Pankration

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pankration
Pankration panathenaic amphora BM VaseB610.jpg
Dua atlet bersaing di Pankration. Amfora Panathenaik, dibuat di Athena pada tahun 332–331 SM, selama masa pemerintahan Niketes. Dari Capua
FokusTinju dan Gulat
Negara asalYunani Kuno
Olahraga olimpikDiperkenalkan pada tahun 648 SM di Olimpiade ke-33
Patung Agias, putra Acnonius, dan pemenang pankration dalam tiga Pertandingan Panhellenik. Patung ini menempati Posisi III dari Ex voto of Daochos. Tinggi: 2 meter (6 kaki 7 inci)

Pankration (//; bahasa Yunani: παγκράτιον) merupakan sebuah pertandingan olahraga yang diperkenalkan di Yunani dalam Olimpiade pada tahun 648 SM dan merupakan olahraga penyerahan tangan kosong dengan hampir tidak ada aturan. Para atlet menggunakan teknik tinju dan gulat, tetapi juga yang lain, seperti menendang dan memegang, mengunci dan mencekik di tanah. Satu-satunya hal yang tidak bisa diterima adalah menggigit dan mencungkil mata lawan.[1]

Istilah ini berasal dari bahasa Yunani παγκράτιονπαγκράτιον [paŋkrátion], secara harfiah berarti "semua kekuatan" dari πᾶνπᾶν (pan) "semua" dan κράτοςκράτος (kratos) "kekuatan, daya, kemampuan".[2]

Sejarah pankration[sunting | sunting sumber]

Petinju (tangan terikat) bertarung di bawah mata seorang pelatih. Sisi A dari Attika Melanomorfa, skt. 500 SM.

Dalam mitologi Yunani, dikatakan bahwa pahlawan Herakles dan Theseus menciptakan Pankration sebagai hasil dari penggunaan gulat dan tinju dalam konfrontasi mereka dengan lawan. Theseus dikatakan telah menggunakan keterampilan pankration luar biasa untuk mengalahkan Minotaur yang ditakuti di Labirin. Herakles dikatakan telah menaklukkan singa Nemea menggunakan Pankration, dan sering digambarkan dalam karya seni kuno melakukan hal itu. Dalam konteks ini, Pankration juga disebut sebagai pammachon atau pammachion (πάμμαχον atau παμμάχιον), yang berarti "pertarungan total", dari πᾶν-, pān-, "- " atau "total", dan μάχη, machē, "pertempuran". Istilah pammachon lebih tua,[3] dan kemudian akan digunakan kurang dari istilah Pankration.

Pandangan akademis utama adalah bahwa Pankration berkembang dalam masyarakat Yunani kuno pada abad ke-7 SM, di mana, ketika kebutuhan untuk berekspresi dalam olahraga kekerasan meningkat, Pankration mengisi ceruk "kontes total" yang tidak dapat dilakukan oleh tinju atau gulat.[4] Namun, beberapa bukti menunjukkan bahwa Pankration, baik dalam bentuk olahraga maupun bentuk agresifnya, mungkin telah dipraktekkan di Yunani sejak milenium kedua SM.[5]

Pankration, seperti yang dipraktekkan di zaman kuno, adalah acara atletik yang menggabungkan teknik tinju (pygmē/pygmachia – πυγμή/πυγμαχία) dan gulat (palē – πάλη), serta elemen tambahan, seperti penggunaan serangan dengan kaki , untuk menciptakan olahraga pertempuran yang luas sangat mirip dengan kompetisi seni bela diri campuran dewasa ini. Ada bukti bahwa, meskipun sistem gugur sering terjadi, sebagian besar kompetisi Pankration mungkin diputuskan di lapangan di mana teknik mencolok dan tunduk akan bebas ikut bermain. Pankrationis adalah penggenggam yang sangat terampil dan sangat efektif dalam menerapkan berbagai penjatuhan, pencekikan dan penguncian sendi. Dalam kasus ekstrim kompetisi Pankration bahkan bisa mengakibatkan kematian salah satu lawan, yang dianggap sebagai kemenangan.

Namun, pankration lebih dari sekadar sebuah peristiwa di kompetisi atletik dunia Yunani kuno; itu juga bagian dari gudang tentara Yunani - termasuk yang terkenal Sparta hoplites dan Aleksander Agung phalanx Makedonia. Dikatakan bahwa Sparta di tirbun abadi mereka di Thermopylae bertempur dengan tangan kosong dan gigi begitu pedang dan tombak mereka patah.[6] Herodotos menyebutkan bahwa dalam pertempuran Mykale antara Yunani dan Persia pada tahun 479 SM, orang-orang Yunani yang berjuang terbaik adalah orang Athena, dan orang Athena yang bertempur terbaik adalah pankratias terhormat, Hermolykos, putra Euthynos.[7] Polyaemus menggambarkan Raja Filipus II, ayahanda Aleksander Agung, berlatih dengan pankratias lain sementara prajuritnya menyaksikan.

Prestasi para pankratias kuno menjadi legenda dalam sejarah atletik Yunani. Cerita berlimpah dari para juara masa lalu yang dianggap sebagai makhluk tak terkalahkan. Arrhichion, Dioxippos, Polydamas dari Skotoussa dan Theogenis (sering disebut sebagai Theagenis dari Thasos setelah abad pertama Masehi) adalah salah satu nama yang paling dikenal. Prestasi mereka menentang kemungkinan adalah beberapa yang paling menginspirasi dari atletik Yunani kuno dan mereka menjadi inspirasi bagi dunia Hellenik selama berabad-abad, seperti Pausanias,[8] perjalanan dan penulis kuno menunjukkan ketika ia menceritakan kembali kisah-kisah ini dalam narasinya tentang perjalanannya di sekitar Yunani.

Dioxippos adalah orang Athena yang memenangkan Olimpiade pada tahun 336 SM, dan melayani di pasukan Aleksander Agung dalam ekspedisinya ke Asia. Sebagai juara yang dikagumi, ia secara alami menjadi bagian dari lingkaran Aleksander Agung. Dalam konteks itu, ia menerima tantangan dari salah satu tentara paling terampil Aleksander bernama Koragos untuk bertempur di depan Aleksander dan pasukan dalam pertempuran bersenjata. Sementara Koragos bertarung dengan senjata dan baju besi penuh, Dioxippos muncul hanya dengan bersenjatakan sebuah klub dan mengalahkan Koragos tanpa membunuhnya, memanfaatkan keterampilan pankrationnya. Namun kemudian Dioxippos dituduh mencuri, yang membuatnya bunuh diri.

Dalam suatu kejadian aneh, seorang petarung pankration bernama Arrichion (Ἀρριχίων) dari Figalia memenangkan kompetisi pankration di Olimpiade meskipun tewas. Lawannya telah menguncinya dalam teknik pencekikan dan Arrichion, putus asa ingin melonggarkannya, mematahkan kaki lawannya (beberapa catatan mengatakan pergelangan kakinya). Lawan hampir pingsan karena sakit dan menyerah. Saat wasit mengangkat tangan Arrichion, ditemukan bahwa dia telah tewas dari teknik pencekikan. Tubuhnya dimahkotai dengan karangan bunga zaitun dan kembali ke Figalia sebagai pahlawan.

Pada Periode Kekaisaran, orang-orang Romawi telah mengadopsi olahraga tempur Yunani (dieja dalam bahasa Latin sebagai pancratium) ke dalam Pertandingan mereka.[9] Pada tahun 393 SM, pankration, tidak diperlukan dan dihapus oleh dekrit Kaisar Bizantium Kristen, Theodosius I. Pankration sendiri adalah peristiwa di Olimpiade selama sekitar 1.400 tahun.

Struktur kompetisi kuno[sunting | sunting sumber]

Tidak ada divisi berat atau batas waktu dalam kompetisi pankration. Namun, ada dua atau tiga kelompok umur dalam kompetisi jaman dahulu. Khusus di Olimpiade, hanya ada dua kelompok usia seperti: pria (andres – ἄνδρες) dan anak laki-laki (paides – παῖδες). Acara Pankration untuk anak-anak didirikan di Olimpiade pada tahun 200 SM. Dalam kompetisi pankration, wasit dipersenjatai dengan tongkat kuat atau saklar untuk menegakkan aturan. Bahkan, hanya ada dua aturan mengenai pertempuran: tidak ada mata yang tercongkel atau tergigit.[10] Sparta adalah satu-satunya tempat mencongkel mata dan menggigit yang diizinkan.[11] Kontes itu sendiri biasanya berlanjut tanpa terganggu sampai salah satu kombatan diserahkan, yang sering ditandai oleh peserta yang menyerahkan mengangkat jari telunjuknya. Namun, para hakim tampaknya memiliki hak untuk menghentikan suatu kontes dalam kondisi tertentu dan memberikan kemenangan kepada salah satu dari dua atlet; mereka juga bisa menyatakan kontes seri.

Kompetisi Pankration kompetisi diadakan di turnamen, sebagian besar berada di luar Olimpiade. Setiap turnamen dimulai dengan ritual yang akan memutuskan bagaimana turnamen ini akan berlangsung. Satiris Grecophone, Lukianos menjelaskan proses secara detail:

Sebuah guci perak suci dibawa, di mana mereka telah menempatkan banyak kacang. Pada dua lot sebuah alpha tertulis, pada dua beta, dan pada dua lainnya sebuah gamma, dan seterusnya. Jika ada lebih banyak atlet, dua lot selalu memiliki huruf yang sama. Setiap atlet datang, berdoa kepada Zeus, meletakkan tangannya ke dalam guci dan menarik banyak. Mengikuti dia, para atlet lainnya melakukan hal yang sama. Pemegang pecut berdiri di samping para atlet, memegang tangan mereka dan tidak membiarkan mereka membaca surat yang mereka ambil. Ketika semua orang telah menggambar banyak, alytarch,[n 1] atau salah satu Ellanodikai berjalan berkeliling dan melihat ke banyak atlet saat mereka berdiri dalam lingkaran. Dia kemudian bergabung dengan atlet yang memegang alpha ke yang lain yang telah menarik alpha untuk gulat atau pankration, yang memiliki beta ke yang lain dengan beta, dan yang lain yang cocok dengan banyak bertuliskan dengan cara yang sama.[12]

Proses ini ternyata diulang setiap putaran sampai final.

Jika ada jumlah ganjil pesaing, akan ada bye (ἔφεδρος – ephedros "cadangan") di setiap putaran sampai yang terakhir. Atlet yang sama bisa menjadi ephedros lebih dari sekali, dan ini tentu saja bisa sangat bermanfaat baginya karena ephedros akan terhindar dari keausan dari putaran yang dikenakan pada lawannya. Untuk memenangkan turnamen tanpa menjadi seorang ephedros dalam setiap putaran (ἀνέφεδρος – anephedros "bukan-cadangan") dengan demikian merupakan perbedaan yang terhormat.

Ada bukti bahwa Pertandingan utama di Yunani kuno dengan mudah memiliki empat putaran turnamen, yaitu, bidang enam belas atlet. Xanthos menyebutkan jumlah terbesar — ​​sembilan putaran turnamen. Jika putaran turnamen ini diadakan dalam satu kompetisi, hingga 512 kontestan akan berpartisipasi dalam turnamen, yang sulit dipercaya untuk satu kontes. Oleh karena itu, seseorang dapat berhipotesis bahwa sembilan putaran termasuk yang di mana atlet berpartisipasi selama kompetisi kualifikasi regional yang diadakan sebelum pertandingan besar. Kontes awal semacam itu diadakan sebelum pertandingan besar untuk menentukan siapa yang akan berpartisipasi dalam acara utama. Ini masuk akal, karena 15-20 atlet yang bersaing dalam pertandingan besar tidak mungkin satu-satunya kontestan yang tersedia. Ada bukti yang jelas tentang ini di Plato, yang mengacu pada pesaing di Pertandingan Panhellenik, dengan lawan berjumlah ribuan. Terlebih lagi, pada abad pertama Masehi, filsuf Yunani-Yahudi Philo dari Alexandria—yang mungkin dirinya adalah praktisi pankration — membuat pernyataan yang bisa menjadi acuan untuk kontes pendahuluan di mana seorang atlet akan berpartisipasi dan kemudian mengumpulkan kekuatannya sebelum maju dalam kompetisi utama.

Teknik[sunting | sunting sumber]

Pankratias dalam posisi bertarung, simbol amfora merah Yunani kuno, 440 SM.
Pankratias bertarung di depan mata seorang juri. Sisi B dari Panathenaik amfora, skt. 500 SM.
Adegan Pankration: pankriatias di sebelah kanan mencoba untuk mencongkel mata lawannya; wasit akan menyerangnya karena pelanggaran ini. Keterangan dari Attik Yunani Kuno, figur merah Kylix, 490–480 SM, dari Vulci. British Museum, London.

Para atlet terlibat dalam kompetisi Pankration - yaitu, para pankratias (παγκρατιαστές) - menggunakan berbagai teknik untuk menyerang lawan mereka serta menjatuhkannya ke tanah untuk menggunakan teknik penyerahan. Ketika pankratias berjuang berdiri, pertempuran itu disebut Pankration Anō (ἄνω παγκράτιον, "Pankration atas");[n 2] dan ketika mereka bertempur ke tanah, tahap kompetisi pankration itu disebut pankration katō (κάτω παγκράτιον "pankration bawah"). Beberapa teknik yang akan diterapkan dalam pankration anō dan pankration katō, masing-masing, diketahui oleh kita melalui penggambaran pada tembikar dan patung kuno, serta dalam deskripsi dalam literatur kuno. Ada juga strategi yang didokumentasikan dalam literatur kuno yang dimaksudkan untuk digunakan untuk mendapatkan keuntungan atas pesaing. Untuk tujuan ilustrasi, di bawah ini adalah contoh teknik mencolok dan bergulat (termasuk contoh penghitung), serta strategi dan taktik, yang telah diidentifikasi dari sumber-sumber kuno (seni visual atau sastra).

Kuda-kuda pertarungan[sunting | sunting sumber]

Pankratias menghadapi lawannya dengan sikap nyaris frontal — hanya sedikit ke samping. Ini adalah posisi arah antara, antara posisi frontal pegulat yang lebih dan sikap yang lebih menyamping dari petinju dan konsisten dengan kebutuhan untuk mempertahankan kedua opsi menggunakan mencolok dan melindungi garis tengah tubuh dan pilihan menerapkan teknik bergulat. Dengan demikian, sisi kiri tubuh sedikit ke depan dari sisi kanan tubuh dan tangan kiri lebih maju daripada yang kanan. Kedua tangan dipegang tinggi sehingga ujung jari-jari berada di tingkat garis rambut atau tepat di bawah bagian atas kepala. Tangan terbuka sebagian, jari-jari rileks, dan telapak tangan menghadap ke depan secara alami, ke bawah, dan sedikit ke arah satu sama lain. Lengan depan hampir sepenuhnya diperpanjang tetapi tidak sepenuhnya demikian; lengan belakang lebih melengkung daripada lengan depan, tetapi lebih panjang dari lengan belakang petinju modern. Bagian belakang atlet agak bulat, tetapi tidak sebanyak pegulat. Tubuh hanya sedikit condong ke depan.

Beratnya hampir semua di belakang (kanan) kaki dengan kaki depan (kiri) menyentuh tanah dengan bola kaki. Ini adalah sikap di mana atlet siap pada saat yang sama untuk memberikan tendangan dengan kaki depan serta mempertahankan melawan tendangan tingkat rendah lawan dengan mengangkat lutut depan dan memblokir. Kaki belakang ditekuk untuk stabilitas dan kekuatan dan menghadap sedikit ke samping, untuk pergi dengan posisi tubuh yang sedikit menyamping. Kepala dan badan berada di belakang melindungi dua kaki dan kaki depan.[5]

Teknik menyerang[sunting | sunting sumber]

Pukulan dan serangan tangan lainnya[sunting | sunting sumber]

Pankration menggunakan pukulan tinju dan serangan tangan tinju kuno lainnya.[13]

Pukulan dengan kaki[sunting | sunting sumber]

Serangan yang dilakukan dengan kaki merupakan bagian integral dari pankration dan salah satu fitur yang paling khas. Menendang dengan baik merupakan keuntungan besar bagi pankratias. Epiktētos membuat referensi menghina pujian yang dapat diberikan yang lain: "μεγάλα λακτίζεις" ("Anda menendang hebat"). Selain itu, dalam sebuah penghargaan untuk kekuatan pertempuran pankratias Glykon dari Pergamo, atlet digambarkan sebagai "kaki lebar". Karakterisasi datang sebenarnya sebelum referensi ke "tangan tak terkalahkan"nya, menyiratkan setidaknya peran sama pentingnya untuk menyerang dengan kaki seperti dengan tangan dalam pankration. Kecakapan dalam menendang bisa memenangkan pankratias yang diindikasikan dalam bagian sarkastik Galen, di mana ia memberikan hadiah kemenangan dalam pankration ke seekor keledai karena keunggulannya dalam menendang.

Tendangan langsung ke perut[sunting | sunting sumber]

Tendangan lurus dengan bagian bawah kaki ke perut (γαστρίζειν/λάκτισμα εἰς γαστέραν – gastrizein atau laktisma eis gasteran, "menendang perut") rupanya adalah teknik umum, mengingat jumlah penggambaran tendangan seperti pada vas. Tendangan jenis ini disebutkan oleh Lucian.

Konter: Atlet bergerak ke luar dari tendangan yang mendekat tetapi menangkap bagian dalam kaki menendang dari belakang lutut dengan tangan depannya (genggaman tangan) dan menarik ke atas, yang cenderung tidak seimbang lawan sehingga ia jatuh mundur. Tangan belakang dapat digunakan untuk menyerang lawan saat dia sibuk menjaga keseimbangannya. Konter ini ditampilkan pada amfora Panathenaik sekarang di Leiden. Di konter lain, atlet mengundurkan tendangan yang mendekat, tetapi sekarang ke bagian dalam kaki lawan. Dia menangkap dan mengangkat tumit / kaki yang ditanam dengan tangan belakangnya dan dengan lengan depan berada di bawah lutut kaki yang menendang, kaitkan dengan sudut siku, dan angkat sambil maju untuk melempar lawan ke belakang. Atlet yang mengeksekusi konter harus bersandar ke depan untuk menghindari serangan tangan oleh lawan.[5]

Teknik penguncian[sunting | sunting sumber]

Pancrastinae. Patung Romawi yang menggambarkan pancratium, yang merupakan peristiwa yang dipamerkan di Koloseum. Bahkan hingga pada Abad Pertengahan Awal, patung-patung diletakkan di Roma dan kota-kota lain untuk menghormati para pankratias yang luar biasa. Patung ini adalah salinan Romawi asli Yunani yang hilang, sekitar abad ke-3 SM

Kunci lengan[sunting | sunting sumber]

Penguncian lengan dapat dilakukan dalam banyak situasi yang berbeda menggunakan banyak teknik yang berbeda.

Kunci bahu tunggal (overextension)[sunting | sunting sumber]

Atlet berada di belakang lawan dan membuatnya bersandar, dengan lutut kanan lawan di tanah. Atlet memiliki lengan kanan lawan yang diluruskan dan diperpanjang secara maksimal ke belakang pada sendi bahu. Dengan lengan kanan lawan di badannya sendiri, atlet menggunakan tangan kirinya untuk menjaga tekanan pada lengan kanan lawan dengan meraih dan menekannya tepat di atas pergelangan tangan. Tangan kanan atlet menekan ke bawah (sisi) kepala lawan, sehingga tidak memungkinkan dia untuk memutar ke kanannya untuk meredakan tekanan di pundaknya. Saat lawan bisa melarikan diri dengan menurunkan dirinya lebih dekat ke tanah dan berguling, sang atlet melangkah dengan kaki kirinya di atas kaki kiri lawan dan membungkus kakinya di sekitar pergelangan kaki lawan yang menginjak punggungnya, sambil mendorong berat tubuhnya di atas belakang lawan.

Bilah lengan tunggal (kunci siku)[sunting | sunting sumber]

Dalam teknik ini, posisi tubuh sangat mirip dengan yang dijelaskan di atas. Atlet yang menjalankan teknik ini berdiri di atas punggung lawannya, sementara yang terakhir turun di lutut kanannya. Kaki kiri atlet berada di sisi kiri paha lawan — lutut kiri lawan tidak di lantai — dan menjebak kaki kiri lawan dengan menginjaknya. Atlet menggunakan tangan kirinya untuk menekan sisi / belakang kepala lawan sementara dengan tangan kanannya dia menarik lengan kanan lawan ke belakang, melawan bagian tengah tubuhnya. Ini menciptakan batang lengan di lengan kanan dengan tekanan yang sekarang sebagian besar berada di siku. Lawan yang jatuh tidak bisa meringankannya, karena kepalanya didorong ke arah sebaliknya oleh tangan kiri atlet yang melakukan teknik tersebut.

Pertarungan Pankratias. Patung perunggu Yunani, abad ke-2 SM. Staatliche Antikensammlungen di München.
Bilah lengan – kombinasi kunci bahu[sunting | sunting sumber]

Dalam teknik ini, atlet kembali berada di belakang lawannya, memiliki lengan kiri lawannya yang terperangkap, dan menarik kembali lengan kanannya. Lengan kiri yang terjepit dibengkokkan, dengan jari dan telapak tangan terperangkap di dalam ketiak atlet. Untuk menjebak lengan kiri, atlet telah mendorong (dari luar) lengan kirinya sendiri di bawah siku kiri lawan. Tangan kiri atlet berakhir menekan daerah scapula punggung lawannya. Posisi ini tidak memungkinkan lawan untuk menarik tangannya keluar dari ketiak atlet dan menekan bahu kiri. Lengan kanan atlet menarik kembali ke pergelangan tangan kanan lawan (atau lengan bawah). Dengan cara ini, atlet menjaga lengan kanan lawannya diluruskan dan ditarik dengan kuat ke arah pinggul kanan / bawahnya, yang menghasilkan palang lengan yang menekan siku kanan. Atlet berada dalam kontak penuh di atas lawan, dengan kaki kanannya di depan kaki kanan lawan untuk menghalangi dia melarikan diri dengan menggulirkan ke depan.[5]

Teknik mencekik[sunting | sunting sumber]

Cengkeraman trakea[sunting | sunting sumber]

Dalam melakukan teknik mencekik ini (ἄγχειν – anchein), sang atlet mengambil area Trakea (batang tenggorok dan "Jakun") di antara ibu jarinya dan keempat jarinya dan meremasnya. Jenis pencekikan ini dapat diterapkan dengan atlet berada di depan atau di belakang lawannya. Mengenai pegangan tangan yang akan digunakan dengan cekikan ini, area web antara ibu jari dan jari telunjuk akan menjadi sangat tinggi di leher dan ibu jari dibengkokkan ke dalam dan ke bawah, "mencapai" di belakang jakun lawan. Tidak jelas apakah cengkeraman seperti itu akan dianggap mencungkil dan dengan demikian ilegal dalam Pertandingan Panhellenik.

Menekan trakea dengan jempol[sunting | sunting sumber]

Atlet meraih tenggorokan lawan dengan empat jari di bagian luar tenggorokan dan ujung ibu jari menekan ke dalam dan ke bawah cekungan tenggorokan, menekan trakea.

Mencekik dari belakang dengan lengan bawah[sunting | sunting sumber]

Rear naked choke (RNC) adalah dalam seni bela diri yang diterapkan dari punggung lawan. Tergantung pada konteksnya, istilah ini bisa merujuk pada salah satu dari dua variasi teknik, salah satu lengan dapat digunakan untuk menerapkan pencekikan dalam kedua kasus. Istilah pencekikan telanjang belakang kemungkinan berasal dari teknik di Jujutsu dan Judo yang dikenal sebagai "Hadaka Jime", atau "Cekikan Telanjang." Kata "telanjang" dalam konteks ini menunjukkan bahwa, tidak seperti teknik strangulasi lain yang ditemukan di Jujutsu / Judo, pegangan ini tidak memerlukan penggunaan keikogi ("gi") atau seragam pelatihan.

Cekikan memiliki dua variasi:[1] dalam satu versi, lengan penyerang mengelilingi leher lawan dan kemudian meraih bisepnya sendiri di lengan lainnya (lihat di bawah untuk rinciannya); di versi kedua, penyerang jepit tangannya bersamaan setelah melingkari leher lawan.

Konter: Sebuah konter ke pencekikan dari belakang melibatkan putaran salah satu jari tangan yang tercekik. Konter ini disebutkan oleh Filostratos. Seandainya pencekikan disatukan dengan kunci tubuh, konter lain adalah yang diterapkan terhadap penguncian itu; dengan menyebabkan rasa yang cukup sakit ke pergelangan kaki lawan, yang terakhir bisa menyerah pada pencekikan.[5]

Melempar dan menjatuhkan[sunting | sunting sumber]

Mengangkat dari kunci pinggang terbalik[sunting | sunting sumber]

Dari set kunci pinggang terbalik dari depan, dan tetap dengan pinggul dekat dengan lawan, atlet mengangkat dan memutar lawannya menggunakan kekuatan pinggul dan kakinya (ἀναβαστάσαι εἰς ὕψος – anabastasai eis hypsos, "mengangkat tinggi"). Tergantung pada torsi yang diberikan atlet, lawan menjadi kurang lebih terbalik secara vertikal, menghadap tubuh atlet. Namun jika kunci pinggang terbalik diatur dari belakang lawan, maka yang terakhir akan menghadap jauh dari atlet dalam posisi terbalik.

Untuk menyelesaikan serangan, atlet memiliki pilihan baik menjatuhkan lawannya kepala-pertama ke tanah, atau mendorongnya ke tanah sambil mempertahankan palka. Untuk menjalankan opsi terakhir, atlet menekuk salah satu kakinya dan turun ke lutut itu sementara kaki yang lain tetap hanya sebagian membungkuk; ini agaknya memungkinkan mobilitas yang lebih besar jika "driver tumpukan" tidak berfungsi. Pendekatan lain menekankan kurang menempatkan lawan dalam posisi vertikal terbalik dan lebih banyak lemparan; itu ditunjukkan dalam sebuah patung di metōpē (μετώπη) dari Hephaisteion di Athena, di mana Theseus digambarkan naik-turun Kerkyōn.

Mengangkat dari kunci pinggang setelah terkapar[sunting | sunting sumber]

Lawan menghadapi arah yang berlawanan dengan atlet pada tingkat yang lebih tinggi, di atas punggung lawannya. Atlet bisa berada di posisi ini setelah terkapar untuk melawan upaya penanggulangan. Dari sini atlet mengunci pinggang dengan melingkari, dari belakang, tubuh lawan dengan lengannya dan mengamankan pegangan "jabat tangan" di dekat perut lawan. Dia kemudian mengangkat lawan ke belakang dan ke atas, menggunakan otot-otot kakinya dan punggungnya, sehingga kaki lawan naik di udara dan dia akhirnya terbalik, tegak lurus ke tanah, dan menghadap jauh dari atlet. Lemparan selesai dengan "mesin lantak" atau, alternatif, dengan pelepasan sederhana dari lawan sehingga ia jatuh ke tanah.

Mengangkat dari kunci pinggang dari belakang[sunting | sunting sumber]

Atlet lewat ke belakang lawannya, mengamankan kunci pinggang biasa, mengangkat dan melempar / menjatuhkan lawan ke belakang dan ke samping. Sebagai hasil dari gerakan ini, lawan akan cenderung mendarat di sisinya atau menghadap ke bawah. Atlet dapat mengikuti lawan ke tanah dan menempatkan dirinya di punggungnya, di mana dia bisa menyerang atau mencekiknya dari belakang sambil memegangnya di kunci tubuh "selentingan" (lihat di atas), meregangkannya menghadap ke bawah di tanah. Teknik ini digambarkan oleh penyair Romawi Statius dalam catatannya tentang pertandingan antara pahlawan Tideos dari Thiva dan lawan di Tebais. Tudeus digambarkan telah mengikuti pencabutan ini dengan pencekikan sambil menerapkan kunci tubuh "selentingan" pada lawan yang rawan.[5]

Strategi dan taktik[sunting | sunting sumber]

Posisi di skamma (σκάμμα "pit")[sunting | sunting sumber]

Saat kompetisi pankration diadakan di luar dan di sore hari, menempatkan wajah seseorang secara tepat vis-a-vis matahari rendah adalah tujuan taktis yang besar. Pankratias, seperti halnya petinju, tidak mau harus menghadapi matahari, karena ini akan membutakan sebagian dari pukulan lawan dan membuat penyerangan akurat ke target-target spesifik sulit. Theokritos, dalam narasinya tentang pertandingan (tinju) antara Polydeukēs dan Amykos, mencatat bahwa kedua lawan berjuang keras, berlomba-lomba untuk melihat siapa yang akan mendapatkan sinar matahari di punggungnya. Pada akhirnya, dengan keterampilan dan kelicikan, Polydeukēs mengatur sehingga wajah Amykos terkena sinar matahari, sementara wajahnya sendiri di tempat teduh.

Sementara posisi ini sangat penting dalam tinju, yang hanya melibatkan pukulan tegak (dengan mata menghadap lurus), itu juga penting dalam pankrasi, terutama di awal kompetisi dan selama atlet tetap berdiri.

Tetap berdiri daripada jatuh ke tanah[sunting | sunting sumber]

Pankratias digambarkan dengan bantuan Romawi. Abad ke-2 atau ke-3 M

Keputusan untuk tetap berdiri atau jatuh ke tanah jelas tergantung pada kekuatan relatif atlet, dan berbeda antara pankration anō dan katō. Namun, ada indikasi bahwa tetap berada di kaki seseorang secara umum dianggap sebagai hal yang positif, sementara menyentuh lutut ke tanah atau dijatuhkan ke tanah secara keseluruhan dianggap tidak menguntungkan. Bahkan, di zaman kuno seperti hari ini, jatuh ke lutut seseorang adalah metafora ke posisi yang kurang menguntungkan dan menempatkan diri pada risiko kehilangan pertarungan, seperti yang diperdebatkan secara persuasif oleh Michael B. Poliakoff.[3]

Pertarungan melawan musuh yang reaktif[sunting | sunting sumber]

Mengenai pilihan menyerang ke serangan lawan versus membela dan mundur, ada indikasi, mis. dari tinju, bahwa itu lebih baik untuk menyerang. Dion Chrysostomos mencatat bahwa mundur di bawah rasa takut cenderung menghasilkan cedera yang lebih besar, sementara menyerang sebelum serangan lawan kurang berbahaya dan bisa sangat berakhir dengan kemenangan.

Mengidentifikasi dan mengeksploitasi sisi lemah lawan[sunting | sunting sumber]

Sebagaimana diindikasikan oleh Plato dalam Hukumnya, elemen penting dari strategi adalah untuk memahami jika lawan memiliki sisi lemah atau tidak terlatih dan memaksanya untuk beroperasi di sisi itu dan umumnya mengambil keuntungan dari kelemahan itu. Sebagai contoh, jika atlet mengenali bahwa lawannya adalah tangan kanan, dia dapat berputar menjauh dari tangan kanan lawan dan menuju sisi kiri lawan. Selain itu, jika lawan lemah di lemparan sisi kiri, atlet bisa bertujuan untuk memposisikan dirinya sesuai. Pelatihan dalam ketangkasan sangat penting dalam menerapkan strategi ini dan tidak menjadi korbannya.[5]

Persiapan dan latihan[sunting | sunting sumber]

Instruksi dasar teknik pankrasi dilakukan oleh paedotribae (παιδοτρίβαι, "pelatih fisik"[14]), yang bertanggung jawab atas pendidikan fisik anak laki-laki.[15] Atlet tingkat tinggi juga dilatih oleh pelatih khusus yang disebut gymnastae (γυμνασταί),[15] beberapa di antaranya telah menjadi pesaing pankaran yang sukses. Ada indikasi bahwa metode dan teknik yang digunakan oleh atlet berbeda bervariasi, yaitu, ada gaya yang berbeda. Sementara gaya khusus yang diajarkan oleh guru yang berbeda, dalam mode seni bela diri Asia, tidak dapat dikesampingkan, itu sangat jelas (termasuk dalam Nicomachean Ethics Aristoteles) bahwa tujuan dari seorang guru olahraga tarung adalah untuk membantu masing-masing atletnya untuk mengembangkan gaya pribadi yang sesuai dengan kekuatan dan kelemahannya.[5]

Persiapan pankratias mencakup berbagai metode yang sangat beragam,[5] yang sebagian besar akan segera dikenali oleh para pelatih atlet tingkat tinggi modern, termasuk para pesaing dalam kompetisi Seni bela diri campuran modern. Metode-metode ini termasuk antara lain periodisasi pelatihan; banyak rejimen untuk pengembangan kekuatan, kecepatan, kecepatan, stamina, dan daya tahan; pelatihan khusus untuk berbagai tahap kompetisi (yaitu, untuk pankration anō dan pankration katō), dan metode untuk belajar dan teknik pelatihan. Di antara banyak yang terakhir juga alat pelatihan yang tampaknya sangat mirip dengan Bentuk seni bela diri Asia atau kata, dan dikenal sebagai cheironomia (χειρονομία) dan anapale (ἀναπάλη). Karung tinju (kōrykos κώρυκος "karung kulit") dari berbagai ukuran dan boneka digunakan untuk latihan mencolok serta untuk pengerasan tubuh dan anggota badan. Nutrisi, pijat, dan teknik pemulihan lainnya digunakan sangat aktif oleh para pankratias.

Beberapa juara pankration Olimpiade kuno[sunting | sunting sumber]

Potret patung perunggu seorang pankratias.

Pankration modern[sunting | sunting sumber]

Pada saat kebangkitan Olimpiade (1896), pankrasi tidak dipulihkan sebagai acara Olimpiade.

Pankration Amatir pertama kali diperkenalkan ke komunitas Seni bela diri oleh atlet tempur Yunani-Amerika Jim Arvanitis pada tahun 1969 dan kemudian terpapar di seluruh dunia pada tahun 1973 ketika ia ditampilkan di sampul Black Belt. Arvanitis terus memperbaiki rekonstruksi dengan mengacu pada sumber-sumber asli. Usahanya juga dianggap merintis dalam apa yang menjadi Seni bela diri campuran (MMA).[16]

Komite Olimpiade Internasional (IOC) tidak mencantumkan pankration di antara Olahraga Olimpiade, tetapi upaya Savvidis EA Lazaros, pendiri Pankration Athlima modern, program pemeriksaan teknis, endyma, bentuk Palaestra dan terminologi Pankration Athlima, olahraga diterima oleh FILA, yang dikenal saat ini sebagai Uni Gulat Dunia, yang mengatur kode gulat Olimpiade, sebagai disiplin terkait dan bentuk "Seni Bela Diri Campuran" modern.[17] Pankration pertama kali diperebutkan di Pertandingan Tempur Dunia pada tahun 2010.[18] Federasi internasional adalah United World Wrestling. Di bawah UWW kompetisi pankration memiliki dua gaya:

  1. Pankration Athlima
  2. Pankration

Ada juga turnamen pro dan federasi seperti pertempuran pankration modern MFC. Kompetisi ini mirip dengan seni bela diri campuran profesional. Ada banyak bintang UFC dengan latar belakang pankration seperti juara Amerika UFC 125 lb (57 kg) Demetrious Johnson, Ali Bagautinov dari Rusia, dan Khabib Nurmagomedov. Pelatih Johnson, Matt Hume, adalah pendiri dan kepala pelatih di AMC Pankration, Kirkland, WA.

Pancrase, sebuah organisasi MMA Jepang, diberi nama dalam referensi untuk pankration.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ἀλυτάρχης (ἀλύτης and ἄρχω) "rod-ruler, referee"
  2. ^ However, besides being a stage of combat, anō pankration was often an athletic event in itself, whereby the athletes would not be permitted to take the fight to the ground but had to remain standing throughout the match (somewhat like modern Thai boxing).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Georgiou, Andreas V. "Pankration - A Historical Look at the Original Mixed-Martial Arts Competition". 
  2. ^ "παγκράτιον", Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus project
  3. ^ a b Poliakoff, Michael (1986). Studies in the Terminology of Greek Combat Sport. Frankfurt: Hain. ISBN 9783445024879. 
  4. ^ Poliakoff, Combat Sport in the Ancient World
  5. ^ a b c d e f g h i Georgiou, Andreas V. "Pankration – An Olympic Combat Sport". 
  6. ^ Philostratus, Gymnastikos 11
  7. ^ Herodotus, The Histories, 9.105
  8. ^ Pausanias, Description of Greece
  9. ^ Schmitz, Leonhard (1875). "Pancratium". Dalam John Murray. A Dictionary of Greek and Roman Antiquities. London. hlm. 857‑858. 
  10. ^ Miller, Christopher. "Historical Pankration Project". Diakses tanggal 10 April 2008. 
  11. ^ Gross, Josh (9 June 2016). "Ali vs. Inoki: The Forgotten Fight That Inspired Mixed Martial Arts and Launched Sports Entertainment". BenBella Books, Inc. 
  12. ^ Lucian, Hermotimos
  13. ^ "Ancient Pankration Techniques". 
  14. ^ παιδοτρίβης, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus
  15. ^ a b Gardiner, Greek Athletic Sports and Festivals
  16. ^ Corcoran, John. "The Original Martial Arts Encyclopedia – Tradition, History, Pioneers". 
  17. ^ "Pankration". FILA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2012. Diakses tanggal 6 August 2012. 
  18. ^ "Associated Sports". FILA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2012. Diakses tanggal 6 August 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]