno, dan ayahanda Aleksander Agung.

Dalam beberapa dekade berperang melawan Iliria, Trakia dan Polis Yunani, ia menjadikan Makedonia sebagai hegemoni di Yunani Kuno. Setelah mengalahkan Athena dan Thiva dalam Pertempuran Khaironeia pada 338 SM, dia menyatukan negara-negara Yunani di Liga Korinthos, yang hegemonnya dipimpin sendiri olehnya. Pencapaian tentara Makedonia di bawah putranya dan penerusnya Aleksander didasarkan pada reformasi Filipus II.

Makedonia sebelum Filipus II[sunting | sunting sumber]

Makedonia kuno adalah negara bagian yang sebagian besar agraris di utara Yunani. Bahkan di zaman kuno masih diperdebatkan apakah dan sejauh mana orang Makedonia berhubungan dengan orang Yunani - perselisihan yang masih menyebabkan banyak konflik hingga saat ini[3]. Akan tetapi di atas segalanya, Makedonia dianggap oleh orang Yunani sebagai "semi-barbar", karena bentuk pemerintahannya adalah kerajaan, yang hampir sepenuhnya menghilang dari Yunani, penduduknya menganut adat hampir kuno dan hampir tidak memiliki budaya perkotaan, karena orang Yunani salah satu karakteristik utama "kehidupan beradab". Namun Dinasti Argeadai dianggap Yunani dan diizinkan untuk memerintah sejak awal abad ke-5 SM, berpartisipasi dalam Olimpiade. Pelabuhan di pantai berada di tangan Yunani, sedangkan Makedonia memiliki peran penting sebagai pemasok kayu (terutama penting untuk pembuatan kapal).

Terutama karena masalah struktural internal, Makedonia hampir tidak memainkan peran dalam perebutan kekuasaan Yunani sebelum pemerintahan Filipus II. Pengecualian adalah Perang Peloponnesos (431 hingga 404 SM), di mana Makedonia berganti pihak beberapa kali. Kaum bangsawan yang berpengaruh, yang terbagi dalam kelompok daerah dataran tinggi dan dataran rendah, menjaga otonomi mereka dengan ketat. Akibatnya, pengaruh raja seringkali hanya meluas ke sebagian kecil dari kerajaan yang sebenarnya dan sebagian besar ditarik dari kendali langsungnya, terutama karena raja mengambil posisi Primus inter pares di antara para bangsawan dan kekuasaannya didasarkan terutama pada ikatan pribadi dan tidak berdasarkan institusi. Banyak perubahan pemerintahan di Aigai (atau dari sekitar 400 SM di Pella) yang berdarah. Namun demikian, jika raja memiliki naluri politik yang cukup dan mengikat kaum bangsawan dengan dirinya sendiri, ia dapat memerintah secara relatif tanpa batas, karena secara resmi ia hanya perlu mempertimbangkan majelis tentara Makedonia. Ini memainkan peran dalam pengakuan raja atau dalam pengadilan pengkhianatan tingkat tinggi. Namun, tidak ada raja sebelum Filipus II yang benar-benar berhasil melakukan ini[4].

Situasi strategis bermasalah Makedonia, yang berada di bawah ancaman terus-menerus dari Iliria dan yang lainnya dari wilayah Balkan , memperburuk keadaan. Makedonia memiliki kavaleri yang kuat tetapi infanteri yang tidak memadai, karena tidak ada lapisan perkotaan yang menanggung biaya persenjataan dan baju besi. Prestasi Filipus termasuk mengenali dan mengelola secara efektif perlunya reformasi dalam struktur tentara. Keahlian diplomatiknya membedakannya lebih dari bakat militer dan organisasinya, karena ia berhasil mengendalikan bangsawan Makedonia yang memberontak untuk pertama kalinya dan dalam memperkuat monarki sedemikian rupa sehingga hampir absolut pada masa Filipus.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Filipus adalah putra ketiga Raja Amyntas III dan Euridike I. Di masa mudanya, ia hidup selama tiga tahun (skt. 368-365 SM) sebagai sandera di Thebes di rumah Jenderal Pammenes sebagai keamanan untuk ketaatan aliansi antara Thebes dan saudara Filipus Aleksander II[5]. Di Thebes, Filipus dapat mengagumi keterampilan tentara Thebes, yang diorganisasi ulang oleh Epaminondas, pada 371 SM[6][7] Dalam Pertempuran Leuktra, Sparta, yang hingga saat itu dianggap tak terkalahkan dalam pertempuran terbuka, telah dikalahkan dan dengan demikian mendirikan hegemoni Thebes. Filipus kemudian memanfaatkan pengalaman yang diperolehnya di sana, baik di bidang militer maupun di bidang diplomatik. Hany ketika kakandanya Perdikas III menjadi raja di bawah pemerintahan Ptolemaios dari Aloros, ia kembali dari Thebes.

Filipus menjabat sebagai wali penguasa keponakannya yang masih kecil, Amintas IV pada 359 SM (menurut beberapa sejarawan akhir 360 SM[8]), karena kakandanya gugur dalam pertempuran melawan Iliria, dan tampaknya segera menjadi raja menggantikan Amintas muda. Tidak seperti contoh sebelumnya dalam sejarah Makedonia di mana "wali" membunuh kerabat mereka, dia membiarkan keponakannya hidup. Amintas IV hidup hingga kematian Filipus pada 336 SM, baru kemudian putra Filipus Aleksander Agung, membunuhnya. Setidaknya sejak kelahiran Aleksander pada 356 SM. Filipus mungkin telah memerintah sebagai raja atas namanya sendiri.

Pada saat aksesi, Makedonia terancam runtuh karena Iliria berada di ambang menduduki secara permanen sebagian besar kekaisaran. Karena dengan Perdikkas III, 4.000 orang Makedonia juga telah jatuh, pertumpahan darah yang pada awalnya hampir tidak dapat diserap oleh kerajaan. Tetangga lain seperti Paeonia, Trakia atau Athena mengejar kepentingan mereka sendiri dengan mengorbankan negara yang melemah. Filipus berhasil menstabilkan kerajaan melalui banyak janji, upeti, suap dan tindakan militer. Jadi dia menghindari bahaya yang berasal dari Iliria dengan mengalahkan raja lama mereka, Bardilis. Pada tahun-tahun berikutnya, Filipus bahkan mampu memperluas lingkup pengaruhnya. Pada tahun-tahun pertama pemerintahannya, Filipus berhasil menyatukan kerajaan Makedonia Hulu seperti Linkestis atau Elimiotis di bawah kepemimpinannya dan mengintegrasikannya ke dalam sistem pemerintahannya. Alexandros I berhasil melakukan ini lebih dari satu abad sebelumnya, tetapi tidak seperti Filipus II, dia tidak mampu menaklukkan mereka.

Reformasi tentara dan keberhasilan pertama[sunting | sunting sumber]

Namun pasukan tambahan dari Makedonia Hulu hanya menyumbang sebagian dari keberhasilan militer yang akan datang. Sebaliknya, reformasi tentara yang dilaksanakan oleh Filipus bertanggung jawab atas keberhasilan tentara Makedonia[9]. Sarisa (tombak setinggi 18 kaki) ditambahkan ke peralatan infanteri, dan formasi dalam pertempuran diperdalam. Demikian pula, koordinasi cabang-cabang senjata sangat menentukan; di atas segalanya, interaksi infanteri dan kavaleri menjadi penting. Tentara Makedonia menjadi tentara paling kuat yang pernah dikenal zaman kuno hingga saat itu, dan Makedonia yang sebelumnya tidak penting menjadi faktor kekuatan yang serius. Jenderal terbaik Filipus adalah Parmenion[10], yang telah mendukung Filipus sejak dia menjabat dan memenangkan pertempuran melawan Iliria. Selain itu, banyak prajurit bersenjata ringan yang bertugas di ketentaraan dan sangat membantu dalam pertempuran. Pengalaman Makedonia di bidang teknologi pengepungan kemudian menguntungkan Aleksander.

Pada tahun-tahun awal pemerintahannya, Filipus tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk menstabilkan kerajaannya. Dalam dua tahun pertama dia mengalahkan Iliria dan Paeonia[11] dan kemudian pada 357 SM memperluas wilayah pesisir Makedonia. Dia adalah seorang politikus sejati yang dengan terampil memainkan dua kekuatan yang diwakili di sana, Athena dan Liga Korinthos. Setelah mengamankan perbatasan barat dan selatan Makedonia, Filipus melanjutkan untuk mengepung Amphipolis pada 357 SM, kemudian Pydna dan Potidaia (356 SM). Orang Athena tidak dapat menaklukkan Amphipolis, yang menguasai tambang emas Perbukitan Pangaion, sehingga Filipus mencapai kesepakatan dengan Athena untuk menyewakan kota itu kepada mereka setelah penaklukannya, dengan imbalan Pydna (yang hilang oleh Makedonia pada 363 SM). Athena segera menyatakan perang melawan dia, dan sebagai hasilnya, Filipus bersekutu Makedonia dengan Liga Kalkidiki dari Olintos. Dia kemudian menaklukkan Potidaia, kali ini menepati janjinya dan menyerahkannya ke Liga pada 356 SM [12].

Pada 356 SM Filipus berkesempatan untuk menguasai kota Krinides dan dari sana dia dipanggil untuk membantu melawan seorang pangeran Trakia. Setelah jatuhnya Krinides, kota itu berganti nama menjadi Filipi. Dengan penamaan yang sangat simbolis, Filipus membangun tradisi yang diambil oleh Aleksander dan kemudian oleh Diadokhoi dan akhirnya Romawi. Kota dan daerah sekitarnya sekarang memungkinkan Filipus untuk mengeksploitasi tambang Perbukitan Pangaion dengan hasil tahunan sekitar 1.000 talenta[13](jumlahnya kira-kira sesuai dengan apa yang diterima Athena dari Liga Delos pada puncak kekuasaannya)[14] yang digunakan Filipus II untuk memperluas pengaruhnya, sebagian untuk merekrut tentara bayaran, sebagian untuk memberikan hadiah besar kepada politisi dan utusan dari kota lain dan untuk membuat mereka berpihak padanya. Dia juga memiliki koin emas baru yang dicetak dengan namanya.

Karier militer awal[sunting | sunting sumber]

Filipus menikahi Audata, cicit dari penguasa Kerajaan Dardania, Bardilis. Namun, pernikahan ini tidak mencegahnya untuk berbaris melawan Iliria pada 358 SM dan mengalahkan mereka dalam pertempuran di mana sekitar 7.000 orang Iliria tewas (357 SM). Dengan langkah ini, Filipus membangun otoritasnya di pedalaman sejauh Danau Ohrid dan mendapatkan dukungan dari Epiros.[15]

Pada 357 SM, Filipus menikahi putri Epiros, Olimpias, yang merupakan putri raja Molossia. Aleksander lahir pada 356 SM, tahun yang sama dengan kemenangan kuda pacuan Filipus di Olimpiade[16].

Pada 355–354 SM ia mengepung Methoni, kota terakhir di Teluk Thermaikos yang dikendalikan oleh Athena. Selama pengepungan, Filipus terluka di mata kanannya, yang kemudian diangkat melalui pembedahan.[17] Meskipun kedatangan dua armada Athena, kota itu jatuh pada 354 SM. Filipus juga menyerang Abdera dan Maronea, di pesisir Trakia (354–353 SM).[18]

Peta wilayah Filipus II dari Makedonia

Perang suci Ketiga[sunting | sunting sumber]

Keterlibatan Filipus dalam Perang Suci Ketiga (356-346 SM) dimulai pada 354 SM. Atas permintaan Liga Thessalia, Filipus dan pasukannya pergi ke Thessalia untuk menangkap Pagasa, menghasilkan aliansi dengan Thebes. Setahun kemudian pada 353 SM, Filipus sekali lagi diminta untuk membantu dalam pertempuran, tetapi kali ini melawan tiran mengalahkan Lycophron yang didukung oleh Onomarkos. Filipus dan pasukannya menyerbu Thessalia, mengalahkan 7.000 Phokis dan mengusir Phayllus, saudara Onomarkos[19].

Pada tahun yang sama, Onomarkos dan pasukannya mengalahkan Filipus dalam dua pertempuran berturut-turut. Filipus kembali ke Thessalia pada musim panas berikutnya, kali ini dengan pasukan 20.000 infanteri, 3.000 kavaleri, dan dukungan tambahan dari pasukan Liga Thessalia. Pada Pertempuran Lapangan Krokus, 6.000 Phokia jatuh dan 3.000 disandera dan kemudian tenggelam. Pertempuran ini memberikan Filipus prestise yang sangat besar serta akuisisi gratis Ferai. Dia dijadikan pemimpin (Arkhon) Liga Thessalia dan mampu mengklaim Magnesia dan Perrhaebia, yang memperluas wilayahnya ke Pagasae.[20][18] Filipus tidak berusaha maju ke Yunani Tengah karena Athena, yang tidak dapat tiba tepat waktu untuk mempertahankan Pagasae, telah menduduki Thermopilai.

Belum ada permusuhan dengan Athena, tetapi Athena diancam oleh Makedonia. Dari tahun 352 hingga 346 SM, Filipus tidak lagi melakukan perjalanan ke selatan. Dia aktif dalam menyelesaikan penaklukan negara perbukitan Balkan ke barat dan utara, dan dalam mengurangi kota-kota Yunani di pantai sejauh Hebrus. Kepada kepala kota pesisir ini, Olintos, Filipus terus menyatakan persahabatan sampai kota-kota tetangganya ada di tangannya.[21]

Pada 348 SM, Filipus memulai pengepungan Olintos, yang terlepas dari posisinya yang strategis, menampung saudara-saudara tirinya, Arrhidaeus dan Menelaus, pretender takhta Makedonia. Olintos pada awalnya bersekutu dengan Filipus, tetapi kemudian mengalihkan kesetiannnya ke Athena. Akan tetapi yang terakhir tidak melakukan apa pun untuk membantu kota karena ekspedisinya terhambat oleh pemberontakan di Euboia. Raja Makedonia merebut Olintos pada 348 SM dan meratakan kota itu dengan tanah. Nasib yang sama menimpa kota-kota lain di semenanjung Kalkidiki, mengakibatkan Liga Kalkidiki dibubarkan.[22]

Statue of Philip II, 350-400 AD.
Patung Filipus II, 350-400 M. Rheinisches Landesmuseum Trier.

Makedonia dan daerah-daerah yang berdampingan dengannya sekarang telah dikonsolidasikan dengan aman, Filipus merayakan Olimpiadenya di Dium. Pada 347 SM, Filipus maju ke penaklukan distrik timur sekitar Hebrus, dan memaksa tunduknya pangeran Trakia Kersobleptes. Pada 346 SM, ia campur tangan secara efektif dalam perang antara Thebes dan Phokia, tetapi pertempurannya dengan Athena berlanjut sebentar-sebentar. Namun, Athena telah membuat tawaran untuk perdamaian, dan ketika Filipus kembali pindah ke selatan, perdamaian dilangsungkan di Thessalia.[18]

Kampanye kemudian (346-336 SM)[sunting | sunting sumber]

Tetradrakhma perak dari masa pemerintahan Filipus II

Dengan negara-kota utama Yunani tunduk, Filipus II menoleh ke Sparta, memperingatkan mereka "Jika saya menyerang Lakonia, saya akan mengusir anda.[23] Jawaban singkat Sparta adalah satu kata: "Jika." Filipus melanjutkan menyerang Lakonia, menghancurkan sebagian besar dan mengusir Sparta dari berbagai wilayah.[24]

Pada 345 SM, Filipus melakukan kampanye perjuangan keras melawan Ardiaioi (Ardiaei), di bawah raja mereka Pleuratos I, di mana Filipus terluka parah di kaki kanan bawah oleh seorang tentara Ardiaei.[25]

Pada tahun 342 SM, Filipus memimpin ekspedisi militer ke utara melawan bangsa Skithia, menaklukkan pemukiman berbenteng Trakia Eumolpia untuk memberinya nama, Philippopolis (Plovdiv saat ini).

Pada 340 SM, Filipus memulai pengepungan Perinthus, dan pada 339 SM, memulai pengepungan lain terhadap kota Bizantion. Karena kedua pengepungan gagal, pengaruh Filipus atas Yunani dikompromikan.[18] Dia berhasil menegaskan kembali otoritasnya di Aegea dengan mengalahkan aliansi Thebes dan Athena pada Pertempuran Khaironeia pada 338 SM, dan pada tahun yang sama, menghancurkan Amfisa karena penduduk secara ilegal mengolah bagian dari dataran milik Delfi. Kemenangan yang menentukan ini membuat Filipus diakui sebagai pemimpin militer Liga Korinthos, sebuah konfederasi Yunani yang bersekutu melawan Kekaisaran Akhemeniyah, pada 338/7 SM.[26][27] Anggota liga setuju untuk tidak pernah berperang satu sama lain, kecuali untuk menekan revolusi.[28]

Kampanye Asia (336 SM)[sunting | sunting sumber]

Filipus II terlibat cukup awal melawan Kekaisaran Akhemeniyah. Dari sekitar tahun 352 SM, ia mendukung beberapa lawan Persia untuk Artahsasta III, seperti Artabazos II, Amminapes atau seorang bangsawan Persia bernama Arkhelaos, dengan menerima mereka selama beberapa tahun sebagai orang buangan di istana Makedonia.[29][30][31][32] Ini memberinya pengetahuan yang baik tentang masalah Persia, dan bahkan mungkin telah memengaruhi beberapa inovasinya dalam pengelolaan negara Makedonia.[29] Aleksander juga berkenalan dengan orang-orang buangan Persia ini selama masa mudanya.[30][33][34]

Pada 336 SM, Filipus II mengirim Parmenion, dengan Amintas, Andromenes dan Attalos, dan pasukan 10.000 orang ke Anatolia untuk membuat persiapan invasi untuk membebaskan orang-orang Yunani yang tinggal di pantai barat dan pulau-pulau dari kekuasaan Akhemeniyah.[35][36] Awalnya, semua berjalan baik. Kota-kota Yunani di pantai barat Anatolia memberontak sampai tersiar kabar bahwa Filipus telah dibunuh dan digantikan sebagai raja oleh putranya yang masih kecil, Aleksander. Orang Makedonia mengalami demoralisasi oleh kematian Filipus dan kemudian dikalahkan di dekat Magnesia oleh Akhemeniyah di bawah komando tentara bayaran Memnon dari Rhodes.[36][35]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Raja-raja Makedonia mempraktekkan poligami. Filipus II memiliki tujuh istri sepanjang hidupnya, semua anggota kerajaan dari dinasti asing. Semua istri Filipus dianggap ratu, menjadikan anak-anak mereka bangsawan juga.[37] Tanggal beberapa pernikahan Filipus dan nama beberapa istrinya diperdebatkan. Di bawah ini adalah urutan pernikahan yang ditawarkan oleh Athenaios, 13.557b–e:

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Penyepuhan Diadem perak Filipus II, ditemukan di makamnya di Vergina

Raja Filipus dibunuh pada Oktober 336 SM, di Aegae, ibu kota kuno kerajaan Makedonia. Filipus dan istananya berkumpul untuk merayakan pernikahan Aleksandros I dari Epiros dan Kleopatra dari Makedonia, putri Filipus dari istri keempatnya Olimpias. Saat raja memasuki teater kota, dia tidak dilindungi agar terlihat mudah didekati oleh diplomat dan pejabat Yunani yang hadir pada waktu itu. Filipus tiba-tiba didekati oleh Pausanias dari Orestis, salah satu dari tujuh pengawalnya, dan ditusuk di tulang rusuknya. Setelah Filipus terbunuh, si pembunuh kemudian segera mencoba melarikan diri dan mencapai rekan pelariannya yang menunggunya dengan kuda di pintu masuk Aegea. Pembunuh itu dikejar oleh tiga pengawal Filipus lainnya, dan selama pengejaran, kudanya secara tidak sengaja tersandung pohon anggur. Dia kemudian ditikam sampai mati oleh pengawal[39].

Alasan pembunuhan itu sulit dijelaskan sepenuhnya: Sudah ada kontroversi di antara sejarawan kuno, satu-satunya catatan kontemporer yang kita miliki adalah Aristoteles, yang menyatakan dengan agak singkat bahwa Filipus dibunuh karena Pausanias telah tersinggung oleh Attalos, (paman ipar Filipus) dan sobat-sobatnya. Attalos adalah pamanda istri Filipus Kleopatra (berganti nama menjadi Evrydiki setelah menikah).

Analisa Kleitarchos[sunting | sunting sumber]

Lima puluh tahun kemudian, sejarawan Kleitarchos memperluas dan memperindah cerita tersebut. Berabad-abad kemudian, versi ini dinarasikan oleh Diodoros Sikolos dan semua sejarawan yang menggunakan Kleitarchos. Menurut buku keenam belas dari sejarah Diodoros,[40] Pausanias dari Orestis telah menjadi kekasih Filipus, tetapi menjadi cemburu ketika Filipus mengalihkan perhatiannya ke seorang pria yang lebih muda, juga disebut Pausanias. Ejekan Pausanias tua terhadap kekasih baru menyebabkan Pausanias muda membuang nyawanya dalam pertempuran, yang membuat sahabatnya, Attalos, melawan Pausanias tua. Attalos membalas dendam dengan membuat Pausanias dari Orestis mabuk pada jamuan makan malam umum dan kemudian memperkosanya[41].

Ketika Pausanias mengeluh kepada Filipus, raja merasa tidak mampu untuk menghukum Attalos, karena dia akan mengirimnya ke Asia bersama Parmenion, untuk membangun jembatan bagi invasi yang direncanakannya. Filipus juga baru saja menikahi keponakan Attalos, Kleopatra Evrydiki. Alih-alih menyinggung Attalos, Filipus mencoba menenangkan Pausanias dengan mengangkatnya ke dalam pengawal pribadinya. Keinginan Pausanias untuk membalas dendam tampaknya telah berbalik ke arah pria yang gagal membalas kehormatannya yang rusak, jadi dia berencana untuk membunuh Filipus. Beberapa waktu setelah dugaan pemerkosaan, ketika Attalos pergi di Asia melawan Persia, dia menjalankan rencananya[42].

Analisa Yustinus[sunting | sunting sumber]

Sejarawan lain (misalnya Yustinus 9.7) menyarankan bahwa Aleksander dan/atau ibundanya Olimpias setidaknya mengetahui rahasia intrik, jika bukan penghasut sendiri. Plimpias tampaknya sama sekali tidak bijaksana dalam mewujudkan rasa terima kasihnya kepada Pausanias, menurut laporan Yustinus: Dia menulis bahwa pada malam yang sama saat dia kembali dari pengasingan, dia meletakkan mahkota di atas mayat si pembunuh, dan kemudian mendirikan sebuah tumulus di atas makamnya dan memerintahkan pengorbanan tahunan untuk mengenang Pausanias[43].

Analisa modern[sunting | sunting sumber]

Banyak sejarawan modern telah mengamati bahwa tidak ada satu pun kisah yang mungkin: Dalam kasus Pausanias, motif kejahatan yang disebutkan tampaknya hampir tidak memadai. Di sisi lain, implikasi dari Aleksander dan Olimpias tampak munafik - untuk bertindak seperti yang mereka lakukan akan membutuhkan keberanian dalam menghadapi militer yang secara pribadi setia kepada Filipus. Apa yang tampaknya dicatat adalah kecurigaan alami yang jatuh pada penerima manfaat utama pembunuhan itu, namun tindakan mereka dalam menanggapi pembunuhan tidak dapat membuktikan kesalahan mereka dalam kejahatan itu sendiri - terlepas dari betapa simpatiknya mereka setelahnya[44].

Apa pun latar belakang sebenarnya dari pembunuhan itu, itu mungkin memiliki efek yang sangat besar pada sejarah dunia selanjutnya, jauh melampaui apa yang bisa diprediksi oleh para konspirator. Seperti ditegaskan oleh beberapa sejarawan modern, seandainya Filipus tua dan lebih mapan menjadi penanggung jawab perang melawan Persia, dia mungkin akan puas dengan penaklukan yang relatif moderat, misalnya, menjadikan Anatolia menjadi provinsi Makedonia, dan tidak mendorong lebih jauh ke dalam penaklukan Persia secara keseluruhan dan kampanye lebih lanjut di India[45].

Makam Filipus II di Aigai[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1977, arkeolog Yunani Manolis Andronikos mulai menggali Tumulus Agung di Aigai[46] dekat Vergina modern, ibu kota dan situs pemakaman raja-raja Makedonia, dan menemukan bahwa dua dari empat makam di Tumulus tidak terganggu sejak zaman kuno. Terlebih lagi, keduanya, dan khususnya Makam II, berisi harta karun yang luar biasa dan benda-benda dengan kualitas dan kecanggihan yang luar biasa[47].

Meskipun ada banyak perdebatan selama beberapa tahun,[48] seperti yang dicurigai pada saat penemuan Makam II telah ditunjukkan bahwa Filipus II[49] seperti yang diduga pada saat penemuan Makam II telah terbukti sebagai makam Filipus II seperti yang ditunjukkan oleh banyak fitur, termasuk pelindung kaki, salah satunya dibentuk secara konsisten agar pas dengan kaki dengan tibia yang tidak sejajar (Filipus II tercatat memiliki patah tulang keringnya). Juga, sisa-sisa tengkorak menunjukkan kerusakan pada mata kanan yang disebabkan oleh penetrasi suatu objek (secara sejarah tercatat sebagai panah).[50][51]

Dua ilmuwan yang mempelajari beberapa tulang mengklaim pada tahun 2015 bahwa Filipus dimakamkan di Makam I, bukan Makam II.[52] Berdasarkan usia, ankilosis lutut, dan lubang yang cocok dengan luka tembus dan kepincangan yang diderita Filipus, penulis penelitian mengidentifikasi sisa-sisa Makam I di Vergina sebagai peninggalan Filipus II.[52] Makam II malah diidentifikasi dalam penelitian ini sebagai makam Raja Arrhidaeus dan istrinya Eurydike II[52]. Kementerian Kebudayaan dan Olahraga menjawab bahwa klaim ini tidak berdasar, dan bahwa bukti arkeologi menunjukkan bahwa lutut ankilosis milik tubuh lain yang dilemparkan atau dimasukkan ke Makam I setelah ini dijarah, dan mungkin antara 276/5 dan 250 SM[53] Selain itu, teori bahwa Makam I milik Filipus II sebelumnya telah terbukti salah.[51]

Penelitian yang lebih baru memberikan bukti lebih lanjut bahwa Makam II berisi sisa-sisa Filipus II.[54]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Kultus[sunting | sunting sumber]

Heroon di Vergina, Makedonia (kota kuno Aegae – Αἰγαί) diperkirakan dipersembahkan untuk pemujaan keluarga Aleksander Agung dan mungkin menjadi tempat patung kultus Filipus. Kemungkinan dia dianggap sebagai pahlawan atau didewakan pada kematiannya. Meskipun orang Makedonia tidak menganggap Filipus sebagai dewa, ia menerima bentuk pengakuan lain dari bangsa Yunani, misalnya di Eresos (altar untuk Zeus Philippeios), Efesos (patungnya ditempatkan di kuil Artemis), dan di Olympia, tempat Filipeion dibangun.

Isokrates pernah menulis kepada Filipus bahwa jika dia mengalahkan Persia, tidak ada yang bisa dia lakukan selain menjadi dewa,[55] dan Demades mengusulkan agar Filipus dianggap sebagai dewa ketiga belas; Namun, tidak ada bukti yang jelas bahwa Filipus diangkat ke status dewa yang diberikan putranya Aleksander.[56]

Referensi Alkitab[sunting | sunting sumber]

Filipus disebutkan dalam ayat pembukaan Kitab Makabe yang Pertama Deuterokanonika.[57]

Gambaran fiksi[sunting | sunting sumber]

Game[sunting | sunting sumber]

Dedikasi[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Worthington, Ian. 2008. Philip II of Macedonia. New Haven: Yale University Press, ISBN 0300164769, 9780300164763
  2. ^ Cosmopoulos, Michael B. 1992. Macedonia: An Introduction to its Political History. Winnipeg: Manitoba Studies in Classical Civilization, p. 30 (TABLE 2: The Argeiad Kings).
  3. ^ Eugene N. Borza: Greeks and Macedonians in the Age of Alexander. The Source Traditions. In: Robert W. Wallace, Edward M. Harris (Hrsg.): Transitions to Empire. Essays in Greco-Roman History, 360–146 B.C., in honor of E. Badian (= Oklahoma Series in Classical Culture. 21). University of Oklahoma Press, Norman OK u. a. 1996, ISBN 0-8061-2863-1
  4. ^ Untuk sejarah Makedonia sebelum Filipus II, lihat Eugene N. Borza: In the Shadow of Olympus. The Emergence of Macedon. Princeton University Press, Princeton NJ 1990
  5. ^ André Aymard: Philippe de Macédoine otage à Thèbes. In: Révue des études anciennes. Band 56, 195, S. 28.
  6. ^ Dio Chrysostom Or. 49.5
  7. ^ Murray, Stephen O. Homosexualities. Chicago: University of Chicago Press, page 42
  8. ^ Iunianus Iustinus 9,8,1
  9. ^ Jörg Fündling: Philipp II. von Makedonien. Darmstadt 2014, S. 44–47.
  10. ^ Hammond, N.G.L. (1966). "The Kingdoms in Illyria circa 400-167 B.C." The Annual of the British School at Athens. 61: 239–266. doi:10.1017/S0068245400019043. JSTOR 30103175. Diakses tanggal March 2, 2021. 
  11. ^ Diodor 16,4,2
  12. ^ Hammond, N.G.L. (1994). Philip of Macedon. Baltimore: The Johns Hopkins University Press. pp. 30–31. ISBN 0-8018-4927-6.
  13. ^ Diodor 16,8,6
  14. ^ Jörg Fündling: Philipp II. von Makedonien. Darmstadt 2014, S. 58.
  15. ^ The Cambridge Ancient History Volume 6: The Fourth Century BC by D. M. Lewis, 1994, p. 374, ISBN 0-521-23348-8: "... The victory over Bardylis made him an attractive ally to the Epirotes, who too had suffered at the Illyrians' hands, and his recent alignment ..."
  16. ^ Green, Peter (2013). Alexander of Macedon, 356-323 B. C. : A Historical Biography. Berkeley: University of California Press. hlm. 39. ISBN 9780520954694. 
  17. ^ Sebuah instrumen khusus yang dikenal sebagai Sendok Diokles digunakan untuk pembedahan matanya.
  18. ^ a b c d  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikBevan, Edwyn Robert (1911). "Philip II., king of Macedonia". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 21 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 377. 
  19. ^ Hammond, N.G.L. (1994). Philip of Macedon. Baltimore: The Johns Hopkins University Press. hlm. 46–47. ISBN 0-8018-4927-6. 
  20. ^ Hammond, N.G.L. (1994). Philip of Macedon. Baltimore: The Johns Hopkins University Press. hlm. 47–48. ISBN 0-8018-4927-6. 
  21. ^  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikBevan, Edwyn Robert (1911). "Philip II., king of Macedonia". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 21 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 377. 
  22. ^ Hammond, N.G.L. (1994). Philip of Macedon. Baltimore: The Johns Hopkins University Press. hlm. 51–52. ISBN 0-8018-4927-6. 
  23. ^ Plutarch; W.C.Helmbold. "De Garrulitate". Perseus Digital Library. Tufts University. Diakses tanggal 5 May 2021. ἂν ἐμβάλω εἰς τὴν Λακωνικήν, ἀναστάτους ὑμᾶς ποιήσω 
  24. ^ Cartledge, Paul (2002). Sparta and Lakonia : a regional history, 1300-362 B.C. (edisi ke-2nd). New York: Routledge. hlm. 273. ISBN 0-415-26276-3. Philip laid Lakonia waste as far south as Gytheion and formally deprived Sparta of Dentheliatis (and apparently the territory on the Messenian Gulf as far as the Little Pamisos river), Belminatis, the territory of Karyai and the east Parnon foreland. 
  25. ^ Ashley, James R., The Macedonian Empire: The Era of Warfare Under Philip II and Alexander the Great, 359–323 BC., McFarland, 2004, p. 114, ISBN 0-7864-1918-0
  26. ^ Cawkwell, George (1978). Philip II of Macedon. London, United Kingdom: Faber & Faber. hlm. 170. ISBN 0-571-10958-6. 
  27. ^ Wells, H. G. (1961) [1937]. The Outline of History: Volume 1. Doubleday. hlm. 279–80. ... in 338 B.C. a congress of Greek states recognized him as captain-general for the war against Persia. 
  28. ^ Rhodes, Peter John; Osborne, Robin (2003). Greek Historical Inscriptions: 404–323 BC. Oxford University Press. hlm. 375. ISBN 978-0-19-815313-9. 
  29. ^ a b Morgan, Janett (2016). Greek Perspectives on the Achaemenid Empire: Persia Through the Looking Glass (dalam bahasa Inggris). Edinburgh University Press. hlm. 271. ISBN 978-0-7486-4724-8. 
  30. ^ a b Cawthorne, Nigel (2004). Alexander the Great (dalam bahasa Inggris). Haus Publishing. hlm. 42–43. ISBN 978-1-904341-56-7. 
  31. ^ Briant, Pierre (2012). Alexander the Great and His Empire: A Short Introduction (dalam bahasa Inggris). Princeton University Press. hlm. 114. ISBN 978-0-691-15445-9. 
  32. ^ Jensen, Erik (2018). Barbarians in the Greek and Roman World (dalam bahasa Inggris). Hackett Publishing. hlm. 92. ISBN 978-1-62466-714-5. 
  33. ^ Howe, Timothy; Brice, Lee L. (2015). Brill's Companion to Insurgency and Terrorism in the Ancient Mediterranean (dalam bahasa Inggris). BRILL. hlm. 170. ISBN 978-90-04-28473-9. 
  34. ^ Carney, Elizabeth Donnelly (2000). Women and Monarchy in Macedonia (dalam bahasa Inggris). University of Oklahoma Press. hlm. 101. ISBN 978-0-8061-3212-9. 
  35. ^ a b Briant, Pierre (2002). From Cyrus to Alexander: A History of the Persian Empire (dalam bahasa Inggris). Eisenbrauns. hlm. 817. ISBN 978-1-57506-120-7. 
  36. ^ a b Heckel, Waldemar (2008). Who's Who in the Age of Alexander the Great: Prosopography of Alexander's Empire (dalam bahasa Inggris). John Wiley & Sons. hlm. 205. ISBN 978-1-4051-5469-7. 
  37. ^ Hammond, N.G.L. (1994). Philip of Macedon. Baltimore: The Johns Hopkins University Press. ISBN 0-8018-4927-6. 
  38. ^ Goldsworthy, Adrian (2020). Philip and Alexander: Kings and Conquerors. New York: Basic Books. ISBN 9781541646698. 
  39. ^ Wells, H. G. (1961) [1937]. The Outline of History: Volume 1. Doubleday. hlm. 282. The murderer had a horse waiting, and would have got away, but the foot of his horse caught in a wild vine, and he was thrown from the saddle by the stumble, and slain by his pursuers. 
  40. ^ Diodorus Siculus. "The Library of History". 16.91-95. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2010. 
  41. ^ Diodorus Siculus. "The Library of History". 16.91-95. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2010. 
  42. ^ Diodorus Siculus. "The Library of History". 16.91-95. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2010. 
  43. ^ Marcus Junianus, Justinus (1768). "9.7". Justini historiæPhilippicæ: Cum versionse anglica, ad verbum, quantum fieri potuit, facta, or, The history of Justin; with an English translation, as literal as possible. By John Clarke, author of the essays upon education and study. Diterjemahkan oleh Clarke, John (edisi ke-6th). London, U.K.: Printed for L. Hawes, W. Clarke, and R. Collins, in Pater-Noster Row, M.DCC.LXVIII. hlm. 89–90. 
  44. ^ Hatzopoulos, Miltiades B. (1980). Philip of Macedon. Athens: Ekdotike Athenon S. A. hlm. 170–175. 
  45. ^ Hatzopoulos, Miltiades B. (1980). Philip of Macedon. Athens: Ekdotike Athenon S. A. hlm. 170–175. 
  46. ^ "Αιγές (Βεργίνα) | Museum of Royal Tombs of Aigai -Vergina". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-29. Diakses tanggal 2018-12-14. 
  47. ^ National Geographic article outlining recent archaeological examinations of Tomb II.
  48. ^ Hatzopoulos B. Miltiades, The Burial of the Dead (at Vergina) or The Unending Controversy on the Identity of the Occupant of Tomb II. Tekmiria, vol. 9 (2008) Diarsipkan 2011-07-28 di Wayback Machine.
  49. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-05-20. Diakses tanggal 2018-12-14. 
  50. ^ See John Prag and Richard Neave's report in Making Faces: Using Forensic and Archaeological Evidence, published for the Trustees of the British Museum by the British Museum Press, London: 1997.
  51. ^ a b Musgrave J, Prag A. J. N. W., Neave R., Lane Fox R., White H. (2010) The Occupants of Tomb II at Vergina. Why Arrhidaios and Eurydice must be excluded, Int J Med Sci 2010; 7:s1–s15
  52. ^ a b c Antonis Bartsiokas; et al. (July 20, 2015). "The lameness of King Philip II and Royal Tomb I at Vergina, Macedonia". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 112 (32): 9844–48. Bibcode:2015PNAS..112.9844B. doi:10.1073/pnas.1510906112. PMC 4538655alt=Dapat diakses gratis. PMID 26195763. 
  53. ^ "Ministry of Culture [Greece]: Answer to the conclusions of a study on the tomb of Philip" (Υπουργείο Πολιτισμού: Απάντηση στα συμπεράσματα μελέτης για τον τάφο του Φιλίππου, Newspaper To Vima (Το Βήμα), July 22nd, 2015. (in Greek)
  54. ^ Antikas, Theodore G.; Wynn-Antikas, Laura K. (11 May 2015). "New Finds from the Cremains in Tomb II at Aegae Point to Philip II and a Scythian Princess". International Journal of Osteoarchaeology (dipublikasikan tanggal July–August 2016). 26 (4): 682–692. doi:10.1002/oa.2459 – via Wiley Online Library. 
  55. ^ Backgrounds of early Christianity By Everett Ferguson p. 202 ISBN 0-8028-0669-4
  56. ^ The twelve gods of Greece and Rome By Charlotte R. Long p. 207 ISBN 90-04-07716-2
  57. ^ 1 Maccabees:1:1-NRSV
  58. ^ "Γενικό Επιτελείο Στρατού: Εμβλήματα Όπλων και Σωμάτων". Hellenic Army General Staff. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 July 2014. Diakses tanggal 24 July 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Filipus II dari Makedonia
Lahir: 382 SM Wafat: 336 SM
Didahului oleh:
Perdikkas III
Raja Makedonia
359–336 SM
Diteruskan oleh:
Aleksander Agung