Aleksandros I dari Epiros

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Aleksandros Molossia, Raja Epiros, 350-330 SM.

Aleksandros I dari Epiros (bahasa Yunani Kuno: Ἀλέξανδρος Α' τῆς Ἠπείρου, 370 SM – 331 SM), juga dikenal sebagai Aleksandros Molossia (Ἀλέξανδρος ὁ Μολοσσός), merupakan seorang raja Epiros (350-331 BC) Dinasti Aiakid.[1]

Sebagai putra Neoptolemos I dan saudara Olimpias, Aleksandros I adalah pamanda Aleksander Agung. Ia juga pamanda Pyrrhos dari Epirus. Dia dibawa sejak usia dini ke istana Filipus II dari Makedonia, dan setelah mode Hellenik menjadi objek keterikatannya. Pada usia 20 tahun, Filipus menjadikannya raja Epiros, setelah melengserkan pamandanya Arybbas.[2]

Ketika Olimpias ditolak oleh suaminya, pada tahun 337 SM, dia pergi ke saudaranya, dan berusaha mendorongnya untuk berperang melawan Filipus.

Namun Aleksadros menolak pertarungan, dan membentuk aliansi kedua dengan Filipus dengan menikahi putri Filipus (keponakan Aleksander) Kleopatra (336 SM). Di pesta pernikahan, Filipus dibunuh oleh Pausanias dari Orestis.

Pada tahun 334 SM, Aleksander I, atas permintaan koloni Yunani Taras (di Magna Graecia), menyeberang ke Italia, untuk membantu mereka dalam pertempuran melawan beberapa suku Italik, Lukania dan Bruttii. Setelah kemenangan atas orang-orang Samnium dan Lukania di dekat situs arkeologi Paestum, 332 SM, dia membuat perjanjian dengan Romawi. Sukses masih mengikuti pelukannya. Dia membawa Heraklea dari Lukania, dan Terina dan Sipontum dari Bruttii. Melalui pengkhianatan beberapa orang Lukania buangan, dia dipaksa untuk terlibat dalam keadaan yang tidak menguntungkan dalam Pertempuran Pandosia dan dibunuh oleh seorang Lukania. Dia meninggalkan seorang putra, Neoptolemos, dan seorang putri, Kadmeia.[3][4][5]

Dalam bagian yang terkenal[6] ini sering merupakan spesimen pertama dari sejarah alternatif, Livius berspekulasi apa yang akan menjadi hasil pertarungan militer antara Aleksander Agung dan Republik Romawi. Dia melaporkan bahwa saat Aleksander dari Epiros terbaring terluka parah di medan perang di Pandosia, dia membandingkan nasibnya dengan keponakannya yang terkenal dan mengatakan bahwa yang terakhir "mengobarkan perang melawan wanita".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mason, Charles Peter (1867). "Alexander". Dalam William Smith. Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology. 1. Boston: Little, Brown and Company. hlm. 116. 
  2. ^ Marcus Junianus Justinus (Justin): Epitome of the Philippic History of Pompeius Trogus, Book VIII, Chapter 6 (Online Translation).
  3. ^ Justin. Epitome of Pompeius Trogus, viii.6, ix.6, xii.2
  4. ^ Livy. Ab urbe condita, viii.3, 17, 24
  5. ^ Aulus Gellius. Noctes Atticae, xvii.21
  6. ^ Livy 9.19, Alternative History: Alexander the Great vs. Rome

Pranala luar[sunting | sunting sumber]