Suku Molossia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Suku-suku Epiros di zaman kuno.

Suku Molossia (bahasa Yunani Kuno: Μολοσσοί, Molossoi) merupakan suku Yunani kuno dan kerajaan yang mendiami wilayah Epiros sejak era Helladik.[1][2] Di perbatasan utara mereka memiliki Chaonia dan di perbatasan selatan kerajaan Thesprotia. Suku Molossia adalah bagian dari Liga Epiros sampai mereka berpihak pada Roma dalam Perang Ketiga Makedonia (171-168 SM). Hasilnya adalah bencana, dan orang-orang Romawi yang dendam memperbudak 150.000 penghuninya dan mencaplok wilayah tersebut ke dalam Republik Romawi.

Mitologi[sunting | sunting sumber]

Menurut mitologi Yunani, suku Molossia adalah keturunan Molossos, satu dari ketiga putra Neoptolemos, putra Akhilles dan Deidamia. Mengikuti karung Troya, Neoptolemos dan pasukannya menetap di Epiros dimana mereka bergabung dengan penduduk setempat. Molossos mewarisi kerajaan Epiros setelah kematian Helenos, putra Priamos dan Hekabe dari Troya, yang menikahi mantan iparnya Andromakhe setelah kematian Neoptolemos. Menurut beberapa sejarahwan, raja pertama mereka adalah Phaethon, salah satu dari mereka yang datang ke Epiros bersama Pelasgos. Menurut Plutarkhos, Deukalion dan Pyrrha, setelah mendirikan pemujaan Zeus di Dodona, menetap di sana di antara suku Molossia.[3]

Sumber-sumber kuno[sunting | sunting sumber]

Koin Molossia, 360-330/25 SM. Depan: Petir vertikal pada perisai, ΜΟΛΟΣΣΩΝ (dari Molossia) sekitar perisai. Reverse: Petir dalam karangan bunga.

Menurut Strabo, suku Molossia, bersama dengan Chaonia dan Thesprotia, adalah yang paling terkenal di antara empat belas suku Epiros, yang pernah menguasai seluruh wilayah. Orang-orang Chaonia memerintah Epiros pada waktu sebelumnya, dan kemudian Thesprotia dan Molossia mengendalikan wilayah tersebut. Orang-orang Thesprotia, Chaonia, dan Molossia adalah tiga kelompok utama suku Yunani yang muncul dari Epiros dan merupakan yang paling kuat di antara semua suku lainnya.[3]

Suku Molossia juga terkenal karena anjing ganas mereka, yang digunakan oleh para gembala untuk menjaga ternak mereka. Disinilah anjing Molossoid, asli Yunani, berkembang biak dan mendapat namanya. Virgil mengatakan kepada kita bahwa di Yunani kuno anjing Molossia yang lebih berat seirng digunakan oleh orang Yunani dan Romawi untuk berburu (canis venaticus) dan untuk mengawasi rumah dan ternak (canis pastoralis). "Tidak pernah, dengan mereka yang berjaga-jaga," kata Virgil, "tidak perlu gentar oleh pencuri tengah malam di kios anda, atau serangan serigala, atau perampok Iberia di belakang anda."

Strabo mencatat bahwa Thesprotia, Molossia, dan Makedonia merujuk pada orang-orang tua sebagai πελιοί pelioi dan wanita tua sebagai πελιαί peliai (<PIE *pel-, "abu-abu"). Lih. Yunani kuno πέλεια peleia, "columbidae", disebut demikian karena warnanya yang abu-abu. Yunani kuno πελός pelos berarti "abu-abu".[4] Senator mereka disebut Peligones (Πελιγόνες), mirip dengan Peliganes Makedonia (Πελιγᾶνες).[5]

Royalti Molossia[sunting | sunting sumber]

Anggota paling terkenal dari dinasti Molossia adalah Pyrrhos, yang menjadi terkenal dengan kemenangan Piris atas Romawi. Menurut Plutarkhos, Pyrrhos adalah putra Aeacides dari Epiros dan seorang wanita Yunani dari Thessalia bernama Phthia, putri seorang pahlawan perang di Perang Lamia. Pyrrhos adalah sepupu kedua Aleksander Agung. Pada abad ke-4 SM, mereka telah mengadopsi istilah untuk jabatan prostatai (bahasa Yunani: προστάται)[6] yang secara harfiah berarti "pelindung" seperti kebanyakan negara kesukuan di Yunani pada saat itu. Istilah lain untuk jabatan grammateus (bahasa Yunani: γραμματεύς) yang berarti "sekretaris", demiourgoi (bahasa Yunani: δημιουργοί) yang secara harfiah berarti "pencipta", hieromnemones (bahasa Yunani: ἱερομνήμονες) yang secara harfiah berarti "memori sakral" dan synarchontes (bahasa Yunani: συνάρχοντες) yang secara harfiah berarti "rekan-penguasa"[7] Prasasti dari abad ke-4 menyatakan (mengacu pada Aleksandros I dari Epiros):[8]

Kuil Dodona digunakan untuk menampilkan keputusan publik.[9] Meskipun memiliki monarki, Molossia mengirim pangeran ke Athena untuk belajar demokrasi, dan mereka tidak menganggap aspek-aspek tertentu dari demokrasi tidak sesuai dengan bentuk pemerintahan mereka.[10][11]

Olimpias, ibunda Aleksander Agung, adalah anggota dari kedaulatan ini.

Perang[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 385 SM, Illiria, dibantu oleh Dionysius dari Sirakusa, menyerang Molossia, mencoba untuk menempatkan Alketas di atas takhta.[12] Dionysius merencanakan untuk mengendalikan semua Laut Ionia. Sparta turun tangan dan mengusir orang-orang Illiria yang dipimpin oleh Bardillis.[13][14][15] Bahkan dengan bantuan 2.000 hoplites dan 500 baju besi Yunani, orang-orang Illiria dikalahkan oleh Sparta (dipimpin oleh Agesilaos) namun tidak sebelum melanda wilayah tersebut dan membunuh 15,000 Molossia.

Dalam serangan Illiria lainnya pada tahun 360 SM, raja Molossia Arymbas (atau Arybbas) mengevakuasi non-kombatannya ke Aitolia dan membiarkan orang-orang Illiria menjarah dengan bebas. Strategi itu berhasil, dan Molossia jatuh ke tangan Illiria, yang dibebani dengan barang rampasan, dan mengalahkan mereka.[15][16]

Daftar tokoh Molossia[sunting | sunting sumber]

  • Olimpias, ibunda Aleksander Agung
  • Pyrrhos dari Epiros (318-272 SM) raja Epiros yang paling terkemuka.
  • Neoptolemos putra Akhilles dan Deidamia (Dinasti Aiakid sampai 231 SM).
  • Molossos putra Neoptolemos dan Andromakhe.
  • Alkon (abad ke-6 SM) peminang Agariste dari Sikyon.
  • Admetus, yang memberi suaka kepada Themistokles.
  • Eidymmas prostata, sekretaris Amphikorios yang memberi kewarganegaraan kepada Philista, istri Antimakhos dari Arrhonos, di bawah Raja Neoptolemos I 370-368 SM.[17]
  • Tharyps theorodokos di Epidauros 365 SM.[18]
  • Myrtale Olimpias, ibunda Aleksander Agung skt. 376-316 SM.
  • Arybbas pemenang dalam Tethrippon Olimpiade 344 SM.[19]
  • Aristomachos prostata, sekretaris Menedamos yang memberi kewarganegaraan kepada Simias dari Apollonia, penduduk di Theptinon, di bawah Raja Aleksandros I 342-330/329 SM.[20]
  • Deidamia II dari Epiros (meninggal skt. 233 SM) keturunan terakhir dinasti kerajaan Aiakid yang masih hidup.
  • Kephalos, Antinoos berpihak pada Perseus melawan Roma (Perang Makedonia Ketiga) skt. tahun 170 SM.[21]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lewis & Boardman 1994, hlm. 430, 433–434; Wilkes 1995, hlm. 104; Errington 1990, hlm. 43; Borza 1992, hlm. 62, 78, 98; Boardman & Hammond 1982, hlm. 284; Hammond 1998; Encyclopædia Britannica ("Epirus") 2013.
  2. ^ Hornblower, Spawforth & Eidinow 2012, p. 966: "Molossi, common name of tribes forming a tribal state (koinon) in Epirus, which originated in northern Pindus including the Orestae, FGrH 1 F 107) and expanded southwards, reaching the Ambraciote Gulf (see AMBRACIA) c.370 BC."
  3. ^ a b Plutarch. Parallel Lives, "Pyrrhus".
  4. ^ Liddell & Scott 1889: πελός.
  5. ^ Liddell & Scott 1889: πελιγᾶνες.
  6. ^ Horsley 1987, hlm. 243; Hornblower 2002, hlm. 199.
  7. ^ Lewis & Boardman 1994, hlm. 431.
  8. ^ Brock & Hodkinson 2000, hlm. 250.
  9. ^ Brock & Hodkinson 2000, hlm. 257.
  10. ^ Alcock & Osborne 2007, hlm. 392.
  11. ^ Brock & Hodkinson 2000, hlm. 256.
  12. ^ Hammond 1986, hlm. 479.
  13. ^ Diodorus Siculus. Library, 15.13.1.
  14. ^ Hammond 1986, hlm. 470.
  15. ^ a b Lewis & Boardman 1994, hlm. 428.
  16. ^ Diodorus Siculus. Library, 14.92, 15.2, 16.2.
  17. ^ Cabanes, L'Épire 534,1.
  18. ^ IG IV²,1 95 Line 31.
  19. ^ Woodbury 1979, hlm. 95–133.
  20. ^ Cabanes, L'Épire 540,4.
  21. ^ Smith 1844, hlm. 191: "ANTI'NOUS (Άντίνους), a chief among the Molossians in Epeirus, who became involved, against his own will, in the war of Perseus, king of Macedonia, against the Romans."

Sumber[sunting | sunting sumber]