Pertempuran Thermopylae

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pertempuran Thermopylae (/θərˈmɒpl/ thər-MOP-i-lee; bahasa Yunani: μάχη τῶν Θερμοπυλῶν, machē tōn Thermopylōn) adalah pertempuran antara persekutuan negara kota Yunani, dipimpin oleh Raja Leonidas dari Sparta, melawan Kekaisaran Persia pimpinan Xerxes I selama tiga hari, pada invasi kedua Persia ke Yunani. Pertempuran ini terjadi berbarengan dengan pertempuran laut di Artemision, pada Agustus atau September 480 SM, di celah pesisir sempit Thermopylae ('Gerbang Panas'). Invasi Persia ini adalah tanggapan yang tertunda atas kekalahan pada invasi pertama Persia ke Yunani, yang berujung pada kemenangan Athena dalam Pertempuran Marathon pada 490 SM. Xerxes mengumpulkan pasukan darat dan angkatan laut yang besar untuk menaklukan seluruh Yunani. Jenderal Athena, Themistokles mengusulkan agar pasukan Yunani menghalangi gerak maju pasukan Persia di celah Thermopylae, dan pada saat yang sama menghalangi armada persia di Selat Artemision.

Pasukan Yunani sebanyak 7.000 orang berarak ke utara untuk menghalangi celah pada musim panas 480 SM. Pasukan Peria, yang oleh sumber-sumber kuno disebut berjumlah lebih dari jutaan namun kini diduga berjumlah jauh lebih sedikit (beragam angka diusulkan oleh para sejarawan antara 100,000 dan 150,000),[5][6] tiba di celah pada akhir Agustus atau awal September. Orang Yunani yang jumlahnya jauh lebih banyak menahan Persia selama tujuh hari (termasuk tiga pertempuran) sebelum penjaga belakang dimusnahkan di salah satu tribun terakhir yang paling terkenal dalam sejarah. Selama dua hari penuh pertempuran, pasukan kecil yang dipimpin oleh Leonidas memblokir satu-satunya jalan yang dilewati oleh pasukan Persia besar-besaran. Setelah hari kedua, seorang penduduk lokal bernama Ephialtes mengkhianati orang-orang Yunani dengan mengungkapkan jalan kecil yang mengarah di belakang garis Yunani. Leonidas, sadar bahwa pasukannya dikepung, menyuruh pulang sebagian besar pasukan Yunani dan tinggal di Termopilai demi menjaga Persia agar tak membantai pasukan yang pulang dengan 300 orang Sparta dan 700 orang Thespia, berjuang sampai mati. Lainnya juga dilaporkan tetap, termasuk hingga 900 budak Sparta dan 400 orang Teban; sebagian besar orang Theban ini dilaporkan menyerah.

Temistokles sedang memimpin Angkatan Laut Yunani di Artemisium ketika ia menerima berita bahwa orang Persia telah mengambil alih Thermopylae. Karena strategi Yunani mengharuskan Thermopylae dan Artemisium ditahan, angkatan laut Yunani mundur. Orang Persia menyerbu Botia dan kemudian menangkap Athena yang dievakuasi. Armada Yunani — yang mencari kemenangan yang menentukan atas armada Persia — menyerang dan mengalahkan penjajah di Pertempuran Salamis pada akhir 480 SM. Karena khawatir terperangkap di Eropa, Ahasyweros menarik banyak tentaranya ke Asia (kehilangan sebagian besar tentara karena kelaparan dan penyakit), meninggalkan Mardonius untuk berupaya menyelesaikan penaklukan Yunani. Namun, pada tahun berikutnya pasukan Yunani mengalahkan Persia di Pertempuran Plataea dan Mikale, sehingga mengakhiri invasi Persia.

Baik penulis kuno maupun modern telah menggunakan Pertempuran Thermopylae sebagai contoh kekuatan pasukan patriotik mempertahankan tanah asalnya. Kinerja para pembela juga digunakan sebagai contoh keunggulan pelatihan, peralatan, dan penggunaan medan yang baik sebagai pengganda kekuatan dan telah menjadi simbol keberanian terhadap peluang yang luar biasa.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Peta Perang Yunani-Persia.

Dua negara kota Yunani, Athena dan Eretria menyerukan Pemberontakan Ionia, yag berakhir dengan kegagalan, melawan Kekaisaran Persia pimpinan Darius I pada 499–494 SM. Kekaisaran Persia masih muda, dan rentan terhadap pemberontakan oleh rakyatnya.[7][8] Apalagi Darius adalah seorang perebut kekuasaan, dan ia sendiri memang telah menghabiskan banyak waktu berusaha memadamkan berbagai pemberontakan melawan kekuasaannya.[7]

Pemberontakan Ionia mengancam kesatuan kekasiarannya, sehingga Darius pun bersumpah menghukum mereka yang terlibat di dalamnya, terutama Athena, "karena ia yakin bahwa [bangsa Ionia] pasti akan diuhukum atas pemberontakan mereka."[9] Darius juga melihat kesempatan untuk memperluas kekaisarannya ke ke dunia Yunani kuno yang terpecah-pecah.[10] Ekspedisi awal di bawah Mardonios pada 492 SM untuk mengamankan wilayah yang dekat dengan Yunani berhasil membuat Persia menaklukan kembali Thrakia, dan memaksa Makedonia menjadi kerajaan klien Persia.[11]

Darius mengirim utusan ke semua negara kota Yunani pada 491 SM, meminta hadiah 'tanah dan air' sebagai perlambang ketundukan mereka kepadanya.[12] Setelah menyaksikan kehebatan militer Persia setahun sebelumnya, sebagian besar kota Yunani tunduk padanya. Akan tetapi, di Athena, utusan Darius disidang dan dihukum mati dengan cara dilempar ke lubang; di Sparta, utusan Persia langsung saja dilempar ke dalam sumur.[12][13] Ini artinya Sparta juga secara efektif berperang dengan Persia.[12]

Darius pun mengirimkan pasukan amfibi di bawah Datis dan Artaphernes pada 490 SM, yang menyerang Naxos, sebelum kemudian memperoleh pernyataan ketundukan dari pulau-pulau Kykdales lainnya. Pasukan ini lalu bergerak ke Eretria, yang dikepung dan dihancurkan.[14] Akhirnya, mereka bergerak untuk menyerang Athena, berlabuh di teluk Marathon, di mana mereka dihadapi oleh pasukan Athena yang kalah jumlah. Pada Pertempuran Marathon yang terjadi kemudian, Athena memperoleh kemenangan yang luar biasa, yang berujung pada penarikan mundur pasukan Persia ke Asia.[15]Darius, oleh karena itu, mulai membangkitkan pasukan baru yang sangat besar yang ia maksudkan untuk sepenuhnya menaklukkan Yunani; namun, pada 486 SM, rakyat Mesir-nya memberontak, tanpa batas waktu menunda ekspedisi Yunani apa pun.

Darius meninggal ketika bersiap untuk berbaris di Mesir, dan takhta Persia diserahkan kepada putranya Ahasyweros I. Ahasyweros menghancurkan pemberontakan Mesir dan dengan cepat memulai kembali persiapan invasi Yunani. Karena ini adalah invasi skala penuh, diperlukan perencanaan jangka panjang, penimbunan, dan wajib militer. Ahasyweros memutuskan bahwa Hellespont akan dijembatani untuk memungkinkan pasukannya menyeberang ke Eropa, dan bahwa sebuah kanal harus digali melintasi tanah genting Gunung Athos (mengitari tanjung dimana armada Persia dihancurkan pada 492 SM). Keduanya merupakan prestasi ambisi yang luar biasa, yang akan melampaui negara kontemporer lainnya. Pada awal 480 SM, persiapan telah selesai, dan pasukan yang dikerahkan Ahasyweros di Sardis berbaris menuju Eropa, melintasi Hellespont dengan dua jembatan ponton. Menurut Herodotus, pasukan Ahasyweros sangat besar sehingga setelah tiba di tepi Sungai Echeidorus, tentaranya meminum kering sungai Echeidorus. Dalam menghadapi angka-angka yang mengesankan seperti itu, banyak kota-kota Yunani menyerah pada permintaan orang Persia akan upeti tanah dan air.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Barkworth, Peter R. (1993). "The Organization of Xerxes' Army" (PDF). Iranica Antiqua. XXVII: pages 149–167. Diakses tanggal 2007-10-18. 
  • Bradford, Ernle (2004). Thermopylae: The Battle for the West. Da Capo Press. ISBN 0-306-81360-2. 
  • Cartledge, Paul (2006). Thermopylae: The Battle That Changed the World. Woodstock, New York: The Overlook Press. ISBN 1-58567-566-0. 
  • Matthews, Rupert (2006). The Battle of Thermopylae: A Campaign in Context. Stroud, Gloucestershire, UK: Tempus Publishing. ISBN 1-86227-325-1. 
  • Morris, Ian Macgregor (2000). "To Make a New Thermopylae: Hellenism, Greek Liberation, and the Battle of Thermopylae". Greece & Rome. 47 (2): pages 211–230. 
  • Holland, Tom (2006). 'Persian Fire: The First World Empire and the Battle for the West'. ISBN 0-385-51311-9. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bradford, hlm. 162
  2. ^ Greswell, hlm. 374
  3. ^ Herodotos VIII, 25
  4. ^ Herodotos VIII, 24
  5. ^ Sacks, Kenneth (2003). Understanding Emerson: "The American scholar" and his struggle for self-reliance. Princeton University Press. hlm. 157. ISBN 978-0-691-09982-8. 
  6. ^ Cassin-Scott, Jack (2977). The Greek and Persian Wars 500-323 B.C. Osprey. hlm. 11. ISBN 978-0-85045-271-6. 
  7. ^ a b Holland, hlm. 47–55
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama h203
  9. ^ Herodotos 5.105
  10. ^ Holland, hlm. 171–178
  11. ^ Herodotos 6.44
  12. ^ a b c Holland, hlm. 178–179
  13. ^ Herodotos 7.33
  14. ^ Herodotos 6.101
  15. ^ Herodotos 6.113

38°47′60″N 22°31′60″E / 38.80000°N 22.53333°E / 38.80000; 22.53333 Coordinates: latitude seconds >= 60
Coordinates: longitude seconds >= 60
{{#coordinates:}}: lintang salah