Leonidas I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Leonidas I of Sparta
Léonidas aux Thermopyles (Jacques-Louis David).PNG
Raja Leonidas di Thermopylae (karya Jacques-Louis David.
LahirSekitar tahun 540-an SM
Sparta
Meninggal480 BC
Thermopylae
AnakPleistarchus
Orang tuaAnaxandridas II

Leonidas (pengucapan bahasa Inggris: [liːˈɒnidəs],[1] Yunani: Λεωνίδας; "anak Lion") adalah raja Sparta ke-17 dari dinasti Agiad, salah seorang anak dari Raja Anaxandridas II dari sparta, yang dipercayai sebagai keturunan dari Heracles karena kekuatan dan keberaniannya. Dia seorang yg memiliki karakter begitu kuat, Berkharisma, dan Jiwa kepemimpinan yang tinggi. Lahir pada tanggal 16 Agustus tahun 540-an SM, diperkirakan meninggal di Pertempuran Thermopylae pada bulan Agustus, 480 SM.

Leonidas merupakan anak kedua dari tiga bersaudara. Kakaknya bernama Dorieus dan adiknya bernama Cleombrotus, yang sempat memimpin kekuasaan selama beberapa saat setelah kematian Leonidas, sebelum akhirnya digantikan oleh Paunsanias, anak Cleombrotus.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Menurut Herodotus, ibu Leonidas bukan hanya istri ayahnya tapi juga keponakannya dan sudah mandul begitu lama sehingga para ephors, lima hakim pemerintahan konstitusi Spartan yang terpilih setiap lima tahun, mencoba menang atas Raja Anaxandridas II untuk menyingkirkannya dan ambil istri yang lain Anaxandridas menolak, dengan mengklaim bahwa istrinya tidak bersalah, kemudian para eponim setuju untuk mengizinkannya mengambil istri kedua tanpa menyisihkan yang pertama. Istri kedua ini, keturunan Chilon dari Sparta (salah satu dari Tujuh Orang bijak Yunani), segera melahirkan seorang anak laki-laki, Kleomenes. Namun, satu tahun setelah kelahiran Kleomenes, istri pertama Anaxandridas juga melahirkan seorang anak laki-laki, Dorieus. Leonidas adalah putra kedua istri pertama Anaxandridas, dan kakak laki-laki atau kembar Cleombrotus. Karena Leonidas bukan pewaris takhta, dia tidak bebas menghadiri agoge, pendidikan sekolah umum yang harus diselesaikan semua putra Spartan agar memenuhi syarat untuk mendapatkan kewarganegaraan. Leonidas dengan demikian merupakan salah satu dari sedikit raja Spartan yang pernah menjalani pelatihan pemuda Spartan yang sangat kasar.

Raja Anaxandridas II meninggal pada tahun 520 SM, dan Kleomenes berhasil naik tahta sekitar tahun 516 SM. Dorieus sangat marah sehingga orang-orang Spartan lebih menyukai saudara tirinya atas dirinya sendiri sehingga dia merasa tidak mungkin tinggal di Sparta. Dia membuat satu usaha yang gagal untuk mendirikan sebuah koloni di Afrika dan, ketika ini gagal, mencari kekayaannya di Sisilia, di mana setelah kesuksesan awal dia terbunuh. Hubungan Leonidas dengan saudara laki-laki tertua yang tidak bereputasi sengit tidak diketahui, tetapi dia menikahi anak perempuan Kleomenes, Gorgo, suatu saat sebelum sampai di takhta pada 490 SM. Leonidas adalah pewaris tahta Agiad dan seorang warga penuh (homoios) pada saat Pertempuran Sepeia melawan Argos (c. 494 SM). Demikian juga, dia adalah warga negara penuh ketika orang Persia meminta pengunduran diri dari Sparta dan mendapat penolakan keras di atau sekitar tahun 492/491 SM. Kakak laki-lakinya, raja, telah dipecat karena dasar kegilaan yang konon, dan telah melarikan diri ke pengasingan saat Athena mencari bantuan untuk melawan invasi Persia Pertama ke Yunani, yang berakhir di Marathon (490 SM).

Plutarch telah mencatat hal berikut: "Ketika seseorang berkata kepadanya: 'Kecuali untuk menjadi raja, Anda sama sekali tidak superior dari kita,' Leonidas anak Anaxandridas dan saudara laki-laki Kleomenes menjawab: 'Tapi apakah saya tidak lebih baik dari Anda, saya seharusnya tidak menjadi raja. "Sebagai produk agoge, Leonidas tidak mungkin mengacu pada darah bangsawannya sendiri tapi lebih menyarankan bahwa dia, seperti saudaranya Dorieus, terbukti memiliki kemampuan superior dalam lingkungan persaingan Spartan yang kompetitif dan masyarakat, dan bahwa dia yakin ini membuatnya memenuhi syarat untuk memerintah. Leonidas dipilih untuk memimpin pasukan gabungan Yunani yang bertekad untuk melawan invasi Persia Kedua ke Yunani pada 481 SM. Ini bukan sekadar penghargaan terhadap kecakapan militer Sparta: Kemungkinan bahwa koalisi menginginkan Leonidas secara pribadi atas kemampuannya sebagai pemimpin militer digarisbawahi oleh fakta bahwa hanya dua tahun setelah kematiannya, koalisi lebih memilih kepemimpinan Athena terhadap kepemimpinan Leotychidas. atau penerus Leonidas (sebagai bupati untuk anaknya yang masih di bawah umur) Pausanias. Penolakan Leotychidas dan Pausanias bukanlah cerminan senjata Spartan. Reputasi militer Sparta tidak pernah berdiri dalam hal yang lebih tinggi, juga bukan Sparta yang kurang berkuasa pada tahun 478 SM daripada pada tahun 481 SM. Pemilihan Leonidas untuk memimpin pertahanan Yunani melawan invasi Xerxes menyebabkan kematian Leonidas dalam Pertempuran Thermopylae pada tahun 480 SM.

Pertempuran Thermopylae[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 480 SM, Leonidas keluar dari Sparta untuk bertemu tentara Xerxes di Thermopylae dengan kekuatan kecil 1.200 orang (900 helots dan 300 Spartan hoplites), di mana dia bergabung dengan pasukan dari negara-negara kota Yunani lainnya, yang menempatkan diri mereka di bawah perintahnya untuk membentuk pasukan berkekuatan 7.000 orang. Ada berbagai teori mengapa Leonidas didampingi oleh kekuatan kecil hoplites. Menurut Herodotus, "orang-orang Sparta mengirim orang-orang itu ke Leonidas di depan sehingga sekutu lainnya akan melihat mereka dan berbaris tanpa rasa takut akan kekalahan, alih-alih memuji seperti yang lain jika mereka mengetahui bahwa orang-orang Spartan telah menunda. festival Carneia, mereka meninggalkan garnisun mereka di Sparta dan bergerak dengan kekuatan penuh menuju Thermopylae. Sisa dari sekutu-sekutunya berencana untuk melakukan hal yang sama, karena Olimpiade bertepatan dengan kejadian ini, karena mereka mengirim penjaga terlebih dahulu, tidak mengharapkan perang di Thermopylae menjadi memutuskan begitu cepat. "Banyak komentator modern tidak puas dengan penjelasan ini dan menunjukkan fakta bahwa Olimpiade sedang berlangsung atau menyiratkan perbedaan pendapat dan intrik internal. Apapun alasan kontribusi Sparta sendiri hanya 300 Spartiates (didampingi oleh petugas mereka dan mungkin perioikoi), total kekuatan yang dikumpulkan untuk pertahanan lulus Thermopylae menghasilkan sesuatu antara empat dan tujuh ribu orang Yunani. Mereka menghadapi tentara Persia yang telah menyerang dari utara Yunani di bawah Xerxes I. Herodotus menyatakan bahwa tentara ini terdiri dari lebih dari dua juta orang; ilmuwan modern menganggap ini sebagai pembesar-pembesar dan memberikan perkiraan mulai dari 70.000 sampai 300.000. Xerxes menunggu empat hari untuk menyerang, berharap orang-orang Yunani akan bubar. Akhirnya, pada hari kelima orang Persia menyerang. Leonidas dan orang-orang Yunani memusnahkan serangan frontal Persia untuk hari kelima dan enam, membunuh sekitar 10.000 tentara musuh. Unit elit Persia yang dikenal orang-orang Yunani sebagai "the Immortals" ditahan kembali, dan dua saudara laki-laki Xerxes (Abrocomes and Hyperanthes) meninggal dalam pertempuran. Pada hari ketujuh (11 Agustus), seorang pengkhianat Yunani Malia bernama Ephialtes memimpin Jenderal Persia, Hydarnes melalui jalur gunung ke belakang orang-orang Yunani. Pada saat itu Leonidas mengirim semua pasukan Yunani dan tetap berada di celah dengan 300 Spartan, 900 Helots, dan 700 orang Thespians yang menolak untuk pergi. Orang-orang Thespia tinggal sepenuhnya dari kehendak mereka sendiri, menyatakan bahwa mereka tidak akan meninggalkan Leonidas dan para pengikutnya. Pemimpin mereka adalah Demophilus, putra Diadromes, dan seperti Herodotus menulis: "Oleh karena itu mereka tinggal bersama orang-orang Spartan dan meninggal bersama mereka." Satu teori yang diberikan oleh Herodotus adalah bahwa Leonidas mengusir sisa anak buahnya karena dia peduli dengan keselamatan mereka. Raja akan berpikir bijaksana untuk melestarikan tentara Yunani tersebut untuk pertempuran masa depan melawan orang Persia, tapi dia tahu bahwa orang-orang Spartan tidak akan pernah meninggalkan jabatan mereka di medan perang. Para tentara yang tinggal di belakang adalah untuk melindungi pelarian mereka melawan kavaleri Persia. Herodotus sendiri percaya bahwa Leonidas memberi perintah karena dia menganggap sekutu-sekutunya berada di luar hati dan tidak mau menghadapi bahaya yang membentuk pikirannya sendiri. Oleh karena itu dia memilih untuk memberhentikan semua pasukan kecuali orang-orang Thespian dan Helots dan menyelamatkan kemuliaan bagi orang-orang Spartan. Dari pasukan Yunani kecil, menyerang dari kedua belah pihak, semuanya terbunuh kecuali 400 orang Thebes, yang menyerah kepada Raja Xerxes tanpa perlawanan. Leonidas terbunuh, tetapi orang-orang Spartan mengambil kembali tubuhnya setelah mengemudikan orang-orang Persia empat kali dan melindunginya. Herodotus mengatakan bahwa perintah Xerxes adalah agar kepala Leonidas terpotong dan dipakainya dan tubuhnya disalibkan. Ini dianggap sebagai tindakan yang melanggar hukum

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Columbia Encyclopedia, s.v. "Leonidas", http://www.bartleby.com/65/le/Leonidas.html Diarsipkan 2008-10-11 di Wayback Machine. (diakses 9 Mei 2009)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Cleomenes I
Dinasti Agiad
489–480 SM
Diteruskan oleh:
Pleistarchus