Attalos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Attalos (Bahasa Yunani: Ἄτταλος; skt. 390 SM – 336 SM), merupakan seorang pejabat penting raja Filipus II dari Makedonia .

Hubungan keluarga dengan Filipus II dari Makedonia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 339 SM, keponakan Attalos, Kleopatra Evrydiki menikah dengan raja Filipus II dari Makedonia. Dikatakan bahwa di pesta pernikahan, Attalos berdoa agar Kleopatra dapat melahirkan soerang pewaris laki-laki yang sah untuk Filipus. Ini dipandang sebagai penghinaan langsung kepada Aleksander Agung.

Pada musim semi tahun 336 SM, Filipus II menunjuk Attalos dan Parmenion sebagai komandan pasukan pendahulu yang akan menyerang Kekaisaran Persia di Anatolia.

Perkosaan-balas dendam Pausanias dari Orestis[sunting | sunting sumber]

Menurut sebuah kisah Aristoteles, yang diperpanjang oleh Kleitarchos dan Diodoros Sikolos, Attalos secara seksual menyerang Pausanias dari Orestis sebagai pembalasan karena mengintai reputasi sahabat Attalos (kemungkinan hubungan), juga bernama Pausanias, sebuah peristiwa yang menyebabkan kematian Pausanias yang dicintai dari Attalos ketika mencoba untuk membuktikan kehormatannya setelah penghinaan publik oleh Pausanias dari Orestis.

Pembunuhan Filipus II dari Makedonia kemudian oleh Pausanias dari Orestis telah terikat pada urusan ini karena Pausanias dari Orestis marah karena Filipus tidak menghukum Attalos.

Eksekusi oleh Aleksander[sunting | sunting sumber]

Setelah Filipus II dibunuh dan Aleksander menjadi raja (Oktober 336 SM), ibu tirinya Kleopatra Evrydiki dan kedua anaknya semuanya terbunuh (Kleopatra Evrydiki mungkin bunuh diri setelah pembunuhan anak-anaknya).

Pada saat pembunuhan Filipus dan aksesi Aleksander Agung ke atas takhta Makedonia, Attalos ditempatkan dengan Parmenion dan pasukan Makedonia maju ke Asia Minor. Setelah kematian Filipus II, diduga oleh sumber-sumber yang bermusuhan bahwa Demosthenes di Athena menulis surat kepada Attalos menjanjikan dukungan Athena jika keduanya berperang melawan Aleksander.[1]

Attalos menyerahkan surat-surat Demosthenes kepada Aleksander dan menjanjikan dukungannya kepada raja. Namun, Aleksander telah membunuh Attalos, mengingat penghinaan Attalos di masa lalu. Bahkan tanpa kebencian antara kedua orang itu, Aleksander mungkin merasa Attalos terlalu ambisius untuk tetap hidup, dan akan memiliki alasan yang kuat untuk membalas dendam setelah kematian Kleopatra Evrydiki dan anak-anaknya.

Dalam media populer[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Habicht 1998, hlm. 32.
  • Habicht, Christian (1998). Ελληνιστική Αθήνα [Hellenistic Athens] (dalam bahasa Greek). Athens: Odysseas. ISBN 960-210-310-8. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]