Bardilis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bardilis
Raja
Masa kekuasaan393–358 SM
Bahasa Yunani KunoΒάρδυλις
Lahirskt. 448 SM
Wafatskt. 358 SM (usia 90)
Tempat wafatPertempuran Lembah Erigon
PenggantiKleitos

Bardilis (juga Bardyllis /bɑːrˈdɪls/; bahasa Yunani Kuno: Βάρδυλις skt. 448 – skt. 358 SM) merupakan seorang raja Dardani dan mungkin pendirinya.[1]

Selama masa pemerintahannya, Bardilis dapat menjadikan Dardani sebagai salah satu negara Iliria paling kuat saat itu. Negara bagiannya memerintah atas Makedonia dan Linkestis. Ia juga memimpin serangan terhadap Epiros namun pasukannya dengan cepat diusir dari wilayah tersebut.

Menruut sumber-sumber kuno, Bardilis hidup lebih dari sembilan puluh tahun yang menyiratkan bahwa ia meninggal pada sekitar tahun 358 SM. Menurut sumber ini, Bardilis hidup lama dan pada usia lanjut saat menghadapi Filipus II dari Makedonia.

Latar belakang Bardilis adalah sebagai pembakar batubara dan penambang.[2] Ia mendapatkan kekasaan dengan memaksa dan mendapatkan dukungan dan kesetiaan prajurit Dardania. Di bawah kepemimpinannya orang-orang Dardania mengalahkan orang Makedonia dan Molossia beberapa kali. Orang-orang Dardania menjadi cukup kuat untuk memerintah Makedonia melalui raja boneka pada tahun 392–391 SM. Pada tahun 385–384 SM mereka bersekutu dengan Dionysius I dari Sirakusa untuk mengalahkan Molossia di dalam sebuah pertempuran, menewaskan 15,000 tentara Molossia dan memerintah wilayah mereka dengan waktu yang singkat. Serangan mereka terus-menerus memaksa raja Makedonia, Amyntas III, untuk membayar penghormatan mereka pada tahun 372 SM. Mereka kembali merampok Molossia pada tahun 360 SM. Pada tahun 359 SM Bardilis memenangkan pertempuran menentukan melawan raja Makedonia, Perdikkas III, yang ia bunuh, sementara 4,000 tentara Makedonia jatuh, dan kota-kota di Makedonia bagian atas ditempati.

Bardilis terbunuh di dalam pertempuran melawan Filipus II dari Makedonia[3] pada 358 SM setelah Filipus menolak tawaran perdamaian dengannya yang berdasarkan tanah hasil taklukannya.[4] Grabos menjadi raja Illiria yang paling kuat setelah kematian Bardilis.

Bardilis memiliki seorang putra yang bernama Kleitos, seorang putri bernama Bircenna, dan cucu laki-laki bernama Bardilis II.[5] Putri Bardilis II, putri Bircenna, menikah dengan raja Molossia, Pyrrhos dari Epiros (skt. 290 SM).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stipčević 1977, hlm. 48
  2. ^ Wilkes 1996, hlm. 120
  3. ^ Woodward, B. B. Encyclopedia of Great Events, Places and Personalities, 1993, p. 175, ISBN 81-85066-57-4. "Bardylis, king of, defeated and killed by Philip of Macedonia, 359 — Cleitus, his son, revolts from Alexander and is subdued.
  4. ^ Borza, Eugene N. In the Shadow of Olympus: The Emergence of Macedon, 1990, p. 202, ISBN 0-691-00880-9. The Illyrian king Bardylis offered peace based upon a status quo, but Philip insisted on an Illyrian withdrawal from the region.
  5. ^ "The Journal of Hellenic Studies by Society for the Promotion of Hellenic Studies (London, England)", 1973, p. 79. "Cleitus was evidently the son of Bardylis II the grandson of the very old Bardylis who had fallen in battle against Phillip II in 385 BC."

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Wilkes, John J. (1996) [1992]. The Illyrians. Oxford, United Kingdom: Blackwell Publishers

Pranala luar

Limited. ISBN 0-631-19807-5.  line feed character di |publisher= pada posisi 21 (bantuan); Hapus pranala luar di parameter |publisher= (bantuan)